Sunday, July 31, 2011

Iman 18

“Aku terima nikahnya Iman Wardina Binti Ghazali Hamza dengan mas kawinnya sebanyak dua ribu ringgit tunai.”dengan lafaz yang diucapkan Tengku Zarul kini sah Iman menjadi isterinya.Wanita yang tidak disukainya menjadi isterinya kini.Entah bagaimana kehidupan yang bakal dilaluinya kelak bersama wanita itu.

“Saya tak tahu nak cakap apa dengan awak.Tapi satu yang saya pinta dari awak.Jangan pandai pandai nak kongkong hidup saya.Antara kita tak lebih sebagai teman serumah.Itu saja.Dan satu lagi saya tak suka kalau awak ceritakan pasal perkara ni pada sesiapa pun.
Hal ni antara kita berdua.Orang lain tak perlu tahu.”

Tengku Zarul bersuara memandang Iman yang duduk dibirai katil.Dia melangkah ke sofa.Sikap Iman yang mendiamkan diri membuatkan dia seolah olah menang.Sepatutnya malam pertamanya merupakan malam yang indah tapi malam ini hilang serinya dengan kehadiran Iman.

Entah mengapa walaupun akal enggan menerima tapi hatinya bersetuju dengan permintaan umi dan walid untuk menikahi Iman.Sedangkan dia tahu semua perbuatan buruk yang Iman lakukan.

Entah mengapa dia masih bersetuju setelah tahu sikap Iman.Hati diburu geram pada penipuan Natasha.Hatinya panas bila mengingatkan gadis itu.Tak disangka Natasha sanggup mengenepikan perkawinan mereka semata mata mengejar nama dan pangkat.

Iman termangu mangu mendengar kata kata keras Tengku Zarul.Tak sangka begitu sekali penerimaan Tengku Zarul terhadapnya.Salahkah dia kerana bersetuju dengan permintaan mak long demi untuk menyelamatkan maruah mereka.Salahkah dia kerana bersetuju semata mata untuk membalas budi orang yang banyak berjasa padanya.

Salahkah aku?!Iman berfikir lagi sambil memerhatikan Tengku Zarul yang resah disofa panjang.Kenapa dia bersikap begitu pada aku.Bencikah dia pada ku?Dia diburu pertanyaan lagi.


Sikap Tengku Zarul masih lagi begitu.Tetap tidak berubah.Iman dah naik lali dengan sikap Tengku Zarul yang satu itu.Lelaki itu membencinya.Iya,dia tahu betapa Tengku Zarul membencinya.Lelaki itu amat membencinya.Malahan setiap apa yang dilakukakannya tidak menyenangkan hati Tengku Zarul.Dia mengingati kembali peristiwa semalam.

Sakit hatinya bila Tengku Zarul sengaja mempermainkannya.Konon semalam nak makan itu lah ini lah.Bila aku masak dia kata nak keluar.Makan kat restoran.Dia benar benar bengang dengan kelakuan Tengku Zarul.

Lelaki itu begitu memusuhinya.Iman berfikir fikir,seingatnya belum pernah dia melanggar semua peraturan dan arahan lelaki bernama Tengku Zarul.Kali pertama menjejakkan kaki dirumah besar itu dia dihidangkan dengan beraneka jenis peraturan yang dipinta Tengku Zarul.Peraturan yang paling penting.dia langsung tidak dibenarkan mencampuri urusan hidup Tengku Zarul dan dia dilarang sama sekali menjejakkan kaki kebiliknya.

“Hei,tak nak makan ke?Kita orang dah nak pergi makan dah ni.”Raziq memandang gadis itu.Mematikan lamunan Iman.

“Dah lunch hour ke?”dia memandang jam ditangan.

“Dah lama dah.Mereka dah turun dulu.Cepatlah.”dia menghampiri meja Iman.

“Hari ni makan kat mana?”dia menyaingi langkah Raziq.Teman sepejabatnya itulah yang kini menjadi penghibur setelah Amir berpindah ke Terengganu.

Sejak itu jarang dia menemui Amir.Malahan nak dengar kabar berita pun susah.Maklum sajalah kerja sebagai pengurus projek memerlukan teman itu menumpukan sepenuh perhatian pada kerjanya.

“Tempat biasalah.Tapi aku rasa boringlah.Asyik makan tempat biasa aje.Tak ada tempat lain ke?”

“Kau nak makan tempat lain ke?”dia bertanya memandang Raziq.Berminat mendengar idea anak muda itu.Dia pun rasanya dah lama nak merasai makanan enak digerai kesukannya dan Amir.

“Kau ada apa apa cadangan ke?”dia bertanya.

“Kalau kau sudilah.Tapi tempat tu kecil aje.But bukan kotor tau.Gerai tu aku selalu pergi dengan cousin aku dulu.Kalau kau sudi lah.”

“Aku no problem punya,aku bukannya anak orang kaya yang suka makan kat tempat high class.”dia memberikan persetujuan.

Mereka menjamu selera di gerai yang dikatakan Iman.Keseronokan menjamu selera sambil berbual tentang isu semasa membuatkan mereka tidak menyedari ada sepasang mata yang memandang.

“Awak kemana tadi?”dia bertanya kasar.

Sejak tengahari tadi dia tidak tenang. Ketenteramannya diragut Iman.Semua kerja yang sepatutnya diselesaikan tidak disentuh langsung. Entah mengapa hatinya tidak tenang setelah melihat Iman tertawa bersama seseorang tadi.

Senyuman manis itu menganggugugat hidupnya.Segalanya tidak berjalan seperti yang sepatutnya. Mesyuarat yang sepatutnya dipengerusikannya ditangguhkan. Semuanya gara gara Iman.Tak disangka begitu hebat pengaruh Iman pada dirinya.Dan dia tidak sukakan semua itu.

“Kemana pula.Saya diofis sejak pagi tadi.”dia menjawab perlahan.Terkejut menerima panggilan dari pada Tengku Zarul tak habis lagi ditambah pula dengan pertanyaan Tengku Zarul yang menyemakkan kepalanya.Tak pernah dia bermimpi lelaki itu akan menghubunginya. Itupun dipejabat.Sedangkan dirumah pun Tengku Zarul tidak mahu langsung bersuara dengannya.

“Awak kemana lunch hour tadi?”dia bertanya keras.Sakit hati bila Iman tidak memberikan jawapan yang dimahukan.

“Lunch?”dia diam seketika berfikir.“Oh!”dia teringat sesuatu.

“Tadi saya lunch dengan kawan di gerai yang saya dan Amir selalu pergi dulu. Kenapa? Ada apa apa yang tak kena?”dia bertanya.Takkan itu pun nak ambil tahu.Kan dia juga yang cakap antara kami tak boleh mengongkong antara satu sama lain.Ni belum ada apa apa dah cemburu semacam aje.

“Makan aje?”dia bertanya sinis.Tarbayang gelak tawa Iman bersama lelaki itu.Terbayang kemesraan antara mereka sedangkan dengan dia pun Iman bukan main susah walau nak mengukir senyum.

“Dah tu,awak ingat saya buat apa?”dia tak senang dengan nada yang digunakan Tengku Zarul.

Suaminya itu seolah olah mencurigainya.Lagipun kau tak berhak ambil tahu.Kau dengan aku just housemate.Tak lebih daripada itu.

“Saya nak ingatkan awak.Awak tu isteri saya.Saya tak suka kalau ada orang mengata isteri Tengku Zarul tak pandai jaga diri.Saya tak suka awak keluar dengan lelaki lain.”dia bersuara keras.

Pantas dia menghempaskan ganggang telefon.Perasaan marah dalam dirinya adalah sebahagian besar untuk dirinya sendiri.Dia memarahi diri sendiri bila tiba tiba dia merasa cemburu bila melihat Iman bersama orang lain.Dia marahkan dirinya bila dia tidak lagi mampu bertenang bila mengenangkan senyuman manis Iman.Selebihnya kini dia mula menyedari yang dia kini menyukai isterinya sendiri.


No comments:

Post a Comment