Friday, August 26, 2011

Queen Control 8

“I’M such an idiot!” Putri Tasnim memandang wajahnya pada gelas minuman itu. Dia pulang sendirian ke kota tanpa ditemani oleh lelaki pembawa malang itu. Kalau boleh dia tidak mahu bertemu dengan lelaki itu lagi. Tapi apakan daya ada iktan antara mereka. Bukan lelaki seperti Tiryaq yang impikan untuk menjadi teman hidupnya.

Fikiran Putri Tasnim benar-benar serabut. Satu-persatu masalah melanda dalam hidupnya. Kalau ada Tazriq bersama pasti dia tidak berduka lara begini. Tazriq...kenapa you tinggalkan I sendirian.

“Miss Tas...you okay ke?” Tegur Cherly. Sejak balik dari Port Dickson, bossnya itu semakin muram. Macam ada yang tidak kena.

“I’m fine. Cherly infrom pada semua staf Elite yang kita adakan mesyuarat tergempak pukul sepuluh pagi ini.”

“Baik Miss Tas.” Cherly berlalu meninggalkan Putri Tasnim sendirian di pantry.

Putri Tasnim menghirup air suamnya. Dia jarang minum minuman yang manis-manis. Kesihatan perlu diutamakan. Dia pun sudah lama tidak melangkah ke gym. Otot-ototnya sudah mula ada longgarnya. Skru perlu diperketatkan.

“Bagaimana ni? Dua hari lagi masa yang kita ada! Lepas itu leher kita...” Jamie siap buat lawak tidak kelakar depan Cherly.

“Don’t worry. Miss Tas ada beriitahu yang dia sudah siapkan proposal iklan terbaharu kita dengan Mr. Don itu.”

“Wow! Begitu pantas. Betul ke?” Janet bersuara. Dia seakan tidak yakin yang Putri Tasnim dapat menyiapkan proposal iklan untuk Elite dalam masa yang begitu singkat.

“You tidak yakin dengan Miss Tas. Come on Janet. You pun tahu Miss Tas sehebat Tazriq. Tanpa Miss Tas...Elite akan lumpuh sebelah tangan.”

Janet mengetap bibir. Kalau benar seperti yang dikatakan oleh Cherly masak dia. Dia kena laporkan segera kepada Tengku Tyea. Apa tindakan yang seterusnya perlu dia ambil untuk memusnahkan karier Putri Tasnim dan Elite! Janet berlalu tanpa mempedulikan teman-teman yang sibuk berbual mengenai proposal iklan terbaharu rekaan Putri Tasnim nanti.

Dia menyorok di balik pantry tanpa menyedari yang Putri Tasnim turut berada di situ. Janet tanpa ragu menghubungi Tengku Tyea.

“Helo! Tyea I ni.”

“Janet. Macam mana keadaan di sana?”

“Problem Tyea! Big problem!. Tas telah dapat siapkan proposal iklan tersebut.”

“What! Pastikan you dapatkan proposal itu sebelum ianya dibentangkan kepada Mr. Don. I mahu Elite gagal kali ini.” Tengku Tyea mengetap bibir. Celaka! Dia tidak akan biarkan perempuan tidak tahu malu itu mendapatkan kontrak tersebut. Dia mahu perempuan itu gagal!

Tengku Tyea mematikan telefon bimbitnya. Dia memalitkan senyuman sebaik sahaja melihat wajah adiknya Tengku Mirza. Tidak mudah untuk mendapatkan kerusinya semula di dalam TIR Holding’s tanpa bantuan dari Tengku Mirza. Puas dia merayu dan berlakon di hadapannya adiknya. Kononnya sudah insaf. Dia kembali ke TIR Holding’s kerana mahu membalas dendam pada Tiryaq. Lelaki itu pernah memalukan dia di khalyak ramai. Lelaki itu jua yang menyebabkan dia kehilangan orang yang paling dia cintai.

Tengku Tyea bangun dari kerusi lalu merapati Tengku Mirza. Satu kucupan singgah pada pipi adik lelakinya itu. Dia akan mempergunakan Tengku Mirza untuk menjaya rancangannya. Ketiadaan Tiryaq memberikan peluang kepada Tengku Tyea mempengaruhi Tengku Mirza. Dia ada mengupah orang untuk mencari Tiryaq. Jika perlu Tiryaq dihapuskan tanpa sebarang kesan bukti. Selepas Tiryaq maka giliran Bonda Arfah pula. Hahahaha! Tengku Tyea ketawa di dalam hati.

“Kakak...saya serba salah. Kalau abang Tiryaq tahu mahu dia cantas kepala saya.”

“Mir...kakak sudah berubah. Kakak pun tak mahu lihat syarikat ayahanda kita lingkup. Kakak akan mohon maaf pada abang Tiryaq bila dia balik nanti.” Tengku Tyea memang pandai bermuka-muka.

“Pastikan kakak betul sudah sedar kesilapan kakak. Mir sayangkan kakak. Mir sayangkan bonda tapi Mir tidak suka sebarang komplot dari kakak dan bonda.” Tengku Mirza memakukan mata pada Tengku Tyea.

“I’m promise demi adik kakak yang baik hati ini.” Sekali dia mengucup pipi Tengku Mirza. Tengku Mirza menarik nafas lega. Apa yang menghairankan dia, Apple tidak membantah dengan keputusannya untuk mengembalikan semula kerusi Tengku Tyea dalam lembaga pengarah.

Dia yang perlu membuat keputusan sendiri. Itu kata Apple. Apple akan menurut sahaja arahan yang dia keluarkan.

“Kakak...Mir mahu ajak lunch bersama Mir. Lagipun Mir ada sesuatu yang ingin Mir kongsikan dengan kakak. Kakak lebih berpengalaman dari Mir.”

“Okay.” Tengku Tyea terus sahaja menyatakan persetujuan. Dia menarik lengan sasa Tengku Mirza. Agak kelam-kabut Tengku Mirza menuruti langkah kakaknya itu.

“TUAN Pengarah...you di mana sekarang?”

“Saya sedang berada di atas katil sambil menikmati aroma haruman rose di sini. Kalau bau tuan punya badan pasti lebih wangi.” Putri Tasnim pasti terkejut beruk bila balik kerja nanti. Dia bukannya bodoh. Awal-awal lagi dia sudah membuat kunci pendua apartmen mewah milik isterinya itu.

“Tuan Pengarah memang gatal!”

“Dia yang buat saya gatal tahu. Not my flase.”

Boleh pula Tuan Pengarah berkata sedemikian. Tuan Pengarah yang memulakan semua masalah ini. Berkahwin dengan cara yang amat ‘sopan’ sekali.

“Saya berharap esok atau lusa tidak ada muka Tuan Pengarah terlantar atas katil berlumuran darah depan paper. Pengsan bonda Tuan Pengarah nanti.”

Tiryaq ketawa besar.

“ Baiklah. Kita bincang semula topik asal kita. Mir telah termakan pujuk rayu Tyea. So...awak awasi Tyea. Tak perlu ambil tindakan apa-apa. Biarkan saja apa yang dia buat.” Raut Tiryaq tampak serius begitu jua dengan suaranya.

Apple di talian tersenyum. Tuan Pengarah sudah bertukar menjadi rupa asalnya.

“Tuan Pengarah...Tyea amat licik. Saya takut dia akan melingkupkan TIR Holding’s.” Apple menyatakan kegusaran di hati.

“Ikut saja rentak permainan dia. Biarkan dia ketawa dahulu sebab saya mahu menjadi orang terakhir yang memenangi permainan. I’m the king!”

Apple tersentap. Suara Tiryaq amat menakutkan. Jantungnya berdengup kencang.

Permainan apakah yang sedang Tuan Pengarahnya itu caturkan? Jangan ada pertumpahan darah dalam TIR Holding’s. Dia tidak mahu Tiryaq menjadi lebih kejam seperti sebelum ini. Tiryaq lelaki yang berhati kering dan tidak punya perasaan di wajah tampannya. Jujurnya Apple menyenangi Tiryaq yang berwajah baru itu.

“Tuan Pengarah...you serious.”

“Just kidding! Hahahaha....” Tawa Tuan Pengarah menyakitkan gegendang telinga Apple.

Tiryaq tahu Apple terkejut dengan kata-katanya. Apple menggeruni Tiryaq yang lama itu. Diktator besar dalam TIR Holding’s. Sayangnya diktator itu sudah menjadi anak tikus di sini.

“Tuan Pengarah...”

“Time out! Saya kena memasak untuk mem besar saya.”

“Tuan Pengarah memasak? Bukan tugas memasak itu tugas isteri Tuan Pengarah.” Apple mengurut dada. Masakan Tuan Pengarah sudah kena ‘queen control’ dengan perempuan itu? Apple membuat andaian.

“Apple...kita berborak lain kali ye. Bye-bye.” Talian telefon dimatikan. Tiryaq baring semula di atas tilam empuk itu.

Dia lebih mengutamakan kehidupan barunya ini dari masalah TIR Holding’s. Apartmen yang cantik tapi dia tidak suka ruang tamu dan bilik yang berselerak ini. Tiryaq juga sudah memeriksa dapur Putri Tasnim. Nyata wanita itu jarang memasak di rumah. Dia sudah ke pasar dan membeli barang keperluan untuk dia menyediakan hidangan makan malam mem besarnya itu.

Tengku Tyea sudah kembali semula di TIR Holding’s. Tengku Tyea mahu membalas dendam. Tiryaq tersengih. Dia mahu lihat sejauh mana Tengku Tyea bertindak.

PUTRI Tasnim memulas cembul pintu. Bau aroma masakan menusuk ke dalam rngga hidungnya. Dia mengerutkan dahi. Briefcase dia campakkan atas sofa. Apartmen yang dia tinggalkan berselerak kini kemas dan teratur. Bekilat gitu. Suara lelaki yang sedang menyanyi di paur itu mengejutkan Putri Tasnim. Dia kenal benar dengan empunya suara. Tiryaq...Putri Tasnim meluru ke dapur.

Tiryaq yang sedang memakai apron itu tersenyum manis memandangnya. Putri Tasnim rasa seperti mahu pitam. Bagaimana lelaki ini boleh berada di dalam apartmennya. Belum sempat dia menyoal tubuhnya sudah terjelepok atas lantai. Dia hanya mendengar Tiryaq melaungkan namanya.

Lembutnya usapan tangan ini pada wajahnya. Dia terasa seperti ibunya sedang membelai dia. Putri Tasnim membuka mata. Dia bingkas bangun dengan wajah merah padam. Lelaki itu yang mengusap dan membelai rambutnya. Putri Tasnim melihat keadaan dirinya. Dia masih lengkap berpakaian. Dia menarik nafas lega. Manalah tahu lelaki ini mengambil kesempatan ketika dia pengsan tadi.

“Awak tidak sepatutnya pengsan melihat wajah tampan saya ini.” Tiryaq menyuakan mukanya pada Putri Tasnim. Putri Tasnim menolak wajah Tiryaq.

Perasan sungguh! Dia bingkas bangun dari katil. Tidak kuasa dia mahu baring lebih lama dengan ditemani oleh lelaki itu.

“Macam mana you boleh tercampak di apartmen I?” Sesi soal siasat sudah bermula.

“Awakkan isteri saya. Takkan saya nak tinggalkan isteri saya sendirian. Tak baik tau.” Tiryaq tersengih. Dia menayangkan kunci pendua yang dia miliki.

Putri tasnim jalan mundar-mandir. Fikiran yang serabut bertambah serabut. Kalau dia halau Tiryaq keluar pasti Tiryaq akan sebarkan perkahwinan mereka pada umum. Dia juga yang akan susah nanti. Reputasi tasnim! Kau kena jaga repputasi kau!

“Ada sesiapa nampak you masuk ke rumah I?”

“Ermmm...” Tiryaq mengusap dagunya. “Pengawal keselamatan. Dia tanya siapa saya so saya jawab saya suami awak dan tunjukkan kad perkahwinan kita.” Tersusun rapi barisan gigi Tiryaq yang putih bersih itu.

“Sekejap...jiran sebelah-menyebelah awak pun ada bertanyakan saya.”

“So you pun cakaplah yang you ni my husband.”

“Correct! Bonda saya kata menipu iitu tidak baik. Kita kena bercakap benar.” Macamlah dia tidak menipu. Dialah perancang segala masalah kepada wanita itu.

Putri Tasnim rasa mahu hentakkan kepala pada dinding. Berita tentang perkahwinannya akan tersebar di seluruh apartmen ini. Dia menjeling Tiryaq tajam. Lelaki itu memang kaya dengan senyuman.

“You memang membawa masalah besar pada I.”

“Maaf...sebagai tanda maaf apa kata malam ini saya berikan urutan percuma pada awak.”

“What! Urutan percuma. Jangan harap I nak serahkan body I pada you!” Puteri Tasnim lemparkan bantal pada muka Tiryaq.

Argh! Putri Tasnim menjerit dalam hati. Dia melangkah keluar dari bilik tidur. Tiryaq mengekori dari belakang. Putri Tasnim labuhkan punggung pada sofa empuk yang terletak di ruang tamunya itu. Tiryaq turut sama berbuat demikian. Matanya tidak lari dari menilik wajah ayu Putri Tasnim.

Tasnim...apa yang perlu kau buat sekarang. Sejauh mana kau cuba melarikan diri hakikat itu tetap tidak berubah. Kau sudah ada suami. Masakan kau mahu campak suami kau ini keluar. Buntu! Buntu! Kalau tidak disegerakan jalan penyelesaian maka dia terus hidup begini dengan seorang lelaki yang tidak tahu asal usulnya.

1 comment:

  1. Assalamualaikum... minta jasa baik utk menghabiskan cerpen atira cdt juruboneka.. sangat menghargai setiap yang anda kongsikan di sini.. :D

    nostalgia.. sayang sy tak simpan.. dr TAA, TS dan TKO.. di situ tersimpan byk karya terbaik.. :)

    ReplyDelete