Thursday, March 17, 2011

Kasihku Untukmu - 18

Sementara itu Danial tersenyum bangga kerana dia dapat mencari pin rambut kesukaan Sarah Saffya. Namun begitu, hatinya sedikit kecewa dengan penjelasan Sarah Saffya sebentar tadi.
“Danial, saya nak tunjukkan pada Serina. Mesti dia akan terperanjat besar ni.” Ucap Sarah lagi tanpa jemu-jemu melihat pin rambut tersebut.
Danial hanya tersenyum membisu.
“Danial.. thank you again. I like it. Really do. Jom kita balik.”pinta Sarah sambil meletakkan semula pin rambut miliknya itu ke dalam kotak kecil.
“Sarah.. bagaimana jika Danial cakap hubungan kita ini melebihi dari seorang kawan atau sahabat.” dengan pandangan serius Danial merenung wajah Sarah Saffya.
Sarah Saffya terdiam seketika. Direnungnya wajah Danial kemudian pandangannya beralih ke arah taman.
Kemudian dia ketawa sambil berkata “Dah mula lah tu. Awak nak tahu, Danial. Awaklah kawan Sarah yang paling memahami.Awak selalu ambil berat pasal Sarah. That’s why Sarah sayangkan hubungan ini. Awak kawan dan sahabat Sarah yang paling Sarah hormati.” Lantas Sarah menarik tangan Danial yang masih terdiam mendengar penjelasan Sarah Saffya.
“Jomla cepat. Serina sedang tunggu kita tu.”
“Danial hanya mampu mendiamkan diri sambil mengikuti Sarah Saffya. Di dalam fikirannya, dia mula berfikir Sarah hanya menganggapnya sebagai seorang sahabat dan kawan sejati. Sarah juga terfikir dia hanya bergurau sebenarnya tapi tahukah Sarah tentang isi hatinya itu? Hanya Tuhan yang mengerti betapa Aku memerlukanmu Sarah!

Hatiku terdampar disini
bersama dengan apa yang kau beri
ku masih disudut ini
berbilang menunggu hari Haruskah ku percaya lagi
pada ia si bulan tinggi
yang dulu mampu menerangi
di setiap sudut gelap di hatiku ini

Haruskah aku berhenti mengharap
dan menunggu perginya gelap
tanpa berfikir hanya berharap
ia berlalu tanpa sebab

kenapa disini adanya derita
apabila bahagia yang ingin kucipta
kenapa cahaya itu pergi
sedangkan aku terus menanti

Kini aku pulang
tanpa sebarang dendam berduka
kuterima jika ia kekalahanku
ku gembira dengan kemenanganmu

No comments:

Post a Comment