Tuesday, August 30, 2011

Queen Control 9

BUNYI vakum yang dipasang oleh Tiryaq itu membingitkan telinga Putri Tasnim. Hilang tumpuan dia pada kerja yang masih tertangguh. Putri Tasnim meletakkan pen di atas meja. Dia melangkah keluar dari bilik tidurnya itu. Rajin sungguh suami bukan pilihannya itu. Apa jua kerja di dalam rumah, lelaki itu dengan senang hati melakukannya. Dari mengemas, memasak hinggalah mencuci pakaian. Dia tidak perlu membayar orang gaji. Lelaki itu memang serba guna. Agaknya ada ambil kursus orang gaji.

Selamba Tiryaq menanggalkan baju di depan mata Putri Tasnim. Jelas sekali ketulan otot-otot yang terhasil dari latihan di gym sebelum ini. Sungguh seksi! Putri Tasnim menelan air liur. Lelaki ini cuba menggoda dia ke? Dia segera memenjamkan matanya. Ingat perempuan saja yang menggoda lelaki ke? Lelaki pun ada yang menggoda perempuan. Kalau tidak masakan ada ‘anak jagaan’ mak datin. Tiryaq tersengih melihat reaksi Putri Tasnim. Malulah tu konon. Tidak berdosa pun menggoda isteri sendiri. Dia memang sengaja berbuat sedemikian. Biarkan Putri Tasnim menyimbah air sejuk pada tubuh sebab kepanasan tengok suami dia yang seksi ini.

“You buang tabiat ke? You mahu my neighbour serang I. Malam-malam buta begini you memekak dengan vacuum.” Putri Tasnim sudah bercekak pinggang. Tiryaq mahu mencemarkan nama baik dia di sini ke? Tiryaq memang lelaki pembawa masalah!

Tiryaq pandang Putri Tasnim. Kalau hari-hari Putri Tasnim naik angin pasti wajah ayu itu cepat berkedut. Dia pun memang suka menaikkan suhu panas wanita itu.

“Habuk banyak sangatlah sayang...”

“Don’t call me sayang! I tak pernah terima you sebagai suami I. Understand!” Putri Tasnim melenting. Timbul urat-urat dawai di dahi licin Putri Tasnim. Jangan harap aku akan biarkan hubungan ini berterusan. Aku masih belum bersedia melayari bahtera rumahtangga.

“Kalau begitu saya panggil awak mem besar. Boleh ke?” Tiryaq tetap melirikkan senyuman nakal di bibir basahnya.

“Ikut suka you.” Putri Tasnim sudah bersandar pada sofa mahalnya. “Buatkan I jus oren.” Pintanya.

“Okay mem besar.” Tiryaq siap buat tabik hormat.

Gila! Entah-entah mamat ini terlepas dari rumah orang sakit jiwa. Dia kena buat sportcheck dengan lelaki ini. Manalah tahu kalau betul seperti yang dia fikirkan. Masak dia nanti. Putri Tasnim Binti Johari berkahwin dengan orang sakit mental yang terlepas dari kandang Hospital Bahagia. Tidak ke naya namanya.

Tiryaq hiding jus oren kesukaan Putri Tasnim di atas meja. Baru jemari mahu menyentuh gelas tersebut, Putri Tasnim menarik kembali tangannya. Dia mengusap dagu. Ada keraguan di hati Putri Tasnim. Jus ini tiada apa-apakah? Dia takut kalau-kalau Tiryaq bubuh sesuatu dalam minuman tersebut.

Gelagat Putri Tasnim menjadi perhatian mata tajam Tiryaq. Ingat dia bubuh racun dalam minuman itu ke? Selamba Tiryaq mengambil gelas jus oren terbabit. Dia tenguk hingga licin. Tidak berkelip mata Putri Tasnim. Gelas kosong itu Tiryaq letakkan semula di atas meja.

“I’m still alive.” Ujarnya lembut.

“I know!” Balas Putri Tasnim. Dalam hati dia menarik nafas lega. Manalah tahu kalau lelaki ini berniat jahat mahu merosakkan dia. Dia tidak akan menyerah kepada Tiryaq. “Boleh tak you pakai baju yang menutup tubuh you sikit.” Sambungnya lagi.

Tiryaq ketawa kecil. Dia suka melihat wajah merah padam Putri Tasnim. Tapi Putri Tasnim seorang yang keras hati. Itu yang dia boleh lihat pada wanita yang sudah menjadi surinya ini. Putri Tasnim tidak sejelita model atau pelakon wanita yang terpamer di dalam televisyen itu. Putri Tasnim punya raut wajah yang sedang-sedang cantik kata orang. Suaranya yang serak-serak basah itu yang memukau hati Tiryaq. Ala suara Rani Mukherjee.

Pantang betullah kalau lelaki menilik dia. Dia tak suka. Putri Tasnim menghadang mata tajam Tiryaq dengan telapak tangannya. Satu spesies saja yang suka pandang perempuan begini. Lelaki buaya! Pulak! Tadi dia membuat tafsiran Tiryaq lelaki sakit mental. Kini lain pula dalam pemikiran Putri Tasnim. Mana satu yang betul ni?

“Malam ini saya tidur di mana? Saya tidur di bilik awaklah.” Sengihan di bibir Tiryaq buat Putri Tasnim tidak selesa.

“What? You gunakan bilik yang berdekatan pintu itu. Bilik itu kosong.” Putri Tasnim muncungkan mulut ke arah bilik berkenaan.

Tiryaq gelengkan kepala.

“Arahan yang ini saya tidak akan patuhi. Dont’ worry saya tidak akan sentuh awak. Saya hanya tidur di sebelah awak.” Kata-kata yang serupa. Putri Tasnim mengetap bibir.

“I dont’ trust you!”

“Tapi...rasanya awak yang tidak boleh dipercayai. Awak sudah lupa yang awak pernah peluk saya.”

Bertambah-tambah merah muka Putri Tasnim.

“Okay! Fine!” Dia memberikan kata putus. Dia berlalu masuk ke dalam bilik tidurnya. Pintu bilik itu dihempas dengan kuat.

Tiryaq menjongketkan bahu. Putri Tasnim sedang dilanda ribut.

MASAM mencuka muka Putri Tasnim ketika melangkah masuk ke Elite. Hatinya yang panas kian bertambah panas. Dia tidak melupakan peristiwa yang berlaku pada awal pagi itu. Dia memeluk lelaki itu lagi. Tidak! Mana mungkin aku yang memeluk dia. Dia yang mengambil kesempatan pada aku. Jika keadaan begini berterusan aku yang akan mendapat sakit otak bukannya dia!

“Tas...” Ada suara yang menegurnya. Putri Tasnim mengangkatkan kepala.

Tihran! Dia hanya sekadar tersenyum pahit. Anginnya tidak baik.

“Sorry...I lupa ingin menghubungi you. Kita berbual di bilik I.”

“It’s okay.” Tihran menuruti langkah Putri Tasnim. Ada yang tidak kena dengan Putri Tasnim. Wajahnya agak tegang pagi ini. Masalah masih belum selesaikah?

Dia ke Elite kerana merindu Putri Tasnim. Kalau boleh dia mahu wajah wanita itu sentiasa berada di depan matanya. Dia masih tidak berani untuk menyuarakan perasaan di hati. Dia yakin Putri Tasnim masih belum melupai arwah Tazriq. Hati Putri Tasnim terluka saat Tazriq mengecapi bahagia dengan wanita lain. Namun dia menyembunyikan kecewaan itu. Wanita yang keras hati seperti Putri Tasnim tidak mungkin akan menunjukkan perasaannya.

Putri Tasnim mengalirkan tidak menitiskan air mata ketika kehilangan m. amanya dan juga Tazriq. Wanita itu menahan perasaan sedih di hati. Dia mahu berkongsi suka dan duka bersama Putri Tasnim. Dia mahu menyelami kekerasan hati Putri Tasnim. Dia mahu memberikan kasih dan sayangnya kepada Putri Tasnim.

“Tas...you okay?” Soal Tihran

“I’m okay. Kenapa you mencari I?”

“I just miss you, Tas. Bagaimana dengan percutian you?”

“Hmmm...okay saja.” Balas Putri Tasnim malas-malas. Dia tidak akan bercerita apa yang telah berlaku di sana. Dia sudah berkahwin. Berkahwin dengan lelaki yang tidak dikenali.

“Tas...if you ada masalah you berkongsi dengan I. I juga seorang ambil berat akan perihal you selain arwah Tazriq.”

Mengapa orang yang sudah tiada itu perlu dikenangkan. Dia yang ada di depan mata ini langsung tidak dipedulikan.

“Stop it! Jangan sampai I tidak mahu melihat wajah you, Tihran.” Putri Tasnim melenting. Kenapa mereka asyik mahu mengingatkan dia dengan kenangan lama itu. Tihran jua begitu.

“Tas...I’m sorry...” Tihran menundukkan kepala. Rasa bersalah menyelubunginya. Dia tidak seharusnya mencemburui orang yang telah tiada.

“I rasa lebih you balik Tihran. Kita berbual lain masa sahaja.” Putri Tasnim menghalakan jari telunjuknya ke arah pintu.

“Tas...”

“Get out!” Arah Putri Tasnim.

Tihran menghela nafas kecil. Dia bingkas lalu melangkah keluar dari bilik pejabat tersebut.

“Esok mood tuan puteri itu akan okay. Jangan lupa bawa bunga sebagai tanda minta maaf.” Tegur Cherly. Dia tahu Tihran sukakan Putri Tasnim. Putri Tasnim yang buat tidak nampak. Wanita yang cerewet!

“Thanks Cherly.” Tihran tersenyum. Semestinya esok dia akan datang semula ke Elite.

“TUAN pengarah sedang mengemas rumah?” Berkerut-kerut dahi Apple. Itu yang dengar dari mulut Tuan Pengarahnya sebentar tadi. Tuan Pengarah mengikut telunjuk wanita yang baru beberapa hari menjadi isterinya itu. Tuan Pengarah sudah gila agaknya. Dia lelaki yang punya kedudukan yang tinggi. Bukan sebarangan lelaki. Mengapa perlu hidup seperti orang kebanyakkan dan menjadi orang gaji di rumah wanita itu.

Apple memandang ke arah Bonda Arfah yang sedang menghadap komputernya. Wanita itu agak murung kebelakangan ini. Bonda Arfah sentiasa menyibukkan diri dengan kerja-kerja pejabat. Wanita itu sedang menyembunyi kegusaran di hatinya. Tuan Pengarah satu-satunya anak yang Bonda Arfah ada. Anak yang ditatang bagai minyak yang penuh. Tiryaq adalah segala-gala pada Bonda Arfah. Adakalanya Apple rasa serba salah dengan wanita itu. Pelbagai masalah yang ditanggung oleh wanita itu sendirian. Kaum kerabat tengku Irsyad tidak pernah menyenangi kehadirannya. Bagi mereka, Bonda Arfah dan Tiryaq bagaikan duri dalam daging.

“Puan masih bimbangkn Tuan Pengarah?” Apple meletakkan secawan kopi atas meja Bonda Arfah.

“He’s only my son. I besarkan dia tanpa seorang suami di sisi.” Luah Bonda Arfah.

“Puan....” Apple mengetap bibir. Kalau tidak memikirkan dia sudah berjanji akan menyimpan rahsia mahu saya bongkarkan di mana Tuan Pengarah yang menyusahkan itu berada.

“Apple...hati I sentiasa tidak tenteram. You tahu yang Tiryaq ramai musuh di sekelilingnya. I takut jika sesuatu berlaku pada Tiryaq. Dia satu-satunya harta yang I ada.” Bonda Arfah meramas-ramas jemarinya. Dia tidak senang duduk apabila mendengar Tengku Tyea kembali semula ke TIR Holding’s.

“Tiada sesiapa yang berani mengapa-apakan Tuan Pengarah. Puan sudah lupa siapa anak puan itu.” Apple memaut lembut bahu Bonda Arfah.

Bonda Arfah tersenyum pahit. Sebelum tiada sesiapa yang berani mengapa-apakan Tiryaq kerana ada orang mengawal di sisi anaknya itu. Tapi kini Tiryaq keseorangan.

Apple berlalu dari bilik Bonda Arfah. Dia menuju ke bilik tamu. Dia berdiri satu sudut menghadap ke arah cermin. Apple menekan-nekan nombor pada telefon bimbit. Telefon bimbit itu dilekapkan pada telinganya.

“Semuanya berjalan dengan lancar.” Ujar Apple perlahan.

“Bagus! Ingat Apple! Rancangan kita tidak boleh gagal.” Balas suara garau di atalian itu.

Apple anggukkan kepalanya.

“Ya! Saya faham.” Talian dimatikan. Senyuman sinis terukir di hujung bibir Apple. Siapa agaknya lelaki yang bercakap dengan dia itu? Yang pasti lelaki itu bukan Tiryaq!

Friday, August 26, 2011

Queen Control 8

“I’M such an idiot!” Putri Tasnim memandang wajahnya pada gelas minuman itu. Dia pulang sendirian ke kota tanpa ditemani oleh lelaki pembawa malang itu. Kalau boleh dia tidak mahu bertemu dengan lelaki itu lagi. Tapi apakan daya ada iktan antara mereka. Bukan lelaki seperti Tiryaq yang impikan untuk menjadi teman hidupnya.

Fikiran Putri Tasnim benar-benar serabut. Satu-persatu masalah melanda dalam hidupnya. Kalau ada Tazriq bersama pasti dia tidak berduka lara begini. Tazriq...kenapa you tinggalkan I sendirian.

“Miss Tas...you okay ke?” Tegur Cherly. Sejak balik dari Port Dickson, bossnya itu semakin muram. Macam ada yang tidak kena.

“I’m fine. Cherly infrom pada semua staf Elite yang kita adakan mesyuarat tergempak pukul sepuluh pagi ini.”

“Baik Miss Tas.” Cherly berlalu meninggalkan Putri Tasnim sendirian di pantry.

Putri Tasnim menghirup air suamnya. Dia jarang minum minuman yang manis-manis. Kesihatan perlu diutamakan. Dia pun sudah lama tidak melangkah ke gym. Otot-ototnya sudah mula ada longgarnya. Skru perlu diperketatkan.

“Bagaimana ni? Dua hari lagi masa yang kita ada! Lepas itu leher kita...” Jamie siap buat lawak tidak kelakar depan Cherly.

“Don’t worry. Miss Tas ada beriitahu yang dia sudah siapkan proposal iklan terbaharu kita dengan Mr. Don itu.”

“Wow! Begitu pantas. Betul ke?” Janet bersuara. Dia seakan tidak yakin yang Putri Tasnim dapat menyiapkan proposal iklan untuk Elite dalam masa yang begitu singkat.

“You tidak yakin dengan Miss Tas. Come on Janet. You pun tahu Miss Tas sehebat Tazriq. Tanpa Miss Tas...Elite akan lumpuh sebelah tangan.”

Janet mengetap bibir. Kalau benar seperti yang dikatakan oleh Cherly masak dia. Dia kena laporkan segera kepada Tengku Tyea. Apa tindakan yang seterusnya perlu dia ambil untuk memusnahkan karier Putri Tasnim dan Elite! Janet berlalu tanpa mempedulikan teman-teman yang sibuk berbual mengenai proposal iklan terbaharu rekaan Putri Tasnim nanti.

Dia menyorok di balik pantry tanpa menyedari yang Putri Tasnim turut berada di situ. Janet tanpa ragu menghubungi Tengku Tyea.

“Helo! Tyea I ni.”

“Janet. Macam mana keadaan di sana?”

“Problem Tyea! Big problem!. Tas telah dapat siapkan proposal iklan tersebut.”

“What! Pastikan you dapatkan proposal itu sebelum ianya dibentangkan kepada Mr. Don. I mahu Elite gagal kali ini.” Tengku Tyea mengetap bibir. Celaka! Dia tidak akan biarkan perempuan tidak tahu malu itu mendapatkan kontrak tersebut. Dia mahu perempuan itu gagal!

Tengku Tyea mematikan telefon bimbitnya. Dia memalitkan senyuman sebaik sahaja melihat wajah adiknya Tengku Mirza. Tidak mudah untuk mendapatkan kerusinya semula di dalam TIR Holding’s tanpa bantuan dari Tengku Mirza. Puas dia merayu dan berlakon di hadapannya adiknya. Kononnya sudah insaf. Dia kembali ke TIR Holding’s kerana mahu membalas dendam pada Tiryaq. Lelaki itu pernah memalukan dia di khalyak ramai. Lelaki itu jua yang menyebabkan dia kehilangan orang yang paling dia cintai.

Tengku Tyea bangun dari kerusi lalu merapati Tengku Mirza. Satu kucupan singgah pada pipi adik lelakinya itu. Dia akan mempergunakan Tengku Mirza untuk menjaya rancangannya. Ketiadaan Tiryaq memberikan peluang kepada Tengku Tyea mempengaruhi Tengku Mirza. Dia ada mengupah orang untuk mencari Tiryaq. Jika perlu Tiryaq dihapuskan tanpa sebarang kesan bukti. Selepas Tiryaq maka giliran Bonda Arfah pula. Hahahaha! Tengku Tyea ketawa di dalam hati.

“Kakak...saya serba salah. Kalau abang Tiryaq tahu mahu dia cantas kepala saya.”

“Mir...kakak sudah berubah. Kakak pun tak mahu lihat syarikat ayahanda kita lingkup. Kakak akan mohon maaf pada abang Tiryaq bila dia balik nanti.” Tengku Tyea memang pandai bermuka-muka.

“Pastikan kakak betul sudah sedar kesilapan kakak. Mir sayangkan kakak. Mir sayangkan bonda tapi Mir tidak suka sebarang komplot dari kakak dan bonda.” Tengku Mirza memakukan mata pada Tengku Tyea.

“I’m promise demi adik kakak yang baik hati ini.” Sekali dia mengucup pipi Tengku Mirza. Tengku Mirza menarik nafas lega. Apa yang menghairankan dia, Apple tidak membantah dengan keputusannya untuk mengembalikan semula kerusi Tengku Tyea dalam lembaga pengarah.

Dia yang perlu membuat keputusan sendiri. Itu kata Apple. Apple akan menurut sahaja arahan yang dia keluarkan.

“Kakak...Mir mahu ajak lunch bersama Mir. Lagipun Mir ada sesuatu yang ingin Mir kongsikan dengan kakak. Kakak lebih berpengalaman dari Mir.”

“Okay.” Tengku Tyea terus sahaja menyatakan persetujuan. Dia menarik lengan sasa Tengku Mirza. Agak kelam-kabut Tengku Mirza menuruti langkah kakaknya itu.

“TUAN Pengarah...you di mana sekarang?”

“Saya sedang berada di atas katil sambil menikmati aroma haruman rose di sini. Kalau bau tuan punya badan pasti lebih wangi.” Putri Tasnim pasti terkejut beruk bila balik kerja nanti. Dia bukannya bodoh. Awal-awal lagi dia sudah membuat kunci pendua apartmen mewah milik isterinya itu.

“Tuan Pengarah memang gatal!”

“Dia yang buat saya gatal tahu. Not my flase.”

Boleh pula Tuan Pengarah berkata sedemikian. Tuan Pengarah yang memulakan semua masalah ini. Berkahwin dengan cara yang amat ‘sopan’ sekali.

“Saya berharap esok atau lusa tidak ada muka Tuan Pengarah terlantar atas katil berlumuran darah depan paper. Pengsan bonda Tuan Pengarah nanti.”

Tiryaq ketawa besar.

“ Baiklah. Kita bincang semula topik asal kita. Mir telah termakan pujuk rayu Tyea. So...awak awasi Tyea. Tak perlu ambil tindakan apa-apa. Biarkan saja apa yang dia buat.” Raut Tiryaq tampak serius begitu jua dengan suaranya.

Apple di talian tersenyum. Tuan Pengarah sudah bertukar menjadi rupa asalnya.

“Tuan Pengarah...Tyea amat licik. Saya takut dia akan melingkupkan TIR Holding’s.” Apple menyatakan kegusaran di hati.

“Ikut saja rentak permainan dia. Biarkan dia ketawa dahulu sebab saya mahu menjadi orang terakhir yang memenangi permainan. I’m the king!”

Apple tersentap. Suara Tiryaq amat menakutkan. Jantungnya berdengup kencang.

Permainan apakah yang sedang Tuan Pengarahnya itu caturkan? Jangan ada pertumpahan darah dalam TIR Holding’s. Dia tidak mahu Tiryaq menjadi lebih kejam seperti sebelum ini. Tiryaq lelaki yang berhati kering dan tidak punya perasaan di wajah tampannya. Jujurnya Apple menyenangi Tiryaq yang berwajah baru itu.

“Tuan Pengarah...you serious.”

“Just kidding! Hahahaha....” Tawa Tuan Pengarah menyakitkan gegendang telinga Apple.

Tiryaq tahu Apple terkejut dengan kata-katanya. Apple menggeruni Tiryaq yang lama itu. Diktator besar dalam TIR Holding’s. Sayangnya diktator itu sudah menjadi anak tikus di sini.

“Tuan Pengarah...”

“Time out! Saya kena memasak untuk mem besar saya.”

“Tuan Pengarah memasak? Bukan tugas memasak itu tugas isteri Tuan Pengarah.” Apple mengurut dada. Masakan Tuan Pengarah sudah kena ‘queen control’ dengan perempuan itu? Apple membuat andaian.

“Apple...kita berborak lain kali ye. Bye-bye.” Talian telefon dimatikan. Tiryaq baring semula di atas tilam empuk itu.

Dia lebih mengutamakan kehidupan barunya ini dari masalah TIR Holding’s. Apartmen yang cantik tapi dia tidak suka ruang tamu dan bilik yang berselerak ini. Tiryaq juga sudah memeriksa dapur Putri Tasnim. Nyata wanita itu jarang memasak di rumah. Dia sudah ke pasar dan membeli barang keperluan untuk dia menyediakan hidangan makan malam mem besarnya itu.

Tengku Tyea sudah kembali semula di TIR Holding’s. Tengku Tyea mahu membalas dendam. Tiryaq tersengih. Dia mahu lihat sejauh mana Tengku Tyea bertindak.

PUTRI Tasnim memulas cembul pintu. Bau aroma masakan menusuk ke dalam rngga hidungnya. Dia mengerutkan dahi. Briefcase dia campakkan atas sofa. Apartmen yang dia tinggalkan berselerak kini kemas dan teratur. Bekilat gitu. Suara lelaki yang sedang menyanyi di paur itu mengejutkan Putri Tasnim. Dia kenal benar dengan empunya suara. Tiryaq...Putri Tasnim meluru ke dapur.

Tiryaq yang sedang memakai apron itu tersenyum manis memandangnya. Putri Tasnim rasa seperti mahu pitam. Bagaimana lelaki ini boleh berada di dalam apartmennya. Belum sempat dia menyoal tubuhnya sudah terjelepok atas lantai. Dia hanya mendengar Tiryaq melaungkan namanya.

Lembutnya usapan tangan ini pada wajahnya. Dia terasa seperti ibunya sedang membelai dia. Putri Tasnim membuka mata. Dia bingkas bangun dengan wajah merah padam. Lelaki itu yang mengusap dan membelai rambutnya. Putri Tasnim melihat keadaan dirinya. Dia masih lengkap berpakaian. Dia menarik nafas lega. Manalah tahu lelaki ini mengambil kesempatan ketika dia pengsan tadi.

“Awak tidak sepatutnya pengsan melihat wajah tampan saya ini.” Tiryaq menyuakan mukanya pada Putri Tasnim. Putri Tasnim menolak wajah Tiryaq.

Perasan sungguh! Dia bingkas bangun dari katil. Tidak kuasa dia mahu baring lebih lama dengan ditemani oleh lelaki itu.

“Macam mana you boleh tercampak di apartmen I?” Sesi soal siasat sudah bermula.

“Awakkan isteri saya. Takkan saya nak tinggalkan isteri saya sendirian. Tak baik tau.” Tiryaq tersengih. Dia menayangkan kunci pendua yang dia miliki.

Putri tasnim jalan mundar-mandir. Fikiran yang serabut bertambah serabut. Kalau dia halau Tiryaq keluar pasti Tiryaq akan sebarkan perkahwinan mereka pada umum. Dia juga yang akan susah nanti. Reputasi tasnim! Kau kena jaga repputasi kau!

“Ada sesiapa nampak you masuk ke rumah I?”

“Ermmm...” Tiryaq mengusap dagunya. “Pengawal keselamatan. Dia tanya siapa saya so saya jawab saya suami awak dan tunjukkan kad perkahwinan kita.” Tersusun rapi barisan gigi Tiryaq yang putih bersih itu.

“Sekejap...jiran sebelah-menyebelah awak pun ada bertanyakan saya.”

“So you pun cakaplah yang you ni my husband.”

“Correct! Bonda saya kata menipu iitu tidak baik. Kita kena bercakap benar.” Macamlah dia tidak menipu. Dialah perancang segala masalah kepada wanita itu.

Putri Tasnim rasa mahu hentakkan kepala pada dinding. Berita tentang perkahwinannya akan tersebar di seluruh apartmen ini. Dia menjeling Tiryaq tajam. Lelaki itu memang kaya dengan senyuman.

“You memang membawa masalah besar pada I.”

“Maaf...sebagai tanda maaf apa kata malam ini saya berikan urutan percuma pada awak.”

“What! Urutan percuma. Jangan harap I nak serahkan body I pada you!” Puteri Tasnim lemparkan bantal pada muka Tiryaq.

Argh! Putri Tasnim menjerit dalam hati. Dia melangkah keluar dari bilik tidur. Tiryaq mengekori dari belakang. Putri Tasnim labuhkan punggung pada sofa empuk yang terletak di ruang tamunya itu. Tiryaq turut sama berbuat demikian. Matanya tidak lari dari menilik wajah ayu Putri Tasnim.

Tasnim...apa yang perlu kau buat sekarang. Sejauh mana kau cuba melarikan diri hakikat itu tetap tidak berubah. Kau sudah ada suami. Masakan kau mahu campak suami kau ini keluar. Buntu! Buntu! Kalau tidak disegerakan jalan penyelesaian maka dia terus hidup begini dengan seorang lelaki yang tidak tahu asal usulnya.

Iman 26

“Tak boleh ke kalau Iman tak panggil abang,awak?”dia membuka bicara,memandang isteri yang sedang bermenung itu.Entah apa yang menarik sangat agaknya sampai tak mahu langsung beralih.

“Iman??”dia memanggil bila tiada reaksi dari isterinya itu.

“Apa?Apa awak cakap?”dia tersedar,bila terdengar suara Tengku Zarul.

“Tengok tu,abang cakap dengan awak,awak termenung pula.Abang kata,tak boleh ke kalau Iman panggil abang,abang?” sekali lagi dia mengulangi kata katanya.

“Kenapa pula.Dulu kan awak yang tak benarkan saya panggil awak abang?”dia memandang Tengku Zarul.Kenapa dengan dia ni,dah nyayuk ke?Dulu dia juga yang kata depan orang tua mereka aje Iman boleh gunakan perkataan tu.Lain daripada tu tak boleh.

“Itu dulu.”dia bersuara.Terkejut dengan sikap Iman yang agak berlainan.Selalunya Iman hanya menuruti saja apa yang dipintanya.

“Dah tu apa bezanya dengan sekarang.Kan sama aje.Tak ada langsung perbezaannya.”dia membuang pandang ke luar tingkap.Malas nak melayan kerenah Tengku Zarul yang agak berlainan malam itu.Dah le tadi mata tu tak reti nak duduk diam.Sampai umi dengan walid perasan.Malu mukanya bila perilaku Tengku Zarul di tegur Datuk Tengku Zaman.

“Iman,pandang abang bila abang cakap.”lembut suaranya.

Hati teringat kembali kekasaran yang pernah dilakukan pada Iman.Dulu dek kerana tersalah sangka dia mencipta jurang sengketa antara mereka.Kata kata Natasha mengaburi matanya.Bila dia terpaksa bernikah dengan Iman segala tuduhan buruk dilemparkan pada gadis itu.

Segala kata kata kesat dihamburkan ke pendengaran isteri itu.Walaupun hatinya terusik bila melihat wajah suram Iman namun ditahannya hanya kerana Natasha pernah berkata kata Iman pandai berlakon meminta simpati.Namun kini segalanya terbongkar sudah.

Kelembutan hati wanita didepannya membuka mata hatinya.Malahan penerangan mak long dan pak long Iman turut membantu dia belajar menerima wanita yang terlalu baik itu.

“Awak nak saya buat macamana lagi?Tak cukupkah semua yang saya dah buat?Apa lagi salah yang saya lakukan pada awak?”dia memandang lelaki itu.

Entah mengapa semua perlakuan Tengku Zarul satu masa dulu berputar dikotak ingatannya.Kolam mata mula bergenang.Air mata yang ingin mengalir ditahannya.Dia tidak mahu dianggap lemah.

Apatah lagi didepan lelaki yang bernama Tengku Zarul itu.Kelukaan demi kelukan yang melanda menjadikan dia begitu mudah untuk mengalirkan air mata.Entahlah,sejak bila.Dia sendiri tak tahu.

Rasanya sejak dia mula mengenali dunia dia telah sedia ditemani kedukaan itu.Entah bila hidupnya akan dikelilingi bunga bunga indah dimusin yang rendang.

Tengku Zarul menekan brek dengan mengejut.Berhenti ditengah tengah jalan raya.Perlakuannya nyata mengejutkan Iman.Kedengan hon dari belakang.

“Kenapa dengan awak ni?”Iman bertanya cemas.Risau melihat perubahan mendadak Tengku Zarul.Takut pula kalau ada yang tidak kena.

Tengku Zarul diam tidak menjawab.Dia kemudian memandu kereta keluar dari jalan raya itu.Bukan jalan menuju kerumah mereka tapi kereta dipandu kearah lain.

“Mana awak nak bawa saya?”dia bertanya lagi.Ketakutan mula meresap.Takut melihat perangai Tengku Zarul yang berubah tiba tiba.Takut kalau Tengku Zarul melakukan sesuatu yang gila.
Sekali lagi Iman terkejut bila Tengku Zarul berhenti mendadak.Kedengaran bunyi tayar bergeseran degan jalanraya.Agak kuat.Tengku Zarul keluar membuka pintu kereta.Iman ditariknya keluar.

“Kenapa dengan awak ni?Sakit!Lepaskan.”Iman mengalirkan air mata.Dia takut melihat kelakuan Tengku Zarul waktu itu.Dia meronta ingin melepaskan diri.Tapi tubuhnya dihalang oleh tubuh Tengku Zarul.Lelaki itu menindih tubuhnya.Iman tersandar pada badan kereta mewah itu.

“Apa Iman tak boleh maafkan abang?”Tengku Zarul bersuara.Lembut dan penuh perasaan.

Iman terkaku.Sangkanya Tengku Zarul akan berkasar padanya.Namun perlakuan lelaki itu sebentar tadi begitu menakutkannya.Tapi kini dia bingung dengan sikap Tengku Zarul yang berubah sekelipan mata.

“Apa abang tak ada peluang untuk bersama Iman?Iman tak nak maafkan abang lagi?”dia bertanya lagi.

Tangan mengengam erat kedua tangan Iman.Dia memerhatikan kesegenap ruang wajah ayu itu.Mata Iman yang memukau begitu mengasyikkan.Bibir isterinya yang kemerahan begitu mempesonakan.

Perlahan lahan dia mengusap pipi Iman,namun ianya hanya seketika.Iman menolaknya.Cuba menjauhkan diri dari lelaki itu.Namun Tengku Zarul semakin tidak memberikan ruang untuk dia bergerak. Tubuh Tengku Zarul dirasakan terlalu berat.Dia tidak mampu menahan tubuh sasa itu lagi.Air mata masih lagi membanjiri.Entah mengapa dan untuk apa,Iman tak tahu.Tapi yang pasti hatinya membenarkan dia berbuat begitu.

“Iman tak pernah sayangkan abang?”dia bertanya lembut.Iman mengelengkan kepala pantas.Tidak mahu mengakuinya walaupun dia kini mula menyayangi lelaki itu.Dia kini sedang belajar untuk menerima Tengku Zarul.

“Jawab betul betul sayang.Iman tak pernah sayangkan abang walau sedikitpun?”dia menyoal lembut.Hampa bila melihat Iman mengelengkan kepala.

“Iman tak pernah maafkan abang kerana perbuatan abang dulu?It’s true you hate me that much?Iman tak sayangkan abang?Iman tak mahu langsung berikan abang peluang untuk membaiki perangai abang,untuk abang betulkan kesilapan yang abang buat dulu?”bertalu talu pertanyaan Tengku Zarul menyumbat hawa telinganya.

“Syhh..jangan menangis.Abang tak mahu tengok Iman bersedih lagi.Abang hanya mahukan jawapan.Abang hanya mahu tahu isi hati sayang.”dia mengesat air mata yang jatuh berguguran dari kolam indah milik isterinya itu.
“Okey,kalau Iman tak mahu jawab tak apa.Abang tanya Iman hanya perlu angguk atau geleng.Ok?”dia bertanya lagi.Cuba berdiplomasi dengan isterinya itu.

“Iman marahkan abang?”dia bertanya.

Iman mengangguk kecil.

“Iman maafkan abang atas semua yang abang lakukan dulu?”
Iman mengangguk lagi.

“Iman masih bencikan abang?”

Kali ini Iman mengelengkan kepala.

“Iman sayangkan abang?Did you ever love me?Iman tak pernah cintakan abang langsung?” dia bertanya.Ingin tahu jawapan dari isterinya itu.

Iman terpaku.Dia mendiamkan diri.Persoalan itu terlalu berat untuk dijawab.Dalam benci dia menyayangi anak muda itu.Dalam marah dia sayangkan Tengku Zarul.Dalam meluat sebenarnya dia menyenangi lelaki itu.

“Iman,”Tengku Zarul memanggilnya lembut.Gengaman dijari jemari isterinya dieratkan. Sebenarnya dia sendiri berdebar menantikan jawapan dari Iman.Selebihnya dia takut kalau kalau Iman mengecewakan hatinya,sedangkan dia kini telah pasti yang sememangnya dia menyayangi Iman sejak dulu lagi.Sejak kali pertama dia melihat Iman sewaktu dia menghantar Natasha pulang hapir setahun lalu.

“Abang sebenarnya dah lama terpaut pada sebuah wajah,sebuah nama.Dan pemilik nama dan wajah itu adalah Iman.Sejak pertama kali kita diperkenalkan setahun lagi hati abang dah terpaut pada Iman.Tapi kehadiran Tasha yang lebih dahulu dalam hidup abang menghalang segala galanya.Cerita cerita mengenai perangai buruk Iman sering dicanang kan pada abang.Hingga sampai satu tahap abang membenci Iman.”

“Dan abang sampai sanggup buat Iman macam ni?Semata mata kerana percayakan cakap cakap kak Tasha.Apa buruk sangat ke Iman sampai macam tu sekali abang layan Iman?” dia bersuara sayu.Sedih bila mengenangkan semua perlakuan Tengku Zarul padanya.Dia menantikan jawapan dari Tengku Zarul.Tapi sebaliknya suaminya itu tertawa.Dan tawanya semakin lantang.

“Kenapa abang ni?Iman cakap betul betul.”dia mengangkat muka memandang Tengku Zarul. Ingin tahu apa yang mencuit hati suaminya.

“Lapangnya hati,senangnya jiwa.Pertama kali Iman panggil abang,abang.”dia memeluk Iman yang kehairanan.Namun kini Iman tidak lagi menolaknya.

“Iman sayangkan abang?”dia bertanya lembut setelah beberapa lama mereka hanyut dibuai perasaan.Dia merengangkan pelukan mereka.Ingin melihat wajah isteri itu.

“Sayang,abang tunggu jawapan sayang.”dia memaut dagu isteri itu.Mata Iman yang ayu membayangkan seribu penderitaan dan dia berjanji akan membahagiakan Iman.

“Iman cintakan abang?”dia tersenyum.Lega mendengar pengakuan isterinya.Hati bukan kepalang terasa gembira.

Iman hanya membisu mendengarkan pertanyaan itu.Matanya menentang sebening mata itu.Tanpa ucapan yang perlu dilafaskan dan tanpa perlu butir bicara yang perlu diperkatankan hanya sebuah senyuman terukir indah cukup untuk memberikan jawapan kepada Tengku Zarul.Bertapa lapangnya menerima tindak balas itu daripada isterinya.


Iman akhirnya menemui sinar harapan yang bakal membawa bahagia.Dia terlena bersama degupan suami yang hangat kedengaran.Dia begitu bahagia bila Tengku Zarul memeluknya erat.Semoga kebahagiaan itu akan berterusan.

Tengku Zarul menguncup lembut ubun ubun isterinya.Tengku Zarul berjanji akan membahagiakan isterinya itu.Dia bersumpah akan memberikan segala kebahagiaan didunia ini untuk Iman.Dia tidak mahu lagi melihat air mata mengalir dari sepasang mata ayu itu.

Tuesday, August 23, 2011

Queen Control 7

DUNIA di sekeliling dia rasakan gelap gelita. Inilah episode hitam di dalam hidupnya. Dia sudah mati akal. Fikirannya bercelaru. Kalau papa tahu semestinya orang tua itu akan mencekik lehernya sampai mati. Dia ditangkap berkhalwat dengan lelaki yang tidak dikenali. Lelaki pembawa malang dalam hidupnya. Hari ini dalam keterpaksaan dia perlu menerima lelaki ini sebagai suami. Hatinya menjerit tidak mahu. Namun apakan daya mereka telah dinikahkan malam itu juga.

Puas dia merayu dan puas dia menceritakan segala-galanya. Seorang pun tidak mempercayai dia. Dia teraniaya. Lelaki itu yang menganiayai dia. Lelaki itu mahu bolot harta pencariannya. Putri Tasnim menunding ke muka Tiryaq. Lelaki itu boleh berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku. Putri Tasnim macam orang histeria. Kecoh pejabat Agama kerana amukan Putri Tasnim.

Puan Putri Tasnim Johari...Sekelip mata title ‘Puan’ itu berada di hadapan namanya. Dia benci! Dia benci dengan perkahwinan ini. Putri Tasnim lemparkan segala barang yang ada di dalam bilik itu. Pintu bilik itu terkuak. Tiryaq sekadar tersenyum mengelakkan diri dari barang-barang yang dibalingkan oleh Putri Tasnim ke arahnya. Putri Tasnim tercungap-cungap keletihan. Satu pun tidak kena pada sasaran.

“Get out!” Putri Tasnim melenting. Dia menolak tubuh sasa Tiryaq. Sayangnya Tiryaq tidak berganjak dari tempat dia berdiri.

“Kenapa pula awak nak halau suami awak keluar. Tak baik tau. Malam inikan malam pertama kita.” Sengihan Tiryaq buat Putri Tasnim menyampah. Ringan saja telapak tangan Putri Tasnim melekat pada muka kacak Tiryaq.

Tiryaq tergamam jua. Boleh tahan garangnya perempuan ini. Putri Tasnim melabuhkan punggungnya di birai katil. Hal ini tidak boleh dihebohkan. Reputasinya akan terjejas jika diketahui umum. Dia mesti buat sesuatu. Putri Tasnim mengangkat kepalanya.

“Kalau you mahu tinggal di rumah I...you kena ikut arahan I. Bukan you yang akan mengawal hidup I tapi I yang akan mengawal you.” Putri Tasnim menghalakan jari telunjuknya pada muka Tiryaq.

Tiryaq jongket bahu. Terpulanglah. Dia pun suka kalau ada orang yang menanggung segala makan dan pakaiannya. Apa salahnya dia ikut rentak Putri Tasnim. Dia pun bosan juga asyik memberikan arahan kepada orang bawahannya.

Naik hairan pula Putri Tasnim dengan mamat bermuka blur ini. Senyum memanjang aje. Sudahlah senyuman Tiryaq itu menawan dan memikat. Tiba-tiba pula muka dia bertukar warna. Putri Tasnim segera mengalih pandang.

“Merahnya muka awak ye.” Tiryaq mengusik. Dia ketawa kecil. Tawanya sungguh seksi.

“Don’t laugh!” Putri Tasnim balingkan bantal pada muka Tiryaq. Tiryaq mengelak. Tawanya masih bersisa. Putri Tasnim mengerling Tiryaq tajam.

Aku mesti buat dia ceraikan aku. Tapi macam mana? Putri Tasnim memerah otak. Masakan dia akan meneruskan perkahwinan dengan lelaki pembawa malang ini. Oh Tidak! Sudah kahwin kena cekup. Majlis sambut pengantin punya tiada. Yang ada hanya akad nikah.

Tiryaq menguap kecil. Rasa mengantuklah pula. Dia dengan selamba baring di atas katil sambil menarik selimut. Apa lagi menyirap darah Putri Tasnim naik ke muka. Siapa pula yang benar lelaki itu tidur bersamanya di atas katil. Seluruh tenaga dia perah menolak tubuh sasa Tiryaq hingga lelaki itu jtauh dari katil.

“Jangan harap you nak tidur sekatil dengan I! You tidur di luar!” Putri Tasnim melenting. Turun naik nafasnya.

“Awak boleh suruh saya buat apa sahaja untuk awak tetapi saya tetap akan tidur di sebelah awak. Jangan risau saya tidak akan sentuh awak walau seinci pun.” Tiryaq naik semula ke atas katil. Dia selimut seluruh tubuhnya. Putri Tasnim jegilkan biji mata.

Suka atau pun tidak dia terpaksa tidur di sebelah Tiryaq. Anggap saja dia teddy besar Tasnim. Gerutu hati kecil Putri Tasnim. Putri Tasnim memenjamkan matanya rapat-rapat. Dia masih berharap semua ini adalah mimpi ngeri!

GOOD Morning! Good morning! Good morning! Siapalah punya telefon yang set bunyi ‘good morning’ pagi-pagi buta ni. Memekaklah! Orang nak tidur pun tak senang. Semacam pula bantal peluknya malam ini. Keras dan ada otot-otot. Perlahan-lahan Putri Tasnim membuka mata. Tiryaq hanya tersenyum memandangnya. Dia lebih awal terjaga dari Putri Tasnim.
“Good morning.” Ucapnya lembut. Satu kucupan hinggap ada dahi Putri Tasnim.
“What the?” Putri Tasnim lantas meloncat dari katil. Mimpi ngeri tetap menjadi kenyataan. Macam mana dia boleh lena memeluk mamat seorang ini. “Berani you ambil kesempatan pada I!” Rengus Putri Tasnim.

“Tidak salah ambil kesempatan pada yang halal untuk kitakan.” Balas Tiryaaq. Dia bangun lalu menuju ke bilik air. Telefon bimbitnya pun dia angkut sekali. Putri Tasnim tidak perasan.

Tiada orang lain yang akan Tiryaq hubungi selain setiausahanya, Apple. Merengus kasar Apple bila tidurnya diganggu. Apa lagi yang dikehendaki oleh Tuan Pengarahnya ini. Tuan Pengarah sudah bersedia untuk berdaftar ke hospital sakit jiwa ke? Dia letih tau. Malam tadi dia terpaksa menjayakan sekali rancangan ‘bijak’ Tuan Pengarah. Kalau terdesak ingin berkahwin pun janganlah aniaya anak dara orang. Parahnya dia terlibat sama dengan rancangan Tuan Pengarah.

Bayangkan jika kisah Pengarah Besar TIR Holding’s ditangkap berkhalwat terpapar depan muka akhbar dan majalah. Berita terkini hiburan sensasi. Kecoh satu bangunan TIR Holding's. Nasib kahwin tangkap basah Tuan Pengarah dibuat secara tertutup. Orang tidak tahu.

“Tuan Pengarah...nak apa lagi. Bini Tuan Pengarah lari ke?” Desis Apple.

“Mana ucapan selamat pengantin baru untuk saya.”

Tuan Pengarah telefon semata-mata mahukan ucapan selamat pengantin baru. Ikutkan hati dia campakkan telefon bimbitnya ini pada dinding biar berkecai. Selamat dari sebarang gangguan yang berikan dia sakit mental.

“Selamat pengantin baru Tuan pengarah. Hadiah lain tahun saya kasi Tuan Pengarah.” Dengan lemah-lembut Apple memberikan ucapan.

Tiryaq ketawa. Tawanya mengejutkan Putri Tasnim yang berada di luar bilik air itu. Kerut dahinya. Apa yang menggelikan hati lelaki itu agaknya. Gila ke? Putri Tasnim mengetuk pintu bilik air.

“Make breakfast for me!” Dia memberikan arahan pertamanya sebaik sahaja Tiryaq keluar.

“Kita solat bersama.”

“I’m off today.” Putri Tasnim menghempaskan pintu bilik air. Tiryaq sekadar tersenyum panjang.

TIDAK berkelip mata Putri Tasnim melihat makanan yang terhidang di atas meja. Tiryaq sakan tahu rutin sarapan paginya. Telur separuh masak, sandwich dan milo panas. Tawanya hampir meletus melihat Tiryaq yang sedang memakai apron itu. Lagak Tiryaq seperti seorang pembantu rumah. Tiryaq menarik kerusi untuk si tuan puteri. Dia hidangankan sandwich di hadapan Putri Tasnim.

Sedap! Kata-kata itu yang terungkap di dalam hati Putri Tasnim. Dia sendiri tidak pandai memasak. Setakat buat roti bakar bolehlah. Dia lebih kerap bersarapan di luar. Wanita yang berkerjaya sepertinya mana ada masa untuk belajar memasak. Pejabat adalah rumah utamanya.

“You mesti rahsiakan perkahwinan kita!”

“Okay.”

“You kena duduk di rumah!”

“Okay.”

“You tidak perlu melukis di Pasar Seni lagi!”

“Okay.”

“Kenapa semuanya okay pada you!” Berang pula Putri Tasnim dengan sikap selamba Tiryaq yang blur itu.

Putri Tasnim bingkas bangun. Dia perlu pulang ke kota. Kerjanya masih tertangguh. Masalah datang bertimpa-timpa. Tempoh yang Mr. Don berikan sudah sampai ke kemuncak. Idea untuk visual iklan itu masih menemui jalan buntu. Bagaimana pula dengan lelaki ini? Pening! Pening!

Tiba-tiba Tiryaq hulurkan dua biji panadol kepadanya. Berkerut lagi muka Putri Tasnim. Dia tidak minta panadol.

“Kalau sakit kepala telan panadol.” Tiryaq letakkan dua biji panadol pada telapak tangan Putri Tasnim. Senyuman manis di bibir Tiryaq buat muka Putri Tasnim merah padam.

Kau itu yang buat aku sakit kepala! Aku juga yang bodoh sebab termakan umpan lelaki ini. Kalaulah masa boleh diputarkan semula.

Iman 25

“Abang minta maaf.Sebenarnya abang tak sengaja.Abang tak terniat langsung nak sakiti Iman.”dia merenung wajah yang suram itu.Kesan luka didahi Iman diperhatikannya. Walaupun dilindungi tudung tapi masih lagi dapat dilihat dengan jelas.

“Tak apalah.Saya pun tak apa apa.”dia meneruskan kerja menyediakan sarapan untuk lelaki itu.Memang sejak berumahtangga,ah rasanya dia bukan berumahtangga lebih tepat lagi kalau dikatakan sejak mereka berkongsi rumah.Ya,antara dia dengan Tengku Zarul tak lebih sebagai seorang teman serumah.Ikatan perkawinan antara mereka hanya sebagai perhiasan.Hanya pada nama.Tidak lebih daripada itu.

“Abang hantarkan Iman ke hospital nak?Tak pun kita ke klinik?”dia bertanya.Perlahan lahan dia bangun mendekati Iman.Berdiri didepan isterinya itu.Tangannya menyentuh dahi Iman yang luka.

Iman berdebar bila berdiri hampir dengan lelaki itu.Perasaanya lain macam.Ada rasa malu yang menggunang.Dia seolah hanyut seketika dalam mimpi.Namun segera dia tersedar sesuatu.Tengku Zarul bukan miliknya!

“Tak payahlah.Lagipun saya tak apa apa.Setakat luka ni sikit aje.Luka lain lebih dalam daripada ni.”dia pantas menolak lembut tangan Tengku Zarul.Iman melangkah ke meja makan mengambil briefcase dan mendapatkan tangan Tengku Zarul sebelum melangkah kekeretanya.

Iman memang begitu,walaupun apa yang berlaku kebiasaan itu tetap diteruskan.Harinya dimulakan dengan mencium tangan suami.

Kata kata terakhir Iman begitu meninggalkan kesan dihatinya.Sungguh dia tidak berniat untuk menyakiti hati Iman.Tapi bayangan semalam masih mengekori.Dendam yang marak masih lagi membara.



“Kenapa dengan dahi tu?”Datin Tengku Datul mengelus lembut dahi menantu yang luka. Dia tahu apa yang tersembunyi disebalik seraut wajah lembut dan manis yang dipamerkan Iman.Dia tahu menantu itu terlalu baik.Terbayang pengorbanan Iman waktu itu.Ah,andai tak ada gadis itu pasti maruah mereka tercemar.Dia tahu ada sesuatu yang disembunyikan menantu itu.Iman seringkali menyembunyikan isi hatinya.

“Tak ada apa apa umi.Iman terlanggar tiang semalam.”dia tersenyum memandang wajah lembut milik Datin Tengku Datul.Hatinya rasa riang bila berada dirumah besar itu.Hati tenang pabila mendegar kata kata lembut Datin Tengku Datul.

“Kak long terlanggar tiang?Takkan tiang tu punya besar boleh terlanggar?”Nazrin mengusik kakak ipar itu.Dia amat menyenangi isteri alongnya itu.Walaupun mereka hanya berbeza setahun saja tapi rasa hormat pada Iman sedikitpun tidak tergugat.Malah perwatakkan Iman sering dijadikan panduan dalam memilih teman.

“Rul,kenapa dengan Iman ni?Rul pukul dia ke?”Datin Tengku Datul bertanya pada anak yang kelihatan diam sejak melangkah masuk.Selalunya Tengku Zarul riang dan gembira.Tapi hari itu perubahan anak itu begitu mendadak.

“Rul…Rul…”dia ragu ragu untuk bersuara.

“Iman tak apa apa umi.Abang tak pernah pukul Iman pun.Kan Iman dah kata Iman kena cium dengan tiang.”dia lantas memaut mesra lengan ibu mentua.Tak mahu merosakkan hubungan ibu dan anak itu kerana dirinya.Bibir mengukir sebuah senyuman.Kali ini ikhlas.Panggilan abang untuk Tengku Zarul hanya akan keluar dari bibirnya bila berada dirumah besar itu ataupun dirumah mak longnya saja.

Tengku Zarul merenung isterinya.Memerhatikan Iman yang selalu membelanya.Iman yang selalu menyedapkan hati uminya.Iman saja yang selalu menyelamatkannya dari pertanyaan umi dan walid yang sering kali memerangkap dirinya.

“Dah tak ada benda lain ke Iman nak cium?”Datin Tengku Datul tersenyum.Hati terasa senang.Lapang rasa dadanya.Menantu sebaik itu mana nak dicari.Walaupun mereka tidak bersuara,namun hati tuanya merasa ada sesuatu yang disembunyikan budak berdua tu.

Hajat hati ingin bertanya lanjut tapi dia tidak sampai mahu memaksa menantu itu.Hati begitu menyayangi menantu nan seorang itu.Entah mengapa sejak kali pertama bertemu dia begitu mesra dengan Iman.

Hati tuanya begitu menyenangi perilaku gadis itu.
Perwatakkannya yang sederhana dan pakaiannya yang sentisa sopan menyejukkan pandangan mata.

“Iyalah kak long.Kan lebih baik kak long cium along aje.Nak cium tiang buat apa.”Nazrin terus mengusik lagi.

Iman tertunduk malu.Tambahan pula bila sepasang mata nakal Tengku Zarul merenungnya.

“Umi kata nak ajar Iman masak hari ni kan.”dia cuba lari dari topik perihal dirinya

“Oh,kak long nak masak lauk kegemaran along ye?”Nazrin mengusik lagi.

“Tahu pun.”Iman senjaga membalas usikan adik ipar itu.Suara sengaja dikuatkan sedikit,selebihnya untuk menyedarkan Tengku Zarul yang sedari tadi asyik merenungnya.Dia tidak selesa dipandang begitu.Dia gagap tiap kali berhadapan dengan lelaki itu.Entah mengapa debaran acapkali bertandang tiap kali Tengku Zarul didepan mata.

“Ak ahlah,umi lupa.Kita nak masak kurma kambing kan?”dia benar benar terlupa,bukan apa sibuk sangat lepaskan rindu pada anak menantu.Walaupun tiap minggu mereka pasti menjenguk mereka tapi rasa rindu pada anak lebih lebih menantu nan seorang itu tidak boleh ditahan tahan.


Tengku Zarul tersenyum pilu melihatkan senyuman Iman bersama ibunya.Selama ini hanya bila mereka bertandang kerumahnya ataupun pulang kerumah mak long Iman barulah dia melihat senyuman manis isterinya itu.Tiap kali itu juga dia melihat isterinya itu tertawa riang.

Malahan butir bicaranya begitu ceria dan tenang.Sedangkan tiap kali berada di rumah mereka isterinya itu tak ubah seperit takutkan dirinya.Iman selalunya lebih banyak mendiamkan diri bila bersamanya.Tidak tahu apa yang menganggu isterinya itu. Kadangkala dilihatnya Iman seperti begitu sedih bila berada dirumah mereka.

Mungkin peristiwa semalam masih menganggunya.Mungkin kejadiaan itu yang menjadi penghalang dalam perhubungan itu.Mungkin ia yang membataskan setiap laku dan kata kata Iman tiap kali berada bersamanya.


“Takkan tak puas lagi tengok isteri kamu tu?”Datuk Tengku Zaman menegur Tengku Zarul yang galak memerhatikan Iman didapur.Dapur mereka yang menghadap ruang tamu membolehkan sesiapa saja melihat apa yang berlaku didapur.

“Walid,”dia tersenyum malu ditegur Datuk Tengku Zaman.

“Kenapa dengan Iman tu?”Datuk Tengku Zaman bertanya.Sepeti Datin Tengku Datul dia ingin mencungkil rahsia yang disembunyikan anak menantunya itu.Keresahan Tengku Zarul tiap kali berhadapan dengan mereka sudah cukup menyatakan ada sesuatu yang mereka sembunyikan.

“Maksud walid luka dia tu ke?”

“Ye,apa yang Rul buat sampai Iman luka macam tu.?Rul,walid nak ingatkan walid tak suka sekali kali kalau Rul sakiti Iman.

Dia budak baik.Tak elok kalau kamu buat dia macam tu.Sudah terlalu banyak pengorbanan yang dia lakukan.Walid tak mahu nanti rumah tangga kamu porak peranda hanya kerana kenangan silam kamu.Iman tak bersalah,malahan sejak dulu lagi.Walid tak nak nanti sampai perkara dulu berulang lagi.” dia menasihati lembut anak itu.

Sekadar mengingatkan anak itu.Cukuplah sekali mereka hampir kehilangan Iman.Tidak mahu dianggap mencampuri urusan rumah tangga anaknya.Tapi hati tuanya meronta ronta untuk meluahkan apa yang tersirat.

Malahan semua tahu betapa banyak pengorbanan Iman untuk mereka sekeluarga.Dia tidak sanggup untuk menyakiti hati menantu itu.Tidak mahu nanti kerana kerenah Tengku Zarul dia kehilangan menantu sebaik Iman.

Saturday, August 20, 2011

Queen Control 6

PUTRI Tasnim merebahkan dirinya di atas kecil. Dia menarik nafas panjang. Letihnya memandu dari Kuala Lumpur ke Port Dickson.Tambahan pula tersekat dengan traffic jam. Jalan raya punya banyak pun tetap berlaku kesesakan juga. Masalahnya rakyat Malaysia ini masih ada yang tidak menjalankan amalan berkongsi kereta. Satu rumah lebih dari sebiji kereta. Suami sebiji, isteri sebiji dan anak-anak seorang satu sebiji kereta.

Apabila bersendirian begini, hatinya pasti diragut kesunyian. Dia mula merindui wajah arwah mama. Arwah Tazriq. Dua orang inilah yang paling dia kasihi. Dan kedua orang yang dia kasihi ini telah meninggalkan dia sendirian. Mama meninggal dunia kerana perempuan jalang itu. Papa memang buta menilai antaran intan dan permata. Janda itu memang sudah guna-gunakan papa. Siang malam papa asyik bertenggek di rumah janda itu tanpa menghiraukan mama yang sakit. Dia juga hairan mengapa mama membenarkan papa menikahi perempuan jalang itu.

Bukan sekali dua papa memujuk dia pulang. Dia tidak betah duduk di rumah itu lagi. Dia tidak sebulu dengan ibu tirinya itu. Acap kali mereka akan bertegang urat. Papa sememangnya akan menyelebahi perempuan itu. Dia sakit hati. Dia keluar bukan bermakna dia tewas! Kalau tidak fikirkan janjinya dengan mama, dia sudah robohkan rumahtangga papa dengan perempuan itu.

Putri Tasnim bangun dari baringnya. Dia mencapai pengikat rambut. Rambut yang panjang atas bahu itu ditocangkan. Dia ingin berjalan-jalan mengambil angin di luar. Esok dia akan pusing satu Port Dickson ini.

TIRYAQ meletakkan beg sandangnya atas katil. Bibirnya mengulum senyuman kanak-kanak riang. Rancangan sedang berjalan dengan lancar. Sasaran sudah dikenal pasti. Apple memang boleh diharapkan. Dia mula merenggang-renggangkan ototnya. Lega kerana Veelu sudah tidak mengikut punggung dia lagi. Keselamatan Tengku Mirza lebih utama. Musuh-musuhnya pasti akan mengenakan Tengku Mirza. Oleh kerana itu mahu Veelu dan Deen berada di sisi adik tirinya itu. Dan Apple sebagai pembantu. Soal keselamatannya tidak perlu dirisaukan. Mereka tidak akan berani mendekatinya.

Bilik resort ini telah dibeli. Kemudahan untuk dia dilain hari. Tidak kisahlah bilik ini tidak semewah dengan bilik di hotel yang pernah dia duduki. Apa yang penting selesa. Boleh tahan juga resort di sini. Dia bukannya suka bercuti. Saban hari hidupnya hanya bekerja di syarikat. Main golf di masa lapang pun jauh sekali. Itu pun jika ada ajakan dari klien syarikatnya. Tiryaq lebih sukakan aktiviti yang lasak. Contohnya kick boxing. Antara sukan kegemaran Tiryaq. Bunyi lagu tema Final Countdown yang disetkan telefon bimbit mematikan lamunan Tiryaq. Nama Apple terpapar pada skrin telefonnya.

“Good evening Apple.” Dia memulakan ucapan selamat petang kepada Apple.

“Evening! Apa khabar Tuan Pengarah yang tersayang. Sihat?”

“Everday you call I masakan awak tidak tahu saya sihat atau tidak. Soalan awak sama sekali tidak bernas Apple. Rasanya saya sedang mengindam mahu makan buah epal.”

Terkena balik Apple. Apple merengus kecil.

“Tuan Pengarah mahu saya belikan epal hijau ata epal merah?”

“Saya mahu epal hijau. So macam mana?” Lebar senyuman Tiryaq. Apple tidak perlu ragu-ragu dengan keputusan yang dia buat.

“Tuan pengarah benar-benar sudah gila.” Apple memicit kepala. Dia makin sakit kepala dengan permintaan mengarut Tuan Pengarahnya itu. Kalau Bonda Arfah dapat tahu pasti orang tua itu kena terus serangan sakit jantung.

“Saya bukan gila Apple....tapi saya terlalu bijak.” Tiryaq ketawa kecil. Dia boleh agak reaksi wajah Apple di sana.

“Ikut suka hati Tuan Pengarahlah.” Makin dibantah makin dia bersemangat mahu melakukannya. Itulah Tuan Pengarah. Dia pun tidak faham dengan perubahan drastik Tuan Pengarahnya itu. “Baiklah Tuan pengarah. Saya akan uruskan semuanya. Saya perlu bertolak sekarang dengan Tengku Mirza ke tapak projek kondominium.” Apple menutup talian telefonnya. Langkah diatur sebaik sahaja melihat kelibat Tengku Mirza yang keluar dari pintu lif bersama Puan Sahara.

Raut wajah Tengku Mirza dan Puan Sahara tampak tegang.

“Auntie tidak faham rusuhan boleh berlaku di tapak projek. Hal sedemikian tidak pernah berlaku ketika Tiryaq handle seluruh projek syarikat.” Puan Sahara menyuarakan kegusaran di hati. Ketiadaan Tiryaq menimbulkan masalah. Musuh sudah berani menunjukkan taring mereka.

Tengku Mirza hanya membisu. Dia sendiri sudah penat memerah otak untuk menyelesaikan masalah yang timbul. Tiryaq...di mana abang tirinya itu berada? Dia sedang menemui jalan buntu. Mampukah dia memikul tanggungjawab sebagai pemangku Tiryaq dalam TIR holding’s?

“Jangan panik.” Apple menyampuk. Serentak Tengku Mirza dan Puan Sahara menoleh ke arah setiausaha yang bermuka kaku itu.

“Keadaan sedang runcing begini you boleh bertenang! You tahu kalau projek itu gagal TIR Holding’s akan rugi berjuta ringgit tahu!” Puan Sahara melenting.

“Setiap masalah pasti ada jalan penyelesaian. Jangan biarkan otak anda dikuasai oleh emosi.” Apple jalan ke hadapan meninggalkan Tengku Mirza dan Puan Sahara.

Tengku Mirza mengerutkan dahi. Kata-kata Apple seperti pernah dia dengar sebelum ini. Bukan itu yang sering Tiyaq perkatakan kepada dia. Terukir senyuman di hujung bibir Tengku Mirza.

BUNYI orang mengerang di bilik sebelah mengganggu ketenteraman tidur Putri Tasnim. Apa kena dengan jiran sebiliknya itu. Kalau tahu sakit pergilah klinik atau hospital yang berdekatan. Janganlah memekak malam-malam buta begini. Putri Tasnim bingkas bangun. Dia mencapai baju sejuknya. Dia tidak mengendahkan keadaan dirinya yang serba serabai itu. Rambut yang kusut masai.

Putri Tasnim bertalu-talu mengetuk pintu di bilik yang bersebelahan dengannya itu. Pintu bilik bilik itu terkuak perlahan. Wajah penghuninya jelas di hadapan Putri Tasnim. Putri Tasnim membulatkan anak matanya. Bukankah ini lelaki yang dia jumpa di Pasar Seni beberapa hari yang lalu. Bagaimana mamat selekeh ni boleh tercampak di sini? Putri Tasnim tidak sedap hati. Entah-entah mamat ni mengekori dia. Putri Tasnim ingin beredar namun lengannya ditarik oleh lelaki itu.

“Please...saya perlukan bantuan awak.” Berkerut-kerut muka lelaki itu. Dia kelihatan menekan-nekan perutnya.

“Kalau sudah tahu sakit pergilah berjumpa dengan doktor.” Gerutu Putri Tasnim.

“Saya tidak larat nak memandu sendiri. Perut saya sakit sangat. Boleh awak bantu saya.”

Kesian pula. Bagaimana kalau dia mati nanti mahu berhantu bilik sebelahnya itu. Dia tidak mahu kena soal siasat dengan polis. Percutiannya akan jadi mimpi ngeri. Putri Tasnim tidak banyak bicara. Dia segera memapah lelaki itu menuju ke pintu lif. Lelaki itu perlu di bawa ke rumah sakit.

Semput dia dibuatnya. Berat bukan main tubuh lelaki itu. Sudahlah tingginya macam galah. Putri Tasnim memicit-micit lehernya. Dia duduk bersandar pada kerusi menunggu. Suasana dalam hospital itu tidak menyenangkan hati Putri Tasnim. Bau ubat yang dia tidak sukai. Putri Tasnim merenung jam di dinding hospital berkenaan. Lima minit lagi tepat pukul satu pagi. Dia menguap kecil.

“Cik tunggu siapa?” Tegur wanita berkaca mata putih di sebelahnya itu.

“Tunggu kawan.” Putri Tasnim berbohong.

Wanita itu bangun dari tempat duduknya. Seketika dia muncul dengan dua cawan milo panas di tangannya.

“Mahu kopi panas.” pelawanya.

Putri Tasnim angguk kepalanya. Dia mencapai milo panas dari tangan wanita itu. Kebetulan tekaknya memang terasa dahaga.

“Thanks.” Ucapnya lembut. Mereka berbicara hinggalah wanita berkaca mata itu meminta diri untuk beredar. Ada kerja katanya. Barangkali wanita itu kakitangan di hospital ini.

“Lambatnya...kalau tinggalkan dia nak balik naik apa pula nanti.” Hati kecilnya merungut. Dia sudah mengantuk sangat. Berat pula kelopak mata ni. Putri Tasnim memenjamkan matanya. Dia terus belayar ke alam fantasi mimpi yang terputus tadi.

Tok! Tok! Tok! Bunyi ketukan pintu dan orang memberikan salam memutuskan alam mimpi Putri Tasnim. Terpisat-pisat dia mengosokkan mata. Siapa pula yang mengacau mimpi indahnya. Dia memandang keadaan sekeliling. Mulutnya tercengang.

Aku berada di mana ni? Eh! Ini bilik akukan? Putri Tasnim menggigit jari. Bukankah dia berada di hospital tadi. Dia memeriksa dirinya. Syukur tubuhnya masih lengkap berpakaian. Agaknya dia bermimpi tadi. Putri Tasnim tersenyum sendirian. Dia bangun dari katil. Bunyi ketukkan pintu di luar biliknya itu masih kedengaran. Siapa pula yang bertandang malam-malam buta begini.

Dia membuka pintu biliknya. Terkebil-kebil dia melihat tetamu yang tidak diundang itu. Dua orang berserban putih dan tiga lagi berpakaian biasa. Orang surau datang nak minta derma ke? Pelik pula orang minta derma larut malam begini.

“Assalamualaikum cik.” Ujar lelaki separuh umur yang beserban putih itu.

“Waalaikumusalam. Pakcik kalau nak minta derma datang esok pagilah. Saya nak tidur.” Balas Putri Tasnim selamba.

“Kami datang bukannya ingin meminta derma.” Lelaki yang berpakaian biasa itu pula bersuara.

“So what?” Putri Tasnim mengerutkan dahi.

“Kami dari Jabatan Agama Islam. Kami ada terima aduan yang cik ada bersama seorang lelaki bukan muhrim di sini.”

“Hah!” Mulut Putri Tasnim ternganga luas. Bila masa pula dia menyimpan lelaki. Dia bercuti pun sendirian. Dia tidak pernah membawa lelaki sampai ke dalam rumah inikan pula biliknya.

“Boleh kami periksa bilik cik?” Lelaki yang berpakaian biasa itu merempuh masuk.

“Nanti dulu! Tiada lelaki di bilik saya. Saya tinggal sendirian di bilik ini. Lebih baik encik-encik pergi dari sini sebelum saya...”

Mulutnya terkunci rapat apabila salah seorang dari Jabatan Agama Islam itu menunjukkan sekujur tubuh yang sedang lena di atas sofanya itu. Dia menjerit lantang. Lelaki yang sedang lena di atas sofa itu turut terjaga. Mereka saling berpandangan. Putri Tasnim rasa seperti mahu menangis. Kolar baju lelaki itu direntap kasar.

Iman 24

“Iman,buatkan abang kopi boleh?”dia mengetuk pintu bilik wanita itu.Bukannya tak boleh buat sendiri tapi sengaja nak bermanja dengan isterinya itu.

“Kopi?”dia tercenggang seketika.Sebelum ni tak pernah pernah lelaki tu minta kopi dari aku.Mimpi apa dia hari ni?Selalu tu pandai pula bancuh sendiri.Dia merungut dalam hati namun dia bangun juga,kaki melangkah melewati pintu yang hanya dirapat itu saja.

“Awak suruh saya buat kopi ke?”dia memandang Tengku Zarul yang sedang tersenyum simpul. Ingin mendapatkan penjelasan dari lelaki itu.Betulke apa yang aku dengar ni?

“La,tak dengar ke apa abang cakap tadi.Kan abang suruh Iman buatkan kopi.Abang tunggu dalam bilik bacaan.”dia kemudian tersenyum melihat telatah Iman yang kebingungan.

Kaki lantas dihayun kebilik bacaan yang menjadi bilik untuknya menyelesaikan segala urusan pejabat yang tertangguh.

“Sayang,dengar tak abang cakap apa?”dia memandang Iman yang masih mematung.

“Okey,saya buatkan.Awak nak apa apa lagi?”dia bertanya.

Malu bila dipanggil sayang.Tak pernah bermimpi untuk dia mendengar panggilan itu dari mulut Tengku Zarul.

Seingatnya sejak dia bersetuju untuk pulang kerumah itu semula,sejak itulah Tengku Zarul tidak lagi menggunakan perkataan saya dan awak.Sebaliknya dia membahasakan dirinya abang dan lebih senang memanggil Iman dengan namanya dan kadangkala itulah perkataan yang diucapkannya.Sayang!Alangkah manis kalau ia diucapkan oleh seseorang yang tulus mengasihi dirinya.

“No thanks.Itu aje.Abang tunggu kat bilik bacaan ok.”dia lantas melangkah menghampiri bilik bacaan bila Iman mula menuruni anak tangga untuk kedapur.

Tengku Zarul tersenyum sendiri.Memandang wanita lembut itu.Dalam lembut masih ada sikap melawannya.Iman memang begitu,sejak dia mengenali gadis itu sebelum ini pun sukar untuk dia mendengar sebarang butir bicara dari mulut kecil itu.

Malahan bila mereka disuruh berkawin pun Iman diam dan tidak sedikit pun membantah.Sukar untuknya mengetahui isi hati gadis itu.Antara rela atau terpaksa.Ah,bila mengingatkan bagaimana mereka boleh berkawin Tengku Zarul resah sendiri.Seribu satu perasaan bersarang dibenaknya.Rasa bersalah menghantuinya.

Bersalah pada Iman,bersalah kerana terpaksa menikahi wanita itu.Setiap kali mengenangkan perkawinan itu juga dia merasa benci dan kecewa.Perasaan itu tak terbendung.Rasa benci pada seraut wajah,pada sebuah nama.Natasha!Ah…!Betapa dia membenci nama itu.Tanpa sedar tangan mencapai bingkai gambar.Ringan saja tangannya membaling bingkai itu.

“Adui!”serentak itu kedengaran bunyi benda pecah.Tengku Zarul tersentak.Mata menangkap sekujur tubuh yang sedang bertinggung kesakitan.Dia terkejut,pantas dia bangun mendekati wanita itu.

“Kalau awak marahkan saya pun,jangan buat saya macam ni.”Iman menahan kesakitan.
Tangannya merasa dahi yang berdarah.Air mata mengalir lagi untuk kesekian kalinya.

“A..ab...abang minta maaf.Abang tak sengaja.”dia panik.Sumpah!Dia tak berniat untuk melukai gadis itu.Apatah lagi mencederakannya.Pantas dia membelek luka di dahi isteri yan tidak disengajakan itu.

“Mari abang hantarkan ke hospital.”dia merenung gadis yang sedang menahan sakit.Pilu hatinya melihat air mata gadis itu yang merembes keluar.

“No,saya nak tidur.”Iman bingkas bangun.Dia meluru keluar tanpa menunggu kata kata dari Tengku Zarul.Sakit dahinya sakit lagi hatinya.Dahlah orang buatkan air dia balingnya pula kita.

“Iman.Please,abang tak sengaja.”dia bersuara.Ingin ditahannya Iman tapi nyata isterinya itu lebih pantas melarikan diri.Pintu bilik Iman diketuk berulang kali.

“Sayang,please.Abang tak sengaja.”dia masih disitu.Mengharapkan belas Iman.Dia ingin Iman tahu yang dia tidak berniat begitu.Tidak terlintas langsung untuk mencederakan gadis itu setelah apa yang terpaksa dilalui Iman.Tak pernah langsung dia terniat untuk mengecewakan Iman setelah apa yang dikorbankan Iman untuk dirinya.

“Dahlah,saya nak tidur dah ni.Kita cakap esok aje.”Iman bersuara perlahan.Hatinya sakit .Kalau tak suka sangat kat aku cakap aje.Bila bila masa pun aku boleh pergi dari sini.Aku pun tak nak menyusahkan kau lagi.Dia merintih sendiri.Ingin dilawan,ingin di marah.

Tapi hati terikat dengan janji pada seseorang.Ingin rasanya dia menyumpah Tengku Zarul tapi dia dirantai rasa hormat yang tidak terhingga buat lelaki itu.Entah untuk apa dia tak tahu tapi rasa hormat dan segan pada lelaki itu tetap ada.Walaupun selama ini Tengku Zarul sedikitpun tak menghargai dirinya.

a href="http://xs.to/share-344A_4B70E057.html">

Tuesday, August 16, 2011

Iman 23

Iman duduk disitu memerhatikan Tengku Zarul yang masih berdiam diri.Entah kenapa dengan dia tu agaknya.Sejak balik petang tadi tak ada sepatah perkataan pun yang keluar dari mulutnya.Berat sangat keagaknya.Ada emas ke dalam mulut tu?Dia merungut sendiri.

Mamat tu angin hari ni.Entah kenapa dia pun tak tahu.Sejak peristiwa sebulan lepas, seingantya itulah kali terakhir Tengku Zarul buat perangai.Takut pula kalau Tengku Zarul mengulangi perangai lamanya itu.Dia takut kalau kepulangannya kali ini turut sama mengundang duka.

“Iman nak kemana tu?”Iman berpaling bila terdengar suara Tengku Zarul bertanya.

“Saya nak tidur,dah mengantuk.Esokkan nak kerja.”dia menjawab dan mula melangkah.

“Iman,abang perlukan penjelasan dari Iman.”tenang suara Tengku Zarul menampar cuping pendengarannya.Lantas dia berpaling dan memandang jejaka itu.

“Penjelasan apa yang awak nak dari saya ?”dia bertanya pelik pula kedengaran permintaan Tengku Zarul kali ini.

“Abang nak tahu apa yang Iman buat tadi dengan Raziq kat sana.”Tengku Zarul mengangkat muka memandang Iman.Wanita itu kelihatan tenang saja.Tidak menunjukkan perasaan yang kurang menyenangkan.

“Saya pergi makan,itu aje.Lepas kami pulang dari ofis awak tadi,kami singgah makan disitu.”dia menerangkan.Takkan tak habis habis lagi dia punya soal selidik.

“Betul ke?Abang tak nak dengar perkara yang bukan bukan nanti.Kalau ada apa apa abang rasa lebih baik kalau Iman sendiri beritahu abang awal awal.Nanti orang bercerita belakang abang pasal wife abang keluar dengan lelaki lain.Abang tak suka semua tu.”

“Terpulanglah,tak ada apa yang nak saya sembunyikan pada awak.Sama ada awak percaya atau tidak itu adalah kenyataannya.”dia lantas mengangkat kaki ke biliknya. Malas nak mendengar bebelan Tengku Zarul lagi.

Tak larat telinga ni nak mendengarnya. Dari tadi asyik nak membebel aje.Dah tadi kat restoran tu dia malukan aku.Iman membebel sendirian.Kejadian petang tadi bermain di kotak fikirannya.



“I rasa tentu Mr David suka dengan idea you tu Iman.I tengok dia bukan main khusyuk lagi dengar penerangan you tadi.”Raziq tersenyum.

Lapang rasanya dapat berkerjasama dengan Iman.Iman bukan hanya seorang wanita yang bijak malah lebih daripada itu dia seorang yang punya idea yang hebat dan bekerja keras.

“I hope macam tu juga.Tapi tak sure juga.I dengar orang dari LocalARt pun boleh tahan tau.”dia tersenyum.Rasa agak tercabar juga dengar pendapat yang diberikan suaminya tadi semasa mereka melangkah masuk.

Nasib baiklah Mr David tu nak dengar juga perbentangan mereka.Kalau ikutkan Tengku Zarul tentu mereka disuruh balik.Dengar dengar dia suka sangat dengan idea dari LocalARt tu.

“Itulah,I tengok tadi pun anak boss Munawar Holdings tadi pun bukan main lagi puji LocalARt punya idea.I harap kita berjaya dapatkan projek ni.Tapi I perasan sesuatu lah Iman.”dia tersenyum melirik.

“Apa maksud you ni?”dia mengerutkan dahi memandang perlakuan Raziq itu.Senyuman dibibirnya kelihatan sedikit nakal.

“I lihat anak bos Munawar Holdings tu bukan main lagi tengok you.Mata dia tak bergerak gerak dari pandang muka you tu.I rasalah dia berkenan kat you kot.”Raziq mengusik.

“Tak adalah.You jangan nak mengarut tau.”dia tersenyum kelat.Itulah,Tengku Zarul tu bila tengok orang tak boleh sekejap sekejap,sampai orang lain perasan.

Apa tak percaya ke aku yang berdiri kat depan tu.Dia mengomel dalam hati mengenangkan sikap Tengku Zarul.Jangan kata Raziq,Mr David tadi pun senyum semacam tengok perangai dia.

“Hai seronok nampak.Boleh abang joint?”hampir tersembur makanan yang dikunyah Iman bila melihat Tengku Zarul sedang tersenyum didepannya.Pulak tu siap berabang abang.

“Awak buat apa kat sini?”Iman bertanya walaupun masih lagi ada sisa terkejutnya.Sambil mata liar memerhatikan gelagat Raziq yang kehairanan.

“Abang lunch dengan Mr David tadi.Tak sangka pula jumpa Iman makan kat sini.Lepas ni nak kemana?Balik ofis ke?Abang hantarkan nak?”

“Tak apalah,saya balik dengan Raziq aje nanti.”dia memaksakan senyuman walaupun tak selesa bila Tengku Zarul memegang tangannya.

“Okey kalau macam tu tak apalah.Abang balik ofis dulu.Oh ya,malam nanti Iman masakkan lauk kegemaran abang ye.”dia berlalu pergi.

Iman menarik nafas lega namun tak lama sekali lagi dia terpana bila dia hadiahkan satu kuncupan hangat dipipi kanannya.

“Do I miss something about you?”Raziq memandang Iman.Dah dekat setahun di satu ofis dengan gadis itu,tapi tak pernah tahu pun yang Iman dah kawin.Sangkanya Iman masih lagi sendirian.

“Dia tu husband I .”perlahan Iman bersuara.Nampaknya apa yang disimpannya selama ini tak menjadi rahsia lagi.Segala yang disimpannya terbongkar juga petang itu.

“Bila you kawin?I tak tahu pun?”dia ingin penjelasan dari gadis itu.

“I harap sangat you dapat simpan perkara ni.I tak mahu hebohkannya buat masa ni.”

“Tapi kenapa?You ada apa apa masalah ke?”dia ingin mencungkil rahsia hati gadis itu.

“Tak ada.Cuma buat masa sekarang ni belum tiba masanya untuk I ceritakan segalanya pada you.Sampai masa nanti you tahu juga hal nya.”dia tersenyum kelat.

Monday, August 15, 2011

Queen Control 5

PUTRI Tasnim menghempaskan fail di atas meja. Dia tidak menduga ada yang buat sabotaj dengan visual iklan terbaharunya ini. Hancur! Hancur! Siapalah yang berani mencuri idea Elite! Masakan pokok akan bergoyang kalau angin tidak bertiup. Pasti ada spy dalam Elite. Pesaing-saingnya tentu saja mahu menjatuhkan Elite. Dia tidak pernah main taktik kotor sebegini. Putri Tasnim memicit kepalanya. Dia perlu memikirkan idea yang lain. idea yang lebih kreatif!

Jamie dan Cherly saling berpandangan. Mereka sendiri tidak menduga ada orang meniru visual iklan tersebut. Jika bukan Mr. Don yang menelefon pastinya isu ini akan menjadi masalah besar. Siapa yang tiru siapa? Kalau Jamie dapat orang yang buat sabotaj ini tahulah azab orang itu nanti! Sesuka hati meniru hak cipta orang lain.

“Kita kena tangkap pengkhianat tu Miss Tas.” Suara Jamie.

“Betul. Kita kena umpan si pengkhianat tu tunjuk muka.” Sokong Cherly.

Mr. Don beri muka kerana kesalahan bukan berada di pihak mereka. Namun lelaki Mat Salih itu memberikan mereka masa satu minggu memberikan proposal iklan yang baru. Pecah kepala mahu memerah idea yang bernas.

“Kalaulah Tazriq masih ada....pasti kita tidak perlu bertungkus-lumus begini.” Suara Jamie lemah.
Wajah Putri Tasnim berubah apabila nama itu disebut oleh Jamie. Air matanya bergenang. Jamie segera menekup mulut. Ops! Terlepas cakaplah pula. Cherly menjeling temannya sekerja itu. Mulut cabul betul!
Putri Tasnim segera mengalih pandangan. Lima tahun dia tidak mendengar nama itu menjadi sebutan. Kalau bukan janjinya pada Tazriq....dia tidak akan berada di Elite. Siapa Tazriq? Tazriq adalah pengasas Elite. Tazriq yang mengheret Putri Tasnim menceburi bidang pengiklanan ini. Mereka menaikkan nama Elite bersama-sama. Di mana ada Tazriq maka di situ ada Putri Tasnim. Dalam diam dia menyimpan perasaan terhadap Tazriq.

Tazriq berkahwin dengan gadis lain sebelum Putri Tasnim sempat meluahkan perasaan kepada Tazriq. Putri Tasnim rasa terkilan. Namun dia berlagak seperti tidak kisah dengan perkahwinan Tazriq. Suatu hari mereka bergaduh besar kerana campur tangan isteri Tazriq dalam Elite. Putri Tasnim menyuarakan rasa tidak puas hatinya pada Tazriq. Mereka saling tidak bertegur sapa sehingga Putri Tasnim di kejutkan dengan berita kemalangan yang menimpa Tazriq. Tazriq meninggal dunia di tempat kejadian. Rasa kesalnya menggunung apabila namanya diletakkan sebagai pemilik mutlak Elite. Isteri Tazriq membantah wasiat berkenaan.

Pelbagai fitnah ditakburkan kepada Putri Tasnim. Isteri Tazriq menuduh Putri Tasnim punya hubungan sulit dengan arwah suaminya. Dia hanya menutupkan telinga. Apa yang paling utama adalah wasiat terakhir Tazriq. Kepercayaan arwah tidak akan dia persiakan. Jatuh dan bangun Elite di dalam tangannya.

“I’m sorry Miss Tas.” Ucap Jamie perlahan.

“Leave me alone.”

Cherly menarik lengan Jamie. Cherly tahu Putri Tasnim ingin bersendirian. Ini semua Jamie punya pasal. Semestinya mood akan suram satu hari ini.

Putri Tasnim mengusap-usap wajahnya. Hatinya tersentuh apabila mengingati Tazriq. Tazriq adalah lelaki pertama yang bertakhta di hati Putri Tasnim. Jika dia tidak lewat memahami hati dan perasaan Tazriq pasti Tazriq tidak akan berkahwin dengan perempuan itu.

“I ingat nak pergi bercuti sehari dua ini. Fikiran I serabut.” Putri Tasnim menyatakan cadangannya kepada Tihran. Lelaki itu menganggukkan kepadanya. Apa yang mengganggu fikiran wanita ini agaknya.

“Bagaimana kalau I temankan you?”

Laju Putri Tasnim menggelengkan kepalanya.

“I mahu bersendirian.”

Wajah Tihran tampak hampa mendengar kata-kata Putri Tasnim.

“You mahu berehat di mana? Paris? Sydney, Korea...” Tihran menyatakan tempat-tempat perlancongan yang sering Putri Tasnim lawati sebelum ini.

“I nak ke Port Dickson. I sudah booking di resort Tanjung Tuan. Esok I akan bertolak.”

Telinga Tihran tidak salah dengar ke? Setahunya Putri Tasnim tidak suka melancong di dalam negeri. Destinasinya hanya di luar negara. Sejak bila temannya ini berubah angin? Dia pandang tepat pada wajah Putri Tasnim.

“Tas...macam mana dengan Elite? I dengar visual iklan you diciplak.”

“I tengah runsing. Buat masa ini I tidak mahu fikkirkan tentang Elite.”

“You perlukan bantuan dari I.”

“No!”

Apa jua masalah yang dihadapi oleh Elite dia akan tangani sendiri. Dia tidak perlukan campur tangan dari orang lain walaupun Tihran itu adalah teman baiknya.

“Hmm! Sikap keras kepala you tetap tidak berubah.” Tihran melirik senyuman.

Dia tidak tahu apa yang difikirkan oleh Putri Tasnim. Sikap egonya masih bertualang dalam diri wanita itu. Dan kerana ego itu jua Putri Tasnim tidak pulang ke pangkuan keluarganya. Dia menganggap dia mampu berdiri di atas kaki sendiri. Bukan mudah mahu berbincang dengan wanita yang sukar mendengar pendapat orang lain ini. Dia tidak lupa perkelahian Putri Tasnim dengan ibu tirinya sehingga dia nekad meninggalkan rumah. Puas dia memujuk agar Putri Tasnim menjenguk keluarganya. Pujukan Tihran sia-sia belaka.

“Tihran...You kata ada sesuatu yang you ingin beritahu pada I. Apa dia?”

“Ermmm....” Tihran menggigit jari. Hatinya berdebar kuat. Dia takut untuk meluahkan perasaan yang terpendam di hati. Bagaimana jika Putri Tasnim menolak mentah-mentah cintanya?

“Cakaplah...” Desis Putri Tasnim. Hari itu beria-ia hendak beritahu dia sesuatu. Sekarang senyap pula mamat seorang ini. Aku sekeh karang baru tahu. Dia sedang kejar masa.

“Tiada apa-apa perkara yang penting pun. I cuma nak sampai pesanan dari papa you. Bila you mahu pulang ke rumah? Lima tahun you tidak menjenguk dia.” Lebih dia pendam dahulu untuk sementara waktu. Selepas Putri Tasnim sudah selesaikan segala masalahnya dia akan luahkan perasaan cinta, kasih dan sayangnya pada wanita itu.

“Selagi perempuan itu ada I tidak akan pulang. Apa yang dia buat pada mama I tidak sesekali I akan lupakan.” Tegang suasana dalam kafe berkenaan.

Tihran sekadar menjongket bahu. Dia sudah dapat mengagak jawapan yang lahir dari bibir Putri Tasnim.

TIRYAQ tersenyum lebar melihat pasangan di dalam kafe terbabit. Dia sedang duduk dengan penuh gaya sambil menghirup kopi O panasnya. Veelu tetap setia menemani di sisi. Dia halau bagaimana sekalipun pengawal peribadinya itu tetap mengekori langkahnya. Tiryaq perlu memikirkan jalan yang lain agar Veelu tidak berada 24 jam di depan mata. Dia tidak perlukan babysitter bermuka bengis itu. Lainlah dia kanak-kanak yang baru nak menjangkau usia 5 tahun. Dia sudah 33 tahunlah. Apple pun satu! Kenapa dibiarkan Veelu mengikut dia di sini. Tiada kebebasan! Dia perlu memikirkan sesuatu agar Veelu disingkirkan.

Gelagat maco Tuan Pengarahnya itu, Veelu perhatikan dengan ekor mata. Tajam sekali renungan Tuan pengarah pada perempuan tempoh hari itu. Dia tidak sukakan perempuan tersebut. Apa yang menarik sangat pada perempuan itu sehingga menjadi perhatian mata seksi Tuan Pengarahnya.

“Tuan...perempuan jahat itu sudah teman lelaki. Lupakan sahaja.” Getus Veelu

“Orang yang berkahwin pun boleh bercerai. Inikan pula hanya pasangan kekasih. Awak fikir saya tidak layak mendapatkan dia?” Tiryaq mengusap dagu. Benarkan lelaki bersama wanita itu adalah kekasihnya. Tidak nampak kemesraan antara mereka. Ingat dia bodoh!

“Tuan....saya tidak bermaksudkan sedemikian.”

“Habis apa maksud awak?”

“Err....errr...” Veelu jadi gagap.

“Tiada jawapankan.” Tiryaq meletakkan cawan kopi O nya di atas meja. Matanya masih tidak lekang dari memerhatikan pasangan tadi. Dia teringin nak mengetahui nama wanita itu. Tapi bagaimana ya?

Hehehehe...Tiraq mengeluarkan telefon bimbit canggihnya dari kocek seluar. Dia buka camera di telefonnya itu. KLIK! Dia ambil gambar wanita terbabit. Dengan gambar itu nanti dia akan dapatkan identiti wanita terbabit. Siapa lagi yang akan menjalankan kerja sulitnya kalau bukan Apple.

TERSENTAK Tengku Mirza apabila mendengar bunyi telefom bimbitnya yang terletak di atas meja mesyuarat itu. Riak mukanya berubah. Dia hanya mampu tersenyum malu. Tengku Mirza segera menjawab panggilan terbabit tanpa menghiraukan pandangan mata yang lain. Dia menoleh ke arah Apple yang berdiri tegak di sisinya. Telefon bimbitnya itu diserahkan kepada Apple.

Apple langsung tidak bersuara. Kepalanya sahaja yang terangguk-angguk seakan menerima sesuatu arahan. Apakah panggilan tersebut dari Tiryaq. Apple menyerahkan semula telefon bimbit itu kepada Tengku Mirza. Ada senyuman terukir di hujung bibir gadis itu.

“Tiryaq ke Apple?” Soal Bonda Arfah. Dialah orang paling risau sekali tentang keselamatan Tiryaq.

“Tuan Pengarah kirim salam sayang pada semua. Dia ucapkan terima kasih kerana risaukan keselamatan dia.”

Ahli lembaga pengarah dalam bilik mesyuarat itu menghela nafas kecil. Kalau tidak pulang terus mereka tidak kisah. Tengku Mirza boleh menggantikan tempat Tiryaq.

“Jangan fikir Tuan Pengarah tidak akan pulang ke kerusinya semula. Ambillah peluang ini untuk lapangkan dada dan lapang hati.” Sambung Apple.

“Kamu semua takutkan Tiryaq?” Tengku Mirza merenung seorang demi seorang ahli lembaga pengarah dalam syarikat TIR Holdings. Adakah Tiryaq begitu menggerunkan.

“Siapa yang tidak takutkan Tuan Pengarah yang berpimpinan sepeti Hitler itu. Siapa yang berani menentang pastinya kena tendang keluar. Bukan begitu Puan Sahara?” Apple membalas bagi pihak ahli lembaga pengarah. Puan Sahara mencemik muka. Apple perli dialah tu.

“Wow! Patutlah muka anda semua kaku semacam.” Tengku Mirza ketawa kecil. Nasib koranglah dapat Tuan Pengarah macam Tiryaq. Dia tidak dapat nak menolongnya.

Tiryaq tersedak. Siapa pula yang mengata dia dari belakang ni. Dia tahulah kakitangan dan ahli lembaga pengarah TIR Holdings sedang bersorak dengan ketiadaan dia. Apple sering melaporkan perkembangan syarikat kepadanya. Celoteh Apple memenatkan telinga Tiryaq untuk mendengar.

“Veelu!”

“Saya Tuan Pengarah.”

“Saya arahkan awak pulang ke TIR Holdings untuk melindungi Tengku Mirza. Tiada sesiapa akan mengancam saya. Keselamatan Tengku Mirza adalah menjadi keutamaan.” Tiryaq sudah mengeluarkan perintah mulutnya.

“Tuan mahu saya lindung budak lembik tu?” Veelu mencebik. Kenapa dia bukan Deen.

“Awak nak membantah ya!”

“Tidak tuan! Tidak tuan! Saya akan ikut arahan tuan.” Veelu menelan air liur. Gerun tengok kerlingan mata Tiryaq.

Hahahaha...Tiryaq ketawa besar. Akhirnya dia berjaya mengusir Veelu.

Friday, August 12, 2011

Iman 22

Kereta yang berlari selaju sembilan puluh kilometer sejam itu dirasakan terlalu lambat. Dia diburu keresahan.Tanpa dipinta air mata lelakinya mengalir panas menuruni pipi. Terbayang segala perlakuannya pada isterinya itu.Terlalu banyak kelukaan yang di berikan pada Iman.Ya Allah berilah aku peluang untuk membahagiakan dia Ya Allah. Selamatkanlah isteriku.Aku berjanji tidak akan mempersiakan dia.Dalam hati dia memanjatkan doa pada Ilahi agar dia tidak kehilangan Iman.

“Iman,sedarlah.Abang minta maaf.Abang berdosa pada Iman,bangunlah.Abang tak sanggup kehilangan Iman.Abang …sayangkan Iman.”tanpa sedar dia mengucapkan kata kata itu.Mengharapkan Iman mendengarnya.Dia mahu Iman tahu yang kini dia mula menyenangi gadis itu.

“Doktor!Macamana isteri saya?”Tengku Zarul menerpa kearah seorang doktor yang baru saja keluar dari bilik kecemasan.

“Isteri tuan tak apa apa.Tak ada apa yang perlu dirisaukan.Cuma dia kekurangan rehat dan nampaknya selera makannya tidak begitu memuaskan.Saya harap tuan dapat memberi perhatian yang sebaiknya pada dia.

Keadaannya sedikit lemah waktu ini.Tapi saya dah berikan suntikan.Mungkin mengambil masa untuk dia sedarkan diri buat masa ni.Tuan bolehlah masuk.Tapi tak boleh ramai ramai.Seeloknya tuan seorang saja yang masuk dulu.Yang lain lain bolehlah pulang dulu.Lagipun isteri tuan memerlukan rehat.”Doktor itu berlalu pergi meninggalkan mereka.

Tengku Zarul meluru masuk tanpa mempedulikan sesiapa.Dia lupa pada Amir,Datuk Syukor, Datin Kalsom dan umi dan walidnya yang mengekorinya.

Satu persatu langkah diatur menghampiri katil yang terletak ditengah tengah bilik mewah itu.Lingkaran tiub kelihatan mencucuk lengan Iman tanpa belas.Air mata hampir gugur lagi bila melihat Iman yang sedang terbaring tenang.

Dia dipagut rasa bersalah.Hati dipukul dengan setiap perbuatan yang dilakukkannya pada isterinya itu.Terbayang segala kekasarannya pada Iman.Tengku Zarul duduk disisi Iman.Mengengam erat tangan Iman yang layu.

Memerhatikan wajah pucat yang lesu terbaring.Perlahan lahan dia mengusap rambut panjang Iman dengan dengan penuh kasih.Selama ini jarang sekali dia melihat rambut panjang isterinya itu.Iman lebih senang bertudung bila keluar rumah.Kalau didalam rumah pula di lebih senang mengelakkan diri dari bertembung dengan Tengku Zarul.
“Iman bangunlah.Abang minta maaf.Abang berdosa pada Iman.Bangunlah sayang.”dia merintih lagi.

Mengharapkan Iman mendengar setiap kata katanya.Ingin rasanya dipeluk tubuh layu itu.Terbayang wajah ayu wanita itu,hati tersentuh bila melihat wanita ayu itu kini sedang terbaring lemah dan lesu didepannya semata mata kerana perbuatannya yang tidak bertanggungjawab.



Iman membuka mata perlahan lahan.Hairan melihat keadaan keliling yang begitu asing baginya.Seingatnya semalam dia masih berada dirumah sewa Amir.Tapi keadaan disini begitu asing baginya.Tiba tiba terasa tangannya digengam erat seseorang.

Terkejut pabila melihat Tengku Zarul sedang tidur dibirai katil.Tangan lelaki itu mengengam erat tangannya.Hati terusik melihat lelaki itu sedang nyenyak tidur.Inikah Tengku Zarul yang dikenalinya selama ini. Kenapa lelaki itu menukar fikiran?Sedangkan selama ini Tengku Zarul begitu membencinya. Tapi kini lelaki itu sedang tidur keletihan sambil mengengam erat tangannya.

“Puan beruntung,suami puan tak tidur sejak semalam.Kesian saya tengok dia tak tentu arah semalam.”

Iman diganggu seorang jururawat yang menukar air untuknya.Dia terpana mendengar kata kata itu.Tak tidur semalaman?Untuk apa Tengku Zarul sanggup berjaga untuk -nya?Bukankah Tengku Zarul membencinya?

“Terima kasih nurse.Dah lama ke dia disini?”dia bertanya.Inginkan kepastian.

“Sejak puan dimasukkan semalam.Puan beruntung,susah nak cari suami yang penyayang macam suami puan zaman sekarang ni.”jururawat itu berlalu pergi setelah selesai kerjanya.

Iman tersenyum.Alangkah indah kalau kata kata itu benar benar berlaku.Tapi hakikatnya tidak seindah mimpi.Hakikatnya Iman membenci lelaki itu.Lelaki itu terlalu banyak menyakiti hatinya.Lelaki itu yang menghina dan mengherdiknya sesuka hati.Hati lelaki itu bukan untuknya.Hanya untuk Natasha.

Beginikah hidupku selamanya?Tiada penghujung?Sampai bila harus diteruskan derita ini.Segala yang diidamkan tak pernah menjadi kenyataan.Dia impikan kasih sayang papa tapi papa telah lebih dahulu menyahut seruan Ilahi.

Bila dia dambakan kasih seorang ibu,mama pergi meninggalkannya.Dan kini bila dia memerlukan tempat bergantung,ia bukan miliknya.Milik seseorang yang bakal merampasnya kembali bila bila masa.Iman tersedu.Air mata mengalir lagi.Iman bencikan dirinya.Air mata bagai tak pernah mahu berlalu dari hidupnya.Malahan air mata terus menerus menemaninya walaupun dia tidak sudi.

“Iman,kenapa ni?”Tengku Zarul merenung isterinya itu.Dia tersedar bila mendengar sedu yang amat menyayat hati.Sebak melihat isteri yang sedang menahan sedu.

“Tak ada apa apa.”Iman segera mengesat air yang mengalir.Pertama kali mendengar lelaki itu menyebut namanya.Ingin ditariknya tangan dalam gengaman Tengku Zarul tetapi lelaki itu enggan melepaskannya.

“Kenapa ni?Beritahu abang.”dia memujuk lembut.Bangun dan duduk dibirai katil berhadapan dengan Iman.

“Tak ada apa apa.Awak pergilah balik.”dia bagai mati tingkah bila mendengar lelaki itu membahasakan dirinya abang.Dah kenapa dengan Tengku Zarul.Sekarang ni bukannya kami dekat rumah siapa siapa.Kami dekat hospital.

“Tak apalah.Abang tunggu Iman sekejap.Lagipun nanti mak long dan umi nak datang. Abang risau nak tinggalkan Iman sendirian.Lepas mereka datang nanti abang balik mandi nanti abang datang balik.”dia bersuara lembut.Tersenyum pada wanita itu.Lembut dia mengusap rambut Iman yang lembut.Dia tahu Iman tertanya tanya dengan perubahan mendadak itu.Dia sedar isterinya itu tidak mempercayai apa yang sedang berlaku antara mereka saat itu.

“Tak apalah.Tak perlu susah susah.Saya tak apa apa.Awak baliklah sekarang,lagipun ramai nurse dekat sini.”dia pelik melihat perangai Tengku Zarul kali ini.Apa pula yang merasuk lelaki itu hingga semua kata katanya yang kasar diganti dengan butir bicara lembut yang memukau hati Iman.

“Mereka banyak kerja lain nak dibuat.Tak dapat berikan perhatian pada Iman.Biarlah abang tunggu Iman sekejap.Lagipun tak lama lepas tu mak long dan umi datang,abang balik mandi sekejap.”dia mengusap lembut tangam Iman.Diperhatikan wajah yang sedang keliru itu.

“Kenapa awak nak buat semua ni.Tak perlu,saya tak perlukan simpati awak.Saya tahu jaga diri sendiri.Selama ni pun saya hidup sendirian.”

Tengku Zarul tersentak mendengar kata kata yang lahir dari mulut kecil itu.Marahkah Iman dengan dirinya?

“Abang minta maaf,selama ni abang lukakan hati Iman.Abang tak mahu kehilangan Iman.Abang minta maaf andai ada kata dan perlakuan abang yang menyakitkan hati Iman.Abang janji takkan mengulanginya lagi.Maafkan abang ya.”dia mengucup lembut tangan Iman yang digengam sejak tadi.

Iman terpana.Pertama kali mendengar ucapan maaf dari mulut lelaki yang amat membencinya.Dari lelaki yang begitu ego.Akhirnya lelaki itu tunduk meminta maaf.Dia keliru.Iman kebingungan.

Betulkah apa yang didengarinya?Tengku Zarul meminta maaf!Iman diam tidak bereaksi.Masih tidak mempercayai apa yang berlaku didepan mata. Keheningan terus mencengkam.Namun tidak lama bila pintu bilik dikuak Datin Tengku Datul dan Datin Kalsom.

Mereka tersenyum memerhatikan budak berdua itu.Sejuk mata mereka melihat Tengku Zarul sedang mengengam erat tangan Iman.Lapang rasanya bila menyangkakan masalah yang melanda rumah tangga keduanya telah selesai.

“Mak long,umi.”Tengku Zarul menyapa keduanya.Masih duduk disitu,masih tidak melepaskan tangan isterinya.

“Apa kabar nak?”Datin Tengku Datul menghampiri Iman.Dia menguncup mesra dahi menantu itu.Lapang rasa dada melihat keduanya yang kini telah berbaik semula.

“Baik umi.”dia tersenyum.Rasa riang melihat kedatangan keduanya.Hilang terbang segala masalahnya dengan Tengku Zarul bila melihat senyuman penuh sifat keibuan dari kedua wanita yang amat disayanginya.

“Walid dengan pak long kemana umi?”Tengku Zarul yang sejak tadi diam,bertanya bila hanya kedua wanita itu yang kelihatan.

“Mereka dapat call dari ofis tadi.Tak dapat datang.Mereka tak mahu kamu balik dulu. Kalau nak balik pun tunggu Iman sembuh baru balik sama sama.Mereka nak kau bawa balik tuan puteri ni.”Datin Kalsom mengusik keduanya.Iman tersenyum tawar sementara Tengku Zarul pula tersenyum penuh makna.

“Tengku Zarul,pergilah balik.Biar mak long dengan umi aje yang jaga Iman.”Datin Tengku Datul memandang anak yang sedang leka memerhatikan wajah menantu itu.

“Baiklah umi.Tengku Zarul balik ke hotel dulu nanti lepas mandi Tengku Zarul datang balik.”dia tersenyum memandang uminya.

“Mak long,umi Rul minta diri dulu ya.”dia menyalami keduanya.

“Abang balik dulu ya.Nanti abang datang balik.”Tengku Zarul menghampiri Iman, seperti biasa Iman menyalami tangan suami itu.

Walaupun marah masih bersarang tapi rasa hormat masih ada pada lelaki itu.Walauapapun yang terjadi kini yang pasti Tengku Zarul adalah suaminya.Dan sekali lagi dia terpana bila dihadiahkan sebuah kucupan hangat didahinya. Tengku Zarul tersenyum nakal memerhatikan wajah Iman yang merah padam.Sementara itu mak long dan uminya hanya mengelengkan kepala sambil mendoakan kebahagian untuk mereka.

Tuesday, August 9, 2011

Queen Control 4

WAH! Bukan main ramai gadis mengerumuni Tuan Pengarah. Mereka bukannya bertandang untuk melihat lukisan cakar ayam Tuan Pengarah. Mereka mahu melihat lelaki kacak depan mata mereka ini. Berebut-rebut mahu menjadi model di atas kerusi. Rasa hendak roboh gerai kecil berkenaan. Veelu pula merasa rimas dengan gelagat mereka. Jika tidak memikirkan keselamatan Tuan Pengarah...dia tidak akan berada di sini. Dia berpegang pada arahan setiausaha Tuan Pengarah iaitu Apple!

Gadis mana tidak tergoda melihat kekacakkan Tuan Pengarah. Tambahan pula dengan rupanya yang ada iras-iras Alex Pettyfer itu. Dagu yang melekuk. Rambut keperangan. Wajah yang langsung tidak mengikut acuan ayahanda dan bondanya. Adakalanya wajah itu menimbulkan keraguan di kalangan ahli keluarga Tengku Irsyad.

Tuan Pengarah buat kerja tidak berfaedah di sini manakala TIR Holding’s gamat dihidangkan dengan berita tergempar. Bonda Arfah hampir pitam bila dikhabarkan yang Tuan Pengarah menghilangkan diri untuk sementara waktu. Itu yang disampaikan oleh Apple. Apple mengikut sahaja arahan yang termaktub dalam surat yang Tuan Pengarah berikan kepadanya. Siapa yang bakal ambil alih kerusi Tuan Pengarah. Siapa lagi kalau bukan Tengku Mirza, pemengang syer kedua terbesar di TIR Holding’s. Tengku Mirza adalah adik tiri Tuan Pengarah yang baru pulang dari benua Eropah.

“Apple! Apa yang berlaku sebenarnya? Abang saya pergi ke mana?” Tengku Mirza merenung Apple tajam. Apple tentu tahu di mana Tiryaq berada.

“Maaf. Saya tidak tahu. Dia hanya meninggalkan kepada saya sepucuk surat.” Apple membalas. Lakonannya sentiasa mantap demi Tuan Pengarah.
Tengku Mirza menghela nafas kecil. Apa masalah yang melanda Tiryaq sampai menghilangkan diri dalam keadaan genting begini. Atau Tiryaq ada motif lain. Dia memandang ke arah kerusi empuk pengarah itu. Dia tidak layak menduduki kerusi tersebut. Tempatnya bukan di sini.

“Arahkan orang mencari abang saya sekarang!”

“Buang masa saja.” Apple menanggalkan kaca matanya. Dia mengelap kaca mata itu dengan sehelai tisu. Tingkah-lakunya menjadi perhatian Tengku Mirza. Lelaki itu mengerutkan dahi. Apple tampak begitu tenang.

“Kenapa awak berkata sedemikian? Awak tahu Tuan Pengarah awak itu aset paling penting dalam syarikat ini. Ketiadaan dia akan melumpuhkan syarikat.” Tengku menaikkan sedikit nada suaranya.

“Tidak perlu risaukan Tuan Pengarah. Dia pandai menjaga dirinya. Apa yang penting sekarang adalah kewibawaan Tengku untuk handle TIR Holding’s ini.” Apple memandang tepat pada wajah Tengku Mirza.

“Awak tahu yang saya tidak berminat dengan urusan syarikat ini. Saya tidak faham kenapa saya yang dipilih oleh Tuan Pengarah awak?”

“Tengku perlu biasakan diri di sini. Saya akan membantu Tengku sebagaimana saya membantu Tuan Pengarah.” Apple memandang tepat pada wajah Tengku Mirza. Tengku Mirza berbeza dengan kakaknya Tengku Tyea. Dia lebih bertanggungjawab.

“Tapi saya tidak mahu duduk di bilik pejabat abang saya. Carikan saya bilik pejabat yang lain.” Tengku Mirza memutuskan tidak akan duduk di bilik pejabat Tiryaq.

Dia kenal dengan abang tirinya itu. Tiryaq tidak suka bilik pejabatnya diusik oleh sesiapa pun sebelum ini. Masakan dia akan lupa kemarahan Tiryaq satu ketika dahulu. Semuanya gara-gara dia duduk bergayut telefon di tempat duduk Tiryaq. Tanpa di duga dia menyebabkan salah satu dokumen penting abangnya dikotori dengan air kopi di atas meja tersebut. Amukkan Tiryaq buat dia kecut perut. Tiga tahun dia tidak bertemu dengan Tiryaq.

Tiryaq seorang yang workhlic dan tidak suka bersosial. Tiryaq seorang yang kurang bercakap dan amat tegas. Ketegasan Tiryaq amat menakutkan. Keputusan yang dibuat oleh Tiryaq tidak boleh dibantah. Dia akan pecat sesiapa yang berani melanggar peraturan syarikat. Orang pertama yang dia pecat adalah kakaknya Tengku Tyea. Dia tidak menyalahkan Tiryaq. Kakaknya itu memang seorang yang tidak serius menjalankan tugasnya. Kaki enjoy!

“Jangan bimbang tentang Tuan Pengarah. Apabila tiba waktunya Tuan Pengarah akan pulang. Dia hanya ingin bermain di luar sana.” Apple melirik senyuman.

“Bermain?’ Tengku Mirza kerutkan dahi.

APA kenalah perempuan-perempuan ini berlonggok dan terjerit-jerit macam orang histeria di sana itu. Putri Tasnim memanjangkan lehernya. Dia tidak Nampak apa-apa yang menarik. Hanya seorang pelukis potret. Wajah pelukis itu membelakanginya. Setakat seorang pelukis potret, tidak perlu berebut seperti orang gila. Jatuh maruah sebagai seorang wanita. Putri Tasnim meneruskan langkahnya. Dia menoleh kiri dan kanan. Jam di pergelangannya itu dikerling.

Gelagat wanita yang berskirt pendek paras lutut dan berblaus ungu itu menarik perhatian Tiryaq. Gadis itu berdiri tidak jauh dari tapak gerainya. Boleh tahan cantiknya. Wanita itu seperti sedang menantikan seseorang. Tiryaq mengusap dagu. Bandaraya Kuala Lumpur ini bukan besar sangat. Pusing keliling pasti akan berjumpa dengan orang yang dikenali. Dia tidak lupa pada wajah wanita yang memijak kakinya itu. Nasib baik kakinya tidak berlubang.

Tiryaq tidak melakarkan potret gadis yang sedang duduk berposing di hadapannya itu. Sebaliknya dia melukis gambar wanita berkenaan. Veelu yang sedang memerhati lagak Tuan Pengarahnya itu mengetap bibir. Cantiknya....Dia memuji dalam hati. Rupanya Tuan pengarah pandai melukis. Tuan Pengarah memang sengaja mahu mengenakan dia kelmarin. Sampai hati...Rasa nak menangis pula dipermainkan oleh Tuan Pengarah.

Tiryaq bingkas bangun. Dia keluar dari kelompok gadis-gadis yang mengerumuninya itu. Langkah panjangnya diaturkan ke arah Putri Tasnim. kehadiran Tiryaq mengejutkan Putir Tasnim. Lelaki itu menghulurkan lukisan kepadanya. Tidak berkelip Putri Tasnim memandang lelaki di depan matanya itu. Ya Allah...Kacaknya dia. Mat salih celup ke? Tinggi kemain. Rasa-rasa mencecah 190 cm ni. Tapi...Putri Tasnim pandang Tiryaq atas bawah. Wajahnya kelat.

“Assalamualaikum...Hi! boleh berkenalan?” Tiryaq mengulum senyuman manisnya.

Berkenalan? Mamat ini sewel agaknya. Tiba-tiba mahu berkenalan dengan dia. Tengoklah keadaan diri itu dulu. Pakaian pun selekeh. Seluar jeans pun koyak sana koyak sini. Style macam orang penagih dadah.

Putri Tasnim tidak mempedulikan Tiryaq. Dia mengaturkan langkah. Dia tidak sukakan gangguan dari orang yang tidak dikenali seperti Tiryaq. Manusia sekarang lain di mulut lain niat di hati.

“Auwwwgh!” Putri Tasnim menjerit kecilnya. Entah di mana silap langkahnya, tumit kasut setinggi dua inci itu patah. Putri Tasnim mengurut-urut pergelangan kakinya. Wajah ayu itu merona merah. Orang sekeliling memerhatikan dirinya.

Tiryaq ketawa kecil. Dia menghampiri Putri Tasnim. Konon-konon ingin menghulurkan bantuan.

“I don’t need your help!” Getus Putri Tasnim. Dia merenung Tiryaq tajam.

“I didn’t say I want to help. I just want to see you how you walk without shoes.” Balas Tiryaq. Putri Tasnim mengetap bibir. Dia nak berjalan berkaki ayam? Minta maaf!

Putri Tasnim membuka kasut tumit tinggi di kaki kirinya. Dia patahkan tumit pada kasutnya itu. Tindakannya buat Tiryaq tersengih panjang. Wanita itu sememangnya tidak mahu mengaku kalah. Dia berdiri menghadap muka Tiryaq dengan angkuh. Tiryaq kerling pada kasut Putri Tasnim yang sudah tiada tumit itu. Tawanya meletus. Nampak sangat kecacatan pada penampilan Putri Tasnim.

“Ha!Ha!Ha!Ha!” Tiryaq ketawa besar. Cemberut muka cantik Putri Tasnim. Tidak pernah ada orang yang ketawakan dia sedemikian rupa.

Dia amati wajah kacak Tiryaq. Macam familiar saja. Tapi tak mungkinlah. Pelanduk dua serupa. Orang itu orang ternama. Educated! Masakan orang itu akan berada di tempat sebegini dengan pakaian yang selekeh!

“Huh!” Putri Tasnim merengus kecil. Dia sekeh Tiryaq dengan beg tangannya.

Tiryaq menggosok kepalanya. Sakit! Entah barang apa yang diisi dalam beg tangan wanita itu. Veelu membulatkan biji mata. Sungguh berani wanita iitu memukl kepala Tuan Pengarah dengan beg tangannya. Dia sudah mengepal penumbuk. Namun ditahan oleh Tiryaq dengan isyarat jelingan mata. Veelu berundur.

Putri Tasnim angkat kepala lalu melintasi Tiryaq dengan lenggok angkuhnya. Gedik semacam pula Veelu melihat lagak wanita itu. Ingat muka dia cantik sangat. Nenek dia lagi cun tau!

“Saya rasa nak cekik-cekik saja leher itu perempuan.” Gerutu Veelu. Tuan Pengarah asyik tersenyum simpul. Wanita itu menarik perhatiannya.

“I like her.” Suaranya.

Veelu tercengang. Tuan Pengarah sukakan wanita angkuh tadi. Takkan Tuan Pengarah sudah jatuh cinta pandang pertama kot? Dia mengawangkan tangan pada muka Tuan Pengarah.

“Tuan Pengarah! Ramai perempuan yang lebih bagus dari itu perempuan sedang menanti Tuan Pengarah di luar sana. Anak Tan Sri, anak Datuk, anak VIP, anakTengku...Pilih sahaja Tuan Pengarah berkenan yang mana.” Habis semua kum kerabat disebut oleh Veelu.

“Kalau saya nakkan nenek awak, macam mana pulak?” Soal Tiryaq.

“Ayoyo...Tuan Pengarah jangan buat lawak antarabangsa sama saya. Nenek saya sudah tualah.” Veelu mengaru-garukan kepala.

“Muka saya ada buat lawak antarabangsa ke?” Tiryaq memandang Veeleu dengan wajah serius. Pengawal peribadinya itu menelan air liur. “Well...macam mana? Awak rasa saya tidak layak menjadi atuk kiri awak ke?” Sambungnya lagi.

Veelu terkedu. Atuk tiri? Tuan Pengarah mahu jadi atuk diri dia. Huru-hara jadinya. Dia mula membayangkan wajah nenek dengan Tuan Pengarah. Oh Tidakkkk! Igauan ngeri! Dia lebih rela nenek menjadi balu sampai ke hembusan nafas terakhir dari berkahwin dengan lelaki seperti Tuan Pengarah.

“Tuan Pengarah...jangan rampas nenek saya. Saya amat sayang pada dia.” Veelu sudah buat mimik muka sedihnya.

“Saya belum gila lagi nak kahwin dengan nenek awak.” Tiryaq menepuk-nepuk lembut bahu Veelu. Veelu menarik nafas panjang. Lemah segala urat sendi dengan lawak Tuan Pengarah.

PUTRI Tasnim mencebik bibir. Budak tomboy ini ada sahaja bersama Tihran. Tihran pun satu. Kenapa perlu bawa budak perempuan ini bersama sekali! Penyibuk betul. Dia sememangnya tidak sukakan Jackie sejak pertama kali Tihran kenalkan dia dengan gadis tomboy itu. Jackie hanya buat muka selambanya. Dia tidak kisah dengan pandangan yang menjengkelkan dari Putri Tasnim.

Puas Jackie menolak ajakkan Tihran tetapi lelaki itu tetap mahu mengheretnya sekali. Tihran mahu dia jadi saksi luahan perasaannya pada Putri Tasnim. Luahkan sajalah. Kenapa perlu ada saksi pulak? Tapi risaukan Tihran juga kerana itu dia ikut sekali biarpun Tihran mengheretnya. Dia risau jika Putri Tasnim menolak cinta Tihran. Jackie tidak mahu melihat Tihran menangis lagi kerana wanita di hadapannya itu. Emel dan surat-surat dari Tihran tidak pernah dilayan oleh Putri Tasnim.

“Thanks kerana you sudi keluar dengan I.” Mata jernih Tihran tidak lari dari menatap wajah ayu milik Putri Tasnim. Wajah ini yang sering buat tidur malamnya tidak lena.

“Sorry...I terlambat sedikit. I terpaksa beli kasut baru kerana kasut I rosak. Harap you tidak marahkan I.” Putri Tasnim tersenyum.

“Eh...eh....tidak mengapa. I tunggu you pun tidak sampai sepuluh minit.” Tihran berdalih. Pasal Putri Tasnim...dia tidak kisah mahu menunggu berapa tahun pun. Seratus tahun pun dia sanggup!

Jackie mengetap bibir. Tak sampai sepuluh minit kau kata. Dua jam kita tunggu dia di sini tahu! Kononnya tidak kisah jumpa di Pasar Seni. Alih-alih tukar tempat pertemuan di Berjaya Times Square pulak.

“I tahu you memang baik hati. You kata ada perkara penting nak beritahu. It’s really important?” Putri Tasnim menyilangkan kedua belah tangannya.

“I...I...I sebenarnya...ehem...ehemmm...” Tihran berdehem kecil. Seksanya nak keluarkan ayat dia sukakan Putri Tasnim. Tekak ni macam disekat-sekat. Jackie menyiku lengan Tihran. Sekian lama praktis masih ‘failed’ lagi ke? Sampai bila nak pendam perasaan.

Tihran menaik nafas sedikit. Dia menggenggam jari-jemarinya. “Tas...I sebenarnya....”

Bunyi deringan telefon bimbit Putri Tasnim telah memotong bicara Tihran. Tihran gigit bibir. Siapa pula yang mengacau masa genting begini.

“Maaf...” Putri Tasnim mencapai telefon bimbitnya. Dia bingkas bangun dari tempat duduknya lalu keluar dari restoran berkenaan.

Tihran dan Jackie memerhatikan gelagat Putri Tasnim yang sedang bercakap di telefon bimbitnya itu. Wajah wanita itu tampak tegang. pastinya ada berlaku perkara yang tidak menyenangkan. Putri Tasnim melangkah masuk. Dia menarik beg tangannya. Tihran mengerutkan dahi. Lantas dia menarik lengan wanita itu.

“I tidak habis cakap lagi.”

“I’m sorry...I harus pergi sekarang. Ada masalah pada Elite.”

“Adakah Elite lebih penting dari kata-kata I?”

“Of course! Elite adalah nyawa I.” Tihran melepaskan pegangannya.

“Sorry Tihran...lain kali kita berbual. I akan call you.” Putri Tasnim berlalu pergi. Dia tidak kisah langsung pada perasaan Tihran tika ini. Apa yang penting di dalam kotak fikirannya adalah Elite.

Tihran melepaskan keluhan berat. Raut wajahnya sugul. Jackie menggelengkan kepala. Dia tahu Tihran kecewa. Wanita seperti Putri Tasnim lebih mementingkan kerjaya dari hubungan percintaan. Jenis wanita yang tidak perlu bergantung hidup pada lelaki. Wanita sebegini yang lelaki takut untuk dekati. Lelaki akan merasa rendah diri apabila wanita melebihinya.

“Tihran...you boleh cuba lagi.” Jackie tetap akan memberikan kata semangat kepada teman baiknya itu. Tihran tersenyum pahit.