Thursday, September 23, 2010

Badai pasti berlalu - 44

Ismail sudah menjangkakan semuanya ini akan terjadi. Dia sudah bersedia menerima kemarahan gadis itu semenjak dia mula merencanakan segala rancangan untuk mendekati gadis itu. Peristiwa di KL juga mengajar dirinya untuk lebih berhati-hati. Ismail sengaja bertindak mendiamkan diri, seminggu dia mengatur rancangan sebijaknya. Fikirnya, dia ingin menerangkan segalanya sewaktu ingin menjemput Iman tapi, ternyata nasib tidak menyebelahi dirinya. Iman rupanya sudah pergi bersama-sama Sufi dan Fahmi.



Dan kini, sekali lagi apa yang dirancang berantakan. Dia sudah memujuk, memohon maaf juga bersedia untuk menceritakan segalanya. Ismail cuba berlembut, mengalah namun, satu pun tidak diendahkan oleh Iman. Kedegilan Iman sebentar tadi benar-benar menguji dirinya, merapuhkan benteng kesabarannya lalu dia bertempik kuat. Ah, bukan salah dirinya seorang! Iman Nuraina yang membuatkan seorang Ismail Syafiq jadi begini.



“Psstt, psstt…”



Ismail pantas memusing kepala, cuba mencari dari arah manakah datangnya bunyian itu. Setelah diamati barulah dia dapat menangkap siapakah gerangannya pemilik suara itu. Pn. Dewi Fauziah! Dari sebalik pintu Ismail dapat melihat dengan jelas sebatang tubuh gempal milik uminya itu. Pasti wanita itu tidak sabar-sabar untuk mengikuti perkembangan terkini dari anak bujangnya ini. Ismail tersenyum kecil mengenangkan gelagat uminya itu.



“Bagaimana, ok?”



Dari jarak yang agak jauh Ismail masih boleh membaca gerak bibir uminya itu. Dia menarik wajah masam sambil menggeleng kepala lemah layak orang yang patah hati. Anak mata uminya direnung, memohon pertolongan kecemasan dari wanita yang berpengalaman itu. Ismail pasti mentor itu akan sentiasa membantu protégénya.



“Ikut kata hati Ismail. Umi akan doakan.” Balas Pn. Dewi Fauziah seraya menganggap ibu jarinya tanda memberi sokongan padu.



Ismail membalas dengan senyuman meleret, sekali lagi dia mendapat suntikan yang menaikkan semangatnya. Susuk tubuh Iman yang membelakangi dirinya diperhati penuh minat, dia juga menunggu kalau-kalau Iman sudah bersedia untuk berbicara dengannya. Atau, barangkali dia yang perlu memulakan bicara.



“Iman…”

“Ismail, saya ni degil, kepala batu, kan? Ya, saya ni memang tidak sebaik gadis lain, saya tidak sepadan dengan awak. Syukurlah awak telah menyedarkan saya. Kalau tidak sampai bila pun saya tak tahu akan keburukkan diri saya tu. Terima kasih banyak-banyak untuk pertolongan murni awak tu.” Iman pantas berkata.



Ismail tercengang memandang bibir mungil itu laju saja mengeluarkan berbicara. Fikirnya, Iman ingin membisu seribu tahun lagi. Tahu-tahu percakapannya selamba dipintas, lembut tapi sungguh berbisa! Ismail mulai perasan, perkara ini sememangnya jarang dilakukan oleh gadis pujaannya itu. So interesting!



“Iman, saya tak bermaksud…”

“Tak mengapa saya faham, kata-kata awak itu memang ada kebenarannya. Saya bukan gadis yang baik untuk awak. Nasib baik awak menyedarinya hari ini, kalau tidak mesti awak menyesal memilih saya, kan?” Sambung Iman meluahkan rasa yang ada di hatinya saat itu.

“Iman, maafkan keterlanjuran kata-kata saya tadi. Saya betul-be…”

“Ya, awak memang betul dan tidak perlu meminta maaf. Saya yang salah bukan awak.” Pintas Iman sekali lagi.

“Iman, saya tahu saya yang salah dan…”

“Dan... untuk pengetahuan awak, saya sudah pun menerima pinangan Pak Samad, rupa-rupanya Allah itu maha mengetahui, antara kita sememangnya tidak ditakdirkan untuk bersama, kan?” Lancar saja Iman mengeluarkan sebaris ayat itu, yakin sekali. Namun, apa yang ada di hatinya saat itu hanya Allah yang mengetahuinya.



Ismail bengang, dirinya langsung tidak diberikan peluang untuk bercakap. Tiba-tiba dia terfikirkan sesuatu. Otaknya ligat berputar, sekali lagi merewang jauh dari rancangan asalnya. Ismail ingin lihat sejauh mana gadis itu dengan kedegilannya. Nampaknya, Ismail tidak perlu mempraktikkan cara lembut untuk memujuk gadis itu, tak jalan! Kini, dia tidak peduli, apa jua yang akan terjadi hari ini, saat ini, malam ini, Iman tetap akan menjadi miliknya. Itu kata hatinya!



“What? Pinangan? Pak Samad? Apa semuanya ni Iman???” Tingkah Ismail, berang tiba-tiba. Tubuh Iman ditarik rapat menghadap dirinya.



Iman tersentak, riaksi Ismail benar-benar membuatkan jantungnya hampir berhenti berdegup. Dia sudah menduga namun, tidaklah sehebat itu kemarahan yang dijangkakan. Iman menarik nafas dalam, mungkin inilah saat yang paling sesuai. Terlanjur sudah diberikan jalan jadi, tidak payahlah dia bersusah payah menyusun kata mahu pun bermanis mulut untuk memberitahu status dirinya kini kepada lelaki itu. Dan, segalanya pasti akan bernokhtah, itu yang sememangnya dia mahukan.



“Papa Is cepatlah… opss…” Terdengar suara Amira agak kuat. Iman mendongak menentang mata gadis yang kelihatan serba salah sekali, kalut, kerana rahsianya sudah terbongkar.

“Mira, jangan bimbang, sekejap lagi Papa Is masuk dalam. Mira teruskan aje majlis, ok.” Tenang saja Ismail menutur sebaris ayat itu. Tangan Iman yang merentap kasar supaya dilepaskan langsung tidak dihiraukan malah dengan selamba dia menguatkan cengkaman.

“Ismail!” Tegur Iman geram. Dia sakit diperlakukan begitu.

“Kak Aina…”

“Mira masuk, biar Papa Is yang terangkan semuanya.” Arah Ismail tegas.

“Kak Aina, maafkan Mira.” Mira segera berlalu.



Ismail selamba merenung wajah Iman yang gusar di depannya saat itu. Dia tidak terasa untuk mengeluarkan walau sepatah kata. Matanya meliar perlahan, dari anak mata yang bundar itu hingga ke bibir mungil yang sebentar tadi begitu ghairah berbicara. Pipi yang merona pekat itu membuatkan gadis itu bertambah cantik pada pandangan matanya. Rambut yang lepas bebas menyerlahkan lagi keayuan pemiliknya. Tanpa sedar Ismail tenggelam di dalam keasyikkan dunia ciptaannya sendiri.



"Iman..." Sekelip mata tubuh Iman berada di dalam dakapan erat Ismail.


No comments:

Post a Comment