Friday, August 6, 2010

Cinta Semusim - 7

Selesai sembahyang asar aku keluar dari bilik. Melihatkan yang lain masih di kolam mandi aku menuju ke bilik Diba. Aku di beritahu oleh Ikmal tadi yang itu adalah bilik adiknya yang kedua. Jadi sudah semestilah bilik itu di huni bersama Diba. Pintu biliknya ku ketuk perlahan. Terdengar suara Diba dari dalam.


"Masuklah..pintu tak berkunci. "

Perlahan pintu ku tolak dan melangkah perlahan ke dalam. Diba sedang duduk di atas kerusi sambil memandang ke bawah. Dia menoleh sewaktu aku memberi salam.


"Zack…no..no Hana… " Dia bersuara lembut sambil ketawa. Dia menarik tanganku untuk duduk bersama di balcony biliknya.

"Zack.. sorry, sorry silap lagi.. Hana.. betulkan. Kau dah jadi Hana Zahira sekarang. Bukan lagi Zack yang aku kenal dulu. Kau cantik sekali. Dulu kalau nak tengok kau pakai bedak pun susah. Sekarang siap dengan lipstick sekali ye…"

"Tak adalah Diba. Aku sememangnya dah cantik dari dulu. Kau yang tak perasan. " Kataku cuba berjenaka dengan Diba.


"Hana.. aku betul-betul rindukan kau. Aku betul-betul rasa macam ada yang tak kena bila tahu kau tak check-in dengan kitaorang. Kami semua menunggu kau sehingga pengumuman yang terakhir untuk berlepas. Tapi kau tak masuk juga. Aku tak sangka yang malam sebelum tu adalah pertemuan kita yang terakhir. Kalau aku tak jumpa kau di sini hari ni aku akan terus mencari kau sampai bila-bila. "


"Betul ke kau cari aku … ?"

"Betul Hana. Kesian si Hakim tu. Tak jemu-jemu dia tolong aku cari kau. Tapi tak jumpa. Seingat aku setiap kali dia ke US dia akan singgah di rumah sewa kita dulu. Tapi hampa. Dia hanya bawa balik surat-surat yang aku dan kawan-kawan kita hantar pada kau saja. "


Kesian kau Diba. Rupa-rupanya kau masih tak tahu kenapa Hakim dengan rela terus-terusan mencari aku. Kalau mak dia tak beritahu cerita yang sebenarnya, mungkin aku percaya cakap Diba yang Hakim menolongnya.


" Sayang juga kau pada aku ya. Tapi tak apa lah, walau apa sekalipun aku minta maaf banyak-banyak kerana apa yang aku lakukan dulu. Aku terpaksa buat keputusan begitu atas sebab-sebab yang tertentu. Okeylah Diba.. kita lupakan cerita kita dua tahun lepas dan kita cakap pasal kehidupan kira sekarang. Ni… kau dah berapa bulan ni.. Berseri-seri aku nampak muka tu. Walaupun sudah terlewat tapi aku nak juga mengucapkan selamat pengantin baru dan selamat menanti kelahiran yang pertama….."

Aku mencium kedua-dua belah pipi Diba, walaupun aku tidak tahu ikhlaskah ucapanku itu. Diba terus memelukku dan menangis lagi semahu-mahunya di bahuku.


"Hei, what's wrong Diba. Ada yang tak kena ke…?"

"Hana.. aku tak bahagia bersama Hakim. Aku tak pernah bahagia menjadi isterinya Aku dah salah membuat perhitungan untuk berkahwin dengannya dulu. Aku merana Hana. Hatiku sengsara. Hakim tak pernah menyayangi aku .Tak tahu di mana silapnya. "

"Sabar Diba.. Mungkin kau saja yang beranggapan begitu. Mungkin keadaan kau sekarang membuatkan fikiran kau tak menentu. Mungkin juga pembawakkan baby ni. Jangan le menangis lagi. Dak nak jadi mak budak pun , mana boleh sensitif sangat. Kesian baby tu nanti. " Kataku cuba memujuk.


"Kau tak tahu Hana. Aku selalu bermandikan airmata. Hakim seperti tak pernah menghargai aku sebagai isterinya. …" Diba masih bersuara dalam tangisan.


"Janganlah ikutkan sangat hati kau tu.. mungkin dia banyak kerja. Maklumlah dah nak tambah seorang lagi dalam keluarga kau kan…dia mesti berusaha keras untuk mengukuhkan ekonomi you all . " Kata ku masih cuba mententeramkan Diba .

"Kau tahu Hana… selama kami berkahwin, walaupun dari segi zahirnya segala keperluan dan kehendak aku di penuhi ..tapi batin aku sebagai isteri cukup terseksa… Aku seolah-olah tidak pernah wujud di sisinya bila malam tiba…"


Diba senyap seketika sambil menyeka airmatanya yang mengalir di pipi.

"Aku tak tahu pada siapa aku harus mengadu… Aku tak sanggup memberitahu parents aku mahupun parents Hakim. Aku tak mahu mereka fikir yang bukan-bukan nanti…Kerana ibubapa kami amat bahagia dengan penyatuan dua keluarga ini. Tapi mereka tak tahu Hana…mereka tak tahu , aku yang menaggung derita atas kebahagiaan mereka… Apa salah aku Hana… apa salah aku…."

Diba terus meratap di dalam pelukkan ku. Aku sendiri sudah tiada alasan untuk memujuknya.. Aku rasa amat bersalah pada Diba. Mungkinkah aku adalah penyebabnya…
Aku hanya mampu membiarkan Diba melayan perasaannya.


**********



Aku leka mengemaskan sisa makanan di meja yang di atur dalam taman mini di hadapan banglo ini sehinggalah ada satu suara yang menegurku dari belakang. Aku jadi tak menentu kerana baru ku sedar hanya aku dan dia ada di situ. Mataku meliar mencari yang lain-lain . Aku pantas mengambil pinggan yang telah ku susun dan menoleh untuk masuk ke dalam . Tetapi langkah ku di sekat. Pinggan di tanganku diambil dan di letakkan semula di atas meja.


Dia menarik tanganku agak kasar menuju ke luar pagar rumah. Aku terasa ingin menjerit dengan perbuatannya itu. Namun bila mengingati yang jeritan ku mungkin menarik perhatian yang lain terutamanya Diba dan Ikmal, niat itu ku batalkan. Aku hanya menuruti langkah Hakim walaupun dalam keterpaksaan. Dia hanya melepaskan tanganku apabila kami berada agak jauh dari kawasan rumahnya.


"Hana … you apa khabar sekarang" Tanyanya lembut sekali. Ada getaran di dadaku bila nama itu lahir dari mulutnya. Aku takan pernah lupa ..dialah orang pertama yang memanggil ku dengan nama itu.

"Seperti yang you lihat di depan you sekarang… alhamdulillah … sihat." Jawapku sambil menoleh mukaku kearah lain. Tak mampu rasanya aku untuk terus bertentang mata dengannya.


Dia hanya tersenyum. Ada airmata yang bergenang di kelopak matanya. Dia hanya menggeleng-gelengkan kepalanya perlahan sebelum bersuara semula…


" You tahu Hana… I rasa macam bermimpi bila melihat you tadi. I tak pernah sangka yang kita akan bertemu semula walaupun setiap detik I mengharapkannya. Hari ni adalah hari yang paling bahagia dalam hidup I . Tidak ada hari lain yang paling mengembirakan I selain dari hari ini dan hari-hari yang kita lalui bersama dulu..."

"Sorry Hakim… I dah tak ingat semua itu…Bagi I , hari-hari yang kita lalui bersama dulu adalah satu kesilapan yang tak sepatutnya berlaku. I dah tinggalkan segala-galanya di sana. . Kenangan cinta kita umpama musim yang bertukar ganti sepanjang tahun. Tak mungkin kan kekal dan kenangan itu sudah lama gugur dan berkubur bersama daun-daun kering di musim luruh. "

"Hana… You jangan mendera perasaan I lagi. Dua tahun I sabar menuggu kepulangan you walaupun dalam kesamaran. Tapi hati I tetap mengatakan suatu hari nanti kita kan pasti bertemu semula. So, now you see… jodoh kita memang kuat. Tuhan telah mempertemukan kita semula. Hampir seluruh KL I cuba jejaki you … tapi atas kehendakNya… kita bertemu di rumah I sendiri. You tak nampakkah betapa kuatnya partalian antara kita ? "

"Hakim.. jangan bercakap ikut perasaan. Kita dah cukup dewasa untuk menentukan arah hidup kita sendiri. You sepatutnya beri perhatian pada Diba.. isteri yang telah you kahwini. Bukannya mengharapkan pada sesuatu yang belum pasti. I rasa you sendiri dah cukup mendera perasaan Diba . You galaskan penderitaan dan kekecewaan you di bahu Diba. Adilkah itu… ? "

"Then you ingat apa yang you buat pada I ni adil. You ingat hukuman dan penantian yang you galaskan di bahu I ini adil…. I ternanti-nanti kepulangan you di airport. I hampa. I hanya nampak Diba dan yang lain, tapi you tiada. You terus menghilangkan diri tanpa khabar berita…. adilkah itu ..? "

"You kata lah apa saja Hakim.. I dah tak kisah. Tapi hanya satu you perlu tahu.. bukan mudah juga bagi I untuk melalui masa tu, I terpaksa melalui saat-saat duka itu tanpa seorang teman pun di sisi. I kehilangan Diba dan.. dan I kehilangan you juga..Kita salah dalam menilai erti persahabatan ini dan kita tewas dengan tuntutan nafsu kita dulu. I tak mahu kita ulangi kesilapan lalu Hakim… Berilah peluang pada Diba untuk mengecapi kegembiraan ini. Kegembiraan yang kita rentap tanpa pengetahuannya dulu."


"Hana… you pernak tak terfikir betapa terseksanya perasaan I setelah you tinggalkan I dulu.."

"Sudah lah Hakim…I tak mahu tahu kerana penderitaan, kesengsaraan dan kekecewaan I sendiri pun sudah tidak tertanggung rasanya. "

"Hana…. Takan semudah itu penyelesaiannya. Takan you nak biarkan penantian I selama ini berkubur begitu saja…Please Hana…jangan you hukum I lagi. "


"Hakim… kalau you betul-betul masih sayang dan masih mencintai I…berikanlah kasih sayang itu pada Diba . Hadiahlah cinta sejati you itu padanya. Dia yang lebih berhak keatas you dan apa saja yang ada pada you. Bukannya I. Anggaplah saja cinta kita bersemi untuk semusim cuma. Jadikanlah ianya memori indah dalam hidup you. I sendiri pun sudah ada jalan hidup sendiri. I tak mahu ada lagi apa -apa ikatan perasaan dalaman antara kita. I bahagia dengan cara hidup I sekarang. "


Hakim hanya diam mendengar ucapanku sambil meraup-raup wajahnya. Dia memejamkan matanya. Ada air jernih yang mengalir di pipi itu. Dia merapatiku dan memelukku dari belakang Aku tahu mungkin sukar baginya untuk menerima kenyataan ini. Tapi aku terpaksa.

Hakim hanya diam mendengar ucapanku sambil meraup-raup wajahnya. Dia memejamkan matanya. Ada air jernih yang mengalir di pipi itu. Dia merapatiku dan memelukku dari belakang Aku tahu mungkin sukar baginya untuk menerima kenyataan ini. Tapi aku terpaksa.

Walau aku sendiri sebenarnya cuba untuk memujuk hati ini agar tidak jatuh cinta padanya untuk kali kedua. Memang amat sukar bagiku untuk menyatakan hal ini pada nya sedangkan aku sendiri merasa begitu keliru dengan perasaan ku tika ini.

Aku tak sepatutnya mengambil risiko begitu dulu hanya atas nama sebuah cinta . Setelah hidupku hampir musnah akibat cinta gila kami . aku cuba untuk membencinya, Aku cuba untuk membuangnya jauh dari ingatan ku. Aku fikir aku sudah berjaya. Namun kehadirannya dekat denganku saat ini menggugat keyakinanku pada janji yang telah ku buat pada diriku sendiri.

Sentuhannya membuatkah jantungku berdebar. Ketika ini aku tahu jauh di sudut hatiku aku masih menyintainya. Dengan sentuhan tangan dan hembusan nafasnya ditelingaku sahaja sudah membuatkan kenangan bersamanya dulu kembali segar dalam ingatan.

"Hana, you tak memberikan kesempatan langsung pada I untuk memperbetulkan keadaan ini. You tak mahu langsung berikan peluang untuk I menyayangi you. You seolah-olah mahu terus menghukum I dengan kesalahan I dulu. Kenapa Hana ? Kenapa ? Takan tak ada langsung secebis rasa cinta you yang tinggal untuk I. Takan tak ada langsung sekelumitpun rasa kasih you pada I lagi… Tolonglah Hana… Berikanlah I peluang sekali lagi untuk I sama-sama berkongsi saat suka dan duka you….I terlalu merindui you Hana…"

Aku cuba meloloskan diri dari pelukkannya. Aku tidak boleh terus begini. Membiarkan dia terus merayuku di dalam pelukkannya adalah sama seperti menyemarakkan semula kehangatan cinta antara kami. Ini adalah sesuatu yang paling mustahil untuk ku lakukan kini.

Mengenangkan keadaan Diba yang sedang mengandungkan anaknya seperti memberi kekuatan untukku terus menjauhkan diriku dari lelaki ini. Aku kumpul kekuatan yang masih bersisa dan ku cuba menolak ketepi perasaanku terhadapnya . Aku menarik nafas panjang sebelum bersuara.

"Hakim.. I dah nak kahwin. Cinta , kasih sayang dan kesetiaan I kini hanyalah untuk Ikmal, iaitu abang you sendiri. I hanya boleh menerima you sebagai adik ipar I dan tak lebih dari itu. I harap you faham dan I harap you boleh menghormati keputusan yang I buat. Biarlah segala apa yang kita cakapkan hingga saat ini akan berlalu bersama deruan angin yang bertiup malam ini. Tidak ada apa-apa ikatan lagi antara kita mulai detik dan saat ini melainkan ikatan kekeluargaan. "

'Apa hubungan you dengan abang Ikmal ?" soalan yang agak kasar keluar dari mulutnya…Matanya terus merenungku , tajam sekali…

"Kekasih dan bakal suami….…."

"You tak jujur pada I,….You seolah-olah hendak membalas dendam you pada I dengan mengahwini abang I sendiri.."

"Bukan I seorang saja yang tidak jujur dalam kemelut cinta kita Hakim.. You pun sama. Kalau you jujur dengan Diba dulu, takan begini jadinya nasib kita . I pun tak perlu terus hidup dalam kepura-puraan."

Aku diam sebentar . Cuba untuk megumpulkan kekuatan yang semakin rapuh bila berdepan dengan lelaki ini. Dia masih dalam keadaan gelisah.

"Hakim …., I dah tak tahu bagaimana untuk menyakinkan you lagi . I dah tak tahu . Yang I tahu , sama ada mahu atau tidak …you kena menerima hakikat dan kenyataan yang cinta kita tak mungkin bersatu. "

"Hana…mungkin I boleh terima kalau cinta , kasih dan kesetiaan you bukan lagi milik I. Tapi I tak boleh menerima kenyataan yang you akan hidup sebagai isteri Ikmal. I tak boleh terima hakikat yang you akan menjadi kakak ipar I. You tak fikir ke apa yang I rasa bila Ikmal menyentuh you nanti. Ataupun sekurang-kurangnya, takan you sanggup untuk 'bersama' dengan Ikmal sedangkah you dah pernah 'bersama' I. Tolonglah Hana…. Bukannya niat I untuk menghalang kebahagiaan you. Jauh sekali untuk merosakkan masa depan you. I tak fikir you akan bahagia nanti dengan keputusan yang you buat ini. Walaupun I tak nafikan yang Ikmal memang dapat memenuhi tanggung jawap sebagai suami yang baik tapi mampukah you menjadi isteri yang baik pada dia ? I tahu dari sinar mata you ..cinta you pada I tak pernah pudar. You hanya berpura-pura… Kenapa you harus menyiksa diri you sendiri…?

Memang aku sedar dan memang aku akui, walau apa cara sekalipun yang telah atau yang akan aku lakukan…. Kenangan cinta semusim antara kami dulu adalah saat yang terindah dalam hidup ini dan ianya tak mungkin kan berulang lagi.

Selagi jasad ini bernyawa, selagi itulah juga kenangan lalu antara kami kan tetap subur dalam ingatan. Tapi aku tak mahu dia tahu dan aku tak mahu dia terus-terusan megelirukan aku. Aku tak mampu untuk terus memberikannya harapan yang tak mungkin kesampaian. Mungkin sudah di takdirkan ,suratan hidup kami tak seindah yang tersurat walaupun dalam hati masih ada cinta yang membara.

"Hakim … tolong jangan terus mendesak I begini. You sepatutnya memikirkan keadaan Diba yang mengandungkan anak you sekarang. You dah lama menyiksa batinnya. Kasihanilah Dia. "

"Hana..untuk pegetahuan you… demi kesetiaan I pada you ,I tak pernah menyentuh Diba dari kami mula berkahwin hinggalah dua bulan lepas. Itu pun sebab I dah hilang pertimbangan kerana I terlalu merindui you dan…. Dan…Diba menjadi mangsanya. Malam itu adalah satu kesilapan yang tak sepatutnya berlaku"

"Hakim..you tak patut cakap begitu… Diba bukan menjadi mangsa nafsu you tapi dia memang berhak. Dia adalah isteri you. She deserved it …"

"No Hana… you yang berhak ke atas I dan bukannya Diba…I hanya mahukan you dan bukan dia. "

"Hakim… I dah tak mahu dengar apa-apa lagi alasan you. Sebelum keadaan bertambah parah dan sebelum apa-apa yang lebik buruk terjadi… lebih baik kita masuk ke dalam. Tapi sebelum tu, you mesti tahu….keputusan yang I buat bukanlah kerana nak membalas dendam pada you kerana I tak pernah tahu Ikmal adalah abang you . Dan keputusan I juga adalah demi kebaikan untuk semua termasuk mak you yang dah tahu kisah silam kita….You yang beritahu mak kan ?"

"Tidak Hana… mak hanya tahu yang I mencintai you bukannya Diba. Dan mak tak pernah tahu yang hubungan kita sudah lebih dari itu. I tak akan memalukan orang yang I sayangi walaupun pada mak I sendiri..."

Titisan hujan yang mula turun menyedarkan kami untuk beredar dari situ. Aku memegang dan mencium kedua-dua tangan Hakim. Aku mesti meminta segala kemaafan darinya sebelum keputusan penting yang akan ku buat esok.

"Hakim…I pohon segala kemaafan dari you. I harap you dapat menerima hakikat yang episod cinta semusim kita sudah lama berakhir.."

"Hana.. walau apapun hukuman yang you berikan pada I.., I akan tetap menanti dan menyintai you sehingga nafas I terhenti…I akan pastikan Ikmal tidak akan memiliki you.."

"Jangan Hakim.. You tak boleh buat begitu. You tak boleh menghalang perjalanan hidup I sebagaimana I tidak pernah menghalang perjalanan hidup you. "

Dalam deraian airmata, aku terus melangkah menuju ke taman mini yang ku tinggalkan tadi. Ku biarkan dia yang masih keliru dengan keputusanku. Niatku untuk menyambung kerja yang terbengkalai tadi tidak kesampaian kerana kawasan itu sudah di bersihkan.. Aku tak pasti berapa lamakah aku 'bersandiwara' dengan Hakim tadi.

No comments:

Post a Comment