Monday, March 21, 2011

Kasihku Untukmu - 21

Suasana di Dome, KLCC seperti biasa ramai yang mengunjungi Cafe tersebut. Mata Danial tercari-cari bayangan gadis yang sangat dirinduinya itu. Dia melihat jam tangannya yang menunjukkan pukul 2.45pm.

"Ahh!! Awal lagi. Tapi jika benar Sarah Saffya tidak berubah, tentu dia akan tiba diwaktu ini." Belum sempat dia memikirkan lagi tentang Sarah Saffya yang dikenalinya itu, tiba-tiba..matanya tertumpu kepada seorang gadis yang sedang berjalan menuju ke mejanya.

Lantas Danial bangun lalu tersenyum melambaikan tangannya kepada Sarah. "Kau masih seperti dulu, Sarah. Senyumanmu masih terpahat dihatiku." "Hi Sarah.. how are you?" Sambil tersenyum Sarah duduk di hadapan Danial. "Im fine." ringkas dari Sarah.

"Awak masih sama, Sarah. Masih sama seperti dulu. Awal seperti yang dijanjikan." "Well, tepati masa adalah sesuatu perkara yang perlu kita praktikan" Danial tersenyum lagi. “So, buat apa sekarang Danial? I mean Dr Danial?” “Come-on Sarah..Dr ape lak ni.

I x buat pape. Ingat nak bukak clinic kat sini. Tengah cari good place.” “Maknanya tinggal disini terus lah yer?” “Well, rasanya begitulah. Tak nak kehilangan lagi apa yang I cuba dapatkan.” Ucap Danial ringkas penuh makna. Sarah terdiam sambil tercari-cari ayat yang sesuai untuk diucapkannya. Tiba-tiba “Excuse me..Cik Sarah Saffya..hmm.” Farah Adiba pula muncul entah dari mana.

Terkejut Sarah Saffya dibuatnya apabila melihat perempuan itu menyapanya. Mata Farah Adiba tidak habis-habis melihat Danial, lalu tersenyum. “Ohh. Sibuk ke cik Sarah? Maaf mengganggu.” Farah bersuara lagi sambil menjeling kearah Danial. “Its ok, Farah. Anything?” “Tak, I jalan-jalan tadi. Then nampak you.ingatkan dengan boss I tadi. Rupa-rupanya..” kata-katanya terhenti disitu sambil jarinya menutup mulutnya. “I’m sorry mengganggu pulak. Err..carry-on.”

“Tak. Ini kawan saya, Danial. Kawan lama.” Sarah memperkenalkan Danial. “Would you love to join us?” “Ohh! Kawan lama.. Haii. Saya Farah. Farah Adiba Datuk Ali.” Tanpa segan silu Farah menghulurkan tangannya dan dibalas oleh Danial sambil memerhatikan gelagat Farah Adiba. “Hmm, Sarah.I think I need to go now. Maaf yer. Ada kerja sikit ni. Bye.” Farah Adiba berlalu pergi sambil memakai cermin mata hitamnya. Sarah masih diam. Dia mula membuat andaian tentang Farah Adiba.

“Sarah..are you ok?” “Yeah. Sarah ok.” Senyum Sarah. “Siapa tu? Sexynya dan..?” kata-kata Danial dimatikan disitu apabila seorang waiter menghampiri mereka.
Good morning” ucap Farah Adiba sebaik sahaja menjejaki pejabat Adam Haiqal.
“Morning. Nampak happy saja, Farah. Anything?”
“Well, hati ini gembira melihat keceriaan yang terpancar di wajahmu” balas Farah Adiba sambil mengenyitkan mata kirinya. Baju kebaya kuning yang dipakainya begitu berseri-seri menyerlahkan lagi kejelitaan Farah Adiba.
“Pelik you hari ni?”

“Tak ada pape.” Farah tersenyum manja sambil mengeluarkan buku nota kecilnya.
“Ok, jika tiada apa-apa. I nak you siapkan surat ni. Call Mr Cheah untuk saya. Oh ya, laporan kewangan syarikat NadiEmas tu dah siap ke?”
“That’s all? OK, I akan bereskan. Hmm, Adam..kita keluar lunch together hari ni yer?”

“I dah ada lunch date dengan Sarah.”
“Apa salahnya sekali sekala keluar dengan I.”
“Apa you merepek ni, Farah?”
“Kenapa? Salah ke kita keluar? You tu saje yang terlalu percayakan dia sedangkan dia..” kata-kata Farah dimatikan disitu apabila handset milik Adam Haiqal berdering.
“Sorry Farah, u keluar dulu. Siapkan semua kerja-kerja tu, ok”
Farah Adiba bingkas bangun dan berlalu pergi. Dihatinya perasaan marah meluap-luap “Dah tentu perempuan itu yang call.”

“Mustafa..apa khabar?”
“Baik. Ali.”
Mereka berpelukan dan berjalan ke padang golf. Masing-masing mengenakan White Golf T’shirt besertakan White Cap.
“Hows your business, Mus? Dengar khabar syarikat Damai Holdings dapat project besar.” Datuk Ali memulakan bicaranya sambil memukul bola golf.
“Well, everything goes smoothly Li.” Tersenyum megah Tan Sri Mustafa memberi jawapan kepada Datuk Ali.

Selepas penat bermain Golf, mereka berjalan menuju ke restaurant sambil mengelap peluh didahi.
“Dah lama kita tak bermain Golf. Masing-masing busy. Syarikat bertambah maju, senanglah kau Mus ada anak yang tolong tengokkan”.
“Qal tu perlu banyak belajar lagi, Li. Masih terlalu awal untuk aku serahkan bulat-bulat kepadanya Syarikat Damai Holdings tu”.

“Ehh, aku rasa Haiqal bijak menguruskannya. Mungkin perlukan masa lagi. Bukan seperti Farah, syarikat sendiri tidak mahu dikendalikannya malah ingin berjaya di syarikat orang lain. Katanya nak bekerja di bawah Adam.”
“Aku harapkan dia dapat menguruskan dengan baik, Li. Tambahan lagi anak kau, Farah yang boleh membantunya. Shes good.”

“Hmm, Farah anak tunggal aku tu, begitulah. Dia selalu ceritakan pada aku tentang Haiqal ni. Aku rasa mereka berdua sesuai bersama. Tak gitu, Mus?”
“Aku suka bermenantukan Farah tu. Orangnya bijak, dedikasi dan pandai ambil hati.Tapi kau tahulah Li, Haiqal tu dah ada pilihannya sendiri. Kalau tak salah aku Sarah namanya. Kami sekeluarga belum lagi bertemu budak tu.

Sedang mereka rancak berbual, kelihatan seorang gadis sedang melambai-lambai tangannya kearah mereka. Farah Adiba berjalan dengan gayanya tidak ubah seperti seorang model terkenal. Beberapa orang pelanggan yang sedang minum turut memerhatikan gelagat Farah Adiba.
Setibanya disitu...

No comments:

Post a Comment