Wednesday, December 15, 2010

Pencari Cinta - 41

NASIB


" Mak Su hari ni saya tak ada kerja. "

" Eh, awak tak tolong Pak Su lagi ke? "

" Oh, Pak Su kata hari ni tak payah datang, sebab abang Mukhriz dah balik. "

" Abang Mukhriz pergi mana? "

" Dia uruskan mak dia pergi umrah. "

" Oh... Habis tu hari ni Iman nak buat apa? "

" Tak ada ke kerja-kerja kosong Mak Su? "

" Tak adalah Man. "

" Kalau gitu saya keluarlah ya Mak Su. "

" Hmm, o.k. Awak ada duit belanja tak? "

" Ada. " Iman pun bergegas keluar dengan 'skateboard'nya.

Dia menyusuri jalan dikaki lima kedai. Kemudian dia melompat turun dan menyusuri jalan para pejalan kaki di taman bunga. Jalan itu bersambung hingga keluar ke kawasan perumahan. Iman teruskan mengayuh tanpa hala tuju. Dia berhenti sekejap membetulkan tong sampah yang terjatuh, selepas dikutip sampah-sampah yang terabur, dia pun mendirikan tong sampah itu kemudian dia pun melompatnya beberapa kali. 'Ollie, kick flip, 180 kick flip, ollie mute' hinggalah dia dimarahi oleh tuan rumah.

" Oi, budak tak ada kerja lain ke ha?! Rosak nanti tong sampah aku! " Iman pun beredar tanpa banyak soal.

" Kalau macam ni lebih baik aku main kat sekolah. Lagi 'best'. "

Sementara itu disekolah ramai budak-budak sedang beriadah petang. Ada yang sedang bermain bola di padang, bermain bola keranjang dan lain-lain. Sementara itu Latifah dan kawannya Hanisah sedang duduk di sebuah bangku kerana menunggu kawannya di gelanggang tenis.

" Kak Ica, tingkatan enam ni susah tak? "

" Hmm, entahlah tak tahu nak cakap. Cuma.. kalau jawapan tu.., selalunya lebih 'detail' daripada jawapan tingkatan lima. "

" Wah, susah juga ye. "

" Eh, akak dengar awak sedang buat 'study group' kan? "

" A'ah. "

" 'So' macamana? "

" O.k. "

" Eh, awak pernah dengar tak budak.. er.., nama dia Iman? "

" Iman? Dia satu kumpulan dengan kamilah, kenapa Kak Ica? "

" Oh.., dia satu kumpulan dengan awak ya, tak sangka kan. "

" Apa maksud akak? "

" Eh, budaknya macamana Ifa? "

" Mm.., tak tahulah nak cakap... Lepas habis periksa hari tu dia terus tak datang. Dia tu.., tak berapa suka nak belajar, maksud saya dia belajar main-main, tak serius, dalam kelas pun saya dengar suka tidur. Hari tu lepas habis periksa saya ambil semua kertas jawapan dia. "

" Eh, macamana awak boleh dapat kertas tu? "

" Oh, saya minta tolong kawan dia simpankan. Saya tahu dia mesti tak akan simpan punya kertas soalan tu. Alah.., saya dah kenal sangat dah dia tu. "

" Lepas tu awak buat apa? "

" Saya semak semua jawapan yang dia dah tanda dalam kertas soalan tu. "

" Dia tanda sekali ke dalam kertas soalan tu? "

" A'ah, saya pesan dengan kawan dia.. pastikan dia tanda sekali jawapan dia. Akak tahu tak kawan dia cakap apa? "

" Ha, apa dia Ifa? "

" Kawan dia kata dia jawab semua soalan tak sampai sepuluh minit, kemudian dia tersandar tidur macam ni ha. " Latifah pun menunjukkan cara Iman tertidur diatas kerusinya. Hanisah pun tergelak melihat cara Latifah membuat gaya Iman tidur sambil tersandar.

" Ya Allah kelakarnya dia tu. "

" Tak tahulah kak saya nak buat macamana. Bila saya semak kertas soalan dia.. tak ada satu pun yang betul. Bila keputusan keluar ternyata dia orang yang paling terakhir sekali, bukannya dalam kelas tapi dalam sekolah. " Hanisah tercengang dan kemudian dia pun tergelak dengan cerita tersebut.

" Ya Allah. "

" Saya pun tak tahu apa yang dia fikir. "

" Hmm, awak nak tahu tak satu cerita. "

" Cerita apa Kak Ica? "

" Cerita pasal Iman juga. "

" Iman? Eh, kenapa dengan dia Kak Ica? Macamana Kak Ica boleh kenal dengan dia? "

" Hmm, pelikkan? Sebenarnya.. dia tu rapat dengan abang Fauzi. "

" Oh, yang tu saya ada dengar. Baru-baru ni kami ada jumpa abang Fauzi... "

" Jadi abang Fauzi ada ceritalah tentang Iman pada awak? "

" Mmm, ada. Tapi.., betul ke apa yang abang Fauzi tu ceritakan Kak Ica? "

" Akak dengan abang Fauzi ni satu kelas, jadi abang Fauzi ni memang ada cerita tentang Iman dengan kami semua. Dia kata Iman ni sebenarnya budak pandai. Abang Fauzi banyak belajar dengan dia, sebab kebanyakkan semua formula yang dia guna semuanya formula budak universiti. "

" Wow... "

" Jadi satu hari tu kami tengah bersembang tiba-tiba Iman datang dengan muka sedih. Abang Fauzi tanya dia kenapa. Dia kata dia tengah 'boring' sebab kena marah. Kami tanya dia sebab apa? Dia kata sebab tak lulus periksa... Kami tanya lagi, cikgu ke yang marah? Dia kata bukan.., budak perempuan yang marah dia. Dia kata dia suka sangat kat budak tu, tapi dia sedih sebab budak tu marah dia. Awak tahu ke siapa 'awek' Iman? Atau.., awak kenal ke dengan budak perempuan yang marah Iman tu? " Latifah terdiam. Dia seperti mengingat sesuatu. Kemudian dia termenung. " Ifa, Ifa, awak o.k ke? "

" Ha? Oh ya. Err.., entahlah Kak Ica, saya pun tahu siapa budak perempuan tu. Yang kami tahu dia tu memang suka berangan. "

" Awak tahu tak, dia jadi macam tu sebab perempuan tu lah. Dia cerita dengan kami bila dia jumpa dengan perempuan tu je dia jadi tak tentu arah.. tapi bila kami tanya siapa.. dia kata rahsia... Kemudian kami pujuk dia, kami bagitahu dia sebenarnya perempuan tu pun suka kat dia. "

" Mana akak tahu? "

" Sebab dari apa yang Iman cerita.., akak nampak yang perempuan tu sangat ambil berat tentang Iman. "

" Habis tu macamana akak boleh tahu yang perempuan tu suka dia? "

" Alah Ifa.., akak ni kan perempuan. Akak tahulah. Takkan kita nak beritahu orang yang kita suka dia, malulah. Akak pun sebenarnya ada suka dengan orang, jadi kita mestilah risau dengan orang yang kita sayang betul tak? Kalau Ifa macamana? "

" Err.., samalah. Eh, kemudian apa lagi yang Iman cakap? "

" Iman kata dia sangat menyesal kerana membuat perempuan tu kecewa dengan dia. Budak perempuan tu marah betul dengan dia. Kami sedih bila Iman cakap " Alah aku sedar diri aku ni siapa, dia tu Enggang, aku ni Pipit, mana layak aku berkawan dengan dia... " Akak rasalah kan.., budak tu mesti budak tingkatan empat dari kelas Enggang betul tak Latifah? "

" Err.., boleh jadi. "

" Eh, lagi satu kan.. besoknya kami saja nak 'test' Iman ni, betul ke dia ni tak boleh jawab soalan periksa dia.., sebab kami pun dengar juga yang dia dapat nombor terakhir dalam sekolah. Jadi besoknya kami pun ambil kertas soalan dan saja tanya dia samaada dia dapat jawab ke tidak... Kami pun datang kat dia, masa tu dia tengah tidur, kertas soalan kami sembunyikan. Awak tahu apa jadi... Dia jawab soalan tu semuanya betul, yang paling 'best' dia jawab sambil pejam mata. " Latifah terperanjat dan tergelak bersama Hanisah. Dia seolah-olah dapat membayangkan cara Iman menjawab dengan gaya serta mimik mukanya.

" Ya Allah kelakarnya... Tapi dia tu memang lawaklah kak. Satu hari dia tak ada kami jadi macam.. sunyi tau. Tengok muka dia je dah kelakar. "

" Jadi kesimpulannya di sini.., dia tu jadi macam tu sebab sorang perempuan. Awak cari siapa perempuan yang pernah marah dia, kemudian awak suruh dia pujuk balik Iman. Eh, dah lah.., itu pun diorang dah datang. " Perbualan berhenti setakat itu. Latifah lihat dari jauh dua orang budak sedang datang menghampiri.

Hanisah bangun pergi mendapatkan mereka berdua. Latifah masih lagi duduk dibangku dan memerhatikan mereka dari jauh. Latifah duduk termenung. Kemudian dia menongkat dagu. Perbualan-perbualan tadi silih berganti bermain dalam kotak fikirannya.

" Apakah dia pun suka aku..? " Latifah bertanya sendiri didalam hatinya. " Ah, tak mungkinlah.., mungkin orang lain agaknya... "

" Eh, Latifah jom, awak dengan akak, kita lawan mereka berdua. " Latifah tersentak dari lamunan. Dia lihat mereka sudah bersurai. Dia pun bangun menuju ke hanisah yang sedang membuat senaman kecil untuk memanaskan badan. Latifah pun menyertainya.

" Kak... "

" Ya. "

" Mmm, budak perempuan tu marah macamana.., apa yang dia cakap? "

" Budak tu cakap dengan dia, dia tak serius, belajar main-main, suka tidur dalam kelas, dan macam-macam lagilah. Tapi.., persoalannya sekarang ialah.. kenapa budak tu sibukkan hal dia sampai macam tu, mesti ada udang disebalik batu.., betul tak? "

" Hmm, lojik juga. Tapi akak rasa.., ada ke orang yang suka dengan Iman? "

" Hampir mustahillah kalau dalam sekolah ni... Sebab Iman ialah orang nombor satu sekarang ni dalam periksa.., tapi dari belakanglah.. he... Tapi.., jangan silap, kalau orang tahu dia siapa.. semua perempuan dalam sekolah ni mesti tergila-gilakan dia. "

" Akak pun suka Iman ke? "

" Hmm, sebenarnya akak ada suka dengan seseorang tu. Orang tu taklah pandai mana, tapi baik hati.., tak sombong, suka merendah diri dan wataknya tak menonjol. "

" Kenapa akak tak pilih orang yang pandai, akak kan antara orang yang menjadi impian semua lelaki dalam sekolah ni... Cantik, ada gaya, ada harta, ' Top five', Presiden Kelab Catur, Ketua Pengawas Wanita, Olahragawati Terbaik dan macam-macam lagilah. Kenapa pula akak pilih orang yang macam tu? "

" Sebab hatilah Latifah. Dia tu tak hipokrit. Kebanyakkan orang disini sebab nak nama, 'glamor', perhatian dan macam-macam lagi. Tapi budak tu tak macam tu. Sebab tu akak faham sangat masaalah Iman. Akak tahu budak perempuan tu sebenarnya suka sangat kat Iman.., ikhlas, jujur.., wow indahnya... Cuma Iman je yang tak tahu... Oh ya, satu lagi yang buat Iman cukup terkesan ialah bila budak perempuan tu cakap macam ni " Saya kecewa dengan sikap awak. " Kata-kata itulah yang buat dia terkesan sampai sekarang, sebab apa.. sebab dia telah mengecewakan orang yang dia suka. Eh, jomlah mula, mereka dah siap dah tu... Wei, kita orang belah sini! " Hanisah menjerit memberitahu kawannya yang berada di sebelah sana. Latifah masih lagi terdiam, terkesan dengan kata-kata terakhir dari Hanisah.

" Siapa lagi yang cakap macam tu kat dia... Aku sorang jelah. " Latifah berkata dalam hatinya. Kemudian dia mengorak senyuman puas.

" Eh, Ifa lawan betul-betul tau. "

" Jangan risau kak Ica, kita mesti menang punya. " Latifah melawak.

Permainan dimulakan dengan penuh semangat. Latifah merupakan orang yang paling bersemangat, pukulannya sangat padu, penuh bertenaga. Jarang lawannya dapat mengambil setiap pukulan-pukulan yang dia beri. Hanisah merupakan orang yang bertuah kerana beregu dengan Latifah, tapi.., Latifahlah orang yang paling gembira petang itu kerana mendapat satu rahsia yang menyuntik keceriaannya.

Iman melunsur laju dengan papannya lalu melompat ke gigi tangga sambil membuat satu gaya ( nose blunt slide ). Kini dia telah pun tiba didalam sekolah dan berada di kawasan tempat dia membuat 'study group'.

" Wo.., 'best'nya tempat ni... "

Setelah agak puas bermain dia pun bergerak ketempat lain. Dia mengayuh papan lunsurnya hingga tiba disuatu tempat. Disitu terdapat sebuah tangga yang agak tinggi dan curam. Di tangga itu pula terdapat tempat pemegang. Iman perhatikan tempat pemegang tangga tersebut. Dipegang dan digoyang-goyangkannya. Kemudian dia lihat sekeliling. Pandangannya terbatas kerana cerun bukitnya yang tinggi menghalang pandangan Iman untuk melihat apa yang terdapat dibawah, tetapi menerusi tangga dia dapat tahu yang dibawahnya merupakan sebuah gelanggang dan itu sudah cukup kerana dia cuma nak pastikan bahawa tempat itu selamat untuk dia mendarat.

Sementara itu di gelanggang tenis pukulan-pukulan Latifah semakin diluar jangkaan mereka.

" Wow Ifa, mana awak belajar pukul macam ni? " Hanisah berasa kagum dengan kebolehan Latifah.

" Sebenarnya ada lagi kak. Lepas ni saya akan tunjuk akak satu pukulan yang paling hebat... "

" Hmm, o.k.. lepas ni ajar akak tau. "

" Boleh... "

Latifah pun memegang bola untuk memulakan pukulan. Dipegangnya bola itu dengan penuh perasaan. Jari-jemarinya seolah-olah menghayati bola itu ketika menyentuhnya. Dia menarik nafas yang agak dalam lalu dia pun melambung bola itu. Ketika kepalanya mendongak dia dapat lihat bola itu di udara.. kemudian turun dan tiba-tiba mulutnya mengorak senyuman tanda masanya telah tiba. Dalam masa yang sama juga Iman yang sedang melunsur laju turun dari pemegang tangga (tail grind) juga sedang mengorak senyuman. Dia pun melompat sebelum papannya mengakhiri lunsurannya hingga ke akhir pemegang. Badan dan papannya berpusing serentak 360', kemudian mendarat diwaktu yang sama dan papannya melekat kembali dikakinya.

" Yes! " Iman mendarat selamat dan sempurna.

" Iman...!!! " Iman tersedar namanya dipanggil. Bila sahaja dia menoleh sebiji bola tenis tiba kekepalanya. Iman melambung kerana bola itu cukup laju dan padat sekali. Badannya jatuh terhempas kebelakang lalu terseret. Papannya juga melambung lalu jatuh menimpa kepalanya. Iman terlentang dengan papan terlungkup dikepala.

" Iman, Iman.., awak macamana? " Iman terdengar suara cemas menegurnya. Dia seakan kenal dengan suara itu. Disebalik papan lunsurnya dia mengorak senyuman. Kesakitannya seolah-olah hilang. Bola tenis yang menghentam kepalanya datang bergolek kembali hingga tiba tepat ketangannya. Dia pun menangkap bola tersebut. Manakala sebelah lagi tangannya diangkat dan dia menaikkan ibu jarinya ke arah Latifah.

Latifah agak terkejut bercampur gembira. Dia lihat Iman tiba-tiba bangun berdiri dan menghadapnya. Wajah Iman tersenyum, tiada tanda kesakitan terpamer diwajahnya.

" Awak tak apa-apa Man? " Iman tidak menjawab. Dia hanya mengangkat tangannya sambil menunjukkan ibu jarinya kepada Latifah.

Latifah tergelak dengan gelagat Iman, senyuman Iman yang luar biasa lebarnya itu menambahkan lagi kelucuannya, kemudian Latifah menutup mulutnya menahan gelak. Tiba-tiba Iman mengangkat tangannya yang satu lagi. Terdapat bola tenis ditangannya. Latifah sungguh terharu dan mengambil bola itu.

" Terima kasih Iman. "

Iman jalan mengundur kebelakang. Lagaknya macam tentera. Dia pun memijak papan lunsurnya hingga melambung dan terlekat ketangannya. Pandangan Iman tak terkelip langsung dari Latifah. Iman memberikan satu tabik hormat sebelum dia pergi. Sekali lagi Latifah tergelak tetapi gelaknya tiba-tiba terhenti bilamana dia terpandang belakang Iman.

Baju dibelakang badannya habis koyak rabak. Kesan dari itu juga kulit badannya kelihatan memutih kerana tersiat. Tompok-tompok merah darah yang baru nak keluar jelas kelihatan di belakangnya tapi.., Iman mungkin tak sedar akan perkara itu.

" Iman! Iman! " Sayangnya Iman semakin jauh.

No comments:

Post a Comment