Sunday, June 19, 2011

Iman 8

“Alah kan I dah kata you pilih aje apa yang you suka.I ikutkan aje.”dia tersenyum mendengar suara lunak gadis itu.Panggilan yang menganggu mesyuaratnya tidak sedikit pun menarik perhatiannya.

Malahannya dia masih lagi sibuk mengendalikan urusan pejabat,sedangkan sepatutnya dia sedang bercuti kini untuk mengendalikan majlis perkawinan yang bakal menjelang.Tapi baginya perkawinan itu diletakkan tempat kedua. Perniagaan keluarga yang kian berkembang yang perlu diberi perhatian.Sampaikan umi menegur sikapnya yang tidak langsung mengambil berat soal perkawinan itu.

Entahlah,dia tidak tahu dimana silapnya.Walaupun hati terasa gembira namun bagai ada sesuatu yang hilang.Bagai ada sesuatu yang menghalangnya untuk merasa nikmat di alam yang bakal dihuninya kelak.Hatinya bagai masih belum terbuka.Masih terkunci.

Yang pasti dia tidak segembira seperti yang sepatutnya.Kadangkala dia rasa bagai telah silap membuat keputusan.Tapi entahlah hati yang satu itu begitu sukar difahaminya sendiri.

Dia terus hanyut dalam dunianya yang tersendiri.Suara suara Natasha tengelam begitu saja.Tiba tiba hati tersentak,diruang mata gambaran wajah seseorang yang amat dikenali terbayang didepan mata.Senyuman dan wajah yang begitu menenangkan.Gila kah dia….?


“Bila lagi kamu nak berikan kad tu Tasha.Harinya dah dekat.Pergilah hantar kerumah keluarga kita dikampung tu.”Datin Kalsom membebel dengan sikap anak gadisnya itu.

“Alah ma,Tasha rasa tak payahlah jemput diorang.Lagipun majlis tu kan kita nak buat jemput VIP.”dia malas nak kekampung ibunya itu.Baginya orang kampung yang kolot dan ketinggalan zaman tidak harus menghadiri majlis perkawinannya yang rata rata dihadiri oleh orang orang kenamaan.

“Dah tu apa salahnya kalau kita jemput sedara kita.Kan mereka tu darah daging kita. Mama tak mahu dikatakan melupakan sedara pula nanti.”

“Tasha malas nak kekampung tu.Kotor.Kalau mama nak suruh aje Amir hantarkan.”dia melangkah masuk kebiliknya.Malas nak menuggu lagi bebelan mamanya.Dia arif sangat,mamanya itu kalau dah mula membebel pasti tak habis dalam sehari.

“Tak apalah ma,biar Amir dengan tuan puteri aje yang pergi hantarkan.Lagipun tuan puteri kita ni tak kisah mencemar duli turun kekampung.”dia merapati mamanya.Ingin memujuk mama yang kecil hati dengan sikap kakaknya itu.

“Mak long,Biar kami aje yang pergi hantarkan.Lagipun kak Tasha tu kan pengantin.Agak nya dia malu nak pergi sendiri.”Iman tersenyum memandang wanita tua yang banyak berjasa padanya itu.

“Okey,kalau macam tu mak long amanahkan pada Iman untuk jemput semua sedara mara kita dikampung ya.”dia memeluk gadis itu.Ah,alangkah lapangnya andai kata anaknya bersikap seperti Iman.Pasti hati terasa tenang selalu andaikata Natasha bersikap seperti Iman.


“You jangan jadi bodoh Tasha.I tak tawarkan peluang ni pada semua orang tau.I rasa you yang paling sesuai.Sebab tulah I bagi peluang ni pada you.”David memujuk gadis itu.

“Tapi kan I dah kata.Hari tu tak boleh pasal I kena nikah malam tu.”

“You mintaklah tangguh seminggu lagi,takkan you nak lepaskan peluang ni.Lagi pun bagi I rugi kalau you kawin sekarang ni.Baru baru ni I ada tunjukkan gambar you pada beberapa orang kawan I disana.Mereka minat nak ambil you jadi model mereka tau.
Bukan company kecil tau.”lantas David menghulurkan beberapa keping kad nama pada gadis itu.

“Betulke ni?”Natasha terkejut melihat nama syarikat yang tertera pada kepingan kad itu.Hilang semua impian perkawinannya.Malahan dia idamkan hidup yang lebih glamour.

“So?Macamana.Mintalah dengan tunang you tangguh dua tida tahun lagi.”

“Macamana nak tangguhkan lagi.Tinggal dua hari lagi aje.Lagipun semua orang dah tahu.”dia bersuara lemah.

“I tak kisah.Tapi kalau you sia siakan peluang ni I tak tahu apa yang akan jadi pada you kelak.Jadi surirumah tangga ke?I nak pergi dulu.Kalau you tukar fikiran saat saat akhir datang cari I lusa malam kat airport.Bawa pasport sekali.Ingat Tasha you boleh kawin bila bila masa aje.Tapi peluang ni tak datang selalu tau.”

David tersenyum dan lantas berlalu pergi.Namun hati kecilnya yakin Natasha tidak akan menghampakannya.Dia yakin perempaun yang punya cita cita tinggi seperti Natasha takkan menolak peluang yang datang bergolek.


“Iman cepatlah.Karang terlepas pulak.Kata tadi nak tengok dia orang nikah.”Amir menarik tangan gadis itu.Menarik Iman yang sejak petang sibuk kesana kemari.

“Pengantin lelaki dah sampai ke?”dia bertanya.Namun kaki menuruti langkah Amir.

“Dah,jom masuk.”Mereka mendekati Datin Kalsom yang sedang tersenyum simpul bersebelahan dengan Datuk Syukor.

“Datuk,saya rasa eloklah kalau kita panggil pengantin perempuan.”Imam memberikan arahan.Sudah sampai masa yang sesuai untuk melakukan akad nikahnya.

“Baiklah imam.”Datuk Syukor memberikan arahan pada isterinya untuk menjemput anak gadis kesayangan mereka.

Datin Kalsom melangkah naik ketingkat atas.Memasuki bilik Natasha.Entah mengapa sebaik saja melangkah masuk.Hati berdebar debar.Bagaikan ada sesuatu yang buruk bakal berlaku.Mata tertacap pada sehelai baju putih yang terdampar diatas katil.Darahnya berderau bila memerhatikan bilik itu kosong tanpa penghuni.Mata menangkap sepucuk surat diatas meja solek.



1 comment:

  1. knpe iman-8 till iman-12 berulang cter yg sme dgn part yg b4 nie???huaaaaa!!!!nk taw next story....:(

    ReplyDelete