Friday, July 1, 2011

Iman 12

Tengku Zarul tertanya tanya,mengapa hari ni Iman tak kejutkan dirinya.Selalu tu kalau macam mana marah sekali pun Iman pasti akan mengejutkan dia dari dibuai mimpi.Pasti hidangan enak dah sedia menanti dimeja makan bila dia selesai mandi.


Tapi kali ini nampaknya Iman benar benar marahkan dirinya.Dia menjengukkan kepala keluar, terkejut seketika bila melihat kereta Iman tidak ada ditempatnya.Lalu dia membuat telahan mungkin Iman telah ke pejabat.

Tengku Zarul tidak betah begitu.Dia mundar mandir dibilik mewah itu.Sejak tadi hati tertanya tanya bagaimana dengan Iman.Dia marahkan diri sendiri kerana mengingati wanita itu.Tapi seketika kemudian rasa marah itu hilang.Dia berfikir satu demi satu.Mengingati semula sikap gadis itu sejak dua bulan mereka mendirikan rumah tangga.

Belum ada sekali pun Iman menyakiti hatinya cuma dia yang selalu membuatkan gadis itu terasa.Pantas tangan mengapai gangang telefon.Talian busy.Telefon diletakkan,mencapai telefon bimbit miliknya.

Pantas dia menekan nombor pejabat Iman.Tapi sekali lagi dia dikejutkan oleh Iman.Gadis itu tidak datang kepejabat,dia ambil emergency leave. Sakitkah dia?Nombor rumah dipanggilnya.Namun tiada jawapan yang dimahukan.Dia dibiarkan menunggu.

Tiba tiba dia diserbu tanda tanya.Iman dah pergikah?Tapi kemana? Dia cuba mengingatinya.Mungkin Iman ada memberitahu dia apa apa.Tapi seingatnya Iman tak pernah memberitahu yang dia ingin bercuti atau mengambil cuti.Nombor telefon bimbit Iman di dailnya.Mengharapkan Iman menjawabnya.Namun kehampaan jua yang datang berkunjung.

‘Nombor yang anda dail,tidak aktif.’

Ah….shit!!Tengku Zarul membaling telefon kecil itu ke dinding.Sejak semalam dia cuba menghubungi telefon bimbit Iman namun tiada jawapan.

Dia mengeluh lagi.Hati terasa kosong.Dia bagai kehilagan sesuatu yang amat berharga. Dia tidak menentu.Mengharapkan keajaiban berlaku.Tiba tiba perasaannya mengakui kini dia telah mula menyayangi wanita itu.Kehilangan Iman sudah cukup menyedarkan betapa dia menyintai gadis itu.

No comments:

Post a Comment