Saturday, March 19, 2011

Kasihku Untukmu - 20

Malam itu, Adam Haiqal tidak dapat melelapkan matanya. Dia mula membayangkan tentang perkahwinannya nanti. Alangkah gembiranya majlis itu nanti. Dia mula merindui Sarah Saffya biarpun sekejap tadi dia yang menghantarkan Sarah Saffya ke rumahnya selepas makan malam yang cukup indah di antara mereka berdua.Telefon bimbitnya dicapai lalu dia membuat satu panggilan.

"Hello."
"Hello Sayang. Tak tidur lagi?"
"Qal..ermm belum."
"Ini tentu ingatkan Qal ni..kan..kan?"seloroh Adam Haiqal lagi.
"Yerlah. Kenapa Qal tak tidur lagi ni?"
"Hmm..rindukan Sayang la. Do you miss me?" ketawanya lagi.
"Oo, really? Sarah..ermm.. tak nak cakaplah..hehe"
"Yerlah.. I know you miss me too, right? Anyway..Qal nak ucap selamat malam. Tidur bebaik. Mimpikan Qal, ok"
"hehehe. Qal pun tidur baik-baik juga. Jangan mimpi hingga jatuh katil lak."
"Hahaha! jatuh cinta laa." ketawa Adam Haiqal lagi.
"Oklah Qal.. Good night."
"Good night to you too sayang.Esok jumpa yer."
"OK. Assalamualaikum."
"Waalaikumsalam. Bye."

Sarah Saffya membuka diarinya.

Cinta..kini kau datang
usah kau pergi meninggalkanku
aku perlukanmu
untuk kuteruskan hidupku

cinta.. inikah CINTA?
Abadikanlah ia disisiku
Jika benar ia cintaku
Akulah insan gembira

Cinta..dekatilah diriku
Usah kau ragu
tentang kasihku
hatiku hanya untukmu

Cinta.. kita bina bersama
demi kasih kita
demi hati kita
Jangan kau tinggalkan aku..Cinta

Berita yang gembira itu akan dikhabarkan kepada ibubapanya dan tidak terkecuali Amyra, sahabatnya.

"Really? Kau biar betul Sarah?"
"Myra.. apa yang tidak bertulnya?"
"Well, suddenly dia melamar kau? Apa, there’s anything happend between both of you?" "What do you mean, Myra?" "Hmm. Its ok. Aku hanya fikirkan tentang kau saja. Apa betul ke Haiqal tu cintakan kau? Bersediakan kau? Bukannya senang nak married. Fikir-fikirkanlah cik Sarah ooii."

Amyra mula membuat kesimpulan tentang berita itu. Sarah diam membisu. Di hatinya dia merasa sedikit sedih di atas riak wajah dan kata-kata sahabatnya itu. Apa yang dia tahu, dihatinya hanya ada cinta Adam Haiqal. "So, kau dah cakapkan berita ni kepada mama?" Tanya Amyra lagi. "Belum.. tunggu daddy dan mama pulang from Singapore." "Hmm, entahlah Sarah. Aku hanya inginkan yang terbaik untuk kau." "Terima kasih, Myra. Hmm.. jomlah kita makan." Amyra nampaknya tidak begitu gembira dengan berita itu. Manakala di office Adam Haiqal, berita itu disambut dengan gembira oleh pekerjanya kecuali..

Farah Adiba tidak dapat menerima tentang berita itu. Di dalam hatinya dia berhasrat untuk melakukan sesuatu demi menghalang Adam Haiqal dari mengahwini perempuan pilihannya itu. "Apa lebihnya perempuan itu dari aku?" getus hatinya. Adam Haiqal keluar dari biliknya lalu berkata "Farah, meeting kita today batalkan semua. I'm going out." Farah diam dan hanya sempat mengangguk saja. Pandangan Farah hanya tertumpu kepada Adam Haiqal yang berlalu pergi meninggalkannya. Dihatinya, sekali lagi tertanam hasrat untuk melakukan sesuatu agar Adam Haiqal menjadi miliknya.
Bersambung



"Papa, Farah sedih dengan berita ini. Mana mungkin Adam Haiqal dengan perempuan itu. Papa dah janji dengan Farah." Datuk Ali hanya mendiamkan diri. Dibiarkan saja Farah mengomel sendirian." Nanti papa berbincang dengan Tan Sri Mustafa. Farah tak perlu kecoh pasal ini, sayang. Tahulah papa nanti." "Papa ni, I dont care! Papa tahukan Farah sukakan Adam. Dan niat papa tu? Papa nak musnahkan?" "Yerlah, tahulah papa nanti." Farah Adiba mula tersenyum semula. Dia tahu papanya tidak akan menghampakan dia. Yang pasti Adam Haiqal akan menjadi miliknya. Dan papanya juga mempunyai niat yang lain untuk menjadikan Adam Haiqal menantunya.

Telefon bimbit Sarah berbunyi.."hello" "Hello, Sarah..Masih kenal?" "Siapa ini?" tanya Sarah namun dihatinya dia dapat meneka siapakah pemanggil itu. "Danial..Dr Danial." Sarah Saffya membisu seketika. "Sarah..Sarah..Can we meet?" Lamunan Sarah terhenti "yeah..Danial..Dr Danial..how are you?" "Im fine. Can we meet, Sarah? And please dont say no!"

"Err.. Sarah..." "Please....Danial di KL sekarang ni. Can we meet somewhere? Sarah choose tempat mana." "Err..Danial..Sarah sebenarnya.." "Please.. dah lama kita tak berjumpa, Sarah. Atau Sarah nak Danial ambil Sarah?" "No..no. Ok, kita jumpa di KLCC saja then. hmm make it 3.00pm. Is that ok with you?" "OK, no problem at all. Danial ada banyak perkara yang nak dicakapkan pada Sarah. Kita jumpa today, ok. see you."

Belum sempat Sarah Saffya menghabiskan kata-katanya, talian diputuskan. Sarah mula memikirkan tentang Danial yang akan ditemuinya nanti. Bagaimana dia boleh menemui Danial sedangkan dia kini akan menjadi milik Adam Haiqal. Haruskah Sarah cakapkan kepada Adam Haiqal tentang pertemuannya itu? Apakah pula tanggapan Adam Haiqal terhadapnya nanti? Hati Sarah mula resah



1 comment:

  1. bagitau adam dulu sarah... ingat... lelaki juga kuat cemburu...

    ReplyDelete