Friday, August 5, 2011

Iman 20

Tengku Zarul tertanya tanya,mengapa hari ni Iman tak kejutkan dirinya.Selalu tu kalau macam mana marah sekali pun Iman pasti akan mengejutkan dia dari dibuai mimpi.Pasti hidangan enak dah sedia menanti dimeja makan bila dia selesai mandi.


Tapi kali ini nampaknya Iman benar benar marahkan dirinya.Dia menjengukkan kepala keluar, terkejut seketika bila melihat kereta Iman tidak ada ditempatnya.Lalu dia membuat telahan mungkin Iman telah ke pejabat.

Tengku Zarul tidak betah begitu.Dia mundar mandir dibilik mewah itu.Sejak tadi hati tertanya tanya bagaimana dengan Iman.Dia marahkan diri sendiri kerana mengingati wanita itu.Tapi seketika kemudian rasa marah itu hilang.Dia berfikir satu demi satu.Mengingati semula sikap gadis itu sejak dua bulan mereka mendirikan rumah tangga.

Belum ada sekali pun Iman menyakiti hatinya cuma dia yang selalu membuatkan gadis itu terasa.Pantas tangan mengapai gangang telefon.Talian busy.Telefon diletakkan,mencapai telefon bimbit miliknya.

Pantas dia menekan nombor pejabat Iman.Tapi sekali lagi dia dikejutkan oleh Iman.Gadis itu tidak datang kepejabat,dia ambil emergency leave. Sakitkah dia?Nombor rumah dipanggilnya.Namun tiada jawapan yang dimahukan.Dia dibiarkan menunggu.

Tiba tiba dia diserbu tanda tanya.Iman dah pergikah?Tapi kemana? Dia cuba mengingatinya.Mungkin Iman ada memberitahu dia apa apa.Tapi seingatnya Iman tak pernah memberitahu yang dia ingin bercuti atau mengambil cuti.Nombor telefon bimbit Iman di dailnya.Mengharapkan Iman menjawabnya.Namun kehampaan jua yang datang berkunjung.

‘Nombor yang anda dail,tidak aktif.’

Ah….shit!!Tengku Zarul membaling telefon kecil itu ke dinding.Sejak semalam dia cuba menghubungi telefon bimbit Iman namun tiada jawapan.

Dia mengeluh lagi.Hati terasa kosong.Dia bagai kehilagan sesuatu yang amat berharga. Dia tidak menentu.Mengharapkan keajaiban berlaku.Tiba tiba perasaannya mengakui kini dia telah mula menyayangi wanita itu.Kehilangan Iman sudah cukup menyedarkan betapa dia menyintai gadis itu.



Datuk Tengku Zaman mundar mandir disitu.Datin Tengku Datul termenung mengenangkan nasib menantu kesayangannya.Datuk Syukor dan isterinya Datin Kalsom jelas terkejut mendengar berita itu.Berita yang tidak disangka sangkakan selama ini.

“Agaknya kalau walid dengan umi tak jemput kamu berdua datang sini sampai bila bila kami tak tahu Iman dah hilang.”Datuk Tengku Zaman menahan kemarahan pada anak itu.Nak dipukul Tengku Zarul dah besar panjang.

“Kenapa kamu sanggup buat Iman macam tu.Apa kami nak jawab pada arwah papa dia nanti Tengku Zarul.Mak long yang salah kerana paksa Iman.Mak long yang silap kerana sangka kamu akan bahagiakan Iman.”

Datin Kalsom mengesat air mata yang mengalir.Hatinya sayu mengenangkan anak itu.Dahlah sejak kecil dirundung malang,kini sinar bahagia yang diharapkan mendatangkan kelukaan baru pada gadis itu.

“Mak long paksa Iman?”Tengku Zarul kaget mendengar kata kata Datin Kalsom
.“Jadi selama ini….”dia gagal meneruskan kata katanya bila disampuk Datuk Syukor.

“Ya,Iman lakukan semua ni semata mata kerana budi kami yang ditaburkan padanya. Demi maruah kami.”Datuk Syukor bersuara perlahan.

Kepalanya berserabut bila memikir kan kemana hilangnya Iman dalam masa seminggu ini.Dimana dia tidur, macamana agaknya makan minum anak itu.Tiba tiba sebak melanda bila mengingatkan janji pad arwah Ghazali Hamza yang tidak tertunai.Janji untuk membahagiakan anak itu tidak tertunai.Rasa bersalah menerawang diseluruh ruang hatinya.

“Dia terlalu baik Tengku Zarul.Dia anak pak long yang paling baik.Entah kemana agaknya dia pergi.Hidupnya sebatang kara dalam dunia ni.”dia mundar mandir seperti Datuk Tengku Zaman.Kata kata Datuk Syukor sekali lagi menyentakkannya.

“Tapi kata Natasha dia pindah dari kampung kerumah pak long semata mata nak bolot harta pak long…”sekali lagi dia termangu mangu.

“Kamu percayakan Tasha lagi setelah apa yang dia buat pada kamu?”pertanyaan sinis Datin Kalsom menjerut tangkai hatinya.

“Harta mana yang nak dibolotnya Tengku Zarul?Semua yang kami miliki adalah hak Iman. Ghazali Hamza,ayah Iman,iaitu adik pak long meminta pak long menjadi penjaganya.

Harta itu semuanya milik Iman.Tiada apa yang ada pada kami Tengku Zarul.Kalau ada pun ianya hanya belas dari Iman.”perlahan Datuk Syukor membuka rahsia yang tersimpan selama ini.

Sekali lagi dia tersentak.Terbayang segala kata kata kesatnya pada Iman.Hatinya tiba tiba dipagut seribu kekesalan bila mengenangkan betapa dia melukai gadis itu.Terbayang dimatanya air mata yang mengalir turun dari pipi gebu itu.

“Mak long yang silap.Sepatutnya kami batalkan aje perkawinan itu dulu.Kalau tak tentu Iman tidak lagi berduka.Lepas satu satu derita yang dihadapinya.Kesian budak tu.”Datin Kalsom merintih sayu.Tengku Zarul tersentap.Batalkan?Ini bermakna dia dan Iman akan berpisah.Tiba tiba dia merasa takut kehilangan Iman.

“Saya pun tak sangka Tengku Zarul sanggup buat Iman macam tu Datin.Saya minta maaf.”Datin Tengku Datul bersuara.Kesal dengan sikap kejam anak itu pada menantu yang amat disayanginya.

“Tak mengapalah Datin.Yang penting sekarang kita cari Iman dulu.”Datuk Syukor bersuara lemah.Lemah semangatnya bila mengingatkan janji yang tidak kesampaian.
“Abang,apa kata kita tanyakan Amir.Setahu Som,Iman tak ada teman lain yang serapat Amir.”Datin Kalsom membuka mulut.Tiba tiba teringatkan anak itu.Hati ibunya pasti Iman akan mencari Amir.

3 comments:

  1. kenapa cite ni asyik berulang je?

    ReplyDelete
  2. ye betul..knp cite ni asyik ulang2 je lately ni??

    ReplyDelete
  3. ak btul2 x fhm la dgn cite ni.
    asyik dok berulang ja jln cite yg sama.
    bosan tul la camni.

    ReplyDelete