Thursday, March 17, 2011

Iman 1

“Mama!mama!Jangan tinggalkan Iman ma.”dia menangis untuk kesekian kalinya.Dia meratap merayu memanggi mamanya.Tapi wanita itu terus menolaknya kasar.

Iman jatuh menyembah bumi.Namun mamanya sedikit pun tidak mempedulikanya.Apa salahnya,sejak dulu lagi mamanya begitu membenci dirinya.Sedangkan dia darah daging mama.

Bukan anak angkat bukan juga anak tiri.Seawal usia remaja entah mengapa dia di hidangkan dengan hidup yang berulamkan penderitaan.

“Pergi!Mama kata pergi ikut pak long.”dirinya ditolak untuk kali keduanya.Kali ini pak long Syukornya merapati dirinya.

“Mama!Jangan tinggalkan Iman ma.”dia menjerit lagi.Sayu hatinya melihat mama melangkah masuk ke balai berlepas bersama sama seorang lelaki kaya.Entah siapa,dia tak pernah mengenali lelaki itu.Tapi yang pasti lelaki itulah yang telah membawa mamanya dari sisinya.

“Dahlah nak.Mama kamu dah pergi.Mari ikut pak long balik.Mulai hari ini Iman akan tinggal dengan pak long.”dia memeluk remaja yang sedang menangis hebat itu.

Hati lelakinya tergugat melihat tangisan anak buah.Rasa simpatinya melimpah.Tak sangka anak sekecil itu menjadi mangsa perlakuan ibunya yang tidak bertanggungjawab.
Iman masih lagi bersedih.

Walaupun air mata telah kering namun perasaannya tak pernah surut.Kata kata lembut pak longnya sedikit sebanyak menyenangkan hati.

“Iman,mari nak.”dia menarik lembut tangan gadis kecil itu.

“Mulai sekarang Iman akan tinggal dengan pak long.”dia membawa anak itu kedalam rumah yang tersergam indah itu.

“Ini pak long perkenalkan.Itu mak long dan itu Natasha dan Amir.”dia menunjuk kearah isteri dan anak anaknya yang sedang menanti.

“Iman,ini mak long.”Datin Kalsom menghampiri anak itu.Senyuman terukir dibibirnya, sayu wajah anak remaja itu meruntun perasaannya.

Iman tunduk menyalami perempuan itu.Kelegaan bertamu bila menatap senyuman diwajah itu.Alangkah indah seandainya mamanya yang mengukirkan senyuman buatnya.

“Tasha,ini Iman.Sepupu yang papa dan mama katakan tu.”mereka membawa Iman kearah seorang remaja yang tua dua tahun daripadanya.

“Kan Tasha dah kata yang Tasha tak suka dia.”lantas Natasha melarikan diri ke biliknya.Iman termangu mangu menerima reaksi Natasha yang tidak menerima kehadirannya.

“Maafkan dia ya,Iman.Dia tu degil sikit.Mari pak long kenalkan ini Amir.Dia sebaya dengan Iman.”Pak longnya cuba memujuk.

“Hai!Saya Amir.”sapaan mesra Amir menyenangkan Iman.Senyuman manis anak muda itu menambat hatinya.

“Pak long harap Iman dan Amir dapat berkawan baik.”pak longnya tersenyum.Gembira dengan penerimaan Amir terhadap Iman.


“Tak sedar diri menumpang rumah orang.Kau jangan masuk bilik aku.Keluar!”Jeritan Natasha menyentakkan dia.Tak terniat langsung dia nak masuk bilik Natasha tapi kan mak long kata aku kongsi bilik dengan dia.Namun Iman sedar diri.Dia melangkah keluar setelah mendengar kata kata Natasha.

“Iman!Kenapa ni?”Datin Kalsom memandang anak kecil yang sedang menangis.Dari biliknya tadi jelas dia mendengar kata kata anaknya.

“Tak ada apa apa mak long.”dia tidak mahu mengadu.Takut nanti dia dituduh mengada ngadakan cerita.

“Tak apalah,malam ni Iman tidur aje dengan mak long.Lagipun pak long tak ada.Esok mak long kemaskan bilik lain untuk Iman.”demi melihat wajah sayu itu hati ibunya pilu.

Tak sangka bila mendegar anak gadis nya yang mengeluarkan kata kata kesat.Entah mana silapnya.Sikap Natasha tidak seperti Amir.Anak itu mudah membangga diri dan suka melawan cakap.Kedegilannya kadangkala menguji kesabaran mereka suami isteri.

“Kenapa mama bagi budak tu duduk rumah kita?”

“Tasha,kan papa dah kata jangan buat perangai.Tak ingat ke apa yang papa kata?”dia menyoal anak itu.Mengingatkan kata kata suaminya pada anak itu.

“Tasha tahu.Papa kata kita kena bagi dia menumpang disini pasal mak budak tu lari dengan lelaki lain.”kata kata lancang anak itu menyentap tangkai hatinya.Nyaris nyaris dia mengangkat tangan kemuka itu.Tidak disangka anak itu begitu lancang berkata kata.
Namun mata menangkap Iman yang sedang mengalirkan air mata.Nyata sekali anak itu terluka.Pantas dia memeluk anak kecil yang dilanda gerhana itu.

Sejak dia mula mengenali anak itu,sering kali dilihat Iman mengalirkan air mata.Malahan ketika Iman tidur bersamanya dia diganggu esakkan anak itu.Remuk hati nya mendengar igauan anak itu yang merayu agar tidak ditinggalkan ibu sendiri.Di peluk erat anak yang sedang hebat menangis.Dipujuk sekeping hati kecil yang merana dikecewakan.

1 comment:

  1. Ist time bacer dah hampir mengalirkan air mata... huhuhu...sedih dgn apa yg Iman lalui... ditinggalkan ibu sendiri.. sampai hati dia buat macam tu? mmg traumalah buat Iman.. sepupu pulak sombong.. sedih..

    ReplyDelete