Sunday, July 31, 2011

Queen Control 2

“TUAN Pengarah nak saya callkan hospital bahagia ke?” Soal Apple sebaik sahaja mereka berada berdua di dalam bilik pejabat mewah Tiryaq. Tiryaq berdiri menghadap ke arah bangunan-bangunan pencakar langit. Mulut Tiryaq masih tidak letih mengunyah gula-gula getahnya tadi.

“Apple! Awak tidak jemu ke tengok muka saya?” Dia renung setiausaha di hadapannya itu. Apple kerutkan dahi. Lain yang ditanya lain pula jawabnya.

“Kalau nak saya cakap yang jujur memanglah ada ketikanya saya bosan juga menghadap muka Tuan Pengarah.” Balasnya bersengaja. Tiryaq ketawa kecil. Bagus! Bagus! Jawapan jujur yang dia suka. Apple adalah orang yang paling dia percayai.

Tiryaq menarik nafas panjang. Dia kembali ke tempat duduknya. Laci meja kaca itu dibuka perlahan. Sampul surat berwarna putih itu dia hulurkan kepada Apple. Raut wajah Apple berubah. Lambat-lambat Apple mengambilnya.

Surat apa pula yang Tuan Pengarah berikan kepadanya ini. Tiada nama tertera pada sampul surat berkenaan. Surat wasiat? Tak mungkin. Kalau surat cinta pastinya berbau harum semerbak. Rasanya Tuan Pengarah tidak pernah melayangkan surat cinta kepada perempuan. Perempuan yang layangkan surat cinta untuknya termasuklah staf-staf di syarikat ini. Dia tukang bacakan untuk Tuan Pengarahnya. Apple nak muntah pun ada ketika membaca ayat-ayat syahdu yang terkandung di dalam surat-surat tersebut.

Ke hadapan kekanda Tiryaq Tengku Irsyad....Itu antara ayat yang menggelikan anak tekak Apple. Ayat macam budak sekolah yang sedang belajar cinta monyet. Lepas habis baca surat cinta yang berbakul-bakul itu, Apple akan bungkuskan dalam plastik sampah. Tiryaq bukan suka benda tidak berfaedah menyemak di dalam bilik pejabatnya. Dia rimas jika bilik pejabatnya berselerak. Tapi! Lain pula pada hari ini. Fail-fail kerjanya berlonggok-longgok atas meja. Satu fail kerja pun tidak diusik oleh Tuan Pengarahnya.

“Surat ini untuk awak. Awak baca setelah saya tidak tunjuk muka dalam syarikat ini. Kalau awak baca sekarang, maka saya akan behentikan awak kerja 24 jam!” Tiryaq memandang tepat ke dalam anak mata setiausahanya itu.

Ada-ada sajalah Tuan Pengarahnya ini.

“Tuan Pengarah mahu ke mana?”

“Saya ada kerja part-time di luar sana.”

Kerja part-time? Harta tidak habis dimakan pun buat kerja sampingan. Biar betul Tuan Pengarahnya ini.
“Tuan Pengarah memang buang tabiat. Tuan Pengarah dah nak mati ke?” Gerutu Apple.
Sekali lagi Tiryaq menjentik dahi luas Apple.

“Cabulnya mulut awak ye. Kalau saya mati, bersorak kaum kerabat Tengku Irysad. Awak bukan tidak tahu mereka tidak sukakan saya.”

“Siapa yang salah dalam hal ini? Tuan Pengarah jugakan. Siapa suruh Tuan Pengarah pecat Tengku Tyea dari jawatannya. Semestinya Tengku Tyea akan memberontak.”

Tiryaq ketawa kecil. Isu Tengku Tyea dilucutkan jawatan dari TIR Holding’s menggamitkan ahli lembaga pengarah yang lain. Dia hanya memberikan surat hitam putih pada Tengku Tyea melalui Apple. Mereka tidak pernah bertemu sejak Tiryaq memangku jawatan sebagai Pengarah di TIR Holding’s. Dia tidak memerlukan pekerja yang punya rekod buruk seperti Tengku Tyea. Perempuan itu sengaja mencetuskan kontroversi untuk meraih undi dalam lembaga pengarah. Biasalah politik dalam syarikat. Tengku Tyea memang ada hati ingin menjatuhkan Tiryaq dari kerusi Pengarah.

Tiryaq berbeza dengan ayahandanya Tengku Irsyad yang lebih bertolak-ansur. Pekerja yang gagal mengikut peraturan dan mempunyai displin yang teruk akan terus dipecat. Tiada rayuan mahupun surat-menyurat. Ini cara Tiryaq memerintah TIR Holding’s. Erti kata lain Tiryaq adalah diktator berkuku besi.

“Awak risaukan saya? Terharunya saya, Apple.” Tiryaq menggoyang-goyangkan jari telunjuknya. “Awak sukakan saya ye....”

“Kalau saya lempang karang Tuan Pengarah akan pecat saya pulak. Tuan Pengarah benar-benar menguji kesabaran saya.” Apple bercekak pinggang. Pening dia melayan otak tiga suku Tuan Pengarah seorang ini. Ayahanda Tuan Pengarah tidak begini pula peelnya.

Apple tidak faham mengapa Tuan Pengarah tiada perkataan ‘Tengku’ di hadapan namanya tidak seperti kakak tirinya Tengku Tyea. Mungkin kerana Bonda Arfah dari golongan orang kebanyakkan. Bonda Arfah isteri kedua Tengku Irsyad. Dengarnya Tengku Tyea bukan anak kandung Tengku Irsyad. Tengku Ratna pernah berkahwin dengan sepupunya dan melahirkan Tengku Tyea. Setelah suaminya meninggal dunia, ibu bapa Tengku Irsyad mengahwini Tengku Ratna atas belas kasihan. Kisah Tengku Irysad dengan Bonda Arfah dia kurang pasti. Adakah mereka berkahwin atas dasar cinta atau sebaliknya? Rumit dia mahu memikirkan susun jalur keluarga Tuan Pengarahnya ini.

“Apple...awak pasti merindui saya nanti.”

“Saya rasa saya yang akan duduk di hospital bahagia nanti.” Apple merengus kecil. Betullah fius dalam kepala Tuan Pengarah sudah tercabut satu. Dia yang melayannya pun sudah sakit jiwa.

“Awak tempahkan untuk saya sekali. Boleh kita main boss dengan pekerja di sana nanti.”

Apple tidak membalas. Jalan terbaik keluar dari bilik Tuan Pengarah. Tiryaq hanya tersenyum simpul. Dia tiada niat mahu membuli Apple. Dia sekadar mahu mengusik setiausaha yang bermata empat itu. Liat juga Apple mahu mengukirkan senyuman di muka yang sentiasa tegang itu.

THE Proposal adalah filem kegemaran Putri Tasnim. Berapa belas kali dia menonton filem itu di wayang tanpa ada rasa bosan. Watak Sandra Bullock di dalam filem The Proposal itu seperti dirinya. Wanita elegant yang berkerjaya. Bezanya dia tidak perlu berkahwin olok-lok untuk tidak ditukarkan ke tempat lain. Dan hari ini dia telah memiliki dvd filem kegeramannya itu. Putri Tasnim berkira-kira mahu menontonnya setelah menyelesaikan visual untuk produk terbaharu Elite.

Hard Rock cafe adalah salah sebuah tempat Putri Tasnim melepak. Dia lebih suka minum sendirian di situ tanpa ditemani oleh sesiapa. Tiada sahabat mahupun teman lelaki. Dia lebih mementingkan kerjayanya di Elite. Elite adalah nombor satu. Tanpa usaha keras Elite tidak jadi seperti sekarang. Elite masih berada di bawah.

Putri Tasnim membuka beg tangannya. Sebuah novel berbahasa Inggeris dikeluarkan. Shopaholic hasil karya novelis Sophie Kinsella itu dibelek muka suratnya. Putri Tasnim amat menggemari penulis dari British ini. Dia mengumpul koleksi novel dari Sophie Kinsella.

“Hi! Are you alone? Or you ada teman?” Seorang lelaki berkaca mata hitam menegurnya.

Putri Tasnim menoleh. Dia pandang lelaki itu atas dan bawah. Dia mencebikkan bibir. Not my taste!

“Can I sit with you?” Lelaki itu melirik senyuman di bibirnya. Dia sudah lama memerhatikan gadis cantik itu di sini.

“Yes! Why not?” Balas Putri Tasnim. Tempat ini untuk semua orang. Takkan dia mahu menghalau lelaki itu pula. Dia buat tidak endah lelaki yang asyik mencuri pandang ke arahnya itu. Dia tahulah dia cantik.

“I Nazrin....you?”

Putri Tasnim bingkas bangun. Dia menutup novelnya.

“Soryy...you’re not qualified. Go home...look into the mirror first!” Putri Tasnim berlalu sambil melambaikan tangan. Lelaki itu mengetap bibir. Perempuan sombong! Dia fikir dia cantik sangat! Boleh blahla...

Putri Tasnim menuju ke kereta volkswagennya. Dia campakkan beg tangannya ke tempat duduk belakang. Putri Tasnim memandu keluar dari tempat letak kereta terbabit. Gelagatnya diperhatikan oleh seorang lelaki yang turut berada di tempat parker kereta itu. Lelaki tersebut melirik senyuman di bibir. Dia melangkah masuk ke dalam keretanya.

“Wow! Hari ini dia palai Volkswagen new Golf GTI. Branded tu! I tidak faham kenapa you asyik mengekori dia. You kenal kenal dia?” Teman di sebelahnya bersuara.

“Of course! I dengan dia pernah sama-sama belajar di United States of America dalam art and design. She is talented in the field of art and design. I like her very much.”

“What?”

“I say I like her!”

“Tihran...are you serious!” Gadis tomboy yang berkulit hitam manis itu merenung tepat pada wajah teman baiknya. Tihran tersengih. Dia anggukkan kepala.

“What wrong Jackie?Adakah pilihan I adalah salah.”

Jackie menggelengkan kepala. Dia bukan tidak sukakan pilihan Tihran tetapi...entahlah. Dia tidak berapa berkenan dengan Putri Tasnim. Lagak perempuan itu sudah menunjukkan segalanya. Beberapa hari ini dia diheret oleh Tahrin untuk mengekori perempuan itu. Dia terpaksa ambil cuti emergancy. Mujur Susie sudi cover line untuknya. Dia risau jika Bong dapat tahu yang dia ambil cuti semata-mata melakukan aktiviti tidak berfaedah ini. Jackie garu kepala.

“I cantik tak?” Soal Jackie. Tihran tidak berkelip mata memandang teman baiknya itu. Apa hal pula dengan Jackie ni? Tiba-tiba bagi soalan pelik. Argh! Jawab sajalah.

“You cantik kalau you ubah penampilan kejantanan you itu.” Balas Tihran. Jackie tersengih. Tengok! Siapa kata awek tomboy tak cantik. Tihran kata dia cantik.

“I laparlah. Jom! Kita pergi melantak.” Jackie menepuk-nepuk perutnya.

“I pun lapar jugak ni. Kita pergi Pizza Hut boleh.”

“No problem!”

PUTRI Tasnim merentap gelang Jed dari tangan lelaki berambut keperangan itu. Dia tidak berpuas hati! Dia yang nampak gelang itu dahulu. Amoi yang berada di depan mata mereka itu gelengkan kepala. Gelang jed yang tinggal satu itu juga yang menjadi rebutan kedua-dua pelanggannya ini.

Putri Tasnim membulat biji matanya sebesar mungkin. Dia ingat dengan membesarkan biji matanya lelaki itu akan takut. Minta maaflah. Lelaki itu hanya ketawa melihat gelagat kebudakkannya.
“Apple...mata dia besar macam mata ikan emas dalam aquarium saya.” Dia bersuara pada gadis bermata empat di sisinya itu.

Apa! Berani dia samakan mata aku dengan mata ikan emas dia. Putri Tasnim pijak kaki lelaki itu dengan kasut tumit tinggi.

“Aduh! Apa ni main kasar!” Lelaki itu menjerit kecil. Terjengket-jengket dia dibuatnya.

Rasakan! Padan dengan muka kau! Bibirnya mungilnya mengukir senyuman sinis. Dia angkat kepala lalu menuju ke kaunter pembayaran. Gelang Jed itu diberikan kepada amoi menjaga kaunter berkenaan. Wang not sebanyak dua ratus ringgit dihulurkan. Lenggoknya menjadi perhatian pelanggan lain di dalam kedai Jed dan Kristal terbabit. Lelaki bersiul dan yang perempuan meluat dengan gedik santai Putri Tasnim.

“Kalau kaki Tuan Pengarah berlubang kita pergi saja ke hospital.” Suara Apple. Dia duduk mencangkung menghadap muka Tuan Pengarahnya. Berkerut seribu muka Tuan Pengarah.

“Awak kena dukung saya. Saya rasa macam tak boleh berjalan ni.” Renggek Tiryaq.

Apple mengeluarkan telefon bimbit dari beg tangannya.

“Helo Veelu! Tuan Pengarah kesayangan you cedera parah di sini. Boleh you datang di...” Apple menyatakan tempat mereka berada kepada lelaki bernama Veelu di dalam talian itu. Veelu adalah salah seorang pengawal peribadi Tiryaq yang bertubuh sasa sebesar Malek Noor. Seorang lagi bernama Deen. Pengawal peribadi yang seorang itu lebih besar dari Veelu. Kedua-duanya bermuka bengis.

Veelu dan Deen selalunya akan mengawasi Tuan Pengarah. Mereka perlu menjaga keselamatan Tuan Pengarah dengan ketat. Al-maklumlah Tuan Pengarah ramai musuh dalam selimut. Tuan Pengarah pula yang mengada-ngada tidak mahu kedua pengawal peribadinya mengekori dia. Dia mahu berjalan membeli-belah hanya ditemani oleh setiausahanya, Apple.

“Awak sengaja panggil Veelu datang sini.”

“Dia sahaja yang larat dukung Tuan Pengarah. Tuan Pengarah boleh bermanja dengan dia.” Apple pula tersengih kali ini. Tiryaq menghela nafas kecil.

“TUAN!” Veelu menyerbu ke arah Tiryaq. Dia memeriksa keadaan Tuan Pengarah
kesayangannya itu. Tiada pula kecederaan yang berat. Apple kata Tuan Pengarah cedera parah. Veelu mengerling Apple tajam. Apple sekadar menyilangkan tangan.

“Saya hanya cedera kecil sahaja.” Tiryaq menunjukkan kaki kirinya yang dipijak oleh perempuan tadi. Sakitnya masih berdenyut.

“Siapa yang berani mencederakan tuan? Biar saya belasah dia sampai lumat!” Veelu mengepal penumbuknya.

“Tunggu apa lagi. You dukung Tuan Pengarah kita ini bawa balik ke singgahsana dia.” Apple mengarah. Veelu angguk kepala.

“Eh-eh-eh...nanti dulu....Saya...” Belum Tiryaq habis berbicara tubuhnya sudah diangkat oleh Veelu. Semua mata memandang ke arah mereka. Tiryaq rasa dia macam tuan puteri pulak kena dukung dengan pengawal istana. Apple benar-benar mengenakan dia. Dia hanya tersenyum dan memberikan lambaian kepada orang ramai yang mengunjungi kawasan itu.

Iman 18

“Aku terima nikahnya Iman Wardina Binti Ghazali Hamza dengan mas kawinnya sebanyak dua ribu ringgit tunai.”dengan lafaz yang diucapkan Tengku Zarul kini sah Iman menjadi isterinya.Wanita yang tidak disukainya menjadi isterinya kini.Entah bagaimana kehidupan yang bakal dilaluinya kelak bersama wanita itu.

“Saya tak tahu nak cakap apa dengan awak.Tapi satu yang saya pinta dari awak.Jangan pandai pandai nak kongkong hidup saya.Antara kita tak lebih sebagai teman serumah.Itu saja.Dan satu lagi saya tak suka kalau awak ceritakan pasal perkara ni pada sesiapa pun.
Hal ni antara kita berdua.Orang lain tak perlu tahu.”

Tengku Zarul bersuara memandang Iman yang duduk dibirai katil.Dia melangkah ke sofa.Sikap Iman yang mendiamkan diri membuatkan dia seolah olah menang.Sepatutnya malam pertamanya merupakan malam yang indah tapi malam ini hilang serinya dengan kehadiran Iman.

Entah mengapa walaupun akal enggan menerima tapi hatinya bersetuju dengan permintaan umi dan walid untuk menikahi Iman.Sedangkan dia tahu semua perbuatan buruk yang Iman lakukan.

Entah mengapa dia masih bersetuju setelah tahu sikap Iman.Hati diburu geram pada penipuan Natasha.Hatinya panas bila mengingatkan gadis itu.Tak disangka Natasha sanggup mengenepikan perkawinan mereka semata mata mengejar nama dan pangkat.

Iman termangu mangu mendengar kata kata keras Tengku Zarul.Tak sangka begitu sekali penerimaan Tengku Zarul terhadapnya.Salahkah dia kerana bersetuju dengan permintaan mak long demi untuk menyelamatkan maruah mereka.Salahkah dia kerana bersetuju semata mata untuk membalas budi orang yang banyak berjasa padanya.

Salahkah aku?!Iman berfikir lagi sambil memerhatikan Tengku Zarul yang resah disofa panjang.Kenapa dia bersikap begitu pada aku.Bencikah dia pada ku?Dia diburu pertanyaan lagi.


Sikap Tengku Zarul masih lagi begitu.Tetap tidak berubah.Iman dah naik lali dengan sikap Tengku Zarul yang satu itu.Lelaki itu membencinya.Iya,dia tahu betapa Tengku Zarul membencinya.Lelaki itu amat membencinya.Malahan setiap apa yang dilakukakannya tidak menyenangkan hati Tengku Zarul.Dia mengingati kembali peristiwa semalam.

Sakit hatinya bila Tengku Zarul sengaja mempermainkannya.Konon semalam nak makan itu lah ini lah.Bila aku masak dia kata nak keluar.Makan kat restoran.Dia benar benar bengang dengan kelakuan Tengku Zarul.

Lelaki itu begitu memusuhinya.Iman berfikir fikir,seingatnya belum pernah dia melanggar semua peraturan dan arahan lelaki bernama Tengku Zarul.Kali pertama menjejakkan kaki dirumah besar itu dia dihidangkan dengan beraneka jenis peraturan yang dipinta Tengku Zarul.Peraturan yang paling penting.dia langsung tidak dibenarkan mencampuri urusan hidup Tengku Zarul dan dia dilarang sama sekali menjejakkan kaki kebiliknya.

“Hei,tak nak makan ke?Kita orang dah nak pergi makan dah ni.”Raziq memandang gadis itu.Mematikan lamunan Iman.

“Dah lunch hour ke?”dia memandang jam ditangan.

“Dah lama dah.Mereka dah turun dulu.Cepatlah.”dia menghampiri meja Iman.

“Hari ni makan kat mana?”dia menyaingi langkah Raziq.Teman sepejabatnya itulah yang kini menjadi penghibur setelah Amir berpindah ke Terengganu.

Sejak itu jarang dia menemui Amir.Malahan nak dengar kabar berita pun susah.Maklum sajalah kerja sebagai pengurus projek memerlukan teman itu menumpukan sepenuh perhatian pada kerjanya.

“Tempat biasalah.Tapi aku rasa boringlah.Asyik makan tempat biasa aje.Tak ada tempat lain ke?”

“Kau nak makan tempat lain ke?”dia bertanya memandang Raziq.Berminat mendengar idea anak muda itu.Dia pun rasanya dah lama nak merasai makanan enak digerai kesukannya dan Amir.

“Kau ada apa apa cadangan ke?”dia bertanya.

“Kalau kau sudilah.Tapi tempat tu kecil aje.But bukan kotor tau.Gerai tu aku selalu pergi dengan cousin aku dulu.Kalau kau sudi lah.”

“Aku no problem punya,aku bukannya anak orang kaya yang suka makan kat tempat high class.”dia memberikan persetujuan.

Mereka menjamu selera di gerai yang dikatakan Iman.Keseronokan menjamu selera sambil berbual tentang isu semasa membuatkan mereka tidak menyedari ada sepasang mata yang memandang.

“Awak kemana tadi?”dia bertanya kasar.

Sejak tengahari tadi dia tidak tenang. Ketenteramannya diragut Iman.Semua kerja yang sepatutnya diselesaikan tidak disentuh langsung. Entah mengapa hatinya tidak tenang setelah melihat Iman tertawa bersama seseorang tadi.

Senyuman manis itu menganggugugat hidupnya.Segalanya tidak berjalan seperti yang sepatutnya. Mesyuarat yang sepatutnya dipengerusikannya ditangguhkan. Semuanya gara gara Iman.Tak disangka begitu hebat pengaruh Iman pada dirinya.Dan dia tidak sukakan semua itu.

“Kemana pula.Saya diofis sejak pagi tadi.”dia menjawab perlahan.Terkejut menerima panggilan dari pada Tengku Zarul tak habis lagi ditambah pula dengan pertanyaan Tengku Zarul yang menyemakkan kepalanya.Tak pernah dia bermimpi lelaki itu akan menghubunginya. Itupun dipejabat.Sedangkan dirumah pun Tengku Zarul tidak mahu langsung bersuara dengannya.

“Awak kemana lunch hour tadi?”dia bertanya keras.Sakit hati bila Iman tidak memberikan jawapan yang dimahukan.

“Lunch?”dia diam seketika berfikir.“Oh!”dia teringat sesuatu.

“Tadi saya lunch dengan kawan di gerai yang saya dan Amir selalu pergi dulu. Kenapa? Ada apa apa yang tak kena?”dia bertanya.Takkan itu pun nak ambil tahu.Kan dia juga yang cakap antara kami tak boleh mengongkong antara satu sama lain.Ni belum ada apa apa dah cemburu semacam aje.

“Makan aje?”dia bertanya sinis.Tarbayang gelak tawa Iman bersama lelaki itu.Terbayang kemesraan antara mereka sedangkan dengan dia pun Iman bukan main susah walau nak mengukir senyum.

“Dah tu,awak ingat saya buat apa?”dia tak senang dengan nada yang digunakan Tengku Zarul.

Suaminya itu seolah olah mencurigainya.Lagipun kau tak berhak ambil tahu.Kau dengan aku just housemate.Tak lebih daripada itu.

“Saya nak ingatkan awak.Awak tu isteri saya.Saya tak suka kalau ada orang mengata isteri Tengku Zarul tak pandai jaga diri.Saya tak suka awak keluar dengan lelaki lain.”dia bersuara keras.

Pantas dia menghempaskan ganggang telefon.Perasaan marah dalam dirinya adalah sebahagian besar untuk dirinya sendiri.Dia memarahi diri sendiri bila tiba tiba dia merasa cemburu bila melihat Iman bersama orang lain.Dia marahkan dirinya bila dia tidak lagi mampu bertenang bila mengenangkan senyuman manis Iman.Selebihnya kini dia mula menyedari yang dia kini menyukai isterinya sendiri.


Friday, July 29, 2011

Queen Control 1

Mari-mari tuan dengar ini cerita
Suami saya asyik balik awal saja
Ada pembantu baru katanya
Tentu dia perempuan muda...

TUP! Dia menutup iklan yang ditunjukkan dalam laptop tersebut. Iklan zaman tok kaduk itu tidak menarik minatnya. Ingat ini zaman 90-an ke? Apa kena-mengena iklan Axion dengan iklan kecantikan! Tidak ada kaitan langsung! Apakah staf-staf Elite sudah kekeringan idea untuk menghasilkan iklan yang lebih bermutu. Jangan buat lawaklah. Dia tidak mahu staf-staf Elite makan gaji buta di sini.

Elite sudah lima tahun bertapak dalam dunia pengiklanan. Malah Elite pernah mengungguli beberapa anugerah iklan terbaik atas usahanya selama berkhidmat di Elite. Nama Elite akan tercemar jika proposal iklan sebegini. Di mana Putri Tasnim mahu letakkan muka cantiknya ini? Takkan dia nak menyorok muka di dalam almari. Sudah macam lagu 'Jerangkung Dalam Almari' pula.

“Guys! Apa ini? You ingat I mahu bikin iklan pencuci pinggan!” Putri Tasnim melenting.

“Miss Tas...kami benar-benar sudah kekeringan idea. Idea kami asyik tidak boleh dipakai guna. Bayangkan kami terpaksa berhadapan dengan klien yang begitu cerewet seperti Mr. Don tu!” Bangkang Jamie. Sebenarnya bukan Mr. Don yang cerewet tapi Cik Putri Tasnim bakal andartu ini. Tambah garam dengan gula pun masih tidak cukup perisa. Kalau bukan kerana gaji bekerja di sini mahal, dia sudah lama angkat kaki. Lagipun sekarang bukan senang mahu mendapatkan pekerjaan. Ada kelulusan pun belum tentu dapat cari makan.

“Itu alasan lapuk. You fikir I akan terima alasan you all? Please....” Putri Tasnim sudah buat mimik muka menyampahnya itu. Adakala mereka tidak tahan dengan kerenah Putri Tasnim the Heads of Executive in Elite. Hari-hari datang bulan!

Jamie menggigit bibir. Ikutkan hati mahu saja dia hentak-hentak kepala perempuan itu di atas meja mesyuarat. Perempuan seorang ini sering menguji kesabarannya.

“Tidak salah jika kita just copy that idea tetapi kita ubahsuai seratus-peratus mengikut kreativiti kita.” Sampuk Cherly.

“My answer it’s...NO!” Putri Tasnim menghentakkan kedua belah tangannya di atas meja. “I tidak mahu iklan yang tangkap muat!”

“But Miss Tas...”

“I say NO!”

“Fine!” Cherly mengangkatkan keningnya. Dia menghela nafas kecil. Bilik mesyuarat itu menjadi hening.

Putri Tasnim memicit kepala yang tidak sakit. Tiga hari lagi! Tiga hari lagi dia akan membentangkan proposal iklan kecantikan itu kepada kliennya Mr. Don. Satu kertas kerja pun tidak ada lagi. Masakan dia akan melepaskan projek iklan yang akan memberikan dia keuntungan berganda. Ratusan ribu ringgit berada dalam tangan jika projek iklan itu berjaya.

“Jamie! Esok saya mahu satu kertas kerja yang berkualiti berada di atas meja saya! Meeting kita tamat di sini!” Putri Tasnim bingkas bangun. Dia melangkah keluar. Pintu bilik mesyuarat itu dihempaskan dengan kuat. Mereka mengurut dada masing-masing.

Jamie menelan air liur. Dia berkali-kali meraup muka. Gua mana dia perlu bertapa sepanjang hari ini untuk mendapatkan secebis idea yang berkualiti. Atau dia kemaskan kain baju dan menghilangkan diri. Jamie rasa mahu meraung!

BUNYI ketukkan di luar bilik pejabatnya itu langsung tidak diendahkan. Kedua belah telinganya telah disumbatkan dengan earphone. Tangan kanannya pula menongkat pada dagu yang melekuk itu. Wajah tampan itu agak suram. Suram seperti hari-hari sebelumnya. Deringan telefon juga sudah tidak diendahkan. Dia tidak larat mahu menjawab panggilan 24 jam sehari itu. Dia juga tidak larat menghadap fail-fail yang kian meningkat ketinggiannya di atas meja itu.

Pintu bilik pejabat itu dikuak perlahan. Seorang gadis melangkah masuk bersama beberapa buah fail di tangan. Wajah gadis itu menyeringai. Dia menyentap earphone pada telinganya. Dia merenung tajam lelaki bersut serba hitam di hadapannya itu. Dia hempaskan fail-fail tersebut di atas meja lelaki terbabit.

“Apple jangan renung I macam singa betina.” Desisnya.

“Tuan Tiryaq Bin Tengku Irsyad! Ahli lembaga pengarah sedang menunggu Tuan Pengarah di bilik mesyuarat. Dua jam mereka panaskan punggung atas kerusi ekslusif tu. Tuan Pengarah masih terperap di sini.”

“Elok panaskan punggung. Lagipun dalam bilik itu berair-cond. Apa kata awak saja yang gantikan tempat saya.” Tiryaq tersengih.

Apple menjegilkan biji matanya. Rasa nak lempang saja muka ketuanya itu. Dia boleh buat lawak tidak kelakar waktu genting begini.

“Tuan Pengarah mahu saya minta tolong security guard heret tuan ke bilik mesyuarat ke?”

“Boleh juga. Saya rasa malas sangat nak bangun dari kerusi empuk saya ini. Best juga kalau ada orang angkatkan.”

Bila masa pula lelaki ini buat perangai gila meroyan. Tuan Pengarahnya itu ada salah makan ubat tak malam tadi. Semalam elok saja dia mesyuarat sana dan sini. Kerja tidak menang tangan. Workholic punya pengarah besar. Apple mengusap dagu.

“Tuan Pengarah sakit ke? Atau ada fius yang tercabut dalam kepala tuan.”

Tiryaq pecah ketawa. Dia bangkit dari kerusinya. Dia merapati Apple. Dia jentik dahi luas Apple lalu melintasi gadis itu. Apple memalingkan tubuhnya. Laju kakinya mengekori langkah Tiryaq.

Suasana riuh di dalam bilik mesyuarat itu menarik minat Tiryaq. Dia menolak perlahan pintu bilik terbabit. Semua mata terarah kepada pemengang syer terbesar syarikat berkenaan. Tiryaq mengambil tempat duduk utamanya. Dia tidak duduk seperti gaya seorang pengarah besar sebaliknya dia naikkan kedua belah kaki atas meja mesyuarat. Kedua belah kaki panjangnya itu disilangkan. Lagak Tiryaq menjengkelkan hati mereka. Namun mereka tidak berani untuk bersuara. Tiryaq melirik senyuman sinis di hujung bibir. Apple setia berdiri di sisinya.

Bonda Arfah mengurut dada melihat kebiadapan Tiryaq. Dia pelik dengan perubahan tingkah-laku Tiryaq. Di mana kredibiliti Tiryaq sebagai pengarah besar? Tiryaq boleh menjatuhkan air mukanya. Bonda Arfah memberikan isyarat mata. Dia mahu Tiryaq menurunkan kaki dari meja tersebut. Tiryaq buat tidak peduli. Dia mengeluarkan sesuatu dari kocek seluar jeans hitamnya itu. Apple menepuk dahi. Gula-gula getah! Tiryah mengunyah gula-gula getah di dalam mulutnya. Pakar kajian psikologi kata mengunyah gula-gula boleh membantu meningkatkan daya tumpuan untuk jangka masa yang panjang.

Pop! Belon yang dibuat dari gula-gula getah itu meletup. Tiryaq memang sengaja mahu mengeruhkan suasana. “Di mana pembuka kata mesyuarat kita?” Tiryaq membuka suaranya.

“Perlu ke ada pembuka katanya?” Soalan berbalas dengan soalan. Siapa yang bersuara kalau bukan Puan Sahara, ibu saudara Tiryaq.

“Apa salahnya. Kalau auntie hendak berpantun sebagai pembuka mesyuarat pun boleh.” Tiryaq buat loyar buruk. Puan Sahara mengetap bibir. Panas hatinya kerana dipermainkan oleh Tiryaq.

“Tiryaq!” Bonda Arfah menjeling anak lelakinya itu. Tiryaq sengaja ingin mengeruhkan keadaan. Betulkah pemuda di hadapannya itu adalah Tiryaq? Hantu apa yang telah merasuk anak lelakinya itu? Tiba-tiba Tiryaq berubah menjadi orang lain. Hati tuanya kian gelisah.

“Hari ini anda boleh meluahkan perasaan tidak puas hati anda pada saya. Saya sedia mendengarnya. Biar saya jadi doktor psikologi anda. Apa salahnya kita berbincang dari hati ke hati.”

Ahli lembaga pengarah berpandangan antara satu sama lain. Ada yang berbisik sesama sendiri. Apple gelengkan kepala. Tuan Pengarahnya itu sudah sakit jiwa agaknya.

Sudah! Apa yang Tiryaq mengarut ini. Bonda Arfah mula merasakan pandangan matanya kelam. Serentak itu dia jatuh pengsan. Gamat jadinya. Tiryaq sekadar ketawa kecil. Dia baru buat gimmick sedikit. Pelbagai kejutan yang bakal menunggu bondanya. Tiryaq meninggalkan bilik mesyuarat itu bersama Apple. Dia tidak risaukan keadaan bondanya. Orang tua itu hanya pengsan kerana alami kejutan.

Iman 17

Tapi pa,itu tak adil bagi Iman.”dia membela Iman lagi.

“Mir,kami tak terdaya.Kalau boleh memang kami mahukan yang terbaik untuk Iman tapi ini saja jalan yang kami ada Mir.”Datuk Syukor cuba menerangkan pada anak itu.

Thursday, July 28, 2011

Iman - 17

“Alah kan I dah kata you pilih aje apa yang you suka.I ikutkan aje.”dia tersenyum mendengar suara lunak gadis itu.Panggilan yang menganggu mesyuaratnya tidak sedikit pun menarik perhatiannya.

Malahannya dia masih lagi sibuk mengendalikan urusan pejabat,sedangkan sepatutnya dia sedang bercuti kini untuk mengendalikan majlis perkawinan yang bakal menjelang.Tapi baginya perkawinan itu diletakkan tempat kedua. Perniagaan keluarga yang kian berkembang yang perlu diberi perhatian.Sampaikan umi menegur sikapnya yang tidak langsung mengambil berat soal perkawinan itu.

Entahlah,dia tidak tahu dimana silapnya.Walaupun hati terasa gembira namun bagai ada sesuatu yang hilang.Bagai ada sesuatu yang menghalangnya untuk merasa nikmat di alam yang bakal dihuninya kelak.Hatinya bagai masih belum terbuka.Masih terkunci.

Yang pasti dia tidak segembira seperti yang sepatutnya.Kadangkala dia rasa bagai telah silap membuat keputusan.Tapi entahlah hati yang satu itu begitu sukar difahaminya sendiri.

Dia terus hanyut dalam dunianya yang tersendiri.Suara suara Natasha tengelam begitu saja.Tiba tiba hati tersentak,diruang mata gambaran wajah seseorang yang amat dikenali terbayang didepan mata.Senyuman dan wajah yang begitu menenangkan.Gila kah dia….?


“Bila lagi kamu nak berikan kad tu Tasha.Harinya dah dekat.Pergilah hantar kerumah keluarga kita dikampung tu.”Datin Kalsom membebel dengan sikap anak gadisnya itu.

“Alah ma,Tasha rasa tak payahlah jemput diorang.Lagipun majlis tu kan kita nak buat jemput VIP.”dia malas nak kekampung ibunya itu.Baginya orang kampung yang kolot dan ketinggalan zaman tidak harus menghadiri majlis perkawinannya yang rata rata dihadiri oleh orang orang kenamaan.

“Dah tu apa salahnya kalau kita jemput sedara kita.Kan mereka tu darah daging kita. Mama tak mahu dikatakan melupakan sedara pula nanti.”

“Tasha malas nak kekampung tu.Kotor.Kalau mama nak suruh aje Amir hantarkan.”dia melangkah masuk kebiliknya.Malas nak menuggu lagi bebelan mamanya.Dia arif sangat,mamanya itu kalau dah mula membebel pasti tak habis dalam sehari.

“Tak apalah ma,biar Amir dengan tuan puteri aje yang pergi hantarkan.Lagipun tuan puteri kita ni tak kisah mencemar duli turun kekampung.”dia merapati mamanya.Ingin memujuk mama yang kecil hati dengan sikap kakaknya itu.

“Mak long,Biar kami aje yang pergi hantarkan.Lagipun kak Tasha tu kan pengantin.Agak nya dia malu nak pergi sendiri.”Iman tersenyum memandang wanita tua yang banyak berjasa padanya itu.

“Okey,kalau macam tu mak long amanahkan pada Iman untuk jemput semua sedara mara kita dikampung ya.”dia memeluk gadis itu.Ah,alangkah lapangnya andai kata anaknya bersikap seperti Iman.Pasti hati terasa tenang selalu andaikata Natasha bersikap seperti Iman.


“You jangan jadi bodoh Tasha.I tak tawarkan peluang ni pada semua orang tau.I rasa you yang paling sesuai.Sebab tulah I bagi peluang ni pada you.”David memujuk gadis itu.

“Tapi kan I dah kata.Hari tu tak boleh pasal I kena nikah malam tu.”

“You mintaklah tangguh seminggu lagi,takkan you nak lepaskan peluang ni.Lagi pun bagi I rugi kalau you kawin sekarang ni.Baru baru ni I ada tunjukkan gambar you pada beberapa orang kawan I disana.Mereka minat nak ambil you jadi model mereka tau.
Bukan company kecil tau.”lantas David menghulurkan beberapa keping kad nama pada gadis itu.

“Betulke ni?”Natasha terkejut melihat nama syarikat yang tertera pada kepingan kad itu.Hilang semua impian perkawinannya.Malahan dia idamkan hidup yang lebih glamour.

“So?Macamana.Mintalah dengan tunang you tangguh dua tida tahun lagi.”

“Macamana nak tangguhkan lagi.Tinggal dua hari lagi aje.Lagipun semua orang dah tahu.”dia bersuara lemah.

“I tak kisah.Tapi kalau you sia siakan peluang ni I tak tahu apa yang akan jadi pada you kelak.Jadi surirumah tangga ke?I nak pergi dulu.Kalau you tukar fikiran saat saat akhir datang cari I lusa malam kat airport.Bawa pasport sekali.Ingat Tasha you boleh kawin bila bila masa aje.Tapi peluang ni tak datang selalu tau.”

David tersenyum dan lantas berlalu pergi.Namun hati kecilnya yakin Natasha tidak akan menghampakannya.Dia yakin perempaun yang punya cita cita tinggi seperti Natasha takkan menolak peluang yang datang bergolek.


“Iman cepatlah.Karang terlepas pulak.Kata tadi nak tengok dia orang nikah.”Amir menarik tangan gadis itu.Menarik Iman yang sejak petang sibuk kesana kemari.

“Pengantin lelaki dah sampai ke?”dia bertanya.Namun kaki menuruti langkah Amir.

“Dah,jom masuk.”Mereka mendekati Datin Kalsom yang sedang tersenyum simpul bersebelahan dengan Datuk Syukor.

“Datuk,saya rasa eloklah kalau kita panggil pengantin perempuan.”Imam memberikan arahan.Sudah sampai masa yang sesuai untuk melakukan akad nikahnya.

“Baiklah imam.”Datuk Syukor memberikan arahan pada isterinya untuk menjemput anak gadis kesayangan mereka.

Datin Kalsom melangkah naik ketingkat atas.Memasuki bilik Natasha.Entah mengapa sebaik saja melangkah masuk.Hati berdebar debar.Bagaikan ada sesuatu yang buruk bakal berlaku.Mata tertacap pada sehelai baju putih yang terdampar diatas katil.Darahnya berderau bila memerhatikan bilik itu kosong tanpa penghuni.Mata menangkap sepucuk surat diatas meja solek.



“Datuk,Datin panggil.Katanya ada hal penting diatas.”

Surina pembantu rumah mereka mendekati Datuk Syukor.Dia juga turut tidak senang hati melihat keadaan Datin Kalsom.Kemudian dia melangkah keluar mencari Datuk Tengku Zaman dan Datin Tengku Datul seperti yang diarahkan Datin Kalsom.

“Kenapa boleh jadi macam ni Datuk,Datin.Malu kami nak hadap muka kalau perkawinan ni tak jadi.Mana kami nak letak muka kami ni.”

Datuk Tengku Zaman gelisah.Tak sangka dia akan menghadapi situasi begitu.Sedangkan perkawinan itu bukan perkawinan paksa.Natasha sendiri telah mempersetujuinya.

“Kami minta maaf Datuk.Kami tak sangka anak kami sanggup buat macam ni.”Datuk Syukor menghampiri Datuk Tengku Zaman.Sementara Datin Kalsom dan Datin Tengku Datul menangis sesama sendiri.

“Malu kita Datuk.Mana kita nak letak muka kalau perkawinan ini tak jadi.Datuk pun dapat malu kami pun dapat malu.Satu negeri tahu anak kita nak kawin,tapi….”Datuk Tengku Zaman tidak dapat meneruskan kata katanya.

“Saya ada satu cadangan.Itupun kalau abang setuju.”Tiba tiba Datin Kalsom bersuara dalam esak tangisnya.

“Apa dia?”Datuk Syukor dan Datuk Tengku Zaman bertanya serentak.

“Iman……itu pun kalau Datuk dan Datin setuju.”Datin Kalsom bersuara perlahan.
Datuk Syukor segera memahami maksud isterinya dan mengarahkan Iman dan Tengku Zarul dipanggil.Sementara itu Datuk Tengku Zaman dan DAtin Tengku Datul ber -pandangan sesama sendiri.

“Tapi pa,kenapa nak Iman gantikan tempat akak.Batalkan ajelah.”Amir tidak berpuas hati dengan kata kata papa dan mamanya.Dia memandang Datuk Tengku Zaman dan Datin Tengku Datul yang sedang memujuk Tengku Zarul.

“Tak boleh Mir.Kan Amir pun tahu.Maruah papa dan Uncle Zaman akan tercemar kalau perkawinan ini batal.Mana papa nak letak muka?”dia bersuara.

Mereka hanya menantikan persetujuan Tengku Zarul,bila isterinya berjaya mendapatkan persetujuan Iman.Dia tersenyum pilu bila mendengar pengakuan Iman yang sanggup menyetujuinya kerana membalas budi yang mereka curahkan padanya selama ini.Dia tahu anak itu terpaksa. Tapi dia tidak ada pilihan lain.Hanya Iman yang diharap dapat menjadi penyelamat maruah mereka.

“Tapi pa,itu tak adil bagi Iman.”dia membela Iman lagi.

“Mir,kami tak terdaya.Kalau boleh memang kami mahukan yang terbaik untuk Iman tapi ini saja jalan yang kami ada Mir.”Datuk Syukor cuba menerangkan pada anak itu.


Tuesday, July 26, 2011

Iman 16

Iman duduk disitu memerhatikan Tengku Zarul yang masih berdiam diri.Entah kenapa dengan dia tu agaknya.Sejak balik petang tadi tak ada sepatah perkataan pun yang keluar dari mulutnya.Berat sangat keagaknya.Ada emas ke dalam mulut tu?Dia merungut sendiri.

Mamat tu angin hari ni.Entah kenapa dia pun tak tahu.Sejak peristiwa sebulan lepas, seingantya itulah kali terakhir Tengku Zarul buat perangai.Takut pula kalau Tengku Zarul mengulangi perangai lamanya itu.Dia takut kalau kepulangannya kali ini turut sama mengundang duka.

“Iman nak kemana tu?”Iman berpaling bila terdengar suara Tengku Zarul bertanya.

“Saya nak tidur,dah mengantuk.Esokkan nak kerja.”dia menjawab dan mula melangkah.

“Iman,abang perlukan penjelasan dari Iman.”tenang suara Tengku Zarul menampar cuping pendengarannya.Lantas dia berpaling dan memandang jejaka itu.

“Penjelasan apa yang awak nak dari saya ?”dia bertanya pelik pula kedengaran permintaan Tengku Zarul kali ini.

“Abang nak tahu apa yang Iman buat tadi dengan Raziq kat sana.”Tengku Zarul mengangkat muka memandang Iman.Wanita itu kelihatan tenang saja.Tidak menunjukkan perasaan yang kurang menyenangkan.

“Saya pergi makan,itu aje.Lepas kami pulang dari ofis awak tadi,kami singgah makan disitu.”dia menerangkan.Takkan tak habis habis lagi dia punya soal selidik.

“Betul ke?Abang tak nak dengar perkara yang bukan bukan nanti.Kalau ada apa apa abang rasa lebih baik kalau Iman sendiri beritahu abang awal awal.Nanti orang bercerita belakang abang pasal wife abang keluar dengan lelaki lain.Abang tak suka semua tu.”

“Terpulanglah,tak ada apa yang nak saya sembunyikan pada awak.Sama ada awak percaya atau tidak itu adalah kenyataannya.”dia lantas mengangkat kaki ke biliknya. Malas nak mendengar bebelan Tengku Zarul lagi.

Tak larat telinga ni nak mendengarnya. Dari tadi asyik nak membebel aje.Dah tadi kat restoran tu dia malukan aku.Iman membebel sendirian.Kejadian petang tadi bermain di kotak fikirannya.



“I rasa tentu Mr David suka dengan idea you tu Iman.I tengok dia bukan main khusyuk lagi dengar penerangan you tadi.”Raziq tersenyum.

Lapang rasanya dapat berkerjasama dengan Iman.Iman bukan hanya seorang wanita yang bijak malah lebih daripada itu dia seorang yang punya idea yang hebat dan bekerja keras.

“I hope macam tu juga.Tapi tak sure juga.I dengar orang dari LocalARt pun boleh tahan tau.”dia tersenyum.Rasa agak tercabar juga dengar pendapat yang diberikan suaminya tadi semasa mereka melangkah masuk.

Nasib baiklah Mr David tu nak dengar juga perbentangan mereka.Kalau ikutkan Tengku Zarul tentu mereka disuruh balik.Dengar dengar dia suka sangat dengan idea dari LocalARt tu.

“Itulah,I tengok tadi pun anak boss Munawar Holdings tadi pun bukan main lagi puji LocalARt punya idea.I harap kita berjaya dapatkan projek ni.Tapi I perasan sesuatu lah Iman.”dia tersenyum melirik.

“Apa maksud you ni?”dia mengerutkan dahi memandang perlakuan Raziq itu.Senyuman dibibirnya kelihatan sedikit nakal.

“I lihat anak bos Munawar Holdings tu bukan main lagi tengok you.Mata dia tak bergerak gerak dari pandang muka you tu.I rasalah dia berkenan kat you kot.”Raziq mengusik.

“Tak adalah.You jangan nak mengarut tau.”dia tersenyum kelat.Itulah,Tengku Zarul tu bila tengok orang tak boleh sekejap sekejap,sampai orang lain perasan.

Apa tak percaya ke aku yang berdiri kat depan tu.Dia mengomel dalam hati mengenangkan sikap Tengku Zarul.Jangan kata Raziq,Mr David tadi pun senyum semacam tengok perangai dia.

“Hai seronok nampak.Boleh abang joint?”hampir tersembur makanan yang dikunyah Iman bila melihat Tengku Zarul sedang tersenyum didepannya.Pulak tu siap berabang abang.

“Awak buat apa kat sini?”Iman bertanya walaupun masih lagi ada sisa terkejutnya.Sambil mata liar memerhatikan gelagat Raziq yang kehairanan.

“Abang lunch dengan Mr David tadi.Tak sangka pula jumpa Iman makan kat sini.Lepas ni nak kemana?Balik ofis ke?Abang hantarkan nak?”

“Tak apalah,saya balik dengan Raziq aje nanti.”dia memaksakan senyuman walaupun tak selesa bila Tengku Zarul memegang tangannya.

“Okey kalau macam tu tak apalah.Abang balik ofis dulu.Oh ya,malam nanti Iman masakkan lauk kegemaran abang ye.”dia berlalu pergi.

Iman menarik nafas lega namun tak lama sekali lagi dia terpana bila dia hadiahkan satu kuncupan hangat dipipi kanannya.

“Do I miss something about you?”Raziq memandang Iman.Dah dekat setahun di satu ofis dengan gadis itu,tapi tak pernah tahu pun yang Iman dah kawin.Sangkanya Iman masih lagi sendirian.

“Dia tu husband I .”perlahan Iman bersuara.Nampaknya apa yang disimpannya selama ini tak menjadi rahsia lagi.Segala yang disimpannya terbongkar juga petang itu.

“Bila you kawin?I tak tahu pun?”dia ingin penjelasan dari gadis itu.

“I harap sangat you dapat simpan perkara ni.I tak mahu hebohkannya buat masa ni.”

“Tapi kenapa?You ada apa apa masalah ke?”dia ingin mencungkil rahsia hati gadis itu.

“Tak ada.Cuma buat masa sekarang ni belum tiba masanya untuk I ceritakan segalanya pada you.Sampai masa nanti you tahu juga hal nya.”dia tersenyum kelat.



“Iman,buatkan abang kopi boleh?”dia mengetuk pintu bilik wanita itu.Bukannya tak boleh buat sendiri tapi sengaja nak bermanja dengan isterinya itu.

“Kopi?”dia tercenggang seketika.Sebelum ni tak pernah pernah lelaki tu minta kopi dari aku.Mimpi apa dia hari ni?Selalu tu pandai pula bancuh sendiri.Dia merungut dalam hati namun dia bangun juga,kaki melangkah melewati pintu yang hanya dirapat itu saja.

“Awak suruh saya buat kopi ke?”dia memandang Tengku Zarul yang sedang tersenyum simpul. Ingin mendapatkan penjelasan dari lelaki itu.Betulke apa yang aku dengar ni?

“La,tak dengar ke apa abang cakap tadi.Kan abang suruh Iman buatkan kopi.Abang tunggu dalam bilik bacaan.”dia kemudian tersenyum melihat telatah Iman yang kebingungan.

Kaki lantas dihayun kebilik bacaan yang menjadi bilik untuknya menyelesaikan segala urusan pejabat yang tertangguh.

“Sayang,dengar tak abang cakap apa?”dia memandang Iman yang masih mematung.

“Okey,saya buatkan.Awak nak apa apa lagi?”dia bertanya.

Malu bila dipanggil sayang.Tak pernah bermimpi untuk dia mendengar panggilan itu dari mulut Tengku Zarul.

Seingatnya sejak dia bersetuju untuk pulang kerumah itu semula,sejak itulah Tengku Zarul tidak lagi menggunakan perkataan saya dan awak.Sebaliknya dia membahasakan dirinya abang dan lebih senang memanggil Iman dengan namanya dan kadangkala itulah perkataan yang diucapkannya.Sayang!Alangkah manis kalau ia diucapkan oleh seseorang yang tulus mengasihi dirinya.

“No thanks.Itu aje.Abang tunggu kat bilik bacaan ok.”dia lantas melangkah menghampiri bilik bacaan bila Iman mula menuruni anak tangga untuk kedapur.

Tengku Zarul tersenyum sendiri.Memandang wanita lembut itu.Dalam lembut masih ada sikap melawannya.Iman memang begitu,sejak dia mengenali gadis itu sebelum ini pun sukar untuk dia mendengar sebarang butir bicara dari mulut kecil itu.

Malahan bila mereka disuruh berkawin pun Iman diam dan tidak sedikit pun membantah.Sukar untuknya mengetahui isi hati gadis itu.Antara rela atau terpaksa.Ah,bila mengingatkan bagaimana mereka boleh berkawin Tengku Zarul resah sendiri.Seribu satu perasaan bersarang dibenaknya.Rasa bersalah menghantuinya.

Bersalah pada Iman,bersalah kerana terpaksa menikahi wanita itu.Setiap kali mengenangkan perkawinan itu juga dia merasa benci dan kecewa.Perasaan itu tak terbendung.Rasa benci pada seraut wajah,pada sebuah nama.Natasha!Ah…!Betapa dia membenci nama itu.Tanpa sedar tangan mencapai bingkai gambar.Ringan saja tangannya membaling bingkai itu.

“Adui!”serentak itu kedengaran bunyi benda pecah.Tengku Zarul tersentak.Mata menangkap sekujur tubuh yang sedang bertinggung kesakitan.Dia terkejut,pantas dia bangun mendekati wanita itu.

“Kalau awak marahkan saya pun,jangan buat saya macam ni.”Iman menahan kesakitan.
Tangannya merasa dahi yang berdarah.Air mata mengalir lagi untuk kesekian kalinya.

“A..ab...abang minta maaf.Abang tak sengaja.”dia panik.Sumpah!Dia tak berniat untuk melukai gadis itu.Apatah lagi mencederakannya.Pantas dia membelek luka di dahi isteri yan tidak disengajakan itu.

“Mari abang hantarkan ke hospital.”dia merenung gadis yang sedang menahan sakit.Pilu hatinya melihat air mata gadis itu yang merembes keluar.

“No,saya nak tidur.”Iman bingkas bangun.Dia meluru keluar tanpa menunggu kata kata dari Tengku Zarul.Sakit dahinya sakit lagi hatinya.Dahlah orang buatkan air dia balingnya pula kita.

“Iman.Please,abang tak sengaja.”dia bersuara.Ingin ditahannya Iman tapi nyata isterinya itu lebih pantas melarikan diri.Pintu bilik Iman diketuk berulang kali.

“Sayang,please.Abang tak sengaja.”dia masih disitu.Mengharapkan belas Iman.Dia ingin Iman tahu yang dia tidak berniat begitu.Tidak terlintas langsung untuk mencederakan gadis itu setelah apa yang terpaksa dilalui Iman.Tak pernah langsung dia terniat untuk mengecewakan Iman setelah apa yang dikorbankan Iman untuk dirinya.

“Dahlah,saya nak tidur dah ni.Kita cakap esok aje.”Iman bersuara perlahan.Hatinya sakit .Kalau tak suka sangat kat aku cakap aje.Bila bila masa pun aku boleh pergi dari sini.Aku pun tak nak menyusahkan kau lagi.Dia merintih sendiri.Ingin dilawan,ingin di marah.

Tapi hati terikat dengan janji pada seseorang.Ingin rasanya dia menyumpah Tengku Zarul tapi dia dirantai rasa hormat yang tidak terhingga buat lelaki itu.Entah untuk apa dia tak tahu tapi rasa hormat dan segan pada lelaki itu tetap ada.Walaupun selama ini Tengku Zarul sedikitpun tak menghargai dirinya.

Tuesday, July 19, 2011

Iman 15

“Doktor!Macamana isteri saya?”Tengku Zarul menerpa kearah seorang doktor yang baru saja keluar dari bilik kecemasan.

“Isteri tuan tak apa apa.Tak ada apa yang perlu dirisaukan.Cuma dia kekurangan rehat dan nampaknya selera makannya tidak begitu memuaskan.Saya harap tuan dapat memberi perhatian yang sebaiknya pada dia.

Keadaannya sedikit lemah waktu ini.Tapi saya dah berikan suntikan.Mungkin mengambil masa untuk dia sedarkan diri buat masa ni.Tuan bolehlah masuk.Tapi tak boleh ramai ramai.Seeloknya tuan seorang saja yang masuk dulu.Yang lain lain bolehlah pulang dulu.Lagipun isteri tuan memerlukan rehat.”Doktor itu berlalu pergi meninggalkan mereka.

Tengku Zarul meluru masuk tanpa mempedulikan sesiapa.Dia lupa pada Amir,Datuk Syukor, Datin Kalsom dan umi dan walidnya yang mengekorinya.

Satu persatu langkah diatur menghampiri katil yang terletak ditengah tengah bilik mewah itu.Lingkaran tiub kelihatan mencucuk lengan Iman tanpa belas.Air mata hampir gugur lagi bila melihat Iman yang sedang terbaring tenang.

Dia dipagut rasa bersalah.Hati dipukul dengan setiap perbuatan yang dilakukkannya pada isterinya itu.Terbayang segala kekasarannya pada Iman.Tengku Zarul duduk disisi Iman.Mengengam erat tangan Iman yang layu.

Memerhatikan wajah pucat yang lesu terbaring.Perlahan lahan dia mengusap rambut panjang Iman dengan dengan penuh kasih.Selama ini jarang sekali dia melihat rambut panjang isterinya itu.Iman lebih senang bertudung bila keluar rumah.Kalau didalam rumah pula di lebih senang mengelakkan diri dari bertembung dengan Tengku Zarul.
“Iman bangunlah.Abang minta maaf.Abang berdosa pada Iman.Bangunlah sayang.”dia merintih lagi.

Mengharapkan Iman mendengar setiap kata katanya.Ingin rasanya dipeluk tubuh layu itu.Terbayang wajah ayu wanita itu,hati tersentuh bila melihat wanita ayu itu kini sedang terbaring lemah dan lesu didepannya semata mata kerana perbuatannya yang tidak bertanggungjawab.



Iman membuka mata perlahan lahan.Hairan melihat keadaan keliling yang begitu asing baginya.Seingatnya semalam dia masih berada dirumah sewa Amir.Tapi keadaan disini begitu asing baginya.Tiba tiba terasa tangannya digengam erat seseorang.

Terkejut pabila melihat Tengku Zarul sedang tidur dibirai katil.Tangan lelaki itu mengengam erat tangannya.Hati terusik melihat lelaki itu sedang nyenyak tidur.Inikah Tengku Zarul yang dikenalinya selama ini. Kenapa lelaki itu menukar fikiran?Sedangkan selama ini Tengku Zarul begitu membencinya. Tapi kini lelaki itu sedang tidur keletihan sambil mengengam erat tangannya.

“Puan beruntung,suami puan tak tidur sejak semalam.Kesian saya tengok dia tak tentu arah semalam.”

Iman diganggu seorang jururawat yang menukar air untuknya.Dia terpana mendengar kata kata itu.Tak tidur semalaman?Untuk apa Tengku Zarul sanggup berjaga untuk -nya?Bukankah Tengku Zarul membencinya?

“Terima kasih nurse.Dah lama ke dia disini?”dia bertanya.Inginkan kepastian.

“Sejak puan dimasukkan semalam.Puan beruntung,susah nak cari suami yang penyayang macam suami puan zaman sekarang ni.”jururawat itu berlalu pergi setelah selesai kerjanya.

Iman tersenyum.Alangkah indah kalau kata kata itu benar benar berlaku.Tapi hakikatnya tidak seindah mimpi.Hakikatnya Iman membenci lelaki itu.Lelaki itu terlalu banyak menyakiti hatinya.Lelaki itu yang menghina dan mengherdiknya sesuka hati.Hati lelaki itu bukan untuknya.Hanya untuk Natasha.

Beginikah hidupku selamanya?Tiada penghujung?Sampai bila harus diteruskan derita ini.Segala yang diidamkan tak pernah menjadi kenyataan.Dia impikan kasih sayang papa tapi papa telah lebih dahulu menyahut seruan Ilahi.

Bila dia dambakan kasih seorang ibu,mama pergi meninggalkannya.Dan kini bila dia memerlukan tempat bergantung,ia bukan miliknya.Milik seseorang yang bakal merampasnya kembali bila bila masa.Iman tersedu.Air mata mengalir lagi.Iman bencikan dirinya.Air mata bagai tak pernah mahu berlalu dari hidupnya.Malahan air mata terus menerus menemaninya walaupun dia tidak sudi.

“Iman,kenapa ni?”Tengku Zarul merenung isterinya itu.Dia tersedar bila mendengar sedu yang amat menyayat hati.Sebak melihat isteri yang sedang menahan sedu.

“Tak ada apa apa.”Iman segera mengesat air yang mengalir.Pertama kali mendengar lelaki itu menyebut namanya.Ingin ditariknya tangan dalam gengaman Tengku Zarul tetapi lelaki itu enggan melepaskannya.

“Kenapa ni?Beritahu abang.”dia memujuk lembut.Bangun dan duduk dibirai katil berhadapan dengan Iman.

“Tak ada apa apa.Awak pergilah balik.”dia bagai mati tingkah bila mendengar lelaki itu membahasakan dirinya abang.Dah kenapa dengan Tengku Zarul.Sekarang ni bukannya kami dekat rumah siapa siapa.Kami dekat hospital.

“Tak apalah.Abang tunggu Iman sekejap.Lagipun nanti mak long dan umi nak datang. Abang risau nak tinggalkan Iman sendirian.Lepas mereka datang nanti abang balik mandi nanti abang datang balik.”dia bersuara lembut.Tersenyum pada wanita itu.Lembut dia mengusap rambut Iman yang lembut.Dia tahu Iman tertanya tanya dengan perubahan mendadak itu.Dia sedar isterinya itu tidak mempercayai apa yang sedang berlaku antara mereka saat itu.

“Tak apalah.Tak perlu susah susah.Saya tak apa apa.Awak baliklah sekarang,lagipun ramai nurse dekat sini.”dia pelik melihat perangai Tengku Zarul kali ini.Apa pula yang merasuk lelaki itu hingga semua kata katanya yang kasar diganti dengan butir bicara lembut yang memukau hati Iman.

“Mereka banyak kerja lain nak dibuat.Tak dapat berikan perhatian pada Iman.Biarlah abang tunggu Iman sekejap.Lagipun tak lama lepas tu mak long dan umi datang,abang balik mandi sekejap.”dia mengusap lembut tangam Iman.Diperhatikan wajah yang sedang keliru itu.

“Kenapa awak nak buat semua ni.Tak perlu,saya tak perlukan simpati awak.Saya tahu jaga diri sendiri.Selama ni pun saya hidup sendirian.”

Tengku Zarul tersentak mendengar kata kata yang lahir dari mulut kecil itu.Marahkah Iman dengan dirinya?

“Abang minta maaf,selama ni abang lukakan hati Iman.Abang tak mahu kehilangan Iman.Abang minta maaf andai ada kata dan perlakuan abang yang menyakitkan hati Iman.Abang janji takkan mengulanginya lagi.Maafkan abang ya.”dia mengucup lembut tangan Iman yang digengam sejak tadi.

Iman terpana.Pertama kali mendengar ucapan maaf dari mulut lelaki yang amat membencinya.Dari lelaki yang begitu ego.Akhirnya lelaki itu tunduk meminta maaf.Dia keliru.Iman kebingungan.

Betulkah apa yang didengarinya?Tengku Zarul meminta maaf!Iman diam tidak bereaksi.Masih tidak mempercayai apa yang berlaku didepan mata. Keheningan terus mencengkam.Namun tidak lama bila pintu bilik dikuak Datin Tengku Datul dan Datin Kalsom.

Mereka tersenyum memerhatikan budak berdua itu.Sejuk mata mereka melihat Tengku Zarul sedang mengengam erat tangan Iman.Lapang rasanya bila menyangkakan masalah yang melanda rumah tangga keduanya telah selesai.

“Mak long,umi.”Tengku Zarul menyapa keduanya.Masih duduk disitu,masih tidak melepaskan tangan isterinya.

“Apa kabar nak?”Datin Tengku Datul menghampiri Iman.Dia menguncup mesra dahi menantu itu.Lapang rasa dada melihat keduanya yang kini telah berbaik semula.

“Baik umi.”dia tersenyum.Rasa riang melihat kedatangan keduanya.Hilang terbang segala masalahnya dengan Tengku Zarul bila melihat senyuman penuh sifat keibuan dari kedua wanita yang amat disayanginya.

“Walid dengan pak long kemana umi?”Tengku Zarul yang sejak tadi diam,bertanya bila hanya kedua wanita itu yang kelihatan.

“Mereka dapat call dari ofis tadi.Tak dapat datang.Mereka tak mahu kamu balik dulu. Kalau nak balik pun tunggu Iman sembuh baru balik sama sama.Mereka nak kau bawa balik tuan puteri ni.”Datin Kalsom mengusik keduanya.Iman tersenyum tawar sementara Tengku Zarul pula tersenyum penuh makna.

“Tengku Zarul,pergilah balik.Biar mak long dengan umi aje yang jaga Iman.”Datin Tengku Datul memandang anak yang sedang leka memerhatikan wajah menantu itu.

“Baiklah umi.Tengku Zarul balik ke hotel dulu nanti lepas mandi Tengku Zarul datang balik.”dia tersenyum memandang uminya.

“Mak long,umi Rul minta diri dulu ya.”dia menyalami keduanya.

“Abang balik dulu ya.Nanti abang datang balik.”Tengku Zarul menghampiri Iman, seperti biasa Iman menyalami tangan suami itu.

Walaupun marah masih bersarang tapi rasa hormat masih ada pada lelaki itu.Walauapapun yang terjadi kini yang pasti Tengku Zarul adalah suaminya.Dan sekali lagi dia terpana bila dihadiahkan sebuah kucupan hangat didahinya. Tengku Zarul tersenyum nakal memerhatikan wajah Iman yang merah padam.Sementara itu mak long dan uminya hanya mengelengkan kepala sambil mendoakan kebahagian untuk mereka.

Tuesday, July 12, 2011

iman 14

“Sepatutnya aku bunuh aje kau!”Amir memandang Tengku Zarul yang jatuh terduduk bila terkena tumbukkannya.Hilang segala hormatnya pada lelaki yang tua tiga tahun daripadanya itu.Panggilan abang yang selalu digunakan pada Tengku Zarul hilang kini.

“Amir,sabar.Kan papa dah kata Tengku Zarul tersilap.Sekarang ni yang penting kita cari Iman.”Datuk Syukor mendekati anak itu.

“Kan Amir dah kata, jangan paksa Iman.Papa dan mama degil.Sekarang siapa yang susah.Mana nak cari dia sekarang.”dia memandang papanya.Mata memerhatikan Tengku Zarul mengesat bibir yang berdarah.Datin Tengku Zaman dan Datin Tengku Datul diam mendengar kemarahan anak muda itu.

“Amir kan rapat dengan Iman ,tentu Amir tahu kat mana dia sekarang kan.”Datuk Syukor memujuk anak yang sedang marah itu.

“Untuk apa pa?Supaya dia disakiti lagi?Amir tak sanggup tengok dia terluka.Dia dah terlalu disakiti dengan perangai Tengku ni pa.Cukuplah semua yang dia tanggungnya pa. Amir rasa lebih baik kalau biar dia tentukan haluannya sendiri pa”dia masih tidak mahu beralah.

Masih terbayang kesedihan yang diluahkan gadis itu.Walaupun Iman tidak membuka mulut bercerita tapi tangisan Iman sudah cukup menyayat hati lelakinya.

“Jangan cakap begitu Mir,berilah peluang pada anak uncle untuk membaiki kesilapnnya.” Datuk Tengku Zaman nyata terkejut mendengar kata kata anak muda itu. Kalau boleh dia tidak mahu kehilangan menantu sebaik Iman.

“Cukuplah semua yang dia lakukan pada Iman selama ni uncle.Sejak kecil saya kenal Iman.Tak pernah sekali pun saya benarkan sesiapa menyakiti dia.Saya tak sanggup melihat air matanya jatuh lagi.

Tapi segalanya musnah kerana anak uncle ni.Saya rasa lebih baik biarkan saja Iman disini.Saya akan jaga dia disini.Tak ada sesiapa yang akan melukainya lagi.Saya rasa itu yang terbaik untuk mereka.Anak uncle pun boleh dapat penganti yang lebih baik daripada Iman.”tegas dia bersuara.

Itulah keputusan yang diambilnya setelah melihat gadis itu menderita.Air mata Iman cukup untuk menceritakan betapa gadis itu menderita bersama Tengku Zarul.Biarlah dia saja yang menjaga gadis itu.Dia mampu untuk mengembirakan hidup Iman.
“Mir,abang minta maaf.Selama ni abang tak berlaku adil pada dia.Abang janji takkan ulanginya lagi.”Tengku Zarul mendekati anak muda itu.Memegang bahu Amir yang sedang marah.Mengharapkan simpati dari anak muda itu.

“Mir,jangan begitu nak.Kan Amir sayangkan Iman.Kalau macam tu beri peluang untuk dia membina hidup baru.Takkan Amir nak Iman sendirian dalam usia muda?”Datin Kalsom bersuara.Cuba memujuk anak itu dengan cara lain.



“Masuklah,dia ada dekat dalam.Tapi kalau kau sakiti dia lagi nahas kau.”Amir membawa Tengku Zarul kerumah sewanya.Dia terkejut bila Iman datang mendapatkannya sehelai sepinggang seminggu lalu.Masih diingat sendu yang dibawa bersama gadis itu sewaktu datang menemuinya.

Lambat lambat Tengku Zarul membuka pintu bilik itu.Mata menangkap sekujur tubuh yang sedang lena terbaring.Dia membuka langkah menghampiri gadis yang sedang lena itu.

Hatinya tersentap melihat wajah yang jauh berubah.Tiada lagi seri pada wajah itu.Sayu hati lelakinya melihat titisan mutiara yang mengalir dari kelopak mata Iman yang terutup.Pantas tangannya mengusap pipi lembut yang terlalu banyak menderita itu.

Iman pantas membuka mata.Terkejut bila pipinya disentuh seseorang.Darahnya tiba tiba naik kekepala.Suhu kemarahannya meningkat.Tangan Tengku Zarul ditepis kasar.Dia bangun dari pembaringan.Kepala yang sakit ditahannya.Sendu yang masih bersisa ditelannya hinggal masuk ke perut.

“Apa yang awak nak katakan lagi sampai awak datang sini cari saya?Tak cukup lagi semua hinaan yang telah awak katakan pada saya.Saya tak pernah buat salah pada awak pun.Malahan saya tak pernah kenal awak pun sebelum ni.Macamana sampai awak sanggup ungkit kisah hidup saya.

Kalau awak rasa saya menyusahkan hidup awak,rasanya baik kalau awak tamatkan segalanya.Lebih mudah untuk kita berdua.”

Iman mengalirkan air mata sewaktu melafazkan kata kata itu.Walaupun hati tidak sedikit pun menyayangi anak muda itu,namun dia sedih bila mengenangkan rumah tangga yang baru terbina itu bakal runtuh.

“Iman,saya tahu saya salah.Saya minta maaf.Saya sebenarnya….”dia merapati gadis itu.Berdiri didepan Iman.

“Tak ada apa yang nak dimaafkan.Lagipun siapa saya nak maafkan awak,saya tak layak Tengku Zarul.”Iman berundur setapak.

Benci hatinya melihat wajah Tengku Zarul saat itu.Sakit hatinya yang tersimpan sejak sekian lama bagai menyeksa dirinya saat itu.

Terbayang pemergian papa tersayang.Kecurangan mama.Luka disakiti Natasha.Kepalanya berat. Sudah terlalu sarat untuk memikirkan pula masalah baru yang kini melanda hati.Tak cukup lagi kah semua kedukaan yang mereka berikan padanya?Tak penatkah mereka kerana menyakiti hatinya.Dan kini suaminya Tengku Zarul pula mengambil bahagian bersama mereka.

“Iman,please.Saya tahu saya salah.Saya tak sengaja nak marahkan awak.Ada sesuatu yang menganggu saya.Saya tak sengaja.”

Dia memerhatikan gadis yang kelihatan tidak bermaya itu.Sendu Iman bagaikan memukul mukul tangkai jantungnya.Hatinya bagai disayat belati melihat tangisan gadis itu.Dia seolah olah dapat turut sama merasai penderitaan yang dialami Iman.

Tiba tiba timbul perasaan halus dalam hatinya.Satu perasaan yang dia sendiri tak mengertikan.Satu perasaan yang tidak pernah dialaminya selama ini.Tiba tiba dia takut kehilangan Iman.Tiba tiba dia takut melihat sikap Amir yang begitu mengambil berat.Entah mengapa dia takut Amir akan merampas Iman darinya.

“Sudahlah Tengku Zarul.Saya dah penat melayan kerenah anak anak orang kaya macam awak dan Natasha.Saya dah terlalu letih untuk ini semua.Saya tak mahu semua ini lagi.”

Air mata mengalir lagi.Dia bencikan diri sendiri.Menangis didepan lelaki itu.Iman jatuh terjelepuk.Dia duduk melurut diatas lantai.Menangis lagi untuk kesekian kalinya. “Berikan saya sedikit ketenangan.Saya tak minta banyak.Tak adakah tempat didunia ini untuk saya?Semuanya hanya untuk orang orang seperti awak kah?”air mata terus membanjiri.

“Iman….”Tengku Zarul duduk menghadap gadis yang sedang hebat dilanda badai perasaan itu. Dia memeluk Iman yang teresak itu.Hati turut pilu mendengarkan rintihan itu.Rintihan seseorang yang telah menanggung seribu kesedihan.

“Saya cuma pinta sedikit ketenangan.Salah kah?”dia bersuara sayu.Dia ingin menolak tubuh Tengku Zarul tapi tenaganya yang kian melemah tidak berdaya untuk menolak walau sedikit pun tubuh tegap suaminya.Malahan Tengku Zarul semakin mengeratkan pelukannya.

“Iman?”tiba tiba hatinya dilanda kegusaran.Kesenyapan Iman meresahkannya.Dia mengalih sedikit tubuh Iman.Dada Iman yang berombak perlahan menambahkan kegusaran dihati.Terkejut melihat tangan Iman yang jatuh lemah.

“Iman bangun!Abang minta maaf.Abang tak sanggup kehilangan Iman.Bangun sayang.”
dia meratap sayu.Tangannya mengengam erat tangan Iman yang sejuk.Dia mencium pipi pucat itu berkali kali.Tidak menghiraukan Amir dan Datuk Zaman yang berada didepan. Dia memangku tubuh layu isterinya itu.Dia bersalah.Dia takut kehilangan Iman.Dia takut kehilangan isteri yang mula mendapat tempat dihatinya itu.

Kereta yang berlari selaju sembilan puluh kilometer sejam itu dirasakan terlalu lambat. Dia diburu keresahan.Tanpa dipinta air mata lelakinya mengalir panas menuruni pipi. Terbayang segala perlakuannya pada isterinya itu.Terlalu banyak kelukaan yang di berikan pada Iman.Ya Allah berilah aku peluang untuk membahagiakan dia Ya Allah. Selamatkanlah isteriku.Aku berjanji tidak akan mempersiakan dia.Dalam hati dia memanjatkan doa pada Ilahi agar dia tidak kehilangan Iman.

“Iman,sedarlah.Abang minta maaf.Abang berdosa pada Iman,bangunlah.Abang tak sanggup kehilangan Iman.Abang …sayangkan Iman.”tanpa sedar dia mengucapkan kata kata itu.Mengharapkan Iman mendengarnya.Dia mahu Iman tahu yang kini dia mula menyenangi gadis itu.

Monday, July 4, 2011

Iman 13

Datuk Tengku Zaman mundar mandir disitu.Datin Tengku Datul termenung mengenangkan nasib menantu kesayangannya.Datuk Syukor dan isterinya Datin Kalsom jelas terkejut mendengar berita itu.Berita yang tidak disangka sangkakan selama ini.

“Agaknya kalau walid dengan umi tak jemput kamu berdua datang sini sampai bila bila kami tak tahu Iman dah hilang.”Datuk Tengku Zaman menahan kemarahan pada anak itu.Nak dipukul Tengku Zarul dah besar panjang.

“Kenapa kamu sanggup buat Iman macam tu.Apa kami nak jawab pada arwah papa dia nanti Tengku Zarul.Mak long yang salah kerana paksa Iman.Mak long yang silap kerana sangka kamu akan bahagiakan Iman.”

Datin Kalsom mengesat air mata yang mengalir.Hatinya sayu mengenangkan anak itu.Dahlah sejak kecil dirundung malang,kini sinar bahagia yang diharapkan mendatangkan kelukaan baru pada gadis itu.

“Mak long paksa Iman?”Tengku Zarul kaget mendengar kata kata Datin Kalsom
.“Jadi selama ini….”dia gagal meneruskan kata katanya bila disampuk Datuk Syukor.

“Ya,Iman lakukan semua ni semata mata kerana budi kami yang ditaburkan padanya. Demi maruah kami.”Datuk Syukor bersuara perlahan.

Kepalanya berserabut bila memikir kan kemana hilangnya Iman dalam masa seminggu ini.Dimana dia tidur, macamana agaknya makan minum anak itu.Tiba tiba sebak melanda bila mengingatkan janji pad arwah Ghazali Hamza yang tidak tertunai.Janji untuk membahagiakan anak itu tidak tertunai.Rasa bersalah menerawang diseluruh ruang hatinya.

“Dia terlalu baik Tengku Zarul.Dia anak pak long yang paling baik.Entah kemana agaknya dia pergi.Hidupnya sebatang kara dalam dunia ni.”dia mundar mandir seperti Datuk Tengku Zaman.Kata kata Datuk Syukor sekali lagi menyentakkannya.

“Tapi kata Natasha dia pindah dari kampung kerumah pak long semata mata nak bolot harta pak long…”sekali lagi dia termangu mangu.

“Kamu percayakan Tasha lagi setelah apa yang dia buat pada kamu?”pertanyaan sinis Datin Kalsom menjerut tangkai hatinya.

“Harta mana yang nak dibolotnya Tengku Zarul?Semua yang kami miliki adalah hak Iman. Ghazali Hamza,ayah Iman,iaitu adik pak long meminta pak long menjadi penjaganya.

Harta itu semuanya milik Iman.Tiada apa yang ada pada kami Tengku Zarul.Kalau ada pun ianya hanya belas dari Iman.”perlahan Datuk Syukor membuka rahsia yang tersimpan selama ini.

Sekali lagi dia tersentak.Terbayang segala kata kata kesatnya pada Iman.Hatinya tiba tiba dipagut seribu kekesalan bila mengenangkan betapa dia melukai gadis itu.Terbayang dimatanya air mata yang mengalir turun dari pipi gebu itu.

“Mak long yang silap.Sepatutnya kami batalkan aje perkawinan itu dulu.Kalau tak tentu Iman tidak lagi berduka.Lepas satu satu derita yang dihadapinya.Kesian budak tu.”Datin Kalsom merintih sayu.Tengku Zarul tersentap.Batalkan?Ini bermakna dia dan Iman akan berpisah.Tiba tiba dia merasa takut kehilangan Iman.

“Saya pun tak sangka Tengku Zarul sanggup buat Iman macam tu Datin.Saya minta maaf.”Datin Tengku Datul bersuara.Kesal dengan sikap kejam anak itu pada menantu yang amat disayanginya.

“Tak mengapalah Datin.Yang penting sekarang kita cari Iman dulu.”Datuk Syukor bersuara lemah.Lemah semangatnya bila mengingatkan janji yang tidak kesampaian.
“Abang,apa kata kita tanyakan Amir.Setahu Som,Iman tak ada teman lain yang serapat Amir.”Datin Kalsom membuka mulut.Tiba tiba teringatkan anak itu.Hati ibunya pasti Iman akan mencari Amir.

Friday, July 1, 2011

Iman 12

Tengku Zarul tertanya tanya,mengapa hari ni Iman tak kejutkan dirinya.Selalu tu kalau macam mana marah sekali pun Iman pasti akan mengejutkan dia dari dibuai mimpi.Pasti hidangan enak dah sedia menanti dimeja makan bila dia selesai mandi.


Tapi kali ini nampaknya Iman benar benar marahkan dirinya.Dia menjengukkan kepala keluar, terkejut seketika bila melihat kereta Iman tidak ada ditempatnya.Lalu dia membuat telahan mungkin Iman telah ke pejabat.

Tengku Zarul tidak betah begitu.Dia mundar mandir dibilik mewah itu.Sejak tadi hati tertanya tanya bagaimana dengan Iman.Dia marahkan diri sendiri kerana mengingati wanita itu.Tapi seketika kemudian rasa marah itu hilang.Dia berfikir satu demi satu.Mengingati semula sikap gadis itu sejak dua bulan mereka mendirikan rumah tangga.

Belum ada sekali pun Iman menyakiti hatinya cuma dia yang selalu membuatkan gadis itu terasa.Pantas tangan mengapai gangang telefon.Talian busy.Telefon diletakkan,mencapai telefon bimbit miliknya.

Pantas dia menekan nombor pejabat Iman.Tapi sekali lagi dia dikejutkan oleh Iman.Gadis itu tidak datang kepejabat,dia ambil emergency leave. Sakitkah dia?Nombor rumah dipanggilnya.Namun tiada jawapan yang dimahukan.Dia dibiarkan menunggu.

Tiba tiba dia diserbu tanda tanya.Iman dah pergikah?Tapi kemana? Dia cuba mengingatinya.Mungkin Iman ada memberitahu dia apa apa.Tapi seingatnya Iman tak pernah memberitahu yang dia ingin bercuti atau mengambil cuti.Nombor telefon bimbit Iman di dailnya.Mengharapkan Iman menjawabnya.Namun kehampaan jua yang datang berkunjung.

‘Nombor yang anda dail,tidak aktif.’

Ah….shit!!Tengku Zarul membaling telefon kecil itu ke dinding.Sejak semalam dia cuba menghubungi telefon bimbit Iman namun tiada jawapan.

Dia mengeluh lagi.Hati terasa kosong.Dia bagai kehilagan sesuatu yang amat berharga. Dia tidak menentu.Mengharapkan keajaiban berlaku.Tiba tiba perasaannya mengakui kini dia telah mula menyayangi wanita itu.Kehilangan Iman sudah cukup menyedarkan betapa dia menyintai gadis itu.