Thursday, August 12, 2010

Cinta Semusim - 10

Aku melangkah perlahan menuju ke tingkap cermin yang berhias indah dengan ukiran kayu. Ku pandang ke langit yang terbentang luas. Mengingatkan perkenalan ku dengan Hakim dan Ikmal adalah sesuatu yang amat membahagiakan. Dengan Hakim, aku belajar mengenal erti cinta tetapi dengan Ikmal aku belajar memberi dan menerima cinta serta erti sebuah kasih sayang .

Kini ku tahu, mengapa setiap kali terpandangkan wajah Ikmal aku seolah-olah melihat sesuatu yang istimewa disitu. Rupanya tanpa ku sedar melihat Ikmal adalah seperti melihat bayang-bayang Hakim. Mampukah aku membuat keputusan dalam keadaan terdesak ini.

Walau apapun yang terjadi… keputusan adalah di tanganku. Aku rela terus terluka dari membiarkan yang lain merana kerana keputusanku kini membabitkan emak dan abah Ikmal serta Idham sendiri. Dan yang paling penting… keputusan ini tidak akan melukakan hati Diba.

Selesai solat subuh tadi, aku sudah menghubungi Jasmine. Aku khabarkan serba sedikit tentang keputusanku. Aku mesti berdepan dengan Ikmal sekarang. Aku harap dia tidak menyambung tidurnya selepas sembahyang subuh tadi. Ku ambil semula talifon bimbitku lalu menalifon nombor talifon bimbitnya.

Aku sedikit lega kerana panggilan ku berjawap walaupun ada nada keraguan di suaranya. Seperti yang dijanjikan kami bertemu di taman mini rumah itu walaupun suasananya masih dingin kesan dari simbahan air hujan semalam. Mataharipun belum memancarkan sinarnya dan embun pun masih terus menitis membasahi bumi. Perhitungan mesti ku buat sekarang sebelum penghuni lain rumah itu bersedia.

"Assalamualaikum…." Perlahan aku menyapanya.

"Waalaikum salam…." Jawapnya sambil menghadiahkan aku dengan senyuman. Akan kekalkah senyuman ini dengan apa yang akan aku khabarkan padanya nanti…?

"Lena tidur semalam ?" Dia bertanya dan aku hanya mengangguk

"Maafkan abang kerana abang tak temankan Hana semalam. Abang ingat cuma nak tidurkan Afin aje dulu sebelum turun tolong Hana di bawah. Alih-alih ..abangpun terlena sama…"

Jadi dia bukanlah salah seorang penonton yang menonton sandiwara antara aku dan Hakim semalam. Lega sedikit hati ku dengan kenyataannya itu.

"Ada apa yang Hana nak cakapkan pada abang sampai tak sabar tak tunggu siang ni. Hana rindukan abang ke atau Hana rindu nak lihat bulan pagi ni. Semalamkan hujan turun jadi sudah tentu bulan tak adakan…."

Dia masih cuba bergurau dengan kata-katanya.

"Abang,..,sebelum Hana teruskan dengan hajat Hana…, Hana pohon ampun dan maaf kerana apa yang akan Hana cakapkan nanti sememangnya sukar untuk di terima. "

"Hei apa yang Hana cakapkan ni !. Buat abang suspen saja…"

"Betul bang… Hana tak main-main. Hana rasa dah tiba masanya untuk Hana berterus terang dengan abang. Abang harus tahu …andai tiada jodoh antara kita…. Hana pinta abang akur dengan kehendakNya. Bagi Hana perpisahan adalah jalan yang terbaik bagi kita dan mungkin juga bagi semua.

"Hana…., apa maksud sebenar Hana ? Abang kurang faham…"

"Abang…abang tahu kisah silam Hanakan?"

"Ya..tapi kenapa.. Bukankah abang dah jelaskan pada Hana yang abang boleh menerimanya…"

"Tapi bolehkah abang terima kalau Hana katakana lelaki pertama yang hadir dalam hidup Hana adalah Idham Hakimi, adik kandung abang sendiri…?"

Airmataku gugur mengiringi bicaraku pada Ikmal kali ini.

"What!!!"

Ikmal terduduk di kerusi batu yang ada di situ.

"Kenapa Hana tak pernah beritahu abangpun sebelum ini…?"

Airmata sudah bergenang di dalam matanya yang mula merona merah.

"Hana sendiri tak tahu bang…. Hana sendiri tak tahu Hakim adalah adik kandung abang. Abang selalu menceritakan pada Hana perihal adik abang. Tapi abang tak pernah berithau nama penuhnya. Abang fikir kalau Hana tahu perkara ini adakah Hana akan menerima kehadiran abang ? Abang ingat Hana boleh menyintai dua lelaki yang berkongsi darah yang sama pada satu masa…."

"Bukan begitu maksud abang. Tapi abang tak tahu macam mana keadaan boleh jadi begini. Abang …abang keliru….Ya Allah… kenapa boleh jadi begini…"

"Hana harap abang tak salahkan Hana dalam hal ini. Seperti yang Hana dah cakapkan pada mak dan Hakim semalam…bukan niat Hana untuk mempermainkan cinta Hakim dan jauh sekali untuk melukakan hati abang. Bukan jua niat Hana untuk membalas dendam pada Hakim. Kalaulah Hana tahu begini akhirnya perhubungan kita…Hana tak akan sesekali menerima abang dalam hidup Hana. Tapi kini mungkin segalanya sudah terlewat. Maafkan Hana bang….bukannya niat Hana untuk sama-sama menjerumuskan abang dalam konflik percintaan ini..Hana kalah bang…Hana kalah dalam setiap laluan percintaan yang Hana lalui. Hana tak setabah dulu untuk mengharunginya. "

"Hana nak tinggalkan abang begitu saja..? Hana tak kesiankan Afin ke…."

"Abang jangan cakap begitu. Hana terlalu sayangkan Afin dan Hana pun sayangkan abang . Tetapi Hana tak boleh terus hidup dalam kepura-puraan. Seperti yang Hana beritahu abang dulu… Cinta semusim yang pernah hadir dalam hidup Hana suatu waktu dulu adalah saat yang terindah dalam hidup ini. Cinta semusim itu adalah cinta pertama Hana dan kerana keindahan cinta itulah kami hanyut mengikut kata hati tapi akhirnya yang lemas Hana sendiri.

"Maafkan Hana sekali lagi dengan keputusan yang Hana buat ini. Hana andaikan cinta antara kita pun bersemi untuk semusim juga. Tapi terus terang Hana katakan keindahan cinta musim ini takan sama dengan musim yang lalu. Hana tak boleh terus hidup dalam kepura-puraan. Hana tak sanggup nak menambahkah kekusutan yang sedia ada jika kita meneruskan dengan hajat kita untuk berkahwin. "

Aku terus membiarkan Ikmal yang masih lagi berteleku di kerusi batu itu. Aku tidak mampu untuk memujuk hatinya yang kembali berdarah. Aku tahu bukan mudah juga baginya untuk menerima keputusan ini. Tapi aku tiada ikhtiar lain. Apakan dayaku…

Ku pegang tangannya dan ku letakkan dalam genggamannya rantai yang dia hadiahkan untuk ku pada hari jadi ku yang lalu….

"Maafkan Hana bang. Hana tak boleh menyimpan rantai ini lagi."

Ikmal terus merenungku dengan pandangan yang sayu .Dia sudah tidak malu lagi untuk menangis di hadapan ku.

"Hana, kenapa kita harus menempuh perjalanan hidup yang sebegini rupa. "

"Maafkan Hana abang, kerana bukan pinta Hana kegembiraan kita bertukar rupa. Hajat murni abang tidak kesampaian dek kerana cinta sumbang Hana dan Hakim dulu. Hana pohon ampun dan maaf serta halalkanlah segala makan dan minum Hana selama kita bersama . Sampaikan salam sayang dan peluk cium Hana pada Afin. Katakan padanya juga yang mummynya ini akan terus menyayangi dan merinduinya sampai bila-bila."


*************



Perjalanan hidup ku hari ini seperti sudah diatur. Jasmine memberhentikan keretanya di halaman banglo itu di saat aku benar-benar mengharapkannya. Dia keluar lalu bersalaman dengan mak, Sarah, Diba dan yang lain-lain. Hakim dari jauh hanya memerhati. Ikmal seperti sudah hilang arah. Dia masih lagi cuba merayuku.

Aku pantas naik ke bilikku dan mengambil beg yang sudah siap ku kemas tadi. Aku turun semula secepat yang mungkin. Kalau boleh aku ingin terus menghilangkan diri saat itu. Kalaulah keajaipan itu boleh berlaku… Tak sanggup rasanya untuk aku bertemu dengan mereka-mereka yang sudah menanti di luar. Melihatkan wajah-wajah mereka buat kali yang terakhir terutamanya anak kecil itu yang baru menerima kasih sayang ku. Hiba sekali kurasa ketika ini.

Aku memeluk erat Afin yang baru bangun dari tidur. Dia masih terpinga-pinga melihat keadaan aku yang sudah bermandikan airmata. Setelah bersalaman dengan semua yang ada , kecuali Ikmal dan Hakim, aku lantas mengajak Diba untuk keluar dari rumah itu.

Jasmine hanya membiarkan aku melayan perasaanku yang terlalu hiba ini. Airmata turun mencurah-curah. Dia masih tenang memandu di sebelah. Tuhan masih memberikan aku ruang untuk mengelak dari terus bersama mereka. Nasibku agak baik kerana Jasmine ada di Kuala Lumpur ketika ini. Dia datang bercuti bersama suaminya. Jadi tak perlulah aku mencari texi untuk menghantar aku ke airport. Aku ingin terus pergi jauh dari mereka. Kasih sayangku berkubur begitu saja. Aku redha dengan ketentuan yang maha Esa. Inilah hukuman yang harus ku terima atas dosa-dosa ku yang lalu. Akan adakah sinar bahagia untuk ku lagi..?

"Min… aku tak tahu kenapalah aku harus di ketemukan dengan dua lelaki yang mempunyai karisma yang tersendiri tetapi punyai pertalian darah yang cukup rapat sekali…. Adilkah hidup ini bagi aku Min…?"

"Sudahlah Hana.. ini semua sudah tentu ada hikmah yang tersirat di sebaliknya. Sebagai kawan aku hanya mampu berkongsi kesedihan. Tapi rasanya tentu tak samakan. Sebab yang berkongsi sedihnya aku…. Tapi yang merasai dan menanggungnya engkau."

"Aku tak boleh membuat pilihan dalam hal ini kerana jika membuat pilihan yang tidak betul akibatnya akan lebih teruk lagi. Aku pasrah Min. Mungkin sudah di takdirkan musim cintaku akan berakhir begini saja.

"Aku rasa lebih baik kau pergi bercuti Kau pergilah kemana-mana saja asalkan kau dapat melupakan kesedihan dalam diri kau. Kalau aku bukan dalam keadaan begini, ingin sekali aku menemani kau. Aku betul-betul kesiankan kau Hana…"


*************



"Min…aku dah ambil cuti panjang."

"Berapa lama ? "

"Dua bulan…."

"Kau nak ke mana ?"

"Aku dah mendaftar untuk mengikuti pakej umrah pada bulan puasa ni. Aku akan menyambut aidifitri di sana."

"Takan kau nak menyambutnya seorang diri di sana ?" tanya Jasmin bimbang.

"Dah nasib aku Min… di mana juga tetap seorang . Hari ini dan hari-hari yang mendatang tetap sama. Jika tuhan masih meminjamkan aku dengan roh ini, terpaksalah aku melalui hari-hari itu keseorangan tanpa berteman. "

"Dua bulan kau ke sana..?"

"Tak… selepas raya aku mungkin ke US..Ke daerah yang mengenalkan aku akan sebuah cinta. Daerah dimana aku belajar menerima kehadiran seorang lelaki yang bernama kekasih dan juga daerah di mana menyebabkan aku menjadi begini di sebabkan kelalaian ku untuk sedetik itu. Kerana kelalaian itulah kegembiraan tak pernah kekal dalam hidupku hingga kini. "

"Hana, sampai bila kau nak ingat kisah duka kau tu. Kenapa kau tak biarkan kenangan itu berlalu saja. Semakin kau mendekatinya, semakin terseksa jiwa kau nanti. Sampai bila kau nak membawa diri jauh dari reality ?. "

"Aku tak boleh Min. Hanya kenangan itu yang aku ada. Walaupun keindahannya bertahan untuk semusim cuma. Ingin ku kutip kembali kenangan lalu bersamanya. "

"Kenapa kau tak bagi peluang pada Ikmal. Dulu masa isterinya meninggal pun dia tak sesedih sekarang . Kesian Afin. Selalu call cari kau "

"Kau tak faham Min…aku mungkin boleh menerima Ikmal jika aku tak pernah 'bersama' Hakim dulu. Aku boleh menyemai cinta yang baru bersama Ikmal tapi aku tak boleh menipu diri aku . Hati aku mudah goyah bila mendengar suara Hakim. Aku bukan hendak meraih simpati kau… tapi percayalah setiap kali mendengar suaranya airmata ini akan mengalir tanpa di pinta. Kau ingat aku boleh melalui detaik-detik itu lagi. Walaupun tidak tinggal sebumbung dengannya tapi bayang-bayangnya sentiasa ada pada Ikmal. Aku tak yakin perkahwinan aku dan Ikmal akan bahagia. "

"Aku minta maaf Hana. Mungkin mudah bagi aku untuk memberi pendapat sebab bukan aku yang menanggung bebannya. Aku doakan kau akan temui apa yang kau cari di sana. Moga-moga tuhan akan mempertemukan kau dengan insan lain. Mungkin tidak sesetia dan seagung cinta Hakim atau mungkin tidak seikhlas dan setulus cinta Ikmal. Tapi sekurang-kurangnya kau ada seseorang untuk menjaga, melindungi, mencintai, di cintai dan sama-sama meniti hidup hingga ke akhir hayat ."

"Terima kasih Min kerna kau faham juga akhirnya.

*************


Aku ke rumah Jasmine lagi petang itu. Aku tidak tahu bila lagikah aku akan ke situ. Jasmine yang memujukku agar aku bertolak ke airport dari rumahnya. Dia dan suaminya akan menghantar aku kesana. Semalam dia juga mengadakah sedikit jamuan dan majlis untuk membaca Yassin serta doa untuk mengiringi perjalanan ku kesana. Aku sedih sekali dengan apa yang dia lakukan padaku. Tak terbalas rasanya budi dia dan suami padaku. Hanya airmata yang mampu ku berikan sebagai ucapan terima kasih yang tak terhingga ini. Aku juga pinta padanya agar merahsiakan pemergianku dari pengetahuan Ikmal. Aku tidak mahu kesedihan dan penyesalan megiringi perjalananku kesana nanti.

"Min… aku nak cakap sikit…" Aku menarik tangan Jasmine dari dapur lalu melangkah ke ruang tamu. Hujan masih turun dengan lebatnya di luar. Mungkin sama-sama berkongsi kesedihan yang ku tanggung kini.

"Min.., dalam sampul surat ni aku dah sediakan segala wasiat andaikata perjalanan hidupku tamat di sana nanti. "

"Hana. Apa yang kau merepek ni..?"

"Min… sagalanya tak mustahil. Life is so strange. Kau lihat sajalah rentetan perjalanan hidup ku selama ini. Sebab itulah aku katakan segalanya tak mustahil bagiku. "

"Hana..kau terlalu memikirkan sangat perkara yang negatif . Life must goes on. I knew you have all the strength to stand alone now. Kau dan lama melaluinya. Bukan sekarang. "

Aku hanya menggelengkan kepalaku lemah. Airmata yang ku tahan sedari tadi gugur jua akhirnya. Murah sekali harga airmataku kebelakangan ini. Perlukah aku menyesali akan takdir yang menimpa diri ? Akan adakah hikmah dari Ilahi untuk semua yang aku tanggung kini….?

"Min, dalam wasiat ini ada tiga penama… Afin, anak kau dan anak Diba yang bakal lahir nanti. Tapi aku letakkan atas nama kau dan Diba dulu. Min ..aku sedih sangat.. Aku sendiri tak punya pewaris. Kalaulah anak aku masih hidup …"

Aku tak mampu untuk meneruskan kata-kata. Hati ku begitu sebak sekali bila mengenangkan anak yang tidak sempat lahir ke dunia itu. Itu sajalah kenangan yang aku ada bersama Hakim..Tapi tak kesampaian akibat kemalangan yang berlaku bilamana usia kandunganku sudah mencapai lima bulan. Aku koma lebih dari sebulan akibat kemalangan itu dan bayiku tidak dapat di selamatkan akibat kecederaan yang aku alami.

"Hana…kau tak pernah beritahu Hakim ke yang kau mengandungkan anaknya dulu..?"

"Aku tak boleh beritahu dia Min. Aku tak mahu menjejaskan majlis perkahwinan yang mereka rancang ketika itu. Tapi aku tetap bersyukur yang anak itu tak sempat dilahirkan. Aku tak mahu dia lahir tanpa bapa. Aku tak tahu apa nasibnya nanti. " Jasmine diam memeluk bahuku. Aku tahu selain Diba, Jasmine adalah seorang sahabat dan teman paling
berharga yang aku ada. Airmatanya juga gugur menemaniku.

"Beginilah berakhirnya musim cinta aku Min. Betul kata kau, walaupun siang kurasakan tanpa mentari dan malamnya tanpa sinar purnama .Hidup ini mesti di teruskan. Walau gerhana seluruh pancaindera , walau aku hanyut dalam memori cinta yang paling indah, walau bayangan Hakim masih segar dalam ingatan. Aku reda dengan ketentuan Ilahi. Aku pasrah dengan takdir ini. Seribu satu penyesalan takan mengembalikan semula kenangan indah itu."

"Aku harap pemergian ku ke sana nanti akan mendapat keredaan Dia yang maha Esa. Kau doakan aku juga ye Min…"

Berakhirlah episod cinta semusimku. Akan ku cari cinta yang kekal dan abadi iaitu cinta dan kasih pada Tuhan yang satu. Semoga perjalanan ku di sana akan di berkati.
Amin…

1 comment:

  1. sambung lagik...nak baca lagik kisah diorang,terus setia ngan cerita nih..adehh

    ReplyDelete