Friday, February 25, 2011

Pencari Cinta - 80

“Nama dia yang sebenar ialah Abu Hamid Muhammad ibn Muhammad al-Ghazali. Beliau dilahirkan pada tahun 1058 di Tus, Khurasan. Beliau meninggal pada tahun 1111 dalam usia 53 tahun. Beliau adalah seorang tokoh ulamak yang paling dikenali sepanjang zaman. Sebut sahaja nama Imam Ghazali semua ulamak hari ni kenal dia, kalau tak kenal maka dia bukanlah ulamak.. mungkin orang yang baru nak jadi ulamak.” Iman tersengih dengan lawak yang Mukhriz buat. “Imam Ghazali ni.. dia ni pernah mengajar di Maahad Nizamiyyah di Baghdad pada tahun 1091 hingga tahun 1096. Maahad Nizamiyyah ni.. merupakan sebuah institusi pengajian yang paling berprestij di zaman kegemilangan peradaban Islam atau dipanggil sebagai zaman keemasan Islam. Terkenalnya beliau masa tu ialah kerana.., tahu tak sebab apa?” Mukhriz sengaja mengajukan soalan kepada Iman. Tetapi Iman hanya menggelengkan kepala. Ternyata memang dia tak tahu apa-apa. “Sebab.., ribuan anak murid dia datang dari seluruh dunia. Bukan itu sahaja.. tapi termasuklah para-para ulamak juga datang belajar dengan dia. Ketika itu beliau sangat terkenal, kaya dan sangat dihormati. Kedudukan dan kemuliaannya sangat terserlah dan ketara melebihi kedudukan seorang pembesar dan khalifah sendiri. Tapi pada suatu hari beliau telah meninggalkan segala pangkat, kemuliaan, darjat, kehormatan, kebesaran dan segala-galanya hanya untuk di Kubah Masjid Umawi dan menjadi orang Tuhan.”

“Kenapa dia buat macam tu bang..?”

“Hmm, ada ceritanya… Pada suatu hari ketika dia menjadi Imam didalam keluarganya, adiknya sendiri telah mufarakah.”

“Mufarakah tu apa bang?”

“Keluar dari sembahyang. Dia keluar dari saf ketika sembahyang dan tidak sembahyang berimamkan Imam Ghazali. Jadi Imam Ghazali pun hairanlah, kenapa pula adik dia tidak berimamkan dia, padahal beliau adalah ulamak paling tersohor di zaman tu. Lalu dia pun mengadu kepada ibunya. Ibu dia menyampaikan kepada adiknya. Rupanya adik dia mufarakah tu sebab dia terlihat belkang abang dia dipenuhi dengan darah yang banyak. Darah tu kan najis, jadi mana sah sembahyang.”

“Eh, macamana pulak boleh berdarah?”

“Bila Imam Ghazali dengar jawapan dari adik dia, baru dia teringat.. ketika dia sedang mengarang kitab mengenai darah, ingatannya itu terbawa dalam sembahyang, maknanya sembahyang tak khusyuk. Jadi dia pun tersedar sesuatu… Baru dia tahu bahawa adik dia tu telah sampai makam khasyaf.”

“Khasyaf tu apa bang?”

“Satu pandangan yang Tuhan anugerahkan pada seseorang hamba, lalu dia boleh melihat sesuatu yang orang biasa tak mampu lihat kerana dia dapat memandang tembus ke satu alam yang lain.” Iman menggelengkan kepalanya tanda dia memang tak faham. Mukhriz hanya tersenyum. “Tak apalah Man, abang pun sebenarnya tak tahu khasyaf tu sebenarnya macamana.., sebab abang pun tak khasyaf lagi, abang cuma tahu dari segi ilmu je lah… Kemudian barulah dia sedar bahawa makam adik dia lebih tinggi daripadanya.. kerana adik dia mulia darjatnya disisi Tuhan tapi dia hanya mempunyai kemuliaan darjat disisi manusia. Jadi selepas peristiwa itu dia pun belajarlah dengan guru adik dia.”

“Lepas tu apa jadi bang?”

“Cikgu dia tu hanyalah seorang tukang kasut... Dia suruh Imam Ghazali cuci longkang dan tandas awam. Imam Ghazali terus buat tanpa banyak soal, rasa geli atau terpaksa. Bayangkanlah seorang yang glamour tiba-tiba kena buat kerja-kerja hamba macam tu. Agak-agak kalau seorang artis terkenal dia buat tak macam tu..? Tapi Imam Ghazali buat. Selepas tiga hari cikgu dia suruh dia balik.”

“Eh, kenapa pulak..?”

“Sebab cikgu dia kata dia dah lulus.”

“Lulus..?! Dia belajar apa?” Mukhriz tersenyum memandang Iman.

“Selepas dia balik, badan dia menggigil-gigil. Semua orang kata dia dah gila. Bila raja dengar macam tu, dia pun test Imam Ghazali. Raja nak tengok betul ke dia ni dah gila, lalu khalifah pun memanggil Imam Ghazali ke istana. Dia pun mengadukan tentang cincinnya yang hilang. Tiba-tiba Imam Ghazali mengangkat sedikit punggungnya dan mengambil sesuatu dari bawah tempat duduknya. Rupa-rupanya itu cincin yang kahlifah maksudkan. Tahu tak sebenarnya cincin tu hilang kat mana..?”

“Entah.”

“Khalifah campak dalam laut.”

“Wow.., macamana dia buat tu, magic ke?”

“Bukan.., itulah yang disebut karomah. Dunia ni sudah dikecilkan untuk dia. Dia duduk kat dunia ni macam dia duduk atas dulang. Dia boleh pergi banyak tempat dalam satu masa. Cara dia bekerja bukan macam kita bekerja. Hati atau roh dia 24 jam terhubung dengan Tuhan. Bukan macam kita sentiasa lalai…”

“Fuyoo, itu alam apa tu bang..?”

“Pak Su kata itu alam roh. Alam roh ni luas, dia tak macam alam zahir, ia merupakan rahsia Tuhan. Tuhan akan memberitahu kepada sesiapa yang dikehendakinya dan setakat mana yang dikehendakinya. Tak apalah Man.., mari kita cerita tentang apa yang awak boleh faham.” Iman mengangguk sambil tersengih. “Jadi setelah selesai bersuluk di Kubah Masjid Umawi, barulah beliau mula mengarang.”

“Masjid Umawi tu kat mana bang?”

“Kat Syam atau sekarang ni dikenali sebagai Syria. Dalam catatan sejarah.. Imam Ghazali ni pakar dalam pelbagai bidang. Beliau banyak menulis kitab-kitab tentang macam-macam ilmu, ada tauhid, fekah, tasawuf, usuludin, usul fekah, sains, perubatan, falsafah dan macam-macam lagi. Dalam kitabnya yang berjodol Maqasid al-Falasifah, Imam Ghazali telah membuat pembahagian sains itu kepada empat kategori utama. Yang pertama al-riyadiyyat atau disebut sebagai matematik, yang kedua al-mantiqqiyat, ilmu mantik atau ilmu lojik, yang ketiga al-tabi’iyyat ilmu semulajadi dan al-ilahiyyat ilmu metafizik. Apa yang ada dalam ilmu metafizik?”

“Sains politik, ekonomi, etika…”

“Oh, awak tahu ya…”

“Tahu.”

“Abang pun tak tahu. Metafizik pun abang tak tahu apa dia..?”

“Metafizik tu satu ilmu yang mengkaji tentang falsafah atau ilmu mengenai segala yang berada di luar alam biasa atau yang tidak kelihatan.” Iman lihat wajah Mukhriz pula berkerut, dia tahu Mukhriz tak faham apa yang dia maksudkan. “Tak apalah bang.., kita sambung cerita.”

“Baiklah diantara kitab-kitab Imam Ghazali tentang teologi ialah.., al-Munqidh min al-dalal, al-Iqtisad fi’l-i’tiqad, al-Risala al-Qudsiyya, Kitab al-arba’in fi usul al-din, Mizan al-‘amal. Tentang kesufian pula Ihya ‘ulum al-din yang juga merupakan sebuah kitab yang paling terkenal dan utama.., Kimiya’-yi sa’adat, Mishkat al-anwar. Ilmu falsafah pula ialah kitab Maqasid al falasifa, Tahafut al falasifa yang mana buku ini membahaskan tentang kelemahan-kelemahan ahli-ahli falsafah ketika itu. Kitab fekahnya pula ialah.., al-Mustasfa min ‘ilm al-usul. Kitab ilmu mantiknya pula ialah.., Mi’yar al-‘ilm, al-Qistas al-mustaqim, Mihakk al-nazar f’l-mantiq… Wah, letih dah abang nak sebut…”

“Ada lagi ke bang..?”

“Kitab dia semuanya ada 300 buah dan semuanya tebal-tebal dan dia mula mengarang sekitar umur 40an. Ini bermakna dalam masa tiga belas tahun dia berjaya mengarang sebanyak 300 buah kitab.”

“Setiap dua minggu dia dapat menyiapkan sebuah kitab. Tapi bang, Imam Sayuti lebih hebat dari dia…”

“Masing-masing ada kelebihan masing-masing. Setiap mujaddid tu ada peranan masing-masing, membawa pembaharuan atau kaedah penyelesaian sesuai dengan masaalah dizamannya. Kebanyakkan kitab-kitab Imam Ghazali merupakan kitab-kitab rujukan yang tidak pernah pun ada atau dibahas oleh mana-mana bangsa sebelumnya.”

“Oh, jadi buku dia merupakan sumber rujukanlah ya bang? Hebat betulkan ilmu laduni ni, kita akan mendapat ilmu yang tak pernah wujud dan terfikir oleh akal. Profesor-profesor PhD pun kena ambil masa tiga, empat tahun untuk siapkan satu tesis, maknanya tiga belas tahun baru empat buku… Beza, beza.. sungguh berbeza.”

“Itulah sebab pentingnya taqwa. Eh, Man.., awak nak dengar lagi tak..?”

“Eh, mestilah nak…” Iman sedikit kegembiraan dan tak sabar-sabar.

“Baiklah ini sebuah kisah benar yang memang ada tercatat dalam sejarah dunia. Ada seorang raja muda yang telah menawan Kota Konstatinopel. Pada suatu hari ketika perang Khandak Nabi bersama-sama para-para sahabat sedang menggali parit… Tiba-tiba sahaja Nabi telah bersabda.. “Kontantinopel akan jatuh di tangan seorang pemimpin yang baik, rakyat yang baik dan tentera yang baik..” Semenjak daripada itu ramai para-para sahabat yang ingin merealisasikan hadis tersebut.. kerana memang sikap para sahabat begitu, merek sangat taksub dengan Rasulullah sehingga apa sahaja yang Rasulullah katakan mereka akan buat.. dan taksub jugalah merupakan antara salah satu kekuatan umat Islam ketika dulu. Tapi.., hinggalah ke zaman tabiin, tabiut tabiin dan generasi seterusnya juga tidak ada yang berjaya merealisasikan hadis tersebut.”

“Lamanya bang…”

“Lama.., 800 tahun lepas tu baru terjadi.”

“Wow, lamanya… Err.., bang Konstantinopel tu terletak kat Turki kan..? Dan sekarang ni dikenali dengan nama Istambul, betul tak?”

“Ya betul, dulu Sultan Muhammad Al-Fateh meletakkan namanya Islambul beerti Islam keseluruhan, tapi bila Mustafa Kamal menjadi pemerintah dia menukar namanya jadi Istambul yang tidak ada erti apa-apa.”

“Mustafa Kamal..? Bukankah dia Kamal Ataturk?”

“Hmm, betul… Kematiannya mengalami proses kematian yang menyiksakan. Baiklah Man, Konstantinopel merupkan ibukota kerajaan Romawi Timur…”

“Romawi..? Bukankah Romawi dan Persia merupakan sebuah kerajaan yang besar dan kuat satu ketika dahulu. Kalau sekarang ni bolehlah dinisbahkan seperti New York atau Washington… Betul ke ni bang..? Hampir mustahil tau nak kalahkan mereka.”

“Macam tak percaya kan? Tapi itulah kenyataannya. Selepas 800 tahun kemudian ia jatuh di tangan seorang raja yang hanya berumur 21 tahun.”

“Hah..!?” Iman semakin terkejut.

“Iman mungkin tak pernah dengar sejarah ni.., dan tak mustahil pun sebab banyak cerita-cerita sebegini sengaja ditutup-tutup oleh musuh supaya umat Islam tak tahu. Biasalah tu.. mereka kan pakar dalam pembikinan filem.., dia boleh buat Superman tu terbang macam betul je.., walaupun kita tengok dalam t.v dan mereka hanya memperkenalkan tokoh-tokoh mereka seperti Albert Enstein, Ptolomeus, Isaac Newton, Wright Brother, Socrates, Plato, natah siapa-siapa lagi ntah, abang pun dah tak ingat.., betul tak?” Iman hanya tersengih.

“Tapi 21 tahun tu muda bang… Zaman sekarang ni umur 21 tahun masih ramai yang buang masa lagi.”

“Tapi ni bukannya cerita rekaan Man, ini betul-betul menjadi sejarah yang cuba ditutup. Bukan buang masa je, malah cara berfikir pun salah. Kebanyakkan mereka celik mata je, fikir duit.. tapi biasalah tu, sebab didikan Islam dengan pendidikan selain dari Islam berbeza. Tak apalah Man, kita sambung cerita kita. Jadi akhirnya Konstantinopel jatuh di tangan Sultan Muhamad Al Fateh. Beliau lahir pada 29 Mac 1432 dan meninggal pada 3 Mei 1481. Masa dia lahir ayah dia sedang membaca Al-Qur’an, Surat Al Fath ayat yang pertama : “Sesungguhnya Kami telh memberikan kepadamu kemenangan yang nyata.” Dari disitu ayahnya Sultan Murad telah mendapat isyarat yang pertama, Kemudian ditambah lagi dengan ilham seorang syeikh tarikat Naqsyabandiah dari Uzbekistan yang bernama Syamsudin Al Wali mengatakan bahawa Muhammad Al Fteh akan menkluki Kota Konstantinopel. Biasalah wali-wali ni memang selalu dapat ilham atau berita-berita ghaib. Jadi selepas itu ayahnya pun menyerahkannya kepada Syamsudin Al Wali untuk dididik. Jadi semenjak kecil beliau telah dididik dengan ilmu agama oleh Syamsudin Al Wali. Walaupun beliau tinggal di istana namun corak dididikannya sungguh berbeza. Dia sengaja dilatih hidup miskin, disusah-susahkan, kemudian ayahnya telah memanggil beberapa orang panglima perang yang berpengalaman untuk mengajarnya ilmu peperangan. Hasil daripada kesemua didikan itu dia menjadi seorang yang bertaqwa dan mempunyai peribadi yang hebat. Pada usia 19 tahun dia telah menjadi sultan menggantikan ayahnya. Walaupun muda, tapi dia memimpin macam orang dewasa. Beliau telah mengumpulkan para ulamak, ilmuan, cendikiawan, pakar-pakar dalam semua bidang untuk berbincang serta menyelesaikan berbagai-bagai masaalah. Orangnya tegas dengan musuh tapi sangat berhikmah didepan rakyatnya. Beliau telah mendapat maklumat daripada gurunya bahawa beliaulah yang akan menawan Kota Konstantinopel sepertimana yang telah disebut didalam hadis Rasulullah. Oleh kerana yakin dengan gurunya maka dia pun menyiapkan diri. Sesuai dengan maksud hadis, beliau pun mendidik para-para tenteranya serta rakyat-rakyatnya menjadikan mereka semua yang terbaik.”

“Jadi dia pun buat persiapanlah ya bang..?”

“Bukan itu sahaja, malah dia telah membebaskan seorang pakar meriam dari penjara Romawi dan telah berjaya mencipta kapal dan meriam yang canggih-canggih ketika itu. Setelah dia yakin kesemuanya telah benar-benar bersedia, maka dia pun mula menyerang Kota Konstantinopel. Lepas sebulan lebih berperang masih juga tak menang-menang. Dia pun hairan dan bertanya pada gurunya. Setelah mendapat ilham, gurunya pun menjawab.. “Pada hari yang ke 53, hari Selasa jam 11pagi…” Jadi selepas mendapat berita itu dia dan tenteranya pun meningkatkan ibadah untuk persiapan tersebut. Sesiapa yang tak bangun tahajud, tak dibenarkan pergi berperang. Jadi pada suatu malam di bulan Mei, terjadi satu peristiwa yang diluar lojik akal. Beliau dan para tenteranya telah membawa 70 buah kapal perangnya naik ke daratan yang berbukit berjalan sejauh 16 kilometer dari Semenanjung Pera hingga ke Golden Horn dalam satu malam. Dari situlah mereka menyerang tentera Romawi.”

“Hah..!? Bawak kapal naik darat dalam satu malam? Biar betul..!!!”

“Betul Man… Peristiwa ini telah dicatatkan dalam sejarah. Mereka berjaya membawa kapal-kapal mereka melalui jalan darat guna minyak zaitun, setelah jalan-jalan laut telah di kepung dengan rantai-rantai besi oleh tentera-tentera Romawi. Akhirnya pada 29 Mei 1453 pagi, mereka telah berjaya dengan misi mereka iaitu menawan Kota Konstantinopel… Antara perkara yang pertama sekali yang dibuat selepas masuk ke dalam Kota ialah.., sujud syukur. Dalam sejarah ada menyebut betapa Sultan Muhammad Al Fateh ni, walaupun ketika itu umurnya baru sahaja 21 tahun tapi sudah pandai memerintah, beliau telah memberikan hak dan kebebasan beragama tanpa ada paksaan malah kedudukan ketua-ketua agama gereja atau Petrik di beri taraf yang sama macam menteri kerajaan. Ada satu lagi kisah tentangnya, ketika itu mereka hendak memilih imam untuk sembahyang Jumaat… Sultan Muhammad Al Fateh telah meminta kesemua tenteranya berdiri lalu baginda pun bertanya, “ Siapa diantara kamu semua sejak dari baligh sampai sekarang pernah tinggal sembhyang fardhu.. sila duduk.” Tapi tak ada seorang pun yang duduk. Maknanya tak ada seorang pun yang pernah tinggalkan sembahyang. Kemudian dia bertanya lagi, “Baiklah siapa pula yang pernah tinggalkan sembahyang sunat Rawatib sila duduk.” Ada yang duduk ada yang berdiri. “ Kemudian dia menyambung lagi, “Baiklah siapa pula yang tak pernah tinggalkan solat tahajud?” Barulah semua orang duduk dan hanya tinggal beliau seorang. Maknanya dia tak pernah tinggalkan sembahyang tahajud sejak dari akil baligh. Jadi dari situ juga menjelaskan lagi bahawa beliau adalah seorang raja sebaik-baik raja sesuai dengan maksud hadis nabi. Patutlah dia diberi kemenangan. Ha.., jadi begitulh ceritanya… Wallahualam.”

“Tapi saya rasa kagum betullah bang…”

“Tak sangka kan?”

“Betul-betul tak sangka. Selama ni saya dengar lain. Saya dengar Islam ni mundur, ramai ilmuan dan kajian semuanya dari barat. Saya rasa malu pun ada sekarang ni. Saya betul-betul tak sangka ilmuan dan orang Islam sebenarnya merupakan manusia yang paling hebat pernah ada di muka bumi ini. Ada ramai lagi ke bang..?”

“Ramai…”

“Ceritalah bang…”

“Eh, abang rasa dah nk sampai dah ni. Nantilah sampai Malaysia nanti kita serita lagi. Tapi kita tanya Pak Su lah pulak. Pak Su punya cerita banyak yang tak ada dalam buku. Malah cerita yang abang ceritakan tu pun banyak yang Pak Su tambah-tambahkan.”

“Pak Su lagi tahu ke bang..?”

“Ish, Pak Su lagi pakar. Dalam buku tak lengkap, Pak Su cerita lagi lengkap. Banyak cerita Pak Su tak ada dalam buku.”

“Maksud abang?”

“Nanti sampai kita tanya dia. Kita suruh dia cerita…”

Kapal terbang hampir mendarat. Pak Su dan beberapa orang yang sering menemaninya sudah pun sedia menunggu di lapangan terbang.

Thursday, February 24, 2011

Pencari Cinta - 79

OTAK


Air mata Iman masih lagi meleleh. Hatinya sayup ketika kapal terbang berlepas meninggalkan lapangan terbang. Semakin lama kapal terbang semakin jauh. MUkhriz yang duduk disebelah juga sedang duduk sambil melayani perasaan.

“Saya tak sangka dalam dunia ni memang ada orang yang miskin dan susah.”

“Kenapa pulak Iman cakap macam tu..?”

“Saya ni bang.. sebenarnya tak pernah susah. Rasa susah yang paling susah ialah bila saya duduk kat Malaysia. Itu pun sebab tak dapat baring atas tilam empuk. Tidur atas lantai beralaskan tilam nipis. Makan pun tak menentu. Saya ingatkan hidup saya kat Malaysia ni kira kehidupan orang paling susahlah.., rupanya orang kat Indonesia tu lagi susah.”

“Eh, takkanlah dalam t.v pun awak tak pernah nampak..?”

“Kalau nak ikut t.v.. dalam internet lagi banyak… Tapi maksud saya disini ialah.. benda ni berlaku depan mata saya dan saya merasainya sendiri.”

“Itulah sebabnya awak menangis ya…”

“Saya sedih bang. Mereka tu sudah lah miskin. Anak pulak kena kenser otak. Ya Allah.., patutlah bapa dia bersusah payah buat kerja sampai Malaysia. Sampai Malaysia pulak kena tipu… Tapi saya hormat betullah dengan doctor-doktor di sana…”

“Maksud awak?”

“Mereka bertungkus lumus bekerja untuk menyelamatkan orang. Tanpa mengira masa.”

“Hmm, abang pun perasan juga. Memang susah nak cari orang yang jujur zaman sekarang ni. Kebanyakkan orang berbuat mesti ada terselit kepentingan. Eh, Man.. apa perasaan awak tentang Malaysia?”

“Dulu saya tak suka, tapi sekarang saya suka Malaysia…”

“Sebab awak ada suka dengan budak perempuan kat sini..?”

“Eh, tak adalah… Banyak sebab.”

“Antaranya...?”

“Dulu hidup saya penuh ‘hipokrit’. Tapi di sini saya belajar mengenali dan menjadi diri sendiri.”

“Hmm, boleh tahan.”

“Err.., bang, siapa lagi tokoh Islam yang abang tahu?” Iman mengubah tajuk.

“Banyak…”

“Eh, bang cerita bang…”

“Hmm, baiklah.. ini kisah tentang seorang ulamak yang bertaraf mujaddid.”

“Mujaddid tu apa bang..?”

“Oh, Iman tak tahu ya. Setiap seratus tahun atau awal kurun.. Allah akan utuskan seorang mujaddid. Dia bukan rasul tapi ulamak yang berwatak rasul. Mujaddid tu maksudnya ialah reformer. Dia memperbaharui urusan agama sesuai mengikut zamannya.., tapi dia bukan bawa agama baru, faham tak?”

“Jadi kurun ini pun ada mujaddidnya..?”

“Ada.. dan kita wajib cari.”

“Sebab..?”

“Sebab dia sahaja tahu yang tahu cara macamana nak selamat untuk zaman sekarang ni mengikut cara yang Tuhan redha.. kerana skrip ada pada dia.”

“Siapa dia mujaddid akhir zaman ni bang..?”

“Imam Mahdi… Tapi sebelum Imam Mahdi ada lagi seorang.., tapi itu kena tanya Pak Su lah… O.klah, kita sambung cerita kita,” Iman pun membetulkan duduknya. “namanya yang sebenar ialah Abdul Rahman Ibn Abu Bakr Ibn Muhammad Ibn Saabiq Al-Khudairee Al-Suyuti.., tapi orang menggelarnya Imam Suyuti. Dia dilahirkan pada tahun 849H bersamaan dengan 1445M di Cairo Mesir dan meninggal pada tahun 911H, jadi berapa umur dia..?” Sengaja Mukhriz memberikan soalan kepada Iman.

“52 tahun… Muda kan bang?” Dengan mudah Iman menjawab.

“Hmm, pandai pun.., kira muda lah juga. As Suyoot ni, adalah nama tempat kat Mesir, tempat kelahiran ayahnya. Salah seorang datuknya juga ada membuka sebuah madrasah disana. Masa umur dia 5 tahun ayah dia meninggal dunia.. jadi dia telah dibesarkan sebagai anak yatim dari kecil lagi. Tetapi.., masa umur dia 8 tahun dia sudah pun menghafal Al-Qur’an. Guru-guru dia yang bertaraf syeikh semuanya lebih dari 150 orang dan kesemua mereka memberikan kepercayaan kepada Imam Sayuti untuk menyampaikan ilmu-ilmu mereka. Pada umur dia 17 tahun.. dia telah menulis kitabnya yang pertama, iaitu kitab Sharh Al-Isti’aadha wal-Basamallah. Tetapi.., beliau sebenarnya mula aktif menulis selepas umur beliau 40 tahun dan sepanjang umur itu beliau telah menghasilkan sebanyak 600 kitab?”

“600 kitab?!” Iman cukup terkejut hingga sedikit menjerit. Orang yang dalam kapal terbang juga ada yang terkejut mendengar Iman menjerit tiba-tiba. “Sorry, sorry..” Iman memohon maaf. “600 kitab bang..?” Iman memperlahankan sedikit suaranya.

“Ya, 600 kitab yang tebal-tebal. Kenapa tak percaya ya..?”

“Umur dia hanya 52 tahun, tapi dia aktif menulis selepas umur 40 tahun. Ini bermakna dia menghasilkan 600 kitab dalam masa 12 tahun… Ajaib, sungguh ajaib, satu minggu, satu kitab.”

“Inilah dia taqwa, ilmu laduni. Padahal semua kitab yang terhasil mempunyai pelbagai cabang ilmu dan juga berlainan perbahasannya. Tidak ‘statik’ malah ‘global’. Antara kitab-kitabnya yang terkenal ialah.., Al Itqan fi Ulumil Qur’an, Al Hawi lil Fatawa (2 jilid), Al Jamius Soghir (mengandungi matan-matan hadis), Al Jaami’-ul-Kabeer, tafsir Jalalain, Al Iklil, Dur Al Manthur, Sharh Al Alfiyyah, Tarikh Al Khulafa, Al-Khulafah Ar Rashidun dan banyak lagi.”

“Kalau guna otak tak mungkin dapat terhasil kitab sebanyak 600 dalam masa 12 tahun, apa lagi kalau seminggu satu kitab tebal.”

“Dalam kitab karangan Imam Syakrani ada menyebut yang dia dapat beryakazah dengan Rasulullah sebanyak 75 kali dan sempat bertanyakan macam-macam tentang ilmu dengan Rasulullah. Jadi tak mustahillah Imam Sayuti dapat menulis sebegitu banyak kitab dalam masa yang singkat. Tapi asasnya adalah taqwa.”

“Err, bang, apa nama kitab Imam Syakrani tu..?” Iman bertanya. Mukhriz lihat ditangan Iman ada pen dan buku kecil. Rupanya selama ni dia ada mencatat apa yang Mukhriz ceritakan.

“Oh, nama kita tu ya, kalau tak silap abang.. emm, Al Tabaqatul Kubra. Awak catit ke Man..?”

“Mestilah bang, ini adalah sumber yang susah nak dapat, mestilah saya tulis. Err, bang.. kitab-kitab karangan beliau tu semuanya berkisar tentang ilmu agama sahaja ke?”

“Ha.., bagus soalan tu. Ramai yang tak tahu, Imam Sayuti ni bukan sahaja pakar dari segi ilmu tauhid, fekah atau tasawuf.., tetapi beliau juga mahir dalam berbagai bidang ilmu seperti ilmu astronomi, zoology, botani, matemtik dan sebagainya. Tapi sayang.. kebanyakkan kitab-kitab yang beliau karang tu tak sampai pada kita. Tapi, ha.. ada satu antara kitab-kitabnya yang masih wujud tentang perubatan botani. Kitabnya tebal dan menceritakan tentang ilmu perubatan menggunakan tumbuh-tumbuhan untuk mengubati pelbagai jenis penyakit. Kitab tu sudah pun diterjemahkan dalam Bahasa Inggeris bertajuk As Suyuti’s Medicine of The Prophet.”

“Abang rasa ada tak ulamak-ulamak zaman sekarang yang macam Imam Sayuti?”

“Mana ada, Iman buat lawaklah… Orang sekarang ramai yang nak nama, duit, ijazah.., mana ada yang betul-betul buat ikhlas kerana Tuhan, kecuali mujaddid. Eh, Iman nak dengar lagi tak kisah tentang seorang lagi mujaddid..?”

“Eh, nak…”

“Baiklah nama dia ialah Imam Al-Ghazali. Dia adalah mujaddid juga seorang saintis.”

“Wow,” Tangan Iman laju menulis.

Wednesday, February 23, 2011

Pencari Cinta - 78

MENGANTUK

“Eh, Zif aku bercakap dengan kau ni.., kau dengar tak?” Razif tersentak. Dia mengangkat sedikit cermin matanya lalu menggosok-gosok matanya. Kemudian dia pun memalingkan wajahnya menghadap Salim.

“Eh, sorry.., apa kau cakap tadi..?”

“Ya, Allah kau ni biar betul… Dah lah mata merah macam lampu ‘brek’ belakang kereta… Kau ni kenapa Zif, sejak dua, tiga hari ni aku tengo kau macam tak cukup tidur je…”

“Aku belajarlah…”

“Oh.., patutlah. Aku ingatkan kau ambil dadah.., rupanya belajar. Padanlah mata merah dan kurang tidur. Ish, apalah aku ni… Aku minta maaf Zif.” Salim memegang tangan Razif dan mengusap-ngusapnya lembut.

“Woi, apa ni..!” Razif sangat terkejut lalu menarik kembali tangannya.

“Tak.., aku nak minta maaf kat kau sebab salah sangka… Itu je… Takkanlah itu pun tak boleh.” Salim berdalih sambil tersenyum. Dia memang sengaja berbuat demikian dengan niat dia ingin mendengki Razif yang masih lagi kelihatan mamai. Tapi nampaknya sekarang mata Razif kelihatan lebih cerah dari sebelumnya kerana terkejut.

“Aku ingat kau ni ada masaalah otak lah… Kalau ya pun nak mintak maaf, tak payah lah raba tangan aku… Geli kau tahu tak..!”

“Geli kau tahu tak..?” Salim mengajuk kata-kata Razif dengan mimik mukanya yang mengejek. “Eleh geli konon… Aww…” Sekali lagi Salim mencucuk pinggang Razif.

“Woi, apa ni..!”

“Woi, apa ni… Bangunlah… Kau tahu tak semua orang dah turun makan...?! Kau nak tinggal kebulur kat sini sorang-sorang ke..? Aku ni nak tolong kau... Kalau kau tak nak.. tak apa lah, aku pergi dulu.”

“Eh, dah rehat heh..?” Baru razif sedar hanya tinggal mereka berdua sahaja dalam kelas itu.

“Eh, dah rehat heh… Ha, tu lah tidur lagi. Sampai waktu makan pun dah tak ingat.” Razif bangun dengan tersipu-sipu diiringi oleh Salim rakan baiknya. Mereka pun keluar kelas berjalan menuju ke kantin bersama-sama. Sambil berjalan mereka berbual.

“Engkau malam-malam belajar apa Zif?”

“Eh, kau pernah jumpa ular tak..?” Razif cuba mengubah tajuk perbualan.

“Pernah.”

“Err.., harimau?”

“Pernah… Eh, kenapa Zif? Ada apa cerita? Lain macam je kau ni..?”

“Tak ada apa-apa… Samalah.., aku pun pernah jumpa jugak.”

“Hek, eleh… Sengal punya budak. Kau ni Iman betullah. Sekarang ni Iman dah tak ada kau ganti dia tahu tak.” Razif gelakkan Salim yang terkena.


Malam itu Pak Tua mengajar Razif cara menggunakan ilmu barunya itu, hinggalah beberapa malam berturut-turut. Kini Razif semakin mahir menggunakan ilmu tersebut. Pada suatu hari ketika cuti minggu persekolahan Pak Tua ingin mencuba kefahaman Razif dengan ilmu barunya.

“Baiklah pagi ni Atok nak Ajip masuk hutan… Tapi jangan pergi ke air terjun…”

“Habis tu pergi mana Tok?”

“Ajip pergi cari ular yang pernah cari Ajip dulu. Kemudian Ajip bunuh dia… Sebelum bunuh cari dulu mata akupunturnya yang utama kerana pagi ni umurnya bertambah lagi setahun. Mata ular kurang awas waktu malam, jadi sesuailah waktu ini Ajip membunuhya.”

“Ular…” Agak terkedu Razif sambil menelan air liurnya bila sahaja menerima arahan dari datuknya.

“Ular besar itu akan mengancam penduduk kawasan ni. Sudah pergi, jangan buang masa. Lagi cepat Ajip pergi lebih cepat selesainya…” Pak Tua mengeluarkan arahan lagi. Razif pun bangkit dan memberanikan diri.

Kali ni Razif masuk hutan tanpa andang dan tanpa cermin mata. Dengan sahaja Razif melangkah. Semua orang yang sedang berlatih tidak perasan akan kelibatnya. Dia pun mengaktifkan deria keenamnya dalam keadaan gelap. Kini dia nampak semua hidupan-hidupan disekitarnya. Dia pun masuk lagi ke dalam hutan. Dari jauh dia lihat kelibat ular itu sedang melingkar tidur agaknya di rumpun-rumpun buluh yang tebal.

Razif pun membuat satu bunyi memanggil ular tersebut. Ular itu tersentak, lidah terjelir-jelir mengesan bau Razif. Razif pun datang kearah ular itu, ular itu juga datang kea rah Razif.

Kini mereka bersua muka. Ular itu berhenti tegak berdiri sambil mengembangkan kepalanya. Razif mendongak untuk memandangnya. Jantung Razif agak berdebar. Inilah ujian ilmu baru dia yang pertama. Ular itu sungguh besar. Razif tetap membatukan diri. Ular itu juga membatukan diri. Masing-masing sedang bersedia dan menunggu siapa yang akan memulakan serangan. Razif mendalamkan pandangan matanya. Segala isi kandung organ dalaman ular itu terlihat. Razif lihat warna cahaya menyerang dari dalam badan ular itu.

Razif juga dapat melihat sejauh mana kekuatan ular itu dan juga tempat-tempat kelemahannya. Segala titik-titik akapunturnya jelas kelihatan, namun dia masih lagi mencari satu lagi mata akupunturnya. Razif tidak ada pilihan lain dia terpaksa juga bergerak kerana titik utama ular itu masih lagi belum jelas kelihatan.

Bilamana Razif berganjak sedikit ular itu terus menjunamkan kepalanya mencari ubun-ubun kepalanya, tetapi dengan pantas Razif mengelak. Ular itu cuba mematuknya lagi tapi kali ini Razif telah berjaya mengaktifkan bara api dari kedua tapak tangannya. Sambaran api yang timbul itu berjaya memeranjatkan ular itu, dia pun terkejut lalu membelakangkan dirinya. Dia betul tidak menyangka tangan Razif boleh mengeluarkan api. Oleh kerana terlalu marah dia pun menyemburkan bisanya. Serentak dengan itu juga Razif terus mengaktifkan apinya dengan sedaya upaya untuk membakar semua bias-bisa yang berada disekelilingnya.

“Gila, alangkan gajah pun mati.., lagi lah aku manusia. Aku kena musnahkan semua bias-bisa ni walaupun setitis.” Seluruh badan Razif dipenuhi api yang marak.

Ular itu bertambah terkejut lalu melarikan diri. Razif pun mengejar ular itu. Dia memang bertekad untuk menghapuskan ular itu malam ni juga. Kini badan Razif tidak lagi berapi. Oleh kerana itu ular itu pun berhenti juga lalu kembali bersedia untuk memakan Razif. Kedua-dua mereka saling ingin berbunuh-bunuhan antara satu sama lain. Tiba-tiba Razif tersenyum, dia sudah terlihat satu titik kecil yang bergerak-gerak secara berpusar.

“Hah, aku sudah jumpa.. kali ini kau tidak akan terlepas..!” Razif terus meluru ke arah ular itu.

Ular itu juga melayangkan kepalanya yang terbuka luas, kelihatan kedua bilah taring bisanya terkeluar tajam sedang menuju ke arah Razif. Bila saat kepala ular itu terlalu hampir ingin membaham Razif.. tiba-tiba razif pun mengelak sambil meluru dan memusingkan badannya. Tumitnya yang dijadikan senjata telah tepat mengenai mata akupuntur utama di badan ular tersebut.

Tiba-tiba sahaja ular itu rebah. Kedua belah kepak kepalanya tidak mengembang lagi. Namun begitu dia masih lagi mampu menggerakkan badannya tapi tidak setangkas sebelumnya. Razif telah menyaksikan satu keberhasilan. Ular itu tetap bergerak lemah kerana ingin melarikan diri.

“Sudah cukup… Sekarang Ajip serang jantungnya.” Tiba-tiba Razif tersentak. Dia lihat datuknya muncul dari balik rimbunan pohon-pohon kayu hutan bersama dengan pengawal-pengawal peribadinya yang seramai tujuh ekor.

Razif pun pergi mendapatkan ular itu lalu menyerang jantungnya. Hanya dengan sekali serang sahaja ular itu menghembuskan nafasnya yang terakhir.

“Macamana dengan bangkai dia Tok?”

“Itu Ajip jangan risau. Hutan tebal ni luas. Mari kita pergi ke air terjun.” Mereka berdua pun berjalan menuju ke air terjun.

Razif sempat mengerling ke arah bangkai ular tadi. Dia perasan harimau-harimau itu seperti menarik-narik bangkai ular tadi masuk kedalam hutan. Razif terus berjalan bersama datuknya. Satu pertarungan sengit sudah pun berakhir.

“Agaknya selama ni.. bukanlah atuk aku tinggalkan aku sorang. Aku tahu dia sentiasa mengawasi aku. Walaupun aku tak nampak dia, tapi sebenarnya dia ada disekitar aku.” Razif teringat kembali saat mula-mula dia bertemu dengan lembaga putih yang menghalang perjalanannya. Dia terdengar bunyi ngauman harimau di tengah hutan sehingga ilmu yang dia sedang guna juga terbatal dan lembaga itu pun seperti kelam kabut melarikan diri. “Kini terjawab sudah semua persoalan yang timbul dalam hati aku. Cuma.. ada satu lagi.” Hati Razif masih lagi meninggalkan persoalan. Sedang berjalan dia pun tiba-tiba bertanya Pak Tua…

“Err, Tok, sekarang ni boleh ke Ajip gunakan ilmu ni..?”

“Hmm, boleh. Tapi syaratnya sama juga macam dulu. Ingat semua yang Atok dah pesan pada awak. Jangan sesekali tersasul dalam menggunakannya.. atau lebih baik diam dari berkata-kata.”

“Atok, Encik Sulaiman tu siapa..?” Razif bertanyakan hubungan antara datuknya dengan pakcik Iman.

“Ilmu yang atuk sampaikan pada kamu ni.., kamu kena simpan elok-elok.., sebab masanya dah tak sesuai untuk zaman sekarang. Jika awak guna juga dia akan meninggalkan banyak kesan sampingan terhadap penggunanya. Jika awak cuba dedahkan ilmu ni di khalayak ramai ia akan jadi lebih kepada hiburan bukan bantuan. Ilmu yang bermanfaat itu ibarat kawan yang setia. Orang yang paling baik dikalangan kamu adalah orang yang paling banyak memberikan manfaat kepada orang lain. Ilmu Atok dengan ilmu pakcik Sulaiman berbeza. Ilmu yang Atok guna ni sesuai untuk lima ratus tahun lepas, tetapi ilmu yang pakcik Sulaiman gunakan sekarang memang sesuai untuk zaman ini. Setiap ilmu yang kami miliki tujuannya adalah untuk keselamatan diri dan menyelamatkan orang lain. Kemuncak keselamatan ialah berjaya melepaskan diri dari titian Sirat di akhirat kelak. Kami saling kenal mengenali antara satu sama lain dan sentiasa berhubung tetapi melalui cara kami.”

“Apa maksud Atok..?”

“Jika kamu boleh berurusan melalui gelombang, di dunia tempat kami berhubung juga begitu malahan lebih hebat lagi. Gelombang telefon tak sama seperti gelombang roh. Gelombang telefon dapat dikesan.. tetapi perhubungan roh tak dapat dikesan. Cara roh bekerja berbanding cara fizikal dan akal bekerja juga lain. Jika seseorang itu bekerja menggunakan akal atau fizikalnya.. dia akan terasa letih.., berbeza dengan cara roh bekerja. Roh boleh melepasi tujuh lapis gunung tanpa had masa, tidak kenal erti penat malah dia boleh bergerak dalam sekelip mata dan boleh berada di banyak tempat dalam satu masa… Ajip, ada sesuatu yang atuk tahu tapi Ajip masih belum faham lagi. Banyak lagi yang atuk kena belajar dan Ajip juga kena belajar. Bila tiba masanya.. kita semua adalah sama di hadapan Tuhan.”

“Dia belajar dari man Tok?”

“Guru dia hebat.. kerana dia tuan zaman ini…” Mereka sudah pun tiba di gigi air terjun. “Sekarang ni kita sembahyang sunat taubat…”

“Err.., tuk.. sekarang ni Ajip dah boleh guna ke ilmu ni..?” Razif memandang datuknya dengan pandangan yang inginkan kepastian.. tetapi Pak Tua hanya tersenyum sahaja memandangnya.

Tuesday, February 22, 2011

Kasihku Untukmu - 17

Suatu petang di Dome , KLCC..
"Sarah..Qal ada satu soalan. Boleh jawab tak?"
"Jika soalan itu Sarah boleh jawab, nak kasi apa?"
"Hmmm, Qal kasi hati Qal, boleh?"
"Waaaa, then Qal dah tak ade hatilah yer? OK gak tu..Sarah terima je..janji tau.." pinta sarah tersenyum manja.
"OK, janji..mesti janji...bukan senang nak kasi hati ni tau..bukan calang-calang orang yang boleh dapat oooo." balas Adam Haiqal lagi.
"Yelah putera semut." ketawa Sarah Saffya.
“Hmmm Sarah…kita dah berapa lama kenal?”
“Hai… dah lupa ke?”
“Qal ingatla Cuma nak tahu samada orang tu ingat ke lupe?”
“Ehh, Sarah pulak. Dia yang lupe.”
:Hmm, ape kata Sarah tulis atas tissue ni, Qal pun tulis gak. Then kita lihat, betul ke tidak ingatan kita tu.”
“Ok, Sarah terima. Kita tulis now.”

Cepat-cepat Sarah menulis di atas tissue. Setelah difikirnya, lantas menulis enam bulan 19 hari.
“Dah siap. Qal lambat ni mesti dah lupe lah tu.”
“Mane mungkin…” pantas Adam Haiqal menulis.
“Kasilah, Sarah nak lihat”
“OK, kita tunjuk sama-sama. One..two..three..”
Mereka menunjukkan tissue masing-masing. Enam bulan 19 hari.
“Huh! Sama?? Qal.. tirulah ni.”
“Waaaa, memandai je dia cakap kita tiru yer.”
Mereka ketawa bersama-sama.Di sebelah meja mereka kelihatan sepasang couple sedang menjamu selera sambil berbual-bual. Sarah Saffya yang mengenakan sepasang baju dan seluar berwarna chocolate dan bertudung cream menyerlahkan lagi keayuannya.Jejaka di sebelahnya, Adam Haiqal yang kacak bergaya bersama long sleeve hijau dan berseluar panjang hitam berjenama Valentines.

“Excuse me.” Seorang perempuan cantik berbaju sendat hitam dan berseluar jeans biru ketat menghampiri mereka.
“Yes.”
“Are you Adam. Adam Haiqal?” Tanya perempuan itu sambil matanya merenung tepat ke wajah Adam Haiqal.
“Yes… anything?”
“Adam…!!!! its me.. Farah.Farah Diba.. remember?? Farah Diba.., Brockport, USA.”
“Farah Diba….” Satu nama yang telah lama di padamkan dari kamus kehidupannya. Adam Haiqal diam membisu. Dia tidak pernah terfikir akan bertemu lagi dengan Farah Diba. Dia cuba tersenyum biarpun senyumannya itu terlalu perit.
“Adam..Adam… its ok.. Will you call me? Dah lama kita tak jumpa. I miss you.. you know. I really miss you especially your voice”
Sarah Saffya turut diam membisu. Sesekali dia memandang ke raut wajah Adam Haiqal. Banyak persoalan yang timbul di fikirannya. Dia mencari-cari jawapan.
“Can I have your number? Adam, Do u remember me?”
“Maaf Farah, I tak kenal you. Setahu I kawan-kawan I tak ada namanya Farah”
"Jadi you tak kenal I?? atau you cuba lupakan I, Adam?"
"Maaf sekali lagi. Mungkin you salah orang."
“Its ok, encik Adam. I akan cari you juga. Bandar ni taklah besar sangat.” Kata perempuan itu sambil menjeling ke arah Sarah Saffya.
“Mungkin you tak ingat pada I tapi setidak-tidaknya kenanglah kenangan kita.” Katanya lagi sebelum berlalu pergi.
Sarah masih diam.. Hatinya agak terkilan. Adam Haiqal memandang Sarah yang masih tunduk membisu.
“Sarah.. I’m sorry.. tiba-tiba perempuan tu cakap kenal I.. Errrr..Shall we go now?”
“Its ok.Qal. Maybe dia salah orang agaknya” Sarah Saffya cuba menenangkan hatinya.



Pencari Cinta - 77

KEENAM

Kini diam tak diam sudah genap seminggu Razif bertapa di air terjun didalam hutan. Walaupun air terjun itu terletak dipinggir hutan, namun hutan iu merupakan hutan tua yang tebal. Bermacam-macam jenis makhluk hidup didalamnya. Gajah, harimau, ular besar dan bermacam-macam lagi jenis haiwan-haiwan liar yang berbisa. Kebanyakkan pokok-pokok yang hidup didalamnya pula berusia beratus-ratus tahun dan besar-besar. Namun sebelum masuk kedalam hutan Razif akan menempuh dahulu sebuah kebun getah. Dari para-para penoreh lah mereka mendapat pelbagai cerita. Ada cerita hantu, harimau, ular, gajah dan bermacam-macam lagi. Namun bagi Pak Tua air terjun itu merupakan gelanggangnya untuk membuat latihan. Tiada siapa yang tahu kecuali Razif seorang.

Pelbagai pengalaman yang ditempuh oleh Razif selama seminggu berlalu. Bermacam jenis makhluk yang menakutkan telah ditemuinya. Selama seminggu jugalah Razif sering tertidur atau pengsan kerana terlalu terkejut. Bilamana dia sedar dia lihat Pak Tua sudah pun berada disampingnya.

Pada satu malam Razif lihat sejenis makhluk sedang bermain air dan terbang kesana ke mari melintasi air terjun. Asalnya muncul seorang perempuan muda yang cantik, serta berbau harum secara tiba-tiba entah dari mana. Tapi selang beberapa lama kemudian dia bertukar menjadi makhluk yang sangat menyeramkan. Suara hilaiannya sangat meremangkan tengkuk kepada sesiapa yang mendengar. Bajunya putih, rambutnya panjang mengerbang, manakala giginya taringnya yang putih jelas terkeluar. Wajahnya agak gelap tapi Razif terperasan banyak darah memenuhi wajahnya. Memang mengerikan bagi sesiapa yang melihatnya.

Razif tetap juga membaca ayat-ayat yang telah datuknya ajarkan. Dia terpaksa bertahan buat seperti dia tidak takut. Perasaannya dikawal, namun begitu peluhnya semakin banyak yang keluar. Bau wangi kini bertukar menjadi bau busuk seperti bau bangkai. Hanyir dan meloyakan sesiapa yang menghidunya. Itu juga tidak mematahkan semangat Razif dan Razif tetap bertahan.

“Aku mesti kuat. Malam ni aku tak akan tidur atau pengsan. Aku nak tunggu atuk aku hingga dia sampai. Aku nak tengok sendiri apa yang dia buat tiap-tiap malam. Aku tahu dia berlatih, tapi sekarang ni aku nak tengok peningkatannya.” Razif menanam tekad didalam hatinya.

Tidak berapa lama kemudian tiba-tiba hutan dikejutkan dengan ngauman bunyi harimau. Lembaga yang mengilai tadi pun tiba-tiba bergegas terbang meninggalkan air terjun. Kelam kabut dia seperti ketakutan dan melarikan diri. Sekali lagi Razif mendengar suara harimau mengaum tapi dari arah yang berlainan.

“Eh, ada berapa ekor harimau ni sebenarnya..? Nasib baik malam ni aku tak pengsan, kalau tidak.., mampus aku kena makan. Kalau dia datang.., aku nekad terjun masuk dalam air terjun…”

Dari jauh Mukhriz lihat kelibat harimau sedang berjalan tapi macam ada orang yang sedang menunggang harimau yang besar itu. Mukhriz nampak jelas memang ada orang diatas belakang harimau, semakin lama semakin jelas dan semakin lama semakin jelas orang itu membawa tongkat dan tak lain dan tak bukan orang itu adalah datuknya.

Harimau itu berhenti Pak Tua pun turun. Tidak berapa lama beberapa ekor lagi harimau keluar dari celah-celah rumpun semak dari arah yang berlainan dan duduk mengelilingi air terjun. Jumlah kesemua harimau itu ada tujuh ekor semuanya. Razif agak terkejut, namun dia memberanikan diri dan diam tanpa membuka mulut kerana dia ingin melihat apa yang Pak Tua ingin lakukan.

Pak Tua berjalan tenang kearah tebing. Kain di bahunya di lempar ke atas dan mendarat kemas dan tepat di sebelah Razif. Namun Razif tetap tidak berganjak. Dia lihat Pak Tua berjalan terapung diatas air dan setiap langkahnya akan mengeluarkan asap seolah-olah kakinya seperti terlalu panas. Pak Tua sampai ke tengah kolam air terjun. Tiba-tiba dia terapung sedikit ke udara dan keliling badannya mengeluarkan api. Cahaya api yang terpancar menunjukkan betapa besarnya kolam itu. Besarnya lebih kurang lima puluh kaki, bulat dan lebar. Pak Tua masuk kedalam kolam. Namun api dibadannya tidak terpadam. Cahaya yang terpancar dari badannya kelihatan semakin mengecil dari situ Razif dapat mengagak kedalaman kolam tersebut.., memang dalam.

Selama ini kolam itu tak ada seorang pun yang berani terjun kedalamnya. Melihatkan warna airnya yang gelap sahaja sudah cukup untuk meninggalkan satu perasaan misteri dan tanda tanya kepada diri seseorang. Apakah yang ada didalamnya? Berapa dalamnya? Disamping itu juga bermacam-macam cerita yang pernah didengar dari mulut orang yang kebanyakkannya terdiri dari kaki-kaki pancing.

Ada yang kata pernah ternampak ular besarlah.., ikan besar, makhluk aneh dan bermacam-macam lagi. Sementelahan pula ada juga orang yang pernah terkorban didalam kolam itu samaada secara kebetulan ajalnya memang disitu ataupun memang wujud makhluk-makhluk yang dimaksudkan.

Tapi bagi datuknya tak pernah pula Razif mendengar sebarang komen. Memang pernah seorang bomoh yang mencari seorang penduduk yang hilang mengesahkan bahawa dia telah ditelan oleh seekor ular yang mendiami dasar kolam tersebut. Mungkin berdekatan kolam itu ada sebuah gua atau tempat tinggalnya. Razif pun tak pasti. Tapi yang pastinya selang beberapa hari kemudian mayat orang itu dijumpai didalam kolam tersebut. Memang sudah reput dan tulangnya juga patah-patah seperti dibelit sesuatu. Bomoh tu kata ular itu telah memuntahkan mayatnya kembali.

Tetapi memang tak ada yang mustahil malah apa yang didakwa semua ada lojiknya kerana hutan itu merupakan sebuah hutan ‘tua’. Usianya melebihi ribuan tahun. Jadi generasi yang mendiami hutan itu juga pastinya mempunyai saiznya yang tersendiri.

Razif lihat cahaya didalam air bergerak ke sana dan kesini. Sungguh pantas, lebih laju dari gerak ikan didalam air.

“Wah, hebatnya atuk aku sekarang, dia boleh bergerak tangkas dalam air. Mustahil orang boleh bergerak dalam air setangkas ini. Lagi pun bergerak didalam air memerlukan tenaga yang berkali ganda dari berbanding pergerakan diatas darat. Ternyata ilmunya semakin maju sekarang.” Tiba-tiba Razif terkejut kerana air berkocak kuat seperti bunyi letupan bom dari dalam air. “Wah aku kenal jurus ni. Tenaga yang dikeluarkan dapat menempuh air yang sedalam tiga puluh kaki dalam masa yang sama melawan arus gravity. Ini bermakna atuk aku mampu menumbangkan sebuah pokok balak dengan tangan kosongnya. Dahsyat… Tak salah lah kenapa harimau pun boleh tunduk dengannya.” Beberapa lagi letupan berlaku. Ada yang kuat, ada yang biasa tapi bulatannya besar.

Razif lihat cahaya semakin berkurangan. Lama juga datuknya didalam air lebih kurang sejam. Perlahan-lahan dia naik ke permukaan air. Selepas dia timbul dia terus berdiri diatas air seperti berdiri diatas tanah. Dia mengambil nafas beberapa lama kemudian dia duduk. Seperti orang yang sedang bertafakur.

“Kalau dia boleh berpencak diatas tanah.. itu perkara biasa, tapi kalau dia boleh berpencak dalam air.., aku rasa tak ada orang yang boleh buat macam dia… Ilmu apa yang dia pakai..? Nampaknya ilmu inilah yang bakal diwariskan pada aku suatu hari nanti. Hmm, nak sampai tahap macam dia memang lama. Tapi zaman sekarang ni mana ada orang minat lagi ilmu-ilmu purba ni… Sebenarnya ak pun tak minat sangat. Sekarang ni zaman cyber. Tapi kenapa dia nak wariskan juga pada aku..? Tak apalah sekurang-kurangnya aku boleh jadi perpustakaan. Satu aset yang berusia beratus-ratus tahun. Tak pernah pulak Tok cerita asal usul ilmu ni datang. Mungkin belum masa agaknya. Hmm, kalaulah aku cerita pada mereka yang kat sekolah.., mesti diorang ingat aku gila.. atau mungkin sebab ini lah atuk aku wariskan ilmu ni pada aku, sebab aku boleh simpan rahsia. Satu amanah yang mesti aku jaga.” Kemudian Razif terbayang kembali peristiwa semasa dia menyelamatkan Iman tempohari. Memang dia ada membuka pencak tersebut, “Tapi.., kenapa atuk aku tak jadi hukum aku ya… Atau dia ada hubungan dengan pakcik Iman. Hmm, musykil aku. Sepetutnya aku menerima hukuman sekalipun atas alasan membantu orang… Sebab ini ikrar pendekar. Ah.., tak apa lah, buat apa aku nak pening-pening kepala. Satu hari nanti aku akan serahkan ilmu ini pada yang hak.” Pak Tua berjalan menuju ke darat.

Harimau-harimau tadi masih lagi tidak berganjak. Duduk menunggu seperti pengawal peribadi. Badan Pak Tua berasap. Dia mencapai tongkatnya tenang kemudian berjalan menuju ke arah Razif.

“Baiklah hari ini genaplah seminggu Ajip di sini. Sekarang ni atuk nak tengok sama ada Ajip punya ilmu ni jadi ke tak. Sekarang ni buka cermin mata…” Razif pun membuka seperti yang diarah. “Renung ke dalam air.., dalamkan pandangan Ajip…” Mula-mula Razif hanya melihat gelap permukaan air, kemudian bila sahaja menambahkan lagi kedalaman pandangannya tiba-tiba dia terkejut. Lantas dia seperti sedikit terlompat ke belakang.

“Tok, Ajip nampak…”

“Betul, itulah deria Ajip yan keenam. Jadi hari ini Atok nak bagi Ajip panduan cara menggunakannya. Sekarang pandangan Ajip bukan lagi pandangan biasa. Ajip dapat pandang tembus. Tapi jangan lupa, ini baru sedikit ilmu.., ada banyak lagi yang perlu Ajip belajar.” Sekali lagi Razif mencuba pandangan barunya. Razif melihat banyak ikan yang bergerak-gerak.

Pandangannya bertukar menjadi satu pandangan yang lain. Walaupun pandangannya berupa warna, namun dia yakin itu adalah ikan. Mereka berenang ke sana kemari, ada berbagai-bagai saiz, yang paling besar sebesar badan orang. Namun tinggalnya di bahagian dasar kolam. Semakin dalam pandangan itu dia dapat lihat bahagian dalaman ikan itu. Seperti sebuah mesin x-ray. Tiba-tiba datuknya memanggil sesuatu dari balik pokok.

“Ha, keluar kau.” Tiba-tiba lembaga yang tanpa kepala tempohari keluar. “Cuba Ajip tengok benda ni betul-betul. Ajip pun memandang lembaga tersebut. Mula-mula dia lihat lembaga itu tanpa kepala tapi bilamana dia mendalamkan pandangannya dia dapati lembaga itu hanyalah jelmaan dan badannya yang sebenar adalah kecil sepanjang lengan, bentuknya pula masih lagi seperti manusia namun terdapat sedilit kelainan dari segi rupanya.

“Eh, kenapa jadi macam ni Tok?”

“Inilah rupa dia yang sebenar, tadi tu cuma jelmaannya sahaja. Berbeza tak?”

“Beza Tok…”

“Baiklah sekarang ni cuba Ajip tengok pada harimau tu pulak.” Kali ni pandangannya bertukar warna merah. Di dalamkan lagi pandangannya dan terlihatlah dalaman harimau itu, jantung, paru-paru dan lain-lain.

“Kenapa warna merah Tok?”

“Sebab dia berdarah.”

“Eh, bukan ke harimau ni juga jelmaan…” Datuknya tersenyum.

“Bukan.., itu harimu betul.”

“Hah?!” Razif terkejut. Dia sangkakan harimau yang datuknya tunggu merupakan khadam atau jin peliharaan. Rupanya itu adalah harimau betul yang besar.

“Itu bukan jin ke Tok..?!”

“Atok tak pernah bela jin…”

“Habis tu macamana Atok boleh tunggang harimau tu..?” Pak Tua hanya tersenyum melihat gelagat cucunya yang semakin panik dan kehairanan.

“Apa yang nak dihairankan… Ilmu Tuhan ni kan luas… Lagi pun ilmu yang Atok ada ni pun belum tentu dapat menjamin keselamatan Atok di akhirat…” Razif mengangguk, ringkas, jelas dan padat. “Baiklah, sekarang ni kita nak lihat mata akupuntur yang ada di badan harimau, sebelum ni Atok ada ajar Ajip titik-titik akupuntur yang terdapat di badan manusia. Tapi sekarang dengan ilmu yang baru Ajip dapat ni.. Ajip akan melihat dengan lebih jelas di mana terletaknya mata akupuntur tersebut. Sekarang dalamkan pandangan Ajip.” Razif pun mendalamkan lagi pandangan matanya.

“Eh, nampak titik-titik tu ada cahaya lah Tok.”

“Itulah dia mata akupuntur.”

“Tapi kenapa yang satu tu seperti bergerak aktif?”

“Salah satru dari mata akupuntur itu akan aktif bilamana tibanya tarikh lahir dia. Ini bermakna usia harimau ini telah bertambah lagi setahun dan hari ini adalah ulang tahun kelahirannya.” Razif mengangguk kerana faham dengan penerangan atuknya.

“Manusia pun sama juga ke Tok?”

“Hmm, sama. Bila tiba tarikh lahirnya salah satu dari mata akupunturnya akan aktif.”

“Apa maksud disebaliknya Tok?”

“Ada banyak.., kalau dalam ilmu persilatan, titik yang aktif itu adalah antara punca. Jika kita berjaya menekan dan memusingkannya mengikut kiraan yang betul.. maka segala ilmu seseorang akan terbatal.”

“Kenapa jadi macam tu Tok?”

“Kerana tenaga dalamannya telah terkunci. Selagi tidak dibuka selama itulah dia tidak dapat mengaktifkan tenaga dalamannya.”

“Adakah itu yang berlaku pada arwah ayah Tok?”

“Memang… Tapi arwah ayah meninggal bukan sebab mata uratnya dikunci.., tetapi memang sudah tiba masa ajalnya sampai. Mujurlah diakhir hayatnya dia sempat bertaubat. Semoga taubatnya diterima Tuhan.” Pak Tua tenang menerangkannya kepada Razif. Razif pula memang sudah lama menerimanya dengan hati yang terbuka. Kini dia redha dengan pemergian ayahnya.

Kini dia dapat melihat titik mata akupntur dengan lebih jelas. Selama ini dia hanya belajar secara rasa, ada tempat-tempat maut dan ada juga tempat-tempat mengunci. Tapi baru hari ini dia tahu rupanya ada lagi satu rahsia tentang mata akupuntur, iaitu tempat mengunci tenaga dalaman. Razif mengamati semua saluran darah, urat, saraf, otak, jantung dan lain-lain yang berada di badan harimau itu. Walaupun pandangannya tidaklah sejelas pandangan mata, namun dia sangat faham semuanya melalui warna-warna serta bentuknya.

“Tok, kenapa jantungnya dalam dia cahaya merah tapi kelilingnya biru? Tapi tadi saya lihat dalam badan jin tadi tu semuanya bercahaya merah…”

“Itu lagi satu tanda bahawa harimau ini tidak mempunyai maksud yang jahat atau ingin mencederakan sesiapa… Tapi makhluk tadi tu ada maksud disebaliknya.. dan memanglah perangai makhluk halus begitu, janganlah Ajip hairan pula…”

“Oh, macam tu…”

“Sekarang ni kita bersiap untuk pergi ke surau. Besok malam Atok akan ajarkan cara bagaimana hendak mengawal dan menggunakannya dengan lebih tepat lagi. Tapi ingat, selagi atuk tak suruh Ajip guna ilmu ni, jangan sesekali Ajip guna… Faham?!” Agak tegas juga Pak Tua mengingatkan cucunya.

“Faham Tok…” Razif mengangguk.

“Ilmu yang Ajip belajar sekarang ni kalau tidak dikawal dia akan mengawal. Sekali dia sudah kawal kita, amat susah untuk kita kawal dia balik. Arwah ayahmu adalah satu teladan yang baik untuk dijadikan iktibar. Ilmu yang sedikit itu telah mengawalnya hingga dia hilang kawalan…” Sekali Razif menganggukkan kepalanya. Kini dia lebih jelas kenapa selama ini datuknya sangat berhati-hati terhadap ilmu-ilmu yang telah diturunkan kepadanya.

Monday, February 21, 2011

Pencari Cinta - 76

MALAM


“Eh, Jip.. semalam yang kau pergi masuk hutan tu pasal apa?”

“Kau gila ke Jip, masuk hutan sorang-sorang?”

“Kau macam tak ada jalan lain je nak balik?” Namun Razif tetap membisu.

“Hoi, dah, dah.. jom berlatih.” Salah seorang dari mereka memanggil yang lain turun ke bawah. Razif yang duduk di tangga pun bangkit dan pergi ke saf orang mengaji. Dia tahu dia adalah orang yang paling akhir.. alasannya ialah sebab dia paling tua. Tapi sebenarnya Pak Tua ada rancangan lain.

Mata Razif terpandang hutan. Jantungnya semakin berdenyut kencang. Banyangan perisriwa semalam menerpa fikirannya. Barisannya semakin pendek menandakan masa semakin singkat. Seorang demi seorang budak selesai mengaji. Peluh di dahi sampai ada yang menitis. Razif meandang ke bawah melihat orang sedang berlatih silat. “Hai, kenapalah aku tak macam diorang? Belajar, tapi taklah sampai kena ujian yang macam ni.” Hati Razif memprotes.” Akhirnya kini tibalah masa untuk dia mebaca Al-Quran. Pak Tua memandangnya tenang. Razif membaca dengan terketar-ketar.

“Tenangkan hatimu, lapangkan fikiran, focus terhadap apa yang sedang berlaku. Jangan fikirkan apa yang belum terjadi lagi kerana ia belum tentu betul. Jangan berburuk sangka, ia memushahkan jiwa.” Pak Tua mengangkat tongkatnya lalu disebatkan sekali ke badan Razif.

Razif agak terkejut dan berasa sakit. Namun selepas itu fikirannya kembali normal. Rasa sakit tadi mengawalnya untuk memberi tumpuan terhadap bacaannya. Razif selesai dengan sempurna. Bacaannya bagus sekali. Kini ingatannya terhadap hutan tidak mengganggunya lagi. Pak Tua tersenyum.

“Bagus Ajip.., cantik cermin mata Ajip...”

“Baru beli Tok…”

“Hmm, dah ada cermin mata ni mestilah pandangan lebih terang.”

“Alhamdulillah Tok, mata saya bertambah selesa dengan cermin mata ni.”

“Hmm, bagus,bagus… Jadi hari ni Atok nak Ajip masuk hutan tanpa guna obor lagi…” Pak Tua tersenyum.

“Hah..?!” Razif terkejut.

“Jadi kalau tak ada apa-apa lagi, Ajip boleh lah pergi sekarang. Atok masuk dalam dulu.” Pak Tua terus bangkit dari kerusinya dan berjalan masuk kedalam. Tinggallah Razif terpinga-pinga bersama perasaannya.

Razif bangun, dia meletakkan kembali Al-Quran ditempat biasa. Dia pun berjalan menuruni tangga, melintasi orang-orang yang sedang berlatih silat. Langkahnya longlai.
Mereka yang sedang khusyuk berlatih tidak sedar langsung Razif yang sedang berjalan. Mungkin tanpa api bara mereka tidak nampak Razif sedang berjalan.

“Aduh.., mula-mula tak ada cermin mata, ada lampu.., sekarang ni ada cermin mata tak ada lampu pulak… Hai la.., nasib,nasib…” Razif berjalan semakin jauh meninggalkan kawasan kampung. Hari ini tidak ada lagi bunyi-bunyi anjing yang menyalak seperti semalam.

“Eh, semalam aku dengar bunyi pokok tumbang kat kawasan ni lah… Tak ada pokok tumbang pun. Sah lah ini kerja makhluk halus.” Bulu roma Razif mula meremang, namun perasaannya tetap dikawal.

Razif tetap gagah berjalan. Mukanya semakin serius. Malam semakin pekat. Angin bertiup sepoi-spoi bahasa. Sejuk suasana jeram sudah pun terasa. Tapi hari agak berlainan dari semalam, tiada lagi suara anjing bersahut-sahutan.

Razif semakin menghampiri air terjun. Bunyinya sudah semakin jelas. Tiba-tiba telinga Razif menangkap satu bunyi yang bergerak dari dalam semak. Razif tahu bunyi itu adalah bunyi ular yang sedang bergerak. Razif lihat semak yang sedang bergerak itu. Dari pancaran sinar bintang semak yang bergerak itu agak jelas kelihatan kerana kawasannya tidak dilindungi oleh pokok-pokok besar dan kawasannya agak besar dan luas. Tapi…

“Eh, takkanlah besar sangat ular ni. Mungkin inilah ular tedung yang orang kampung maksudkan. Mereka pernah terserempak dengannya ketika dia sedang makan anak babi. Razif meneliti kemana arahnya ular tersebut pergi. Akhirnya Razif terperasan bahawa dia sedang berhenti menunggu di hujung jalan. Berdiri tegak seperti batang pokok. Panjangnya sahaja lebih tujuh meter. Ini merupakan seekor ular tedung yang sangat besar. Mungkin juga ular ini sudah berumur. Namun susuk badannya sangat menggerunkan bagi sesiapa yang terserempak dengannya.

“Walaupun tua, tapi ular ni boleh bergerak pantas. Kalau seekor ular tedung biasa boleh menerpa dari jarak tujuh kaki.., aku tak pasti ular ni boleh pergi berapa jauh. Tapi yang paling istimewa, dalam jarak tujuh kaki tu dia boleh tuju tepat ke tempat-tempat maut... Ish, kalau macam ni.. macamana aku nak jalan. Ah, patah baliklah.” Sejurus Razif berkata begitu dalam hatinya tiba-tiba muncul sekumpulan kupu-kupu hutan yang berwarna putih terbang menghampiri dan berlegar-legar dikepalanya beserta denga bau yang sangat harum.

“Eh, dari mana pulak bau dengan kupu-kupu ni datang? Macam nak tolong aku je… Kalau macam ni bolehlah aku gerak, sebab mata ular malam tak berapa nampak, dia akan dapat mengesan melalui lidah. Tapi kalau ada bau dengan kupu-kupu ni dia akan jadi keliru dan sudah pasti dia tidak tahu mana satu yang perlu dia patuk. Hmm, lagipun kupu-kupu bukanlah makanan dia. Hmm, lojik-lojik. Kalau begitu aku boleh teruskan perjalanan.”

Jarak antara mereka lebih kurang dua puluh meter. Kupu-kupu dan bau itu tetap mengikut Razif berjalan. Razif pun tak tahu dari mana dia datang. Razif semakin hampir kepada ular tersebut. Ular itu tegak berdiri tanpa bergerak-gerak. Tingginya melebihi kepala Iman. Iman menjeling batang tubuhnya hampir sama besar dengan badannya. Ular itu memang besar serta baunya yang hanyir sangat menggerunkan. Razif berjalan selamba di sebelah ular itu kerana kupu-kupu hutan itu sentiasa mengikutnya. Setelah agak jauh berjalan lalu rama-rama itu pun pergi kembali masuk kedalam hutan, bau itu juga hilang serta merta.

Razif pun apa lagi dia pun terus berlari kerana takut binatang itu mengejarnya. Razif telah sampai ke air terjun. Dia pun pergi ketempat semalam dia duduk. Air terjun nampak cantik, tapi kerana suasana yang gelap maka kecantikannya terbatas.

“Hari ni kalau boleh aku tak nak tidur. Aku akan berjaga sampai Atok datang.” Tekad Razif didalam hatinya. Razif pun membaca ayat-ayat yang telah diajarkan oleh datuknya kepadanya. Setelah masa berlalu lebih kurang tiga jam, tiba-tiba Razif terperasan satu lembaga sedang berjalan. Oleh kerana dari jauh Razif hanya dapat melihat susuk tubuhnya sahaja. Tapi yang paling Razif nampak jelas ialah orang itu bertongkat dan sedang mencangkung di tepi air terjun

“Yes, Atok datang…” Razif pun turun dari tempat duduknya, “Atok, kenapa atok lambat..? Tapi datuknya tetap membisu. Razif pun menghampiri datuknya dia lihat datuknya di gigi air sedang membongkok seperti orang yang sedang mengambil wudhuk. Datuknya berpakaian serba hitam.

“Tok saya…” Razif cukup terkejut. Rupanya bila sahaja lembaga itu berdiri rupanya dia bukan datuknya, bila sahaja dia berpaling menghadap Razif jelas kelihatan bahawa lembaga itu tidak mempunyai kepala sambil memegang tongkat. Oleh kerana terlalu terkejut seluruh badannya tiba-tiba lemah, dia pun jatuh melutut ke bumi, kemudian Razif terus jatuh dan pengsan.

Entah berapa lama Razif jatuh pengsan dia pun tak tahu. Tiba-tiba sahaja dia tersedar sudah berada di atas batu tempat asal dia berwirid. Dia memegang kepalanya yang sakit. Dia pun bangkit dan mengambi wudhuk. Kini badannya kembali bertenaga bila sahaja air menyentuh mukanya. Nasib baik cermin matanya masih lagi tersarung di telinganya.., jika tidak.., nampaknya dia terpaksa membeli satu lagi cermin mata baru.

Razif terpandang kain yang terlipat diatas batu. “Atok mesti ada kat sini…” Tiba-tiba dia terdengar bunyi orang yang baru keluar dari air. Dia lihat ada seseorqang yang sedang berenang dari tengah-tengah kolam air terjun. “Hmm, kali ni mungkin betul ni atuk aku. Cis tak sangka aku malam ni aku terkena lagi.”

Razif tidak lagi turun mendaptkan datuknya. Dia hanya menunggu datuknya datang mendapatkannya. Badan datuknya yang basah kelihatan berasap-asap. Tidak lama selepas itu seluruh badannya kering seperti biasa. Pak Tua tidak menegur Razif, dia hanya mengambil sehelai kain yang terlipat tadi lalu dibentangkan diatas batu dan dia pun bersembahyang. Razif yang melihat pun turut mengambil sehelai lagi kain dan bersembahyang disebelah datuknya.

Mereka pun selesai bersembahyang sunat.

“Mari kita pergi ke surau, sebentar lagi akan masuk waktu suboh…” Datuknya mengajaknya ke surau.

Razif pun melipat kain sejadah yang telah digunakan. Dia hanya mengikut datuknya dari belakang. Datuknya berjalan sambil membawa tongkat, manakala Razif pula berjalan sambil membawa kain-kain sejadah tadi.

“Tok, tadi Ajip terjumpa dengan satu makhluk, tapi dia tak ada kepala.., lepas tu Ajip terperanjat, lepas tu Ajip pun pengsan.”

“Oh, itu jin… Atau orang tua panggil makhluk halus.”

“Lepas tu Atok ke yang angkat Ajip naik atas? Kenapa Atok tak kejut Ajip sekali?”

“Manalah Atok kuat angkat Ajip.., Ajip kan berat.”:

“Habis tu siapa pulak yang angkat Ajip?” Razif sangka datuknya bergurau.

“Atok mintak tolong makhluk tu angkatkan. Lepas dia angkat Ajip Atok suruh dia pergi, nanti kalau Atok suruh dia kejut Ajip, takut Ajip pengsan lagi.” Razif agak terkejut. Rupanya mahkluk tadi yang mengangkatnya.

“Macamana Atok boleh suruh dia angkatkan Ajip?”

“Apa salahnya dia tolong angkatkan..? Dia pun makhluk Tuhan juga. Cuma berbeza alam…” Datuknya seperti berdalih dan menyembunyikan sesuatu.

“Sebelum tu Tok.., Ajip ada jumpa seekor ular Tok, besar..,” Razif pun menunjukkan ukuran tangannya. “Razif mula-mula nak patah balik, tapi tiba-tiba je muncul sekumpulan rama-rama hutan terbang sebelah Razif. Razif pun terus jalan. Lepas sahaja dari ular tu, rama-rama itu pun terbang balik masuk hutan.

“Ha, ular itu pun makhluk juga, tapi bukan makhluk halus…”

“Maksud Tok?”

“Makhluk betul.”

“Jadi ular tu ular betul ke?” Razif benar-benar terperanjat.

“Betul... Ajip masa tu ada tak baca ayat yang atuk ajarkan?”

“Ada Tok, kenapa..?” Pak Tua tersenyum.

“Salah satu dari ayat tu.. ada ayat pelindung. Hutan ni hutan tua dan tebal. Macam-macam cerita ada dan macam-macam makhluk dan haiwan yang tinggal. Jadi untuk masuk dalam hutan ni, kita tak boleh tinggalkan bau.., takut ada yang mengikut. Untuk itu Atok ajarkan Ajip ilmu pendinding.., tapi belum lagi sampai masa.. nampaknya ayat tu dah masak. Tapi sebelum dipetik, kena pastikan dulu betul-betul masak… Sebab masih lagi ada yang boleh nampak Ajip.” Pak Tua bercerita bersahaja seperti tiada apa-apa yang memeranjatkan dia. Dia seperti menganggap apa yang terjadi seperti perkara biasa. Perjalanan sudah hampir sampai. Dari jauh nampak cahaya surau dari celah-celah daun pokok-pokok hutan.

Sunday, February 20, 2011

Pencari Cinta - 75

BELAJAR


“Alah Ifa.., bolehlah kata kita berkawan? Takkanlah tengok wayang pun tak boleh?”

“Ifa sibuklah.., sekarang ni kan kita kena tumpukan banyak pada pelajaran. S.P.M pun dah nak dekat. Saya tak mahu gagal.” Latifah cuba berdalih.

“Kita ni Ifa, belajar, belajar juga, tapi rehat tu perlu.”

“Tapi Ifa tengok Dino ni tak mengulangkaji ke? Nampak rilex je…”

“Saya lain Ifa, Ifa tak bleh tiru macam saya. Saya nampak je macam ni, tapi sebenarnya saya pandai, saya suka study smart, bukan study hard. Sebab itulah saya Ifa nampak macam ni. Saya akan ajar Ifa cara macamana untuk belajar cara saya…”

Sementara Dino bercakap, hati Latifah juga bercakap, “Eii.., meluatnya aku… Kenapa dia ni cakap besar sangat ha? Berlagak tak habis-habis. Dia ingat aku suka ke gelagat dia ni. Kenapa dia ni tak macam Iman ya.., hai, kalaulah ada Iman, aku tak lah tertekan sampai macam ni…” Namun wajah Latifah tetap tersenyum dan berlakun seperti seorang pendengar yang setia.

Sementara itu kawan-kawan Latifah hanya melihatnya dari jauh.

“Hei, kau tengok tu, ‘romantiknya’ cara mereka berbual…”

“Macam burung merpati dua sejoli.”

“Tapi.., aku rasa macam ada yang tak kenalah sejak dua menjak ni?”

“Kenapa awak ni kenapa pulak?”

“Rasa macam sunyi…”

“Eh, rindu Iman ke..?”

“Tak lah. Tapi…”

“Tapi apa lagi..? Saya benci Iman. Saya tak suka orang yang suka pukul orang perempuan. Kita ni kan kaum yang lemah, sepatutnya dia tu membela kita, bukannya menganiaya kita.”

“Saya setuju. Walaupun saya pun tak suka Ain tu.., tapi bila saya dengar dia dianiaya begini.., saya jatuh simpati. Saya benci Iman, saya tak suka dia..! Nasib baik ada Dino, kalau tidak…”

“Entahlah, tapi saya macam rasa yang Iman tu tak bersalah.”

“Hei, kenapa pulak awak cakap macam tu?”

“Eleh.., sebab dia suka si budak Iman tu lah. Eh, carilah orang lain, Iman tu dah lah bodoh, tak handsome pulak tu…”

“Saya tahu dia tu tak lah pandai, tak handsome, tapi saya yakin dia tak akan tergamak buat macam tu, sebab dia baik.”

“Baik apa kalau pukul perempuan.”

“Hmm, mungkin juga dia difitnah.”

“Eh, awak pun sama juga...?”

“Bukan apa, baru-baru ni saya ada dengar, Ain sedang meluaskan pengaruhnya. Semenjak dia rapat dengan Dino ni, saya perasan ada satu perubahan yang berlaku pada Ain dan kawan-kawannya, mereka semakin berani dan ganas.”

“Apa maksud awak?”

“Saya terdengar Ain pukul budak tingkatan empat semasa luar sekolah. Lepas tu dia ugut budak tu seupaya menyerahkan duit.”

“Betul ke ni?”

“Entah, saya pun tak pasti betul ke tidak cerita ni, sebab tak ada bukti yang kukuh.”

Petang itu wujud satu persoalan tentang satu kebenaran. Mereka telah mengsan sesuatu dalam kesamaran. Bayangnya nampak, tapi objeknya tidak jelas. Namun dia telah terhenti disitu kerana tiada seorang pun yang mampu untuk mencari jawapannya. Mereka perlukan bukti, tapi bukti tidak ada. Lalu Dino pun menjadi seorang penjenayah terhormat lantaran licik perancangannya.

Ain juga semakin berani dan bermaharajalela kerana yakin Dino akan membantunya dalam sebarang hal. Namun jauh disudut hati dia juga menyimpan satu perasaan yang masih lagi di pendam terhadap Dino. Wajah Dino sering bermain di fikirannya. Sungguh pun Ain juga antara pelajar yang menjadi rebutan di sekolah kerana kecantikannya, namun Dino tetap pilihan hatinya. Oleh itu dia sangat berharap agar hubungan dua hala yang berlaku bakal menjadi penyebab terhadap cita-cita peribadinya untuk menjadi kekasih orang yang menjadi pujaan hati ramai gadis di sekolah itu. Kerjasama yang wujud menjadi lorong untuk dia lebih rapat dengan Dino namun buat masa ini dia harus bersabar dan merancang sesuatu kerana dia mempunyai pesaing. Untuk itu dia harus merancang sesuatu…

Saturday, February 19, 2011

Kasihku Untukmu - 16

Di office Teguh Holdings Sdn Bhd, Sarah Saffya melangkah menuju ke pejabatnya. Senyuman manis dari Tini, pembantu peribadinya.”Good morning Cik Sarah. Cantik hari ini. Hows your holiday?”
“Well, so far so good.” Sarah Saffya tersenyum.
“Oh Ya, cik Sarah, ada bungkusan untuk cik Sarah. Saya dah letakkan di dalam.”
“Thanks Tini. Hot chocolate please. Dah lama tak rasa hot chocolate buatan Tini ni.”
Pinta Sarah Saffya.

Satu bungkusan empat segi yang tidak berapa besar berada di atas mejanya. Dia membuka bungkusan tersebut. Di dalam kotak itu dilihatnya sepasang patung wanita Jepun dengan pakaian kimono. Didalamnya juga terdapat sekeping surat.Dibukanya sampul surat tersebut lalu dibacanya.........

Assalamualaikum,

Salam teristimewa buat teman yang sentiasa mengisi hari-hariku dengan penuh ceria di suatu ketika dulu. Mudah-mudahan sentiasa bahagia dan berada lindungan rahmatNya.

Sarah Saffya yang kurindui,
Kota London telah mempertemukan kita dan di sini jua kita terpisah, terpisah jauh di antara dua benua. Setinggi-tinggi kesyukuran aku panjatkan ke hadrat Ilahi kerana diberikan peluang keemasan ini untuk melawat negara yang menjadi kebanggaanmu itu iaitu dibumi Sakura. Mungkin kau akan berfikir siapakah temanmu ini? Aku sekarang dibumi Sakura. Terlalu banyak cerita tentang bumi Sakura meniti bicaramu membuatkan aku ingin benar melihat sejauh mana kebenarannya. Setelah hampir setahun menjelajah bumi ini, aku sendiri sudah jatuh cinta. Jatuh cinta pada keindahan dan keunikan negara ini dan masyarakatnya. Jika ada kesempatan, aku pasti ke sini lagi.

Sarah Saffya,
Kau sudah banyak berubah, temanku. Tutur bicaramu sudah nampak bezanya. Kau semakin matang, makin dewasa. Walaupun kita jarang berbicara dalam berjauhan begini, ku ingin sekali bertentang mata denganmu. Rasa kembali semula ke zaman University dahulu. Dalam ketawa raut wajahmu menyimpan secebis duka. Duka yang kau tidak pernah kongsi denganku. Kau memang pandai berahsia denganku.. dengan semua orang. Kau terlalu istimewa dengan caramu.Terlalu unik sifat peribadimu itulah yang membuatkan dirimu terlalu istimewa di mataku.

Sarah Saffya
Pasti kau ingat lagi kata-kata aku sewaktu kita berada di Kota London. Bagaimana jika ditakdirkan suatu hari salah seorang antara kita punya perasaan lebih daripada seorang teman, kawan dan sahabat. Kau masih diam membisu?.Ia membuatkan hatiku resah. Mungkin kau fikir aku bergurau. Ketahuilah aku sebenarnya cukup serius waktu itu. Aku harap kau mengerti segala yang tersimpan dihati ini.

Aku hadiahkan sepasang patung wanita Jepun yang cantik berkimono sebagai tanda persahabatan kita. Ketahuilah olehmu, aku masih seperti dahulu.Hanya satu pintaku, aku ingin berjumpa dengamu, Sarah Saffya.

Akhir kata, sambutlah salam rindu seorang teman. Moga-moga perhubungan kita sentiasa diberkati OlehNya.

Akukah dihatimu,
Seorang Teman

Surat itu dilipatnya semula. Patung wanita Jepun itu diismpannya semula di dalam kotak bersama surat tersebut. Banyak persoalan yang timbul di fikirannya.
Pintu pejabatnya dibuka, Tini datang bersama dulang berisi hot chocolate.
“Are you ok, cik Sarah?”
Sarah diam membisu.
“Cik Sarah…….”
“Yeah… letakkan saja disitu. you may go now.”
“Airnya saya letakkan disini yer.” Tini meletakkan air yang dipesan oleh Sarah di atas mejanya.
Fikiran Sarah masih tertumpu kepada pengirim bungkusan tersebut.

Pencari Cinta - 74

CERMIN MATA


“Eh, Salim nanti kau cakap dengan diorang lah yang aku hari ni tak pergi study group sebab aku nak ambil cermin mata lah.”

“Eh, bila kau tempah?”

“La.., biasalah aku tempah dengan Richard, dia kata dengan aku tadi cermin mata aku petang ni siap.”

“Alah.., besok je lah ambik suruh dia bawak pergi sekolah…”

“Tak boleh, aku nak kena guna cepat.” Razif teringatkan secara imbas betapa sukarnya malam didalam hutan tanpa cermin mata.

“La.., ada-ada jelah kau ni.” Razif pun melangkah meninggalkan Salim tanda misinya selesai.

Salim mula mengerutkan wajah tanda memprotes tapi gelagatnya tidak diendahkan oleh Razif. Entah macamana dalam kelibat orang berpusu-pusu nak berjalan pulang pandangan Salim terus menangkap Latifah dan Dino sedang berbual mesra. Iman menoleh kembali kea rah Razif dan dia lihat Razif tidak berapa jauh. Salim terus berlari mendapatkan kawan-kawan Latifah yang berhampiran.

“Eh, hari ni aku dengan Razif tak dapat hadirlah.”

“Kenapa?” Dua orang kawannya berkata serentak.

“Sebab kami ada hall ah.”

“Alah kau ni.., lecehlah.” Salah seorang dari mereka juga memprotes. Salim lihat Latifah dan Dino seperti menuju kea rah mereka.

“Eh, o.klah aku gerak dulu…” Salim terus berlari meninggalkan mereka.

Sambil berlari Salim berkata dalam hati, “Mana pulak si budak Razif ni..” Dari jauh dia lihat Razif sedang menaiki bas. “Aduh, dah naik bas pulak! O.k tak apa, jumpa dia kat sana.”

Razif berjalan masuk ke dalam kedai cermin mata, “Uncle saya punya cermin mata sudah siap ke?”

“Oh, Razif, sebentar ya…” Dia pun menghabiskan sedikit susunan kerjanya kemudian membongkok seperti mengambil sesuatu. “Nah, ini dia.”

Razif pun menyerahkan resit dan duitnya sekali, kemudian dia pun membuka kotak dan mengeluarkan cermin mata barunya. Dia pun mencuba cermin mata itu.

“Wah.., banyak handsome la you.” Razif tersenyum, dia pun pergi kedepan cermin lalu mencubanya. Beberapa orang pelanggan datang menyebabkan suasana agak sibuk.

“Terima ya uncle, saya balik dulu.”

“O.k…”

Razif keluar kedai. Dia membelek cermin mata barunya. Kotaknya disimpan didalam beg, sambil itu dia berjalan. Dia pun menyarung kembali cermin matanya lantas terlihat sebuah bangku rehat taman dan terus menuju kearahnya dan terus punggungnya dilabuhkan. Fikirannya kembali tenang, terasa badannya yang letih itu kembali rehat setelah duduk dibangku tersebut. Kini pandangannya jelas melihat kenderaan yang lalu lalang dihadapannya dengan cermin mata barunya itu.

Dia membuka kembali cermin matanya. Setelah agak puas membeleknya dia pun menyarung kembali. Tiba-tiba fikirannya terus teringat ke peristiwa saat dia menyelamatkan Iman dari Dino dan kuncu-kuncunya. Razif terasa tidak selesa lalu dia membuka kembali cermin matanya. Entah macamana suasana malam pula yang menerpa ke fikirannya. Hutan, bunyi-bunyian, lembaga dan ngauman harimau menyebabkan pelaagai persoalan timbul di benak hati. Dia pun terus menyarung kembali cermin matanya.

“Kalaulah Dino.., pada aku perkara kecil. Tapi sekaran ni aku kena hadapi makhluk yang bukan jenis aku. Ah..! Kalau takut dilanda ombak, jangan beruma ditepi pantai. Aku adalah manusia, manusia adalah pemimpin. Dia harus ku tundukkan..!”

Salim tiba dikedai cermin mata lalu masuk dengan tergesa-gesa. Dia lihat Richard kawan sekolahnya juga ada disitu. Masih dengan pakain sekolah, baru sampai barangkali.

“Eh, Salim kenapa tergesa-gesa ni? Macam kena kejar anjing je…”

“Eh, aku cari Razif lah… Kau ada nampak dia tak?”

“Razif? Entahlah aku pun tak tahu, sebab aku sendiri pun baru sampai.”

“Eh, cuba kau tanya ayah kau…”

“Eh, ya tak ya juga kan?”

“Apalah kau ni.., cepatlah.” Richard pun ke belakang bertanyakan ayahnya. Tidak lama kemudian dia pun keluar.

“Eh, betullah dia dah datang. Ambil cermin mata tadi.”

“Dah lama ke?”

“Ayah aku kata lebih kurang dalam lima belas minit tadi.”

“Ha, lima belas minit..?! Eh, terima kasih Richard.” Salim terus bergegas pergi. Richard hanya tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

Keluar sahaja dari kedai tak jauh dari situ Salim terus ternampak Razif dari jauh baru sahaja bangun dari duduknya dan seperi mahu meninggalkan tempat itu. Salim punmenjerit sekuat hatinya.

“Razif.., tunggu aku..!” Oleh kerana terkejut Razif pun menoleh.

Dia lihat Salim sedang berlari ke arahnya. Sampai sahaja dia terus memeluk Razif. “Zif, jangan tinggal aku lagi Zif…”

“Kau ni apa hal? Betul ke tak betul?” Salim pun melepaskan Razif.

“Aku kejar kau Zif, aku cari kau.., akhirnya kita bertemu disini.”

“Iyalah.., kalau iya pun, tak payahlah gila… Aku ingat kau ni kena ‘buat’ orang lah.”

“Kau ni memang tak faham erti persahabatan.”

“Eh, kenapa kau tak pergi study group?” Razif mengubah topic lain.

“Boring lah kalau kau tak ada. Jadi aku tipu diorang, aku cakap kita ada hal. Eh, tenok Zif cermin mata baru kau,” Razif pun menyerahkannya pada Salim. “Eh, kenapa kat sini ada cap ‘kambing’? Oh.., patutlah handsome.., rupanya kau beli cap kambing… Yang hari tu punya kau beli cap ‘ayam’.., sebab tu dia tak kuat, cepat pecah.”

“Banyaklah ayam kambing kau, dah bagi balik cermin mata aku…”

Friday, February 18, 2011

Kasihku Untukmu - 15

Bunyi burung berkicauan menyedarkan Sarah Saffya dari tidurnya. Pagi tadi dia bangun menunaikan solat dan bersahur bersama Tok Ayah dan Nenek Su. Selepas bersahur dia menyambung semula menulis di dairinya. Entah bila pula matanya terlelap.

Setelah selesai mandi, dia turun ke bawah mencari nenek Su. Tiada siapa di rumah fikirnya. Tiba-tiba kedengaran bunyi hon kereta dari arah luar rumah. Sarah menjenguk keluar dari jendela. “Kereta dan no platnya seperti…… Qal..”fikirnya. Lantas cepat-cepat dia keluar.
“Assalamualaikum”
“Waalaikumsalam”
“Qal…”Terperanjat Sarah Saffya melihat Adam Haiqal di depannya.
“Sarah…Good morning!” sapa Qal sambil tersenyum.
“What are you doing overhere?”Tanya Sarah tersenyum.
“Hmm, Qal nak cari Sarah ler. Tak boleh?”
“Qal ni….. jauh-jauh datang sini cari Sarah. Mesti ada hal penting.”
“Hal ini memang penting, Sarah.”
“Huh! Hal ape tu?”

“Assalamualaikum”
“Waalaikumsalam” Adam Haiqal dan Sarah Saffya menjawab salam Tok Ayah.
“Tok Ayah..Nek Su… errrr…. ini kawan Sarah.. Adam Haiqal.”
Adam Haiqal cepat-cepat bersalaman dengan Tok Ayah dan Nenek Su.
“Apa khabar Tok Ayah, nek Su?” Tanya Adam Haiqal.
“Sihat. Alhamdulillah. Ehh, masuklah Adam.....Adam apa tadi..lupe pulak Tok Ayah. Sarah ajak kawan kamu ni masuk ke dalam. Nak Sembang-sembang diluar saja ke?.”
“Qal, masuklah”

“Kamu datang dibulan puasa Adam. Tak ada makan dan minuman lah.” Tok Ayah bersuara.
“Ehh, berbuka puasa disini sajalah Adam Haiqal. Rasa masakan kampung” Nenek Su pula menambah.
“Errrr……panggil saya Qal saja, dahlah Tok Ayah..nek Su.” Adam Haiqal memandang Sarah Saffya mencari jawapan.
“A’ah Qal, kita berbuka bersama. Qal boleh rasa masakan Nek Su..sedap tau.”
“Kalau begitu, Qal ikut saja. Nak juga rasa masakan nek Su.”
Petang itu mereka berjalan-jalan dan akhirnya duduk di atas pohon kayu mati. Dihadapan terletak sebuah sawah yang luas terbentang.
“Nyamannya terasa.Tak sangka pula Sarah ada keluarga angkat disini.” Qal mula berbicara.
Sambil tersenyum Sarah Saffya menjawab “Panjang ceritanya Qal, kalau ada masa nanti Sarah cerita, ok.”
Adam Haiqal memandang wajah lembut Sarah, tersenyum manis. Hatinya terasa sejuk.
“Ehh ape ni Qal, pandang Sarah lama-lama. Batal puasa tu nanti.” Gurau Sarah Saffya.
“Ehh, mane de.Kita lihat sawah tu aaaa, cantik sungguh.” Ketawa Adam Haiqal.
“Hmmm…Sarah.. esok Qal nak pulang. Dah jumpa Sarah, so boleh pulang la.”
“Ye ke? Sarah pun nak pulang juga.Dah lama disini. So, kita bertolak bersama-sama yer.”
“Itulah, kenapa drive alone. Kalau cakapkan pada Qal, bolehlah Qal hantarkan. Tengok ni, kita pulang berlainan kereta.Nanti bosan cakap sorang-sorang dalam kereta pulak tu.” Qal mengusik.
“Alaaa…Sarah call Qal la, kita sembang-sembang.” Balas Sarah.
“Ok gak, setuju.” Mereka ketawa bersama-sama.
“Jom balik Qal, dah hampir senja ni. Sarah nak tolong Nenek Su untuk berbuka puasa nanti.”
Hati Adam Haiqal terasa riang kerana pertama kalinya dia berbuka bersama Sarah Saffya dan pertama kalinya juga dia berada di kampung. Untukmu kasih, sanggupku berkorban segalanya. Aku hanya ingin bersamamu walau dimana jua kau berada kerana hatiku, jiwaku, segalanya milikmu, kasih.

Pencari Cinta - 73

RASA

“Abang rasa kenapa pakcik tu buat macam tu? Tadi saya tengok dia kena pukul, saya dengar dia kata, dia buat ni semua sebab anak dia sakit, dia Cuma nak pakai duit, tapi orang ramai tetap juga pukul dia. Nasib baik polis datang cepat, kalau tak.., saya rasa boleh mati pakcik tu.”

“Abang rasa dia cakap betul.”

“Eh, macamana abang boleh cakap macam tu pula?” Iman kehairanan

“Sebab kalau dia betul seorang penjenayah dia mesti merancang satu rancangan penjenayah. Tapi tadi tu.., rancangan orang tak biasa buat jenayah. Bak kata pepatah penjenayah ‘buat kerja bodoh’ ataupun dalam istilah lain ‘bunuh diri. Mana ada penjenayah buat kerja bodoh macam tu?”

“Ya tak ya juga… Saya kesianlah bang dengan dia.” Tiba-tiba Iman lihat air mata Mukhriz meleleh.

“Memanglah susah, tapi hidup mesti diteruskan. Kita tak boleh putus asa dengan rahmat Tuhan. Dunia ni sementara Man… Memang ada ujiannya. Sebab tu kita kena kuat. Ingat, hidup hanya sekali.., buatlah yang terbaik.” Tiba-tiba telefon Mukhriz berbunyi. Mukhriz yang sedang memandu telah menyerahkannya kepada Iman.

“Helo, wa’alaikumussalam… Oh, Pak Su. Alhamdulillah, kami sihat Pak Su. Kami nak ke..., err..,” Iman memandang Mukhriz.

“Balai polis.”

“Ha, balai polis… Apa..? Pak Su pun dah dekat dengan balai polis? Jumpa kat sana? Ha.., baiklah. Wa’alaikumussalam…”

“Pak Su nak jumpa kita kat balai polis ke?” Mukhriz meneka.

“Ha’ah. Pak Su ni macam tahu-tahu jelah.” MUkhriz pun tersenyum.

“Hmm, tepat pada waktunya.”

“Kenapa abang cakap macam tu?”

“Sebab Pak Su je yang boleh tolong orang tu.”

Van mendekti balai polis yng dimaksudkan. Dari jauh Iman lihat sebuah kereta Mercedez siri terbaru juga baru memberhentikan keretanya. Van berhenti disebelah kereta tersebut. Iman lihat kereta itu juga diekori dengan dua buah kereta mewah yang lain. Salah seorang dari pemandu keluar dan membukakan pintu untuk orang yang berada didalam kereta Mercedez tersebut. Iman cukup terkejut kerana orang yang keluar dari kereta itu adalah Pak Su.

“Ha, Pak Su ke?!”

“Eh, baru tahu ke?”

“Setahu saya pak Su mana ada kereta macanm ni?”

“Itulah dia Encik Sulaiman. Orang paling baik dalam daerah ni. Siapa yang tak kenal dengan dia.”

“Eh, tapi saya macam tak percayalah…”

“Takpa kita keluar dulu.”

Mereka pun keluar van dan pergi mendapatkan Pak Su. Mukhriz salam dan mencium tangan beliau. Iman masih lagi terpinga-pinga seperti tidak percaya bahawa dihadapannya sekarang adalah pakciknya. Pak Su terus mendakapnya menyebabkan Iman seperti tersedar dari lamunan.

“Apa khabar Iman..?”

“Baik Pak Su…”

“Kenapa macam tak sihat je..?”

“Ha? Eh, taklah. Err, Cuma macam tak percaya sikit.”

“Hmm, tak apa. Ha, Mukhriz ada apa-apa masaalah?” Pak Su terus mendapatkan Mukhriz. Sementara itu Iman masih lagi dalam keadaan terpinga-pinga.

Iman pandang kesemua orang-orang yang disekeliling Pak Su, siapa mereka ni semuanya? Kereta siapa yang Pak Su pakai? Macamana Pak Su boleh kelihatan begitu hebat? Siapa Pak Su sebenarnya..? Pak Su kerja apa? Macam-macam lagi soalan yang menerpa ke dalam benak fikirannya. Sedar tak sedar rupanya mereka sudah pun berada didalam balai polis. Orang Cina yang kena ugut pun ada sekali.

Iman lihat Mukhriz seperti menerangkan sesuatu pada Pak Su dan Cina itu. Kemudian mereka pun masuk kedalam dengan beberapa anggota polis. Iman dan beberapa orang yang mengikuti Pak Su tadi hanya tinggal diluar. Lagak mereka seolah-olah seperti pengawal-pengawal peribadi yang setia. Mereka berbual sesama mereka, entah apa yang mereka bualkan Iman pun tak tahu kerana Iman lebih banyak mendiamkan diri melayani soalan perasaannya yang masih lagi belum terjawab. Agak lama juga mereka didalam. Tidak lama kemudian mereka pun keluar. Iman lihat seperti ada kata sepakat dan jalan penyelesaian yng telah dicapai melihatkan dari cara mereka semua berjabat tangan. Iman lihat mereka yang berada disitu cukup menghormati Pak Su. Lagak Pk Su tenang ketika berbicara, semua orang termasuk anggota polis memberi perhatian penuh ketika Pak Su bercakap.

Mereka seperti sudah pun selesai. Pak Su dan MUkhriz berjalan keluar sambil berbual. Semua orang mengekorinya dari belakang termasuklah Iman. Sampai di kereta pun mereka masih lagi berbincang. Pak Su seperti sedang menerangkan sesuatu yang sangat penting kepada Mukhriz. Riak muka Mukhriz juga kelihatan cukup serius seperti orang yang sedang menerima amanat. Tiba-tiba Mukhriz lambaikan tangannya kepada Iman sebagai isyarat memanggilnya datang. Iman pin datang menghampiri. Tiba-tiba Pak Su pula yang bersuara…

“Iman, jaga diri baik-baik ya.” Pintu kereta mula dibukakan orang untuk Pak Su. Pk Su duduk dihadapan bersebelahan tempat pemandu. Iman pn menghulurkan tangannya untuk bersalaman. Pak Su menghulurkan tngannya sambil berpesan, “Merendah diri disuruh, menghina diri ditegah, mengalah tidak mengapa, mudah mengaku kalah tidak sayugianya, berani pada tempat dipuji,berani tidak bertempat dikeji…”

Iman memandang kereta-kereta itu berlalu pergi. Entah kenapa air matanya mengalir. Dia Cuma terkenangkan saat-saat ketika dia selalu bersama dengan Pak Su nya. Kini suasana seperti sudah berubah. Namun Iman faham apa maksud Pak Su nya memisahkan dia buat sementara waktu, Iman faham apa yang dimaksudkan oleh pakciknya sebentar tadi. Iman tahu Pak Su juga tahu yang Iman tidak bersalah. Iman dapat rasakannya. Iman pun tahu kenapa Pak Su sengaja biar dia merasa susah. Supaya dengan susah dia dapat belajar dan menajamkan ilmunya. Susah jugalah yang akan mendidiknya supaya menjadi lebih matang dan kuat jiwa.

“Kita akan pergi ke Indonesia Man…” Mukhriz membka kunci van. Merek pun masuk kedalam van.

“Ha, buat apa?”

“Untuk selesaikan masaalah.” Mukhriz menghidupkan enjin van.

“Eh, masaalah apa pulak ni bang?’

“Sebenarnya pakcik tadi tu.., dia terdesak dan perlukan duit. Anak dia kat Indonesia sekarang ni tengah sakit tenat dan tunggu untuk operation, jadi sekarang ni Pak Su mintak kita ke sana untuk pastikan dan selesaikan masaalah dia kat sana tu selesai.”

“Sampai selesai ke bang?”

“Ya, sampai selesai baru balik.” Van pun bergerak perlahan.

“Habis tu Cina tadi tu pun tahu ke bang?”

“Alhamdulillah lah dia pun faham, Cina tu hati dia baik. Dia cakap dia pun tak mahu buat report dan dia pun sudi nak bantu orang Indon tu.”

“Abang rasa.., betul kea pa yang pakcik Indon tu cakap, entah-entah dia tipu…” Mukhriz tersenyum dengan kata-kata Iman. Dia teringat dahulu sedikit kisah dia semasa dia menjadi seorang penjenayah.

“Iman.., polis-polis kat situ semuanya berpengalaman menguruskan penjenayah. Mereka tahu orang yang buat salah dengan yang tak buat salah. Bak kata pepatah Iman, ‘sekilas ikan di air sudah ku tahu jantan atau betina.” Iman tersenyum. “Lagipun jaminan Pak Su tadi menguatkan lagi keyakinan semua orang. Insyaallah semuanya akan berakhir dengan baik.”

“Ye lah, tapi apa buktinya anak dia sakit…”

“Oh, tadi Pak Su telefon terus isteri dia, kemudian ke hospital tempat anak dia duduk sekarang.” Iman mengangguk puas hati.

“Pak Su tu sebenarnya siapa bang?” Mukhriz tersenyum mendengar kata-kata Iman.

“Walaupun dia baru duduk sini, tapi semua orang kenal dia.., orang paling baik dalam daerah ni. Itulah dia Encik Sulaiman.”

Monday, February 14, 2011

Kasihku Untukmu - 14

“Esok, jadi puasa tak nek Su?” tanya Sarah Saffya bila keluar dari biliknya.
“A’ah, esok kita akan berpuasa. Tok Ayah kamu dah pulang, Sarah? Kita makan dulu jika Sarah dah lapar?”
“Belum lagi nek Su. Kita tunggu Tok Ayah pulang lah. Lagipun Sarah belum lapar lagi.”
“Nanti pulanglah tu. Selalunya Tok Ayah kamu akan pulang lepas sembahyang kat Surau tu.”
Deringan handphone Sarah di atas meja membuatkan Nenek Su terkejut lalu melatah. Sarah Saffya ketawa dan terus mencapai handphone nya.
“Hello”
“Sarah.. Where are you? Qal call pagi tadi tak dapat pun. Call office, tini cakap Sarah bercuti. Are you ok?”
“Qal…. Sarah..yer Sarah cuti. Sarah ok, Qal. Sarah di Kampung Gunung Ledang, sempadan Johor-Melaka.”
“Huh! Kenapa tak cakap pada Qal. Bila nak pulang ni? Rumah siapa tu?”
“Rumah Tok Ayah. Hmm Sarah saja datang melawat mereka.”
“Kenapa tak nak bawa Qal sekali.”
“I’m sorry. Next time, ok.”
“Yelah. Kampung Gunung Ledang yer. Di sempadan Johor-Melaka? Ok. Tak nak ganggu Sarah lama-lama. You take care.bye.”
“You too, take care. Good night Qal.” Talian diputuskan.

Dari luar rumah kedengaran suara Tok Ayah batuk-batuk kecil.
“Assalamualaikum”
“Waalaikumsalam Tok Ayah.”
“Kamu dah makan Sarah?”
“Belum, tunggu Tok Ayah.” Balas Sarah tersenyum sambil menolong Nenek Su menghidangkan makanan.
Tok Ayah berjalan meluru ke meja makanan dan menarik keluar sebuah kerusi bersebelahan dengan Nenek Su.
“Duduklah Sarah.”
Sarah duduk bersebelahan dengan Nenek Su. Mereka menikmati makanan yang dihidangkan.

Pencari Cinta -72

INDONESIA


“Baiklah.., tokoh Islam yang abang nak cerita ni ialah tentang seorang ulamak. Bukan ulamak kecil, tapi ulamak besar. Dia meninggal dunia di waktu umur 30 tahun dan tak sempat berumahtangga.” Mukhriz bercerita sambl memandu.

“Mudanya dia bang?”

“Muda.., itu sebab dia istimewa. Dalam usia yang muda sudah menjadi orang yang bertakwa malah taraf ulamak besar. Jadi ulamak pun dah besar, apatah lagi kalau jadi ulamak besar yang diiktiraf dunia…”

“Dalam masa yang muda pula tu…”

“Baiklah, tadi masa kat masjid awak ada perasan tak awak pegang satu kitab tebal?”

“Kitab yang berat tu..? Berat dia saja lebih kurang lima kilo. Itu kitab apa bang?”

“Itu adalah kitab fekah. Namanya Al-Majmuk. Itu antara kitab beliau yang terkenal.”

“Banyak ke kitab yang dia karang?”

“Mmm, baiklah.., nama dia ialah Imam Nawawi. Dia telah mengarang lebih kurang 600 buah kitab. Antaranya termasuklah Riadhius Solihin, Al-Azkar dan lain-lain. Untuk pengtahuan Iman, untuk tulis kitab Al-Majmuk tu saja, kalau ikut kepala otak kita.., tak mungkin siap 2,3 tahun… Paling cepat 10 tahun.”

“Fuyoo.., takkan dalam masa 10 tahun dia cuma mengarang satu kitab je.., sedangkan dia ada beratus kitab yang lain?”

“Dia mula mengarang masa umur dia.., emm, lebih kurang 20 tahun. Kebiasaan orang zaman sekarang waktu umur yang macam ni masih lagi belajar, betul? Malah kebiasaan orang zaman sekarang juga mereka akan mula mengarang kitab diwaktu umur yang hampir senja. Abang rasalah… Jadi bukankah ini satu kehebatan yang Tuhan nak tunjukkan pada kita bahawa Tuhan itu Maha Berkuasa? Tahu tak dari mana dia dapat ilmu ni?”

“Belajarlah…”

“Bukan.., Pak Su kata dia mendapat ilmu laduni.”

“Ilmu laduni tu apa bang?”

“Dalam Islam.., sekiranya seseorang itu sudah mencapai tahap taqwa, Allah akan menganugerahkan dia dengan ilmu ilham tanpa dia belajar, atau juga disebut sebagai ilmu laduni.”

“Apa hebatnya ilmu laduni tu bang?”

“O.k, cuba kita bandingkan kalau kita menggunakan akal. Untuk menyiapkan satu aspek dari satu cabang ilmu, paling cepat mengambil masa 3 atau 4 tahun.”

“Itu baru satu kitab?”

“Ya, satu kitab.”

“Eh, kalau macam tu.., 10 buah sama dengan 30 atau 40 tahun. Biasanya orang ambil PhD masa umur 25 dan 30 tahun oleh sebab itu untuk menghasilkan 10 buah buku, mereka akan mencapai ke umur 65 atau 70 tahun.”

“Itu baru 10 buah buku, bayangkan kalau 600? Tapi ulamak-ulamak dulu mampu menulis kitab yang tebal-tebal walaupun umur mereka tak panjang. Sekarang Iman nampak tak kehebatan ilmu laduni..?” Iman mengangguk.

“Apa beza ilmu Mimar Sinan, Ulugh Beg dengan Imam Nawawi?”

“Mimar Sinan dengan Ulugh Beg nampaknya tak berapa banyak beza kerana ilmu mereka berbentuk akal atau luaran, tapi dengan Imam Nawawi agak berbeza sedikit kerana ilmu Imam Nawawi lebih kepada ilmu memimpin manusia atau berbentuk kerohanian. Baiklah cuba Iman tengok bangunan ni, lepas tu Iman tengok pula budak-budak tu. Ilmu apa yang dia kurang, ilmu akal ke ilmu roh? Abang rasa mereka tu lagi pandai dari abang, tapi kenapa boleh jadi macam tu?” Iman lihat bangunan yang besar yang tinggi kemudian dia lihat pula dibawahnya kelihatan budak-budak sekolah yang sedang melepak-lepak, memasang radio sambil berjoget-joget tanpa rasa segan silu.

Iman tahu lagu apa yang sedang mereka dengar hingga mereka berjoget sampai begitu sekali. Kini dia sedar kenapa Imam Nawawi lebih hebat dari Mimar Sinan dan Ulugh Beg. Perbezaan ilmu akal dan ilmu roh. Kini Iman semakin jelas betapa ilmu dalaman itu sangat penting.

“Hmm, saya pernah dengar Pak Su cakap, nak buat motosikal senang, tapi kalau nak ubah hati sampai kenal Tuhan itu payah, sebab kita kena ada guru yang dapat memantau roh kita.., ini bermakna ilmu roh dan akal perlu seimbanglah kan bang? Eh, abang nak pergi mana ni?” Tiba-tiba sahaja Mukhriz membelok dan terus berhenti di tepi jalan.

“Iman tolong jaga van sekejap. Kalau nak keluar tolong cabut kunci ni sekali.” Mukhriz terus sahaja mematikan van dan keluar tergesa-gesa. Dia sedang menuju ke arah orang ramai sedang berkumpul. Iman juga tertarik lalu keluar van tapi terlupa pesanan Mukhriz tentang kunci.

Dia mengekori Mukhriz dari belakang. Rupanya ada orang yang sedang diugut menggunakan pisau. Orang itu seperti orang Indonesia sedang mengugut seorang lelaki Cina dengan meletakkan sebilah pisau di lehernya. Iman seperti mendapat andaian mungkin lelaki Cina itu sedang keluar untuk pergi ke pejabat kemudian tiba-tiba lelaki itu mengugutnya. Iman lihat Mukhriz bersembunyi di balik tiang. Iman pun mengekorinya.

“Eh, Iman… Syyy, diam-diam.”

“Abang nak buat apa ni?”

“Tengok je… Eh, kunci van dah ambil dah?”

“Eh, saya terlupalah bang.” Mukhriz tersenyum.

“Hmm, takpa. Kita selesaikan ni dulu.” Iman lihat Mukhriz memgang dua biji batu sebesar separuh batu kelingking. Entah bila dia ambil batu itu Iman pun tak tahu. Mukhriz berjalan mendekati orang itu dan bersembunyi di balik tiang yang lebih dekat. Kini jarak mereka lebih kurang sepuluh meter. Iman tak mengekorinya, dia hanya melihat dari jauh.

“Siapa berani dekat aku bunuh dia! Aku cuma perlukan wang!” Orang itu menjerit kuat memberikan amaran dan tawaran.

Mukhriz seperti sudah agak bersedia. Dia pun menjentik sebiji batu lalu batu itu pun meluncur laju dan tepat mengenai kepala orang Indonesia itu. Bila sahaja orang itu menoleh dia terus menjentik lagi sebiji batu dan tepat memasuki mata orang Indonesia itu. Lalu orang itu pun menjerit sambil memegang matanya. Kesempatan inilah yang Mukhriz gunakan untuk menyelamatkan Cina yang diugut itu.

Dengan pantas MUkhriz menarik tangannya lalu pautan tangan orang yang mengugutnya pun terlerai. Sementara orang ramai pun meluru dan menyerbu orang Indonesia itu lalu memukul orang Indonesia itu beramai-ramai.

“Terima kasih saudara.”

“Sama-sama… Eh, sudah-sudah.., jangan pukul orang tu. Tangkap je, biar polis yang selesaikan.” Mukhriz bertindak meleraikan. Tidak lama kemudian polis pun sampai. Lalu memberkas orang itu. Dua orang anggota polis itu seperti mengenali Mkhriz. Lalu mereka pun mendekati Mukhriz dan menegurnya.

“Eh, Mukhriz.. awak ke yang baling mata orang Indon tu?”

“Macam pernah tengok je ilmu yang macam tu?”

“Biasalah ‘cikgu’.., belajar dalam penjara.”

“Wah, kau sekarang dah berubah ya Mukhriz…”

“Baguslah Mukhriz. Aku bangga betul dengan kau, dulu kau jadi penjenayah, sekarang kau membenteras jenayah. Tak sia-sia kau masuk penjara. Ada juga ilmu yang boleh kau manfaatkan. Ada orang makin masuk penjara bukan makin baik, makin jadi jahat pulak. Dulu curi ayam, keluar penjara…”

“Curi kereta.., maklumlah dalam penjara kan banyak pakar…” Mereka semua tergelak dengan lawak polis itu.

“Eh, nanti kau pergi balai buat ‘report’.”

“Nak tengok bilik lama pun boleh juga.” Sekali lagi polis itu melawak.

“Baiklah ‘cikgu’, lepas siap kerja nanti saya datang.”

“Eh, kau sekarang ni kerja mana?”

“Hantar air soya ‘cikgu’…”

“Tak apalah Mukhriz, sekurang-kurangnya kau buat kerja yang betul. O.klah nanti jumpa kat balai, jangan lambat sangat tau.”

“Insyaallah…” Mukhriz pun pergi mendapatkan Iman.

“Eh, bang.., abang macam kenal je denga polis-polis tu?”

“Hmm, kawan lama.” Iman teringat kembali kisah lamanya.

Polis-polis itu dulu pernah menangkap Mukhriz hingga dia terpaksa meringkuk kedalam penjara selama dua tahun dan dua rotan. Dalam penjara dia menjadi ‘tukang hantar’. Tukang hantar ialah seorang pelontar tepat. Dia telah diajar oleh seorang tua yang memang sudah pun lama duduk dalam penjara dan membuat kerja tersebut. Setiap bilik ada ‘tukang hantar masing-masing. Dia telah dilatih selama enam bulan. Dia melontar apa sahaja barang yang kecil dari bilik ke bilik dan apa sahaja yang dilontar tidak boleh tersangkut atau terjatuh, kerana jika perkara ini diketahui oleh ‘warder’, mereka semua boleh dihukum.

“Sekarang ni kita selesaikan masaalah yang ke dua pula.” Mereka berdua pun berjalan menuju ke van.

Oleh kerana van itu mempnyai system ‘auto lock’, jadi dia akan terkunci dengan sendirinya jika kesemua pintu tertutup rapat. Oleh itu kini masaalah pun timbul kerana Iman terlupa mengambil kunci dan kunci telah tertinggal didalam van manakala van pla telah terkunci. MUkhriz mengeluarkan pisau dari dalam poketnya.

“Awak tengok polis tadi, kalau dia datang bagitahu.” Mukhriz memberitahu Iman.

Mukhriz pun membuka salah satu lampu bahagian hadapan van. Dia telah mematikan alat penggera. Kemudian dia mencari sekeping papan terbuang yang kecil tapi panjang lalu dia pun memasukkannya dari arah tepi pintu dan mencucuknya. Lalu pintu terbuka. Iman mnyaksikan dari awal hinggalah akhir apa yang dilakukan oleh MUkhriz. Mukhriz telah menalifon ke kilang kerana berlaku sedikit kelewatan. Sementara itu dikilang Yati telah menyuruh Samsul untuk menggantikan tempat Mukhriz

“Aduh.., apasal pulak aku kena ganti dia.”

“Eh, dia ada hal. Apa salahnya kau tolong dia sekali? Selalu dia tolong kau tak pernah pun dia bising. Kau yang baru tolong dia sekali dah nak bising. Makhluk jenis apa kau ni? Gred A keg red E..?”

“Ish..! Buat hal betullah dia ni. O.klah.., aku tolong. Tapi, kau tahu tak hari ni aku sebenarnya ada temu janji dengan awek aku tau. Err.., Yati nanti kita keluar tengok wayang nak tak? Ada cerita bagus tau, cerita cinta.”

“Tak ingin aku dengan kau ni… Dah pemalas, berkira pulak tu. Eii.., kau cari orang lainlah.., tak kuasa aku nak layan orang macam kau.”