Wednesday, November 10, 2010

Pencari Cinta - 23

RUMAH


" Habis tu bang, lepas budak tu pengsan.. apa jadi kat dia? "

" Kemudian saya angkat dia, ada la juga orang-orang disitu yang tolong. Saya masukkan dia dalam kereta terus saya bawa dia ke hospital. "

" Dia tu sakit apa bang? "

" Paru-paru berair. "

" Oh, ye ke... Macamana keadaan dia sekarang? "

" Hmm.., Alhamdulillah. Doktor kata dia dalam keadaan stabil. Cuma dia kena rehat. Jadi dia akan tinggal di hospital untuk beberapa hari. Abang ingat lepas dia keluar nanti abang nak ambil dia kerja dengan abang. "

" Hmm.., bagus juga tu. Kebetulan pula abang memang nak pakai orang, betul tak? Tapi bagus ke budaknya bang? "

" Insyaallah, budaknya baik. Saya dah kenal dia siapa. " Bibir Pak Su mengorak senyuman misteri. Mak Su juga tersenyum bila Pak Su berkata begitu. Ini kerana Mak Su juga sangat kenal dengan suaminya.

" Mudah-mudahanlah bang, selamatkanlah dia. " Mak Su seolah-olah faham dengan maksud suaminya. Seolah-olah mereka berinteraksi dalam bahasa roh.

" Kita sama-samalah doakan dia. Yang menentukan Allah, tapi usaha tetap kita kena buat. "

Iman hanya bersahaja sambil menikmati juadah makan malamnya. Pada dia apa yang Mak Su dan Pak Sunya bualkan satu pun dia tak faham.

" Man, awak tahu tak..? " Iman tersentak dan mendongak sedikit memandang makciknya.

" Apa dia Mak Su? " Iman menjawab spontan sambil menyambung kembali suapan makanannya.

" Dulu.. ada seorang raja tu sombong sangat. Semua orang terpaksa menghormati dia. Jika orang yang sedang berjalan, terpaksa berhenti dan memberikan tunduk hormat. Kalau yang tengah buat kerja pun kena berhenti juga kalau dia lalu. Jadi semua orang pun takut dengan dia... Tapi.., tiba di satu tempat, dia pula yang kena berhenti. "

Mak Su pun berhenti setakat tu. Iman yang sedang menghayati cerita itu pun sekali lagi memandang makciknya. Rupanya makciknya sedang menikmati beberapa suap nasi. Oleh kerana tak sabar menunggu Iman pun bersuara.

" Sebab apa Mak Su? "

" Sebabnya ada lembu lalu Man... Tuhan buat orang menghormati raja, tetapi raja pula terpaksa menghormati lembu. " Mak Su menjawab spontan sambil menyuap nasi kedalam mulutnya. " Kesian kan.., walaupun seorang maharaja yang hebat, tetapi dia terpaksa mengalah juga dengan makhluk Tuhan yang bernama lembu. "

No comments:

Post a Comment