Sunday, August 29, 2010

Cinta Marissa - 7

Kedatangan Marina dan Melinda telah membocorkan rahsia Marissa yang tersimpan kukuh selama ini. Barulah Diba tahu, rupa-rupanya selama ini dia tinggal serumah dengan anak seorang kerabat diraja. TM Tengku Marissa bt Tengku Itheruddin. Tertipu dia selama ini dengan keselambaan dan kepura-puraan Marissa yang pandai berlakon itu! Terasa benar dirinya ditipu dan dipermainkan sebegitu rupa. Kononnya kata Marissa dahulu, dia pun berasal dari keluarga susah. Faham benar dengan kehidupan orang-orang miskin seperti Diba. Sudahnya, siapa yang jadi penipu besar? Ishqal atau Marissa?


Marissa memohon kemaafam daripada Diba. Bukan niatnya untuk mempermain-mainkan Diba. Marissa tak mahu Dina melayannya dengan lebih hormat sekiranya Diba tahu perkara sebenarnya. Dia pula akan rasa tak selesa nanti. Marissa lebih suka Diba memandangnya sebagai orang biasa.

Tapi Diba tak boleh terima kenyataan itu. Padanya, tidak salahnya jika Marissa berterus-terang dari awal. Marissa tidak perlu menipu semata-mata untuk membuatkan Diba berasa senang berkawan dengannya. Diba masih tidak dapat memaafkan Marissa sehinggalah Marissa menggunakan taktik yang sama seperti dahulu iaitu beli sahaja bunga ros segar dan selitkan nota kemaafan. Kali ini tiga kuntum bunga ros segar Marissa beli dari Espariza Florist sendiri. Menjadi! Sekali lagi Marissa dipeluknya dengan tangisan. Selesai satu masalah!

Hujung minggu itu... Marissa diperintahkan balik ke rumah keluarganya. Agaknya beginilah rasa Ishqal yang dipaksa pergi ke Sabah. Baru Marissa tahu bagaimana rasanya dipaksa-paksa begitu. Selama ini, Marissa selalu ikut kepalanya sahaja. Tak ada siapa nak larang, Bila Marina balik ke tanah air, segala-galanya berubah. Tapi perlukah aku ikut arahan Kak Marina? Apa yang akan dilakukannya jika aku tak mahu pulang? Takkan dia nak dukung aku macam Iqbal dahulu. Dan apa yang akan aku lakukan jika tinggal bersama keluarga?

Hah... Marissa tidak senang dengan angin perubahan yang berlaku secara mendadak itu. Marissa terfikir-fikir dan tercari-cari satu alasan yang boleh diterima oleh kakaknya. Marissa masih belum bersedia bersemuka dengan ayahandanya. Lebih-lebih lagi apabila Marissa mendapat tahu ayahandanya mungkin akan berkahwin lagi. Marissa tak rela dan tak mungkin menerima hakikat itu.

Tinggal hanya sehari lagi dari tarikh keberangkatan Ishqal ke Sabah sementara ada tiga hari lagi untuk Marissa sepatutnya pulang ke pangkuan keluarganya. Tiba-tiba mereka smeua dikejutkan dengan berita kehilangan Ishqal. Budak nakal itu sudah lari dari rumahnya. Nampaknya, Ishqal betul-betul menghilangkan diri! *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** "Ish tak mahu pulang selagi abang berkeras nak hantar Ish ke Sabah dan tak mahu ambil Diba bekerja," ugut Ishqal dengan serius. Akhirnya, Iqbal menerima panggilan daripada Ishqal di tengah-tengah kerisauannya mengesan adiknya itu. Bukan senang nak berhadapan dengan budak yang bertindak ikut hati dan perasaan ini. Kena guna psikologi. "Baiklah. Kalau begitu kehendak Ish, abang serahkan kedai ni pada Ish. Pandai-pandailah Ish menguruskannya dan buat apa yang patut. Abang pun dah jemu jaga kedai ni. Biar abang aje yang pergi ke Sabah." Iqbal sekadar ingin menduga adiknya. Di hujung talian, Ishqal terdiam. "Esok abang serahkan semua kunci. Kalau Ish tak muncul, abang serahkan kunci-kunci tu pada Espariza. Malam abang boleh berangkat ke Sabah." Iqbal terus menduga. "Mana boleh? Abang tak boleh buat macam tu!" Barulah Ishqal bersuara. "Abang rasa, baik Ish balik dan kita berbincang. Itu lebih baik," pujuk Iqbal. Ishqal terdiam sebelum bersetuju untuk berbincang. Ishqal mengajak abangnya berbincang di sebuah restoran eksklusif dan bukan di kedai buku mereka. *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** Seperti yang dijanjikan, tepat 8.00 malam, Iqbal tiba di tempat yang dijanjikan. Sebaik melangkah masuk, satu suara menegurnya. "Abang Iqbal, selamat datang. Ishqal dah menanti di dalam. Silakan..." Hampir Iqbal tidak kenal dengan gadis cantik yang menyapanya itu. Bersiput kemas, berskirt pendekm dengan jaket satu sut berwarna merah jambu. Blaus putih di bahagian dalam, kasut bertumit tinggi juga berwarna merah jambu dan kaki yang tidak berbogel, diselindungi stokin halus berwarna hitam sampai ke atas. Iqbal tak tahu nak sebut stokin apa. Tag nama yang dipakai gadis itulah yang meyakinkan Iqbal, gadis itu tak lain dan tak bukan Diba. Wow... seksi habis! Bergoncang juga hati lelaki Iqbal. Patut pun Ishqal sibuk mengajaknya berbincang dan makan di situ. Rupa-rupanya Diba bekerja di situ. Tanpa sepatah kata, Diba membawanya masuk ke dalam. Iqbal dibawa ke bilik untuk VIP. Bukan di restoran luar. Ishqal ni biar betul! Di salah sebuah kerusi, kelihatan Ishqal sedang duduk sambil tersengih. Tiba-tiba Iqbal sakit hati. Bertuah punya budak!

Ishqal dan Iqbal duduk di bilik khas untuk VIP. Diba yang sepatutnya bertugas di bahagian pelanggan biasa malam itu minta kebenaran bertukar bahagian dengan seorang rakannya atas permintaan Ishqal. Sebab Diba pun dah nak berhenti, ketuanya Mr Say Oon bertimbang rasa sikit. Kalau tidak, jangan harap! "Abang Iqbal dan Ish duduk dulu. Nanti Diba ambilkan menu."


"Tak apa Diba. Yang tu tunggu dulu. Mari sini duduk sekali. Kita berbual sekejap."

"Err.. tak boleh Ish.. Diba..."

"Jangan risau. Bukankah kemahuan pelanggan mesti diutamakan!"

Ishqal menarik kerusi untuk Diba. Tapi Iqbal perasan Diba teragak-agak untuk duduk. "Abang rasa elok kita berdua duduk berbincang dulu," kata Iqbal.

"Betul tu Ish. Biar Diba bawa menu dan tunggu di luar. Nanti..."

"Oh, tidak... jangan ke mana-mana. Ini pun melibatkan soal Diba juga. Diba ada di depan mata Abang Iqbal sekarang. Peluang untuk kita berbincang dan sambil tu kita boleh menjamu selera." Sambil tersengih Ishqal menekan satu butang di tepi meja dengan bangganya.

"Ish.. Diba yang bertugas di bilik 4V ni. Biar Diba yang bawakan menu tu ya."

"No... you are my guest today. Let us treat you. Don't worry. Your boss tak boleh marah. Customer's request." Sekali lagi Ishqal menekan butang. Jamilah, rakan Diba datang membawa menu yang berenda-renda. Sekali pandang macam album perkahwinan yang dihias cantik.

"Hemm.. ni best... Set menu 3." Tiba-tiba Iqbal yang sejak tadi duduk diam membisu mula bersuara. Set menu yang paling mahal dipilihnya. Sebab Iqbal tahu, adiknya yang nak belanja. Iqbal pun sengaja nak duga Ishqal.

Dengan penuh teliti Ishqal melihat set menu 3 yang dimaksudkan. Hidangan lengkap untuk empat orang. Alamak! Ishqal menelan air liur. Mahalnya... tapi... ini tentu abangnya sengaja hendak mengenakannya! Apa pun, biar Diba yang membuat pilihan.

"Hemmm.. Diba buat pilihan."

"Eh, Ish atau Abang Iqbal lah yang order." Diba masih tersipu-sipu.

"Since Ish dah beria-ia nak belanja, abang orderkan untuk semua, set menu 3." Iqbal menghulurkan kembali menu yang dipegangnya itu kepada Jamilah. Rentak permainan adiknya diteruskan.

Kali ini, Ishqal betul-betul terdiam. Abangnya ada menyebut Ishqal nak belanja. Nampaknya saja-saja nak mengenakannya. Kalau aku nak bayar, mana cukup duit. Set menu 3 ni mahal sangat, fikir Ishqal.

Bagaimanapun, Diba yang sedar berapa bil untuk set menu 3 itu segera berkata kepada Jamilah, "Jem, bawa tiga gelas 3S dan mi goreng special. Pun untuk 3 orang."

"Mi goreng! Takkan tempat macam ni cuma order mi goreng aje Diba? Jamilah, bawa menu set 3 yang abang saya order tu." Ishqal pura-pura tidak mahu mengalah.

"Mahal Ishqal. Bilnya nanti macam harga untuk satu set perabot bilik tidur. Kita makan mi goreng ni pun dah cukup istimewa."

Dalam hati, Ishqal berasa lega juga. Selamat duit aku!

Mereka bertiga kembali menghadap satu sama lain. Tanpa kata-kata Ishqal bermain-main dengan jari jemarinya seolah-olah dia terlupa akan tujuan mereka ke situ. Keadaan yang senyap itu melemaskan Diba. Terkial-kial dia mencari idea untuk berbual.

"Ya Diba. Nak cakap apa?" Iqbal bertanya. Ishqal masih bermain-main dengan jari jemarinya.

"Err... tak ada apa-apa..." Diba melirik ke arah Ishqal. Diba semakin tidak selesa dengan keadaan senyap dua beradik tu.

"Baiklah. Kita pergi ke titik pokok akar tunjang persoalan. Betul Diba nak kerja di kedai kami?" Akhirnya, Iqbal menyoal.

Sekali lagi Diba memandang Ishqal terlebih dahulu. Tak berani hendak menjawab pertanyaan itu. Ishqal memberi isyarat angguk kepada Diba.

"Hah... dah tentu Ish yang suruh Diba berhenti kerja di sini dan kerja di kedai kami, bukan begitu?" soal Iqbal lagi.

"Taklah bang... Diba memang nak cari kerja lain," jawab Diba tak berapa pasti.

"Diba sanggup ke bermain dengan lipas, tikus?"

"Lipas... ti.. tikus?"

"Apa yang abang tanya ni? Apa kena-mengena dengan lipas dan tikus?"

Yalah... nak kemas bilik stor nanti. Ishqal bukannya tahu apa yang ada di stor tu. Bukan boleh harap kemas tu. Elok juga kalau ada pekerja yang boleh buat itu semua."

"Abang sengaja nak takutkan Diba. Mana ada tikus?" sampuk Ishqal.

"Terserah! Abang cuma cakap perkara yang benar. Nak percaya, percaya. Tak nak, sudah!"

"Tak adalah Diba. Abang Iqbal main-main je tu." Ishqal cuba memberikan gambaran sebaliknya.

"Abang... Ish.. sebenarnya... Diba pun belum buat sebarang keputusan lagi. Diba..."


Kata-kata Diba terhenti seketika apabila Jamilah muncul membawa tiga gelas 3S - Special Syrup Soda. Setelah Jamilah keluar, barulah Diba menyambung semula kata-katanya. Tapi dia terlupa kat mana dia berhenti tadi."

"Apa Diba cakap tadi ya?" Diba tertanya sendiri.

"Diba cakap, Diba akan mula kerja di kedai kami awal bulan nanti." Ishqal mengubah cerita. Cerita yang langsung tak boleh pakai.

"Macam nilah. Tentang kerja ni Diba, biar abang berterus-terang," ujar Iqbal.

"Ingat bang.. apa Ish kata dulu..."

Sebelum Iqbal sempat berterus-terang, Ishqal mengingatkan abangnya tentang ugutannya dulu. Kalau tak ambil Diba bekerja, dia tak nak ke Sabah dan jangan haraplah dia nak balik ke rumah. Iqbal merenung adiknya. Kenapa adiknya itu betul-betul nak Diba bekerja di kedai mereka? Jangan-jangan Ishqal ni dah angau dengan Diba tak?

"Kalau Diba betul-betul nak kerja, abang rasa kerja ni agak berat jugak untuk Diba. Nak angkat kotak-kotak buku, nak kemas stor, bukan setakat jadi juruwang. Gajinya pun tak seberapa," jelas Iqbal.

"Soal tu abang jangan risau. Ish kan ada. Ish boleh bantu Diba mana yang perlu."

"Ish terlupa ke? Ish akan tinggal di Sabah? Itu antara janji Ish, kan?"

"Alah bang, janji kan boleh dimungkiri kalau hati tidak ikhlas menepati!" jawab Ishqal merayu.

"Amboi... sedapnya cakap. Ish nak jadi orang munafik? Memungkiri janji, bercakap bohong, me..."

"Dah bersyarah pulak. Abang cakap ajelah dengan Diba, dia boleh mula berkerja pada awal bulan depan ni dengan gaji permulaan sebanyak RM700. Kan senang!"

"Hah! RM700?" Iqbal terkejut.

Diba terkelip-kelip. Fahamlah Diba. Gaji yang dikatakan Ishqal itu terlalu tinggi pada pandangan abangnya. Dan memang benarlah Iqbal memang tidak tahu menahu tentang tawaran yang telah dibuat oleh Ishqal itu.

Jamilah muncul membawa tiga pinggan mi goreng. Setelah menghidangkannya dengan penuh tertib, membantu meletakkan kain napkin untuk Ishqal dan Iqbal, Jamilah pun berlalu pergi.

"Abang tak boleh beri sebanyak itu. Kalau betul Diba ingin bekerja di kedai kami, abang hanya mampu beri gaji bulanan sebanyak... RM400 aje. Tak ada apa-apa elaun lain."

Ishqal ingin mencelah tetapi segera dipintas oleh isyarat jari abangnya. "Kalau Diba betul-betul berminat, Diba kena fikir masak-masak. Prospek kerja, itu semua bukan semata-mata tanpa matlamat, makan gaji begitu aje."

Diba memandang Iqbal dengan mata yang sayu. Kata-kata seperti itu pun boleh menyentuh hati Diba. Bukan apa, sedih juga Diba apabila mengenangkan dirinya yang tidak berpendidikan tinggi itu.. miskin dan hanya mementingkan sara hidup keluarga di kampung. bukan mencari mata pencarian dengan satu wawasan untuk memajukan diri.

"Maaf jika abang menyinggung perasaan Diba. Abang..."

"Kata-kata Abang Iqbal tu ada betulnya. Tapi, orang miskin macam Diba ni, kalau dapat menyara kehidupan keluarga itupun dah dikira baik."

Kini giliran Ishqal yang nakal itu pula sedikit sayu. Walaupun baru mengenali Diba, banyak perkara yang berjaya Ishqal cungkil tentang Diba. "Kita makan dululah. Nanti kita bincang pasal tu," kata Ishqal. Tapi cadangan itu tinggal cadangan. Di muka pintu, tanpa diduga, Pian terjengul!
"Patut pun sejak kebelakangan ni, asyik mengelak. Rupa-rupanya dah ada jantan lain!" herdik Pian dengan muka merah.

"Woi sedara, awak ni sapa nak ganggu privacy orang ni?" Ishqal yang terlebih dahulu berbalas kata.

"Budak, kau diam. Aku bercakap dengan kekasih aku. Bukan kau!"


"Kekasih? Mana kekasih awak? Baik awak..."

"Pian... Pian... mari kita cakap kat luar." Dalam terkejut dengan kehadiran Pian, Diba cuba berlagak tenang.

"Kenapa ajak Pian cakap kat luar? Ni sapa jantan-jantan ni?" soal Pian.

Memang sejak budak-budak bujang mula menyewa di sebelah rumah Diba dan Marissa dahulu, Pian dah tak senang. Sekarang ini, kekasih yang dianggapnya lurus bendul selama ini rupa-rupanya sudah pandai main kayu tiga. Bila-bila masa sahaja sekarang ini, gunung berapi akan meletup!

"Bawa bertenang saudara. Mungkin ada sedikit salah faham di sini." Iqbal cuba meredakan kemarahan Pian.

"Nak suruh saya bertenang? Awak tahu tak siapa budak perempuan ni?" Marah Pian semakin membara.

"Dah tentu kami kenal dia. Gadis cantik ni Adibah atau Diba, bakal pekerja kami."

"Bakal pekerja?" Pian bertanya dengan nada garang.

Iqbal pasti, jika dibiar adiknya terus bersuara lagi, memang buruklah padahnya. "Saya Iqbal dan yang ini anda saya Ishqal."

Iqbal segera menghulurkan tangannya kepada Pian. Mudah-mudahan sejuk sedikit hati pemuda itu. Tapi Pian tidak menyambut tangan Iqbal. Hatinya masih bergelojak, penuh dengan prasangka dan marah.

"Saya datang ke sini bukan nak berkenalan dengan awak berdua. Saya nak tahu apa yang teman wanita saya buat di sini, di belakang saya!"

"Pian!"


Dalam takut-takut Diba, meletup juga marahnya. Marah dengan sikap Pian yang biadab itu. Lebih-lebih lagi kepada Iqbal yang mula diminatinya dalam diam itu.

"Apa yang Diba buat di sini, bukan urusan Pian. Kalau Diba nak berlaku curang, bukan di sini tempatnya. Apalagi dengan mereka. Cuba buangkan cemburu buta Pian yang tak bertempat itu," bentak Diba.

Ego Pian tercabar. Ditegur oleh Diba di hadapan budak lelaki berdua ini. Tidak semena-menang tangannya hinggap ke wajah manis Diba. Pertama kali sejak Pian mengenali Diba. Sepanas-panas baran Pian, seringkali barannya terkawal. Tapi tidak pada malam itu. Dan sudah tentulah Ishqal tidak sanggap melihat Diba diperlakukan sedemikian. Hendak ditumbuknya Pian, namun dapat ditepis dan sebaliknya, sebiji penumbuk Pian pula tepat mengenai Ishqal.

Melihat adiknya ditumbuk, sudah tentu Iqbal tak boleh berdiam diri. Iqbal bergerak pantas, memulas ke belakang tangan Pian sebelum menolak lelaki itu ke dinding. Pian cuba membebaskan dirinya tapi tidak berdaya. Iqbal telah 'mengunci' Pian ke dinding. Ketika itulah Diba pengsan.

"Lelaki jenis apa kau menunjukkan kegagahan di hadapan seorang gadis dan budak mentah seperti mereka. Kalaulah nak bertumbuk, carilah lawan yang setanding!"

Sambil memaki-maki Iqbal, Pian cuba melepaskan diri. Dalam kecoh-kecoh itu, muncul Jamilah bersama pengurus bahagian VIP. Segera pengurus itu cuba menenangkan keadaan. Barulah Iqbal melepaskan Pian.

Tapi tak semudah itu Pian beralah. Hendak ditumbuknya lagi Iqbal, namun Iqbal telah bersedia menepis lalu menghadiahkan buku limanya kepada Pian. "Ambik kau!"

Terhuyung-hayang Pian terundur ke belakang sebelum jatuh terduduk!

Bukan Cinta Biasa - 25

Wajah Azimin yang redup dan sentiasa tenang itu, menggamit perasaan.
Walaupun sampai saat ini Siti sendiri tidak tahu perasaan apakah yang
ada dalam hatinya.Sukakah. Bencikah. Atau terpaksa....dia sendiri
keliru. Dia sudah melangkah dua tapak ke hadapan dan untuk berundur
walau setapak pun dia sudah tidak mampu. Cinta dan kehidupannya telah
diatur kini. Hari-hari bahagianya akan menjelang tiba. Kalau itulah
yang dikatakan bahagia. Dia tidak tahu kenapa dalam hidupnya selalu
diberi pilihan yang tidak adil. Memilih atau tidak, keadaannya tidak
banyak beza. Terima atau tolak, kedua-dua pasti menjerut lehernya juga.
Kalaulah dulu dia terima saja lamaran Huzair. Tidak perlu dia
menghadapi semua ini. Mungkin saat ini dia juga sedang menanti hari
bahagia. Bezanya dengan Huzair, yang terang-terang mencintainya. Bukan
dengan Azimin yang dia sendiri tidak tahu hati budinya. Ikhlaskah dia.
Relakah dia. Atau semuanya dilakukan untuk memenuhi hasrat Maria
semata-mata. Adakah masing-masing terpaksa?

Teksi terus meluncur laju, dengan keadaan hujan yang semakin lebat.
Siti memeluk tubuh, cuba mengimbangi kedinginan penghawa dingin.
Sesekali dia memejamkan mata. Membayangkan wajah-wajah yang berada
disekelilingnya. Wajah-wajah yang menuntut pengorbanannya. Wajah
pengharapan. Wajah Wari yang muncul, menyapu semua wajah. Rindunya
pada Wari, tapi apalah gunanya dia menyimpan perasaan itu lagi.
Semuanya sudah tidak bererti. Apa yang mampu dia lakukan, cuba sedaya
upaya mengalihkan perasaannya dari Wari kepada Azimin. Kalaulah itu
yang mampu dia lakukan.

Teksi berhenti depan rumah. Siti membayar tambang, lantas buru-buru
keluar. Nasib baik dia bawa kunci rumah. Kalau tidak, berhujanlah dia
diluar. Mak Ungku dan Maria pasti masih belum terjaga. Hujan-hujan
begini alangkah seronoknya dapat melengkar bawah selimut. Sampai ke
tengahari pun tak apa. Siti masuk ke ruang tamu dengan kaki dan kain
yang masih basah. Dia menjengket ke dapur, mencari alas kaki. Tubuhnya
sedikit menggigil, cepat-cepat dia masuk ke bilik, mencapai tuala.
Diserkup rambutnya yang masih menitiskan manik-manik jernih. Pakaian
dilucutkan satu persatu. Hanya tinggal tuala membalut tubuh. Dia
mencapai kain batik lalu disarungkan ke tubuhnya. Hujan-hujan begini
memang sejuk hendak mandi. Tapi dia selalu ingat pesan emak dulu-dulu.
Kalau ditimpa hujan, jangan lupa mandi dan cuci kepala bila pulang ke
rumah. Supaya tidak diserang demam atau pening. Siti ingin cepat-cepat
mandi dan naik ke atas menjenguk Mak Ungku dan Maria. Keadaan Maria
yang masih tidak berubah sejak keluar dari hospital seminggu yang
lalu. Malah semakin melarat sampai makan dan minum pun terpaksa disuap.
Siti baru teringat pagi itu dia belum sempat memasak bubur untuk Maria.
Entah Kartini sudah sampai atau belum. Mungkin belum kerana hujan lebat
di luar. Biasanya kalau hujan lebat begini, Kartini akan telefon
meminta Pak Amin datang menjemput. Tapi pagi ini, Siti sendiri tidak
perasan samada Pak Amin sudah pulang ke rumah atau belum. Dalam keadaan
terkocoh-kocoh tadi, dia tidak sempat melihat ke garaj kereta,
kalau-kalau ada kereta yang selalu dipandu Pak Amin. Yang dia yakin,
kereta Azimin tidak ada, kerana dia sendiri yang melihat lelaki itu
telah ke pejabat pagi-pagi tadi.

Siti mengutip pakaian basahnya. Bakul kain kotor yang separuh penuh,
di pikul tepi pinggang. Rasanya pakaian kotor tersebut perlu cepat
dibasuh. Mana tahu esok lusa hujan lagi. Bila masa pula dia hendak
menjemurnya. Hujung minggu pula sudah pulang ke kampung. Kak Melah yang
diharap untuk membawa beg-beg pakaiannya pulang ke kampung entah kan
datang atau tidak. Siti keluar dari bilik, menuju ke dapur. Bilik air
terletak bersebelahan dapur, harus melewati bilik kecil yang dikhaskan
untuk pembantu rumah. Bilik tersebut memang tidak ada penghuninya,
tetapi Kartini menjadikannya sebagai bilik persalinan. Kadang-kadang
Siti lihat Kartini tidur di bilik tersebut waktu tengahari selepas siap
memasak. Bilik tersebut walaupun hanya untuk orang gaji, tetapi luas
dan lengkap dengan perabutnya. Tidak banyak beza dengan biliknya
sendiri. Siti memperlahankan langkahnya. Matanya melingas, melihat
cahaya samar-samar dari celah pintu yang tidak tertutup rapat. Deru
hujan membataskan pendengaran. Tapi dia bagaikan dapat menangkap
suara-suara lirihan dari arah pintu sana.

"Kartini sudah sampai ke?"Bisik hatinya. Diletakkan bakul kain di atas
lantai depan pintu. Suara mendesah semakin jelas. Hati Siti jadi
berdebar. Tangannya terketar saat menghampiri pintu. Lirihan halus
berselang seli rengekan kecil. Jelas sekali. Siti berdiri sejenak.
Menatap daun pintu seketika. Dia nekad. Pintu ditolak sekuat hati
sambil mata dipejamkan. Takut pada apa yang bakal dilihat.

Dua tubuh tanpa seurat benang sedang bergelut di atas katil sana.

"Ya Allah!" Jeritan kecilnya mengejutkan tubuh yang sedang bersatu
itu. Siti tergamam.

Kartini menolak tubuh Azimin yang sedang menindihnya. Dia buru-buru
mencapai pakaian dan bergegas menutup tubuhnya. Azimin pula langsung
tidak bergerak. Dia terkaku dengan wajah pucat. Siti menggeleng. Tidak
sanggup dia menunggu lagi. Bakul kain tersepak oleh kakinya. Dan
pakaian basah jatuh berselerakan.


****************************************************

Biarlah apa mereka nak kata!

Sudah dua hari Siti berada di sini. Memerhatikan anak-anak ikan yang
meliuk di permukaan air jernih. Anak-anak ikan yang tetap sama seperti
dulu. Sama seperti waktu dia di situ, bersama Huzair.
Ah...Huzair.Terlalu lama rasanya dia tidak berpampasan dengan anak muda
itu. Menghilang teruskah dia? Tidak mahu kembali lagi ke kampung ini
lagikah dia? Ahh...perlu apa dia kembali. Tempat ini tidak punya
apa-apa. Hanya anak ikan dan air sungai yang mengalir jernih. Hanya
pohon jambu yang saban hari menggugurkan daunnya yang kering. Hanya
semut-semut hitam yang berderet di celah-celah daun kering. Pun semua
itu tidak mendamaikan lagi saat dia telah pergi. Huzair tidak perlukan
semua ini, cintanya telah dibawa pergi.

Biarlah emak mencarinya. Atau Shidah dan Murni yang mengejarnya. Dia
bukannya ke mana-mana. Dia cuma di sini. Di bawah pokok, di tepi
sungai. Batu tempat dia berpijak dulu pun sudah banyak berlumut. Sudah
hijau dan berbau hamis. Kalau berdiri di situ boleh jatuh tergelincir.
Jatuh terhempas bagai hatinya saat itu.

Siti tidak tahu perasaannya. Dia tidak sedih atau kecewa. Cuma dia
rasa sedikit bingung dengan tindakannya. Tapi, apa lagi yang boleh dia
lakukan? Meninggalkan rumah besar itu tanpa pesanan, mungkin
satu-satunya tindakan paling awal dia fikirkan. Cukup dengan sekeping
surat, rasanya dia tidak mahu jejak kaki lagi ke rumah itu. Hatinya
tekad. Dalam hujan yang menggila itu, dia capai barang-barangnya.
Sumbat semua pakaian yang ada. Dia dengar suara Azimin memanggilnya.
Tapi persetan! Dia tidak cemburu. Dia tidak cemburu melihat Azimin
mengulit perempuan itu. Tapi dia begitu geram. Marah dan rasa terhina.
Menyaksikan pelakuan munafik itu, mungkin akan menjadi salah satu
perkara jijik dalam hidupnya. Dia tidak dapat bayangkan bagaimana
lelaki kotor itu harus menjadi suaminya.

Biarlah berbuih mulut emak bertanya, dia tetap dengan keputusannya.
Biarlah walau kad jemputan telah dilayang. Dia tidak akan melalui hari
pernikahan tersebut. Semuanya batal!

"Tinggal dua minggu lagi, Siti....semua persiapan dah dilakukan....kad
dah edar.."Mak Jah menggeleng kepala. Sudah kering tekaknya memarahi
Siti.
"Ampunkan Siti, mak...Siti tak nak!"
"Tapi kenapa?"
"Siti...."Dia terhenti. Tidak berani untuk berkata-kata lagi.

Biarlah semua orang tertanya-tanya. Semua orang membenci tindakannya.
Dan walaupun dia tahu tindakannya itu hanya akan memalit rasa malu
kedua orang tuanya, tapi rasanya itu saja jalan terbaik baginya.
Biarlah orang kampung mengata. Dia lebih rela mendengar itu semua dari
berhadapan dengan lelaki dua muka itu. Tapi hari-hari melihat wajah
sugul emaknya, Siti jadi tak sampai hati. Melihat mata berkaca orang
tua itu, Siti jadi bersalah yang amat sangat. Lantas suatu pagi, Siti
mendapatkan emaknya yang sedang termenung atas pangkin bawah pokok
nangka. Didakapnya tubuh tua itu sepenuh hati. Air mata luruh di pipi
tua Mak Jah.

"Maafkan Mek Ti, mak....."Siti hela nafas lega, sebaik dia selesai
bercerita. Terasa ringan kepalanya setelah apa yang terpendam
diluahkan. Mak Jah mengangguk lemah. "Maafkan Mek Ti kerana malukan
mak...bapak..."
"Tak Siti....Siti tak malukan siapa-siapa..."Mak Jah peluk tubuh Siti
erat-erat. Dia faham. Dia faham perasaan anaknya. Dia tidak kisah,
walau berhabis wang harta, walau tebal muka dikata. Siti tidak jadi
kawin, dia sudah tidak kisah lagi. Biarlah dia sekeluarga menanggung
malu seketika daripada membiarkan Siti menderita.

Badai Pasti Berlalu - 41

Ismail memandu tenang, Iman di sebelah menarik muka tegang. Iman lebih rela kedua-dua biji matanya memandang ke luar tingkap sepenuhnya daripada membenarkan ekor matanya melirik ke arah lelaki yang telah menyakitkan hatinya sebentar tadi. Iman malu diperlakukan seperti anak kecil oleh Ismail. Dia seolah-olah anak liar yang kabur dari pengawasan ibubapa oleh berpuluh pasang mata yang memandang di perhentian bas DBP. Ismail mengheret, memaksanya, menghenyak tubuhnya ke dalam kereta. Iman membantah, Ismail memaksa malah lebih teruk lagi, lelaki itu bertindak mencempung tubuhnya!



"Iman, kenapa nak marah-marah ni? Kalau dengan Haziq boleh pulak awak senyum, berbual mesra tapi, dengan saya..."

"Suka hati sayalah nak marah ke tidak, nak senyum ke tidak, nak berbual mesra ke tidak, diri saya, saya punya sukalah, awak peduli apa!" Balas Iman geram.

"Eh memanglah saya peduli. Apa hubungan awak dengan dia? Siap boleh tinggal kat rumah dia lagi. Kenapa? dekat KL ni dah tak ada hotel lagi ke? Apa awak ingat saya ni tak ada perasaan, saya cemburu tahu tak! Lagipun, ingat, awak tu…"

"Saya apa?" Pintas Iman.

"Awak tu perempuan, Haziq tu lelaki, bahaya. Macam-macam boleh terjadi, faham???" Tekan Ismail, dia geram dengan Iman yang kini sudah pandai menjawab dengan kata-kata yang berbisa.

"Habis, awak dengan Haziq tu tak sama ke? Tengok, apa yang awak dah buat pada saya sebentar tadi. Mengata orang konon, entah-entah awak tu yang lebih bahaya daripada dia!" Balas Iman selamba.

"Memanglah sama tapi saya ni…"



Ismail kematian kata-kata untuk terus berhujah. Ya, sebentar tadi dia memang benar-benar naik angin. Ismail bengang, Iman boleh buat muka selamba, buat-buat tidak kenal pulak akan dirinya yang terjerit-jerit memanggil nama gadis itu sedari tadi. Kesudahannya, dia terpaksa bertindak kasar dan kini mahu atau tidak Iman sudah pun berada di sisinya. Ismail tersenyum megah walau hatinya sedikit gundah, takut andainya Iman semakin dingin dengan dirinya.



"Iman… kenapa mesti begini? Awak seolah-olah ingin menjauhi diri saya? Awak membenci saya, hmm?" Tanya Ismail setelah mampu menenangkan perasaannya.

"Memang, memang saya bencikan awak! Awak memalukan saya! Apa awak ingat saya ni budak mentah? Sesuka hati awak aje nak buat apa pada saya! Awak paksa saya! awak heret saya! awak peluk saya depan orang ramai, saya malu tahu tak!!!" Marah Iman, suaranya tersekat-sekat menahan gelora marah yang kini sarat di dalam hatinya.

"Iman, maafkan saya ok?"

"No, saya bencikan awak!!!" Jerit Iman.



Iman mengetap bibir kuat. Geram! Mulutnya begitu lancang menuturkan kata-kata berbisa itu. Iman tidak membenci lelaki itu, tidak sekali-kali. Hanya dirinya yang menjadi kebencian baginya saat ini. Iman bencikan perasaan yang sedang berkocak hebat di dalam hatinya. Redup mata itu begitu didambakan, suara garau itu begitu menusuk kalbunya. Pendek kata, segala yang ada pada lelaki itu begitu menghantui hidupnya. Sudah berapa minggu Iman menyekat kerinduan yang cuba bertandang, dia ingin menjauhi lelaki itu tapi, dalam masa yang sama dia berdoa untuk tidak kehilangan. Ah, betapa tamak dan hipokritnya dirinya.



"Betul, awak bencikan saya ni, hmm sayang?" Tanya Ismail.



'Oh no, saya cintakan awak!!!' Hati kecil Iman melaung kuat.



Ismail mengulum senyum. Masakan Iman membenci dirinya. Marah-marah sayang adalah. Ismail terbayangkan tindakan beraninya sebentar tadi namun dia diam, tidak berani untuk berkata lanjut. Ismail tidak mahu mencurah minyak ke atas api yang sedang marak, bimbang dirinya sendiri yang rugi. Sekilas dia menjeling ke arah jemari Iman, ada sesuatu yang menarik matanya untuk berlama di situ. Kilauan itu begitu memikat pandangan. Perlahan dia mencapai jemari halus dan runcing itu. Iman merentap namun tangan sasanya kejap tidak dilepaskan walau seinci.



"Iman, cincin apa ni? Cantik." Puji Ismail. Iman diam tidak menjawab.

"Iman… cincin apa ni sayang? Macam cincin tunang saja ni. Awak sudah bertunang ya?" Teka Ismail pula. Dia memusing-musingkan cincin itu perlahan-lahan. Muat-muat saja. Ada rasa halus yang menyelinap ke dasar hati Ismail saat itu.



Berdesing telinga Iman, darah segera menyerbu ke muka, nafasnya bagaikan tersekat di kerongkongan. Bibir merahnya bergetar menahan rasa gentar yang terbit di dada. Sudah tahukah lelaki itu? Iman memejamkan matanya tatkala Ismail bertindak mencium lama cincin di jari manisnya itu. Sungguh! Iman rindu. Pergerakkan tubuhnya mulai longlai, hatinya bagaikan membenarkan saja apa yang di lakukan oleh Ismail saat itu.



"Ismail! Apa yang awak buat ni hah???" Jerit Iman sebaik terasa ada sebuah ciuman lembut yang mendarat di pipi kanannya.



Wajahnya merona pekat. Pantas dia merentap kuat tangannya dari genggaman sasa lelaki itu. Tubuh Ismail ditolak menjauhi dirinya. Iman diserang rasa bersalah. Curangkah aku? Perempuan jenis apakah aku ini? Tega-teganya aku membenarkan lelaki itu menciumi wajahku! Ya Allah, apa yang telah aku lakukan ini?



"Iman…"

"Turunkan saya! Turunkan saya cepat! Turunkan saya Ismail! Saya benci awak! Saya benci!!!" Jerit Iman bagaikan diserang histeria.



Berjuraian airmata Iman. Tangannya berusaha membuka pintu kereta walaupun dihalang oleh Ismail. Dia berjaya akhirnya sekalian memaksa Ismail memberhentikan keretanya di pinggir jalan secara mengejut. Tanpa berlengah dia pantas turun untuk mendapatkan teksi. Bagaikan dirancang, sebuah teksi berhenti di depannya.



"Iman, sabar dulu sayang. Dengar apa yang saya nak cakapkan ni. Saya ada sesuatu nak beritahu awak. Iman…" Pujuk Ismail sambil cuba menghalang perjalanan Iman.

"No, awak tak perlu cakap apa-apa malah awak tak bersalah apa-apa pun dengan saya. Cuma, satu yang saya minta, tolong lupakan saya Ismail, lupakan saya." Balas Iman tegas.

"Tapi, kenapa? Apa-apa pun awak kena dengar dulu penjelasan saya. Iman… please sayang, dengarlah apa yang saya nak cakapkan ni. Iman…"

"Tak ada apa-apa dan saya tak mahu dengar apa-apa. Thanks for everything." Iman memandang wajah Ismail buat kali terakhir, dirauti wajah itu sedalamnya. Tidak dipeduli sinar mata yang penuh mengharap itu.



'Selamat tinggal sayang…'



Sepanjang perjalanan Iman menangis hiba. Pakcik teksi yang memandu memandang pelik namun, Iman tidak peduli, bukan dia kenal pun dengan orang tua itu, lalu, tangisannya bertambah sayu lagi haru. Telepon berbunyi menandakan ada SMS diterima.



'Aina, di mana sayang? Everything ok kan? SMS Abang kalau sudah tiba dirumah.'



Iman tidak membalas. Dia merengus tanda tidak puas hati. Lelaki ini pun satu hal, semenjak bertunangan tidak pernah mahu menghubunginya, asyik berbalas SMS saja, Iman bosan! Pada mulanya dia senang namun, lama kelamaan dia jadi sakit hati. Iman ingin mencurahkan perasaan tapi, pada siapa?



Pakcik teksi itu mencuri pandang anak gadis yang sedang melayan perasaan sedih. Ingin bertanya, dia takut dimarahi. Tapi, dia kenal dengan lelaki yang mengejar gadis itu sebentar tadi. Mereka pernah beberapa kali berjumpa dan berbual mesra. Anak muda itu kelihatan baik pada pandangan mata tuanya. Adakah gadis ini yang seringkali diceritakan oleh anak muda itu kepadanya? Tapi, apa yang telah terjadi? Mungkinkah sesuatu yang buruk telah dilakukan oleh anak muda itu pada gadis ini? Alah, adat orang bercinta, bergaduh dan berkelahi itu asam garam kehidupan mereka, esok-esok berbaiklah semula.

Sunday, August 22, 2010

Cinta Marissa - 6

Hari berganti minggu. Minggu berganti bulan. Benarlah Ishqal tak muncul lagi di Espariza Florist. Sesuatu yang tak pula Iqbal sangka. Lama juga Ishqal dapat bertahan. Sekalipun telah diberi amaran keras, paling lama pun Iqbal menjangkakan dalam dua tiga minggu sahaja Ishqal mengikut perintahnya. Nampaknya, kali ini betul-betul menjadi.

Rupa-rupanya, baik Iqbal mahupun Marissa langsung tak tahu, dalam diam Ishqal terus berhubungan dengan Diba di talian telefon. Benar ada angin perubahan pada diri Ishqal. Berubah dari memuja Espariza kepada jatuh cinta pada Diba. Tembelang mereka berdua itu akhirnya sampai juga ke pengetahuan semua apabila suatu hari Diba memberitahu Marissa, dia sudah berhenti kerja di restoran eksklusif! Diba akan mula bekerja di sebuah kedai buku. Tak lain dan tak bukan, di Kedai Buku Saya, milik dua beradik itu. Biar betul...!

................

"Apa? Diba nak bertukar kerja ke Kedai Buku Saya? Hoi... kalau nak bergurau pun biarlah realistik sikit.” Itulah reaksi pertama Marissa apabila Diba memberitahu akan keputusannya itu. ‘

’Eh, Diba tak gurau. Betul ni. Kan Riss juga yang suruh Diba cari kerja lain. Jadi, Diba pun carilah.’’



‘’Bila masa Diba pergi jumpa mereka? Berapa banyak mereka nak bayar gaji Diba? Siapa yang ambil Diba bekerja? Ishqal atau Iqbal?’’ Diba ditembak dengan pelbagai soalan. Marissa masih tidak percaya dengan berita itu. Mungkin Diba bergurau.

‘’Ish kata, kedainya memerlukan seorang pekerja secepat mungkin. Dia nak bagi gaji RM500. Elaun makan RM100. Elaun bas RM100. Semua sekali RM700. Kurang dari gaji di restoran tapi bolehlah... Kata Ish lagi abangnya dah setuju.’’

Mendengarkan kata-kata Diba itu, Marissa tiba-tiba melepaskan ketawa jantannya. Diba sedikit tersinggung. Namun, dengan sabarnya Diba menanti penjelasan Marissa. ‘’Hah... kau dengarlah cakap budak tu. Tahu dek abangnya, habis kena pelangkung budak tu. Memandai-mandai betul! Sapalah yang nak bagi sebanyak tu kalau setakat jaga kedai buku secotet tu. Hah.. tapi hairan juga aku. Bila masa pulak kau jumpa budak Ish tu?” Pertanyaan Marissa tidak berjawab. Diba sudah lesap masuk ke biliknya.

Pagi esoknya, Marissa sudah tercegat di depan Kedai Buku Saya. Iqbal yang dari jauh lagi sudah terpandangkan Marissa mula rasa tak sedap hati. Nampak gaya ada masalah lagi ini. Apa pulak yang telah dilakukan oleh Ishqal kali ini. Tapi setahunya, Ishqal sudah lama tak bertandang ke Espariza Florist.

‘’Hah.. pagi-pagi lagi dah tercegat di depan kedai ni. Ada apa-apa?” Iqbal pura-pura serius.

Marissa minta mereka berbual di dalam. Ada perkara mustahak. Iqbal bertambah tak sedap hati. Pun begitu, dia menjemput Marissa masuk ke kedainya setelah pintu berkacanya itu dibuka. Tanpa beralas kata, sebaik sahaja Iqbal kelihatan bersedia untuk bersemuka dengan Marissa, terus pertanyaan cepu emas itu diajukannya kepada Iqbal.

“Betul ke awak tawarkan pekerjaan kepada Diba?’’ Soal Marissa.

Ternyata soalan itu mengejutkan Iqbal. Marissa sudah pun dapat menangkap reaksi itu pada wajah Iqbal. Apalagi, melenting betul Marissa dibuatnya. “Awak tahu tak apa yang telah adik awak buat? Tergamak sungguh adik awak memperdayakan kawan saya Diba. Mana budak tu? Biar saya ajar dia!’’

Iqbal yang tidak begitu bersedia dengan semuanya itu, cuba mendapatkan penjelasan lebih lanjut. “Marissa boleh tak awak ceritakan apa yang berlaku terlebih dulu sebelum awak bawa angin puting beliung awak itu ke mari.’’

‘’Nak cerita apa lagi? Adik awak itulah punca ribut petir saya ni. Senang-senang dia mempermainkan kawan saya. Kalau dengan saya, tak apa jugak. Saya dah lali. Tapi ni dengan Diba. Kerana janji manis palsu adik awak itulah Diba dah bagi notis berhenti kerja di tempatnya bekerja sekarang. Awak dah faham ceritanya sekarang?’’



Ternyata Iqbal turut tidak senang dengan apa yang berlaku. Adiknya itu masih tak serik-serik. “Dah tahu Ishqal memang begitu, kenapa kawan awak tu bodoh sangat.... ’’

“Apa awak cakap? Awak kata kawan saya bodoh?’’ kata Marissa sambil menyuakan jari telunjuknya ke muka Iqbal.

Iqbal tersalah pilih perkataan tetapi dia pun tak suka mukanya diunjuk-unjukkan dengan jari telunjuk sebegitu gaya. Tangan Marissa ditepisnya.

‘’Hei, tolong sopan sikit cik adik oii...” jerit Iqbal.

Dengan sepantas kilat pula Marissa memulas tangan Iqbal sebelum berjaya menjatuhkan lelaki itu. Marissa sebenarnya tak bercadang untuk bertindak sejauh itu. Tanpa sepatah kata, Iqbal segera bangkit.

“Baik awak keluar dari kedai saya sebelum angin saya betul-betul naik.‘’ Iqbal berlagak garang.

Perlahan-lahan Marissa menyusun langkah menuju ke muka pintu.

‘’Saya tak bermaksud nak bertindak sejauh itu tadi. Maafkan saya. Tapi saya pinta, tolonglah jaga adik awak tu baik-baik. Jangan buat perkara-perkara seperti ini lagi kepada sesiapa pun, apa lagi Diba. Dia datang dari keluarga susah. Soal mencari nafkah kehidupan amat penting baginya. Itu aje pinta saya.’’ Marissa pun melangkah keluar.

Itulah pertama kali Iqbal mendengar kelembutan pada suara Marissa. Hati Iqbal telahpun memaafkan perbuatan Marissa tadi. Dia tak tahu nak buat dengan Ishqal. Kali ini, suka tak suka, Ishqal akan dihantar ke Sabah. Keputusannya kali ini muktamad!

Sehari sebelum dijadualkan berangkat ke Sabah, Ishqal telah menghilangkan diri. Alasan Ishqal bahawa Kedai Buku Saya memerlukan seorang pekerja tidak dapat diterima oleh Iqbal. Bagi Iqbal, dia dan Ishqal yang sekalipun suka curi-curi tu masih mampu mengendalikan kedai mereka yang tak sebesar mana pun. Satu lagi alasan Ishqal bahawa dia mungkin diterima masuk ke universiti pun tidak dapat meyakinkan Iqbal. Perbuatan Ishqal memberikan janji-janji kosong kepada Diba adalah melampau.

"Abang memang kedekut. Memang Ish dah jangka. Nak ambil seorang pekerja baru pun susah sangat. Ish boleh bagi semua gaji Ish pada Diba kalau abang tak sanggup bayar. Ish pun sanggup pergi ke Sabah kalau abang ambil Diba bekerja di kedai kita. Kalau tidak, abang tak boleh paksa Ish pergi!"


Kemarahan Iqbal pada Ishqal di atas apa yang berlaku masih di takat tertinggi. Mahu tak mahu Ishqal mesti menurut perintahnya, sekalipun dalam paksaan. Pak cik Halim sudah pun diberitahu. Tiket penerbangan Ishqal sudahpun ditempah.

Segala yang berlaku sampai juga ke pengetahuan Diba. Bukan Ishqal yang sampaikan tapi Marissa. Diba tak percaya. Mana boleh? Mana boleh Ishqal menipunya? Ishqal pun tahu, Diba sudah bagi notis berhenti kerja di restoran eksklusif itu. Sudah tentu Ishqal serius bila menawarkan kerja itu kepadanya.

Bila Diba menghubungi Ishqal untuk mendapatkan kepastian, Ishqal masih lagi beria-ia berpegang pada janjinya. Apa yang Diba tak tahu, Iqbal tetap dengan keputusan tidak mahu mengambil pekerja baru.

Marissa yang sudah bosan dengan apa yang berlaku hanya mampu menasihatkan Diba supaya cari sahaja kerja lain. Tak payah susah-susah mengharapkan ehsan orang. Pian boleh tolong carikan kerja baru untuk Diba. Lagipun, kalaulah Pian yang kaki cemburu itu tahu akan persahabatan antara Diba dan Ishqal, sudah tentu Pian tak bagi Diba bekerja di kedai buku itu.

Dalam sibuk-sibuk tenggelam dengan urusan orang lain, tiba-tiba Kak Marina pula muncul bersama Melinda. Apalagi, berjumpa dalam keadaan tak bersedia begitu, tak keruan juga Marissa dibuatnya. Bengang juga Marissa pada Melinda yang membawa Kak Marina ke situ tanpa terlebih dahulu memberitahunya.

Dalam rindu lama tak jumpa, Marissa sudah dapat membayangkan apa yang bakal berlaku. Reaksi pada wajah Kak Marina itu sudah dapat Marissa baca. Kakaknya tak suka dan nampak tak selesa dengan keadaannya ketika itu. Itupun mereka belum tengok keadaan rumah sewanya.

Bukan Cinta Biasa - 24

"Kak Mar tu dah gila ke Ma?"Wari bangun dari kerusi. Hatinya panas,
bagai disimbah dengan api.
"Kenapa ni, Wari?"Mak Ungku pandang wajah Wari yang memerah. Terkejut
dia bila tiba-tiba Wari masuk ke bilik dan marah-marah begitu.
Semalaman dia tidak pulang ke rumah, balik-balik terus meninggikan
suara.
"Wari dengar Azimin nak kawin dengan Siti?"Wari berpaling, menatap
wajah ibunya. Mak Ungku mengeluh.
"Betul ke Ma?"
"Kenapa Ri tak tanyakan sendiri pada Maria?"
"Wari pergi ke hospital tadi. Kak Mar belum sedar lagi. Lagipun Azimin
dengan Siti pun ada kat sana...."
"Habis tu, kenapa tak tanyakan pada Azimin?"Wari mendengus.
"Saya nak tanya pada Mama...betulke diorang tu nak kawin?"Wari
berganjak ke arah Mak Ungku.
"Emm....dah Maria yang minta begitu..."
"Tapi, kenapa?"

Mak Ungku menggeleng. Dia sendiri sukar untuk menjawabnya. Biarlah
Maria saja yang menerangkan kepada adiknya ini.

"Takkan Kak Mar senang-senang bagi Azimin kawin. Kak Mar kan tengah
sakit..."
"Wari...."Mak Ungku sentuh bahu Wari. "Ini atas persetujuan Maria
sendiri. Dia mahu suaminya berkahwin lain. Maria dah lama sakit, Wari.
Azimin pula perlukan seseorang yang dapat menguruskannya. Mama dah cuba
pujuk Maria, tapi dia tetap bertegas. Dia mahu Siti jaga anak-anak
dia..."
"Tapi kenapa Siti, Ma?"
"Kenapa? Wari tak suka ke? "Mak Ungku renung sayu wajah Wari. Dia
bagai dapat meneka hati anaknya itu.
"Kenapa tak orang lain?"
"Wari sukakan Siti?"Wari mendongak. Bibirnya kelu tiba-tiba. Dia tarik
nafas panjang. Kalaulah Mamanya tahu!
"Kenapa Kak Mar sanggup bermadu?"Wari tekup muka dengan tapak tangan.
Diraup wajahnya beberapa kali. Yang sebenarnya, dia tidak kisah kalau
Azimin ingin berkahwin lagi. Dia sendiri tahu, keadaan Maria yang tidak
mengizinkannya untuk melayan suaminya. Tambahan, Maria sudah tidak
mampu melahirkan zuriat. Sebagai lelaki, Azimin ada hak untuk
berkahwini lain. Tapi kenapa memilih Siti. Bukankah ramai lagi
perempuan lain yang boleh dijadikan isteri. Kenapa mesti Siti?
"Siti setuju?"Mak Ungku menggeleng.
"Mama tak tahu..Wari tanyalah dengan Siti sendiri..."

Wari tekup mukanya. Dia rasa benar-benar kecewa. Patutlah Siti
menjauhkan diri darinya. Rupa-rupanya kasihnya telah beralih arah.
Andainya benar begitu!

****************************************************

Maria menggenggam tangan Siti erat. Siti rasakan kedinginan tangan
itu. Tapi hatinya sedikit gembira. Maria sudah mula sedar, dah bibir
lesunya masih mampu mengukir senyuman walaupun tampak payah benar. Siti
berganjak mendekatkan telinganya ke mulut Maria. Mulut Maria
bergerak-gerak membisikkan sesuatu.
"Abang Min......"
"Abang Min keluar makan, Kak Mar....dengan Didi dan Fifi..."Siti
tersenyum.
"Siti... tak makan?"
"Belum...."Siti menggeleng. "Siti nak temankan Kak Mar. Tapi Siti dah
minta abang Min bungkuskan untuk Siti..."Siti urut-urut tangan Maria.
Wajah Maria sudah tidak sepucat tadi.
Maria merenung Siti lama. Air matanya mengalir menuruni pipi.
Cepat-cepat Siti sapu dengan tuala kecil. Renungan Maria begitu sayu,
menusuk ke tangkai hati. Perlahan, dia menarik tangan Siti ke dadanya.
"Siti...janji...jaga Didi dan ....Fifi....ye.."Suaranya tersekat-sekat.
"Kak Mar..jangan banyak cakap. Kar Mar masih lemah....akak rehat la
dulu......"Siti membetulkan kedudukan bantal. Diperkemaskan selimut
yang membalut tubuh Maria.
"Siti...."Maria bersuara lirih.
"Bila akak dah tak ada nanti.....Siti jaga Didi...Fifi...abang Min.."
"Syyyy...."Siti menutup mulut Maria dengan jari telunjuk, menggeleng
kepala. "Kak Mar jangan bimbang...Siti akan jaga mereka..."Maria senyum.
"Siti....terima abang Min..?"Matanya membesar, tampak keriangan pada
riak wajah itu. Siti menggangguk.
"InsyaAllah....."Balas Siti perlahan. Hanya itu yang mampu dia
katakan. Dia tidak mahu hati Maria terlalu rungsing memikirkan perkara
itu. Biarlah dia berkorban dan terima saja. Asalkan itu dapat
menggembirakan Maria.

"Terima kasih Siti..."Dia tersenyum gembira.


***********************************************
Hati Wari sebal melihat barang-barang perhiasan yang tersusun cantik
di ruang tamu. Ada gubahan bunga, kotak-kotal kecil berenda, dan
mangkuk-mangkuk kaca yang berhias manik-manik halus. Semuanya tersusun
indah. Menggamit setiap mata yang memandang. Setiap kali pulang ke
rumah, dan melihat semua itu, hati Wari bagai disiat-siat. Dia jadi
panas. Ingin saja dia menjerit memberitahu seisi rumah tentang hatinya.
Tentang marahnya. Tapi lidahnya kelu. Dia berasakan perasaannya begitu
membuak, tapi semuanya hanya terpendam. Ingin marah, tapi pada siapa.
Pada Siti, atau Azimin, atau Maria sendiri? Sedangkan Siti sendiri
merelakan. Azimin apatah lagi. Maria pula, dia yang mencadangkan!
Aggghhhh....apa haknya untuk menghalang!

Sakitnya hati melihat kemesraan mereka berdua. Saban petang bersama.
Makan bersama. Keluar bersama. Tergamaknya mereka bersuka ria begitu
dalam keadaan Maria terlantar di katil. Sampai hatinya mereka! Tidakkah
mereka sedar, perbuatan mereka itu hanya akan mengguris perasaan Maria.
Maria yang sedang berjuang dengan nyawanya, dan mereka berdua masih
sempat keluar mencari barang-barang perkahwinan mereka? Manusia apakah
Azimin itu? Jenis suami apakah dia? Tidak terfikirkah dia pada
saat-saat seperti itu tempatnya adalah di sisi Maria. Memberi semangat
dan kata-kata harapan kepada isterinya itu. Bukannya mengulit gadis
lain, dan berseronok-seronok begitu.

Wari tidak percaya kalau Siti sendiri merelakan. Dia dapat merasakan
perasaan Siti yang berperang. Gadis itu tak sepenuhnya rela. Dia tahu.
Dia tahu hati Siti masih padanya. Sinar matanya masih seperti dulu,
walaupun sengaja dielakkan. Walaupun dia tampak gembira bersama Azimin.
Tapi Wari yakin, semua itu pura-pura. Kenapa Siti harus mensia-siakan
masa depannya demi memenuhi permintaan orang lain?

"Siti...."Wari nekad untuk mencelah masuk ke bilik Siti pada suatu
pagii. Terkejut gadis itu dengan kemunculannya.
"Wari, kenapa masuk sini, tak manis kalau orang nampak...."Siti
sedikit gelisah. Dia berganjak ke belakang.
"Maafkan Wari.."Wari berdiri di tepi pintu. "Wari perlu bercakap
dengan Siti...."
"Cakap apa...cepatlah...nanti Kartini nampak macamana..."Siti mengeluh.

Wari menghampiri Siti. Berdiri betul-betul di depan gadis itu.
Wajahnya sedikit sayu, merenung tunak ke mata Siti.

"Kenapa Siti buat ni semua?"
"Buat apa?"
"Kenapa Siti korbankan perasaan Siti semata-mata untuk kebahagiaan
orang lain?"Siti menunduk. Dia kertap bibirnya sampai sakit.
"Kenapa Siti berubah?"
"Siti tak berubah apa-apa pun...."
"Termasuk perasaan Siti?"Wari mengeluh. "Wari tahu, perasaan Siti tak
akan berubah. Siti masih seperti dulu, hati Siti masih pada...."
"Siti tak nak cakap pasal ni.."Siti berpaling.
"Siti..."Wari tangkap pergelangan tangan Siti. Ada sedikit rontaan di
situ. "Berterus teranglah pada Wari. Siti tak akan mengahwini
Azimin..."Siti menggeleng."Siti tidak cintakan Azimin bukan? Jangan
ikutkan sangat permintaan Maria..."
"Siti lakukan dengan kerelaan Siti sendiri..."
"Mustahil!"Wari mendengus. Genggaman dilepaskan. "Mustahil Siti boleh
cintakan Azimin sekelip mata."
"Cinta boleh dipupuk, Wari....."Siti mendongak, kembali menghadap Wari.
"Ohh...jadi sekarang ni tengah memupuk cinta dengan Azimin? Laki orang
beranak dua?"Wari menjuih. "Yang bininya tengah terlantar sakit, dan
korang bersuka ria, membelah-belah...beli itu dan ini.."
"Wari!"Siti meninggikan suara. "Siti lakukan ini semua demi Kak Mar
sendiri..."
"Ini namanya kerja gila! Tergamak Siti bermadu, menjadi bini ke dua.
Menjaga anak-anaknya....Siti merampas kebahagiaan orang lain..."
"Terpulang pada Wari untuk cakap apa pun. Bagi Siti, ini pengorbanan
Siti.."
"Pengorbanan!"Wari ketawa sinis. "Pengorbanan apa kalau hanya
melukakan perasaan sendiri, dan perasaan orang lain..."

Siti mengesat pelupuk mata yang mula digenangi air jernih. Dia rasa
sakit hati, dah sedikit terguris dengan kata-kata Wari. Mengapa Wari
tidak mahu faham. Dia lakukan ini demi Maria, kakaknya juga. Kakaknya
yang sedang menyabung nyawa. Dia bukan sengaja. Dia sendiri tersepit,
dan sengaja melupakan segala keterpaksaan yang dia lakukan.
Dan kini persiapan sudah mula dilakukan. Walaupun hatinya kadangkala
terasa berat, tapi dia tidak dapat berpatah semula. Azimin pun sudah
beriya benar. Ada saja barang-barang yang hendak dibelinya. Bagai
meraikan perkahwinannya yang pertama. Siti serba salah, tapi apa lagi
yang boleh dia lakukan. Dia sudah menyatakan persetujuan pada Maria.
Mak Ungku juga sudah dimaklumi. Minggu depan, Azimin akan mengikutnya
pulang ke kampung untuk bertemu kedua ibubapanya. Memohon restu
mungkin. Entah apalah perasaan orang tuanya bila mengenangkan anak dara
mereka yang bakal menjadi isteri kedua.

"Siti..."Suara Wari bergetar, sedikit sebak. "Siti tahukan perasaan
Wari...."Terhenti seketika. "Wari harapkan sesuatu dari hubungan ini..."
"Anggap saja kita tak ada jodoh Wari..."Siti tarik nafas panjang.
Hujung mata diseka sekali lagi. Dia tidak sanggup menentang wajah Wari.
"Jodoh kita kuat Siti...Wari dapat rasakan..."
"Sudah lah Wari. Jangan keruhkan lagi keadaan....semuanya dalam
persiapan sekarang..."Siti berpaling ke pintu. Dia menunggu kalau Wari
bersedia untuk keluar.
"Sampai hati kau Siti..."Bisik hati Wari pedih.

Dan itu adalah kali terakhir dia bertemu Siti. Selepas itu, rumah
besar ini sudah tidak bermakna lagi baginya. Bahang panas yang wujud
dalam hatinya makin hari makin membengkak. Dia benci tiap kali melihat
kelibat Azimin. Dia benci pada Maria dan Mama yang tidak mahu faham
perasaannya. Dan pada Siti pula, dia jadi benci dengan pendirian gadis
itu. Terlalu mudah goyah hanya kerana budi dan simpati. Simpati pada
Maria bukan begini caranya. Tidak perlu berkorban jiwa raga dan
perasaan untuk membalas budi yang tidak seberapa. Dia ada hak yang
perlu dipertahankan. Sukar benarkah untuk berkata 'tidak'. Hanya
kerana simpati, semua permintaan harus dituruti?

Biarlah mereka mencarinya. Biarlah mereka risau dengan kehilangannya.
Sudah seminggu dia tidak pulang ke rumah, dan urusan pejabat juga sudah
lama dia tinggalkan. Biarlah Azimin saja yang menguruskan. Biarlah
semuanya dikuasai lelaki itu. Dia sudah tidak peduli lagi. Perkahwinan
mereka juga, tidak akan dia hadiri. Wari sudah bulat hati.

******************************
Airmata Siti mengalir lagi. Rindunya dia pada Wari, hanya Tuhan yang
satu. Sesekali perasaan itu menusuk dalam hatinya. Sudah seminggu
lamanya dia tidak melihat wajah lelaki itu. Kecewakah dia? Patah
hatikah dia? Tidak mahu kembali lagikah dia ke rumah ini. Sudah
seminggu Mak Ungku cuba menghubungi. Lisa juga keluar untuk mencari.
Kawan-kawan lamanya juga tidak tahu kemana Wari pergi. Kenapa sampai
jadi begini?

Besar benarkah perasaan Wari terhadapnya, sampai dia nekad bertindak
begini? Kuat benarkah hatinya untuk dia? Kenapa Wari mesti
menghilangkan diri? Kenapa buat tindakah bodoh begini? Siti naik
bingung bila memikirkan hari-hari bahagianya yang akan menjelang tiba.
Semakin mendekat, semakin tak keruan hatinya. Kadang-kadang dia
fikirkan betapa tidak patutnya pernikahan itu dijalankan sedangkan
Maria masih terlantar. Walaupun Maria sendiri telah mengizinkan, dan
berkali-kali meminta pernikahan dijalankan, sebelum apa-apa yang buruk
berlaku terhadapnya. Sebelum ajal menjemputnya. Mengapa Maria terlalu
yakin pada ajalnya itu? Bukankah manusia dilarang untuk berputus asa.
Bukankah manusia digalakkan berusaha selagi terdaya.

Siti sedar, setelah beberapa minggu cuba mengenali Azimin, perasaannya
tetap sama. Tetap seperti dulu. Dia telah cuba untuk menyukai lelaki
itu. Walaupun sedikit dirasakan penerimaan terhadap lelaki itu, dia
masih tidak dapat mengikis nama Wari dari hatinya. Ternyata lelaki itu
sendiri tahu akan perasaannya. Cuma dia yang tidak mahu mengakuinya.
Dia berpura-pura menjauhkan diri dari lelaki itu. Cuba melupakannya.
Tapi ternyata dia tidak pernah berjaya membuangnya. Perasaan itulah
yang pertama kali tumbuh dalam hatinya.

Wari, maafkan aku....

Minggu ini, minggu terakhir dia di sini. Selepas itu dia akan pulang
ke kampung. Melakukan persiapan terakhir sambil menanti hari
bersejarahnya. Dan kemudian dia akan kembali ke rumah ini semula. Bukan
sebagai babysitter, tetapi sebagai isteri Azimin, ibu kepada Didi dan
Fifi. Siti sendiri tidak pasti apakah warna hari-hari mendatangnya
nanti.

Hujan masih turun. Sebentar tadi masih renyai, dan kini sudah mula
mencurah. Ada petir yang mendesingkan telinga di luar sana. Siti tarik
nafas panjang. Nafasnya jadi sesak. Kalaulah dia tahu akan hujan
begini....tidak akan dia jejak kaki di situ. Tidak akan dimintanya Pak
Amin pulang ke rumah dulu. Perginya pun bukannya lama. Apa salahnya dia
minta saja Pak Amin tunggu dia di luar. Tidaklah dia perlu meredah
hujan pagi-pagi begitu. Bayang teksi yang ditunggu-tunggu pun tidak
kelihatan lagi. Siti jadi keresahan sendiri.
Dia memang bercadang untuk singgah di situ. Sebelum pulang ke kampung
esok lusa, dia ingin beli sedikit barang untuk emak di kampung. Sebab
itu, pagi tadi selepas menghantar Didi dan Fifi ke sekolah, Siti minta
Pak Amin hantarkan dia ke pasaraya tersebut. Dia berpesan kepada Pak
Amin supaya tidak perlu menunggunya. Dia boleh dapatkan teksi untuk
pulang ke rumah. Bukannya jauh sangat. Lagipun, Lisa pernah mengajarnya
pulang ke rumah menaiki teksi. Rasa-rasanya dia masih ingat selok belok
jalan yang perlu dilalui.

Beberapa orang yang masih beratur didepannya, sedang sabar menunggu
giliran. Siti mengangkat kainnya tinggi-tinggi. Percikan hujan
membasahi hujung kaki. Sebuah teksi bergerak perlahan di depannya.
Cepat-cepat Siti berlari anak membuka pintu. Nafas ditarik lega sebaik
berada di dalam perut teksi.

"Bukit Antarabangsa.."Dia bersuara perlahan sebaik teksi bergerak.
Matanya tertancap ke arah bintik-bintik halus di cermin tingkap.
Mengkaburi pandangan. Perlahan dia menyandarkan tubuhnya, sambil
tersenyum lega. Fikirannya sedikit lapang kini. Sampai di rumah nanti,
dia ingin menelefon Azimin, memaklumkan kepada lelaki itu yang dia
telah pun selamat sampai di rumah. Tidak perlulah Azimin menjemputnya
petang nanti. Kerana pada awalnya Siti bercadang untuk ke rumah Kak
Melah selepas membeli barang dan Azimin pula ingin menjemputnya di
rumah Kak Melah petang nanti. Tapi Siti jadi risau pula dengan hujan
yang semakin lebat itu. Dia bercadang untuk pulang saja. Malam nanti,
dia boleh telefon Kak Melah untuk datang mengambil barang-barangnya.
Dua minggu dia akan bercuti dan pulang ke kampung.
Ahh....segala-galanya terasa begitu pantas dan janggal. Dapatkah dia
berhadapan dengan semua kejanggalan ini?

Badai Pasti Berlalu - 40

Sudah 2 hari Iman berada di Kuala Lumpur menghadiri bengkel Penulisan Kreatif anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka. Dia memang minat berkarya, menulis cerpen mahupun puisi-puisi yang sekadar melahirkan perasaannya. Sekali-sekala ada juga dia menghantar karya-karya hasil penulisannya ke syarikat penerbitan majalah tempatan. Sungguh! Iman tidak menyangka sama sekali sesuatu yang hanya dianggap sebagai hobinya itu telah menarik minat pihak DBP untuk mengundang dirinya menyertai bengkel yang berlangsung selama 3 hari itu secara percuma.



Iman masih menunggu kedatangan Imran Haziq untuk menjemputnya. Hari ini dia meminta Haziq menjemputnya di Sogo. Sebenarnya, bukan niat Iman untuk menyusahkan lelaki itu. Pada mulanya, dia hanya meminta pertolongan untuk mencarikan dirinya hotel penginapan yang berdekatan dengan DBP selama dia di KL ini. Namun, Haziq berkeras supaya dia menginap di rumah ibubapanya di Ampang Jaya. Kalaulah Fatin berada di tanah air, Iman pasti dia tidak akan sekali-sekali menyusahkan lelaki itu.



Ismail? Oh, dia tidak pernah terfikir untuk meminta bantuan lelaki itu. Semenjak bertunangan, Iman tidak lagi menghubungi Ismail apatah lagi memaklumkan kedatangannya ke ibu kota ini. Hanya Ismail yang selalu menghubungi dirinya. Kalau ‘mood’nya baik Iman akan menjawab dan kalau tidak dia hanya memandang sepi pada setiap deringan telepon daripada lelaki itu. Perbualan mereka juga sudah tidak semesra dulu. Acapkali juga Ismail berang namun, dia tidak pernah ambil peduli. Ingin mengungkapkan kebenaran dia masih belum dikurniakan kekuatan. Sampai bila? Iman sendiri tidak pasti.



“Hei… Iman, awak buat apa kat sini?” Tiba-tiba ada suara lelaki menyapa telinga Iman.

“Hah! Awak???” Iman benar-benar tersentak. Mulutnya ternganga luas. Seketika, tubuh badannya bergetar hebat.

“Iman… saya tanya ni, awak buat apa kat sini?”

“Saya… saya… err… saya tengah tunggu… tunggu kawan datang jemput.” Jawab Iman.

“Kawan?”



Sekilas Iman membuang pandang ke atas jalan raya yang sibuk, melihat kalau-kalau Haziq sudah tiba untuk menjemputnya. Kereta bertali arus, namun tiada satu pun yang berhenti dipinggir jalan. Mana Haziq ni?



“Kawan?” Sekali lagi pertanyaan itu diulang sebut.



Iman mengangguk pasti. Dia mengukir senyuman lantaran orang yang di nanti sudah pun sampai. Haziq melambai tangan dari dalam keretanya. Iman bingkas, dia perlu cepat beredar, bukan mengelak diri tapi, kereta Haziq tidak boleh berlama berhenti di situ, melanggar peraturan lalu lintas!



“Err… saya pergi dulu ya, assalamualaikum.” Ucap Iman seraya mengorak langkah meninggalkan lelaki itu tercengang-cengang sendiri.



Iman diserbu rasa bersalah namun, di pihak yang satu lagi dia mengeluh lega. Mungkin pertemuan ini mempunyai hikmah, alasan untuk meleraikan hubungan mereka. Dia rela dipandang serong, tidak setia mahupun dianggap curang sekalipun oleh lelaki itu. Biarlah, lelaki itu berhak untuk menuduhnya begitu. Dan, Iman tidak perlu takut jauh sekali untuk menerangkan apa yang di lihat oleh lelaki itu mahupun menjelaskan hubungan dirinya dengan jejaka di sebelahnya ini. Iman tidak perlu bersusah payah untuk membersihkan harga dirinya pada lelaki itu. Yang tersurat sudah nyata lalu, biarlah yang tersirat itu tersimpul erat.



“Iman, apa yang ditermenungkan lagi tu?” Tanya Haziq. Iman tersenyum kelat.

“Siapa lelaki tadi tu? Kalau tak silap macam muka kawan awak yang saya jumpa dekat Pudu dulu tu kan?” Tanya Haziq lagi.

“Erm. Kebetulan terserempak dengan dia masa saya tunggu awak tadi. Awak tu janji nak jemput saya pukul 5.30pm, tengok pukul berapa awak sampai tadi?” Jawab Iman.

“Oh. Ingatkan awak memang berjanji nak jumpa dia. Tu yang suruh saya jemput dekat Sogo. Maaflah sebab lambat, ada kerja sikit tadi.”

“Taklah, kebetulan ajer. Saya pergi Sogo sebab nak beli ni. Cantik tak?” Jawab Iman seraya menunjukkan beberapa barangan di ribaannya.

“Cantik. Untuk siapa ni?” Tanya Haziq, tangannya mencapai satu bungkusan di tangan Iman, dibelek-belek sambil menunggu lampu trafik bertukar hijau.



Iman mengukir senyuman kecil. Kotak berbalut sampul berwarna biru lembut itu mengandungi sesuatu yang dibeli khas untuk ‘Abang’nya. Entah mengapa tiba-tiba saja fikirannya terlintas untuk membelikan sesuatu untuk si dia.



“Untuk siapa? Untuk saya? Atau, untuk…” Usik Haziq, ekor matanya melirik ke arah Iman, gadis itu tersenyum malu, wajahnya sedikit merona. Cantik! Desis hati Haziq.



Sementara itu, di dalam kereta di bahagian bawah tempat parking di pusat membeli-belah Sogo, seorang jejaka sedang bergelut dengan perasaannya sendiri. Tubuhnya bergetar, wajahnya tegang, telinganya merah menahan rasa. Dia benar-benar cemburu, hatinya mendongkol marah, tangannya beberapa kali melepaskan tumbukkan kuat di stereng kereta sekalian mengundang banyak mata dan jelingan tajam manusia-manusia hairan. Ah, dia tidak pernah peduli, banyak persoalan lain yang bermain di fikirannya saat ini.



‘Kenapa mesti lelaki itu? Kenapa bukan aku?’

‘Kenapa lelaki itu yang menjemputnya? Kenapa bukan aku? Kenapa tak naik teksi saja? Bus? LRT? Komuter? Monorel? Kenapa?’

‘Kenapa mesti menginap di rumah lelaki itu? Bukankah sepatutnya di hotel? Rumah Fatin? Rumah aku?’

‘Apa hubungannya dengan lelaki itu? Macam mana hubungan aku dengan dia? Apa kesudahannya?’

‘Atau, ada sesuatu yang aku tidak tahu? Atau…’



“Ismail!!!” Jeritan seorang wanita berserta ketukan yang bertalu-talu di cermin tingkap kereta menyedarkan Ismail. Cepat-cepat dia keluar dari kereta.

“Ismail… Ismail… apa yang kamu menungkan sampai umi panggil banyak kali pun tak dengar ni, hah?” Ujar Pn. Dewi Fauziah.

“Tak ada apalah umi. Umi tu lama sangat shopping, penat Ismail tunggu tau. Tu yang sampai tertidur tadi.” Balas Ismail sambil membantu Pn. Dewi Fauziah memasukkan barangan yang di beli ke dalam bonet kereta.

“Hai… selalu tu tak pernah pulak merungut, sepuluh jam pun sanggup tunggu. Tup-tup hari ni kata penat, nak duduk bertapa dalam kereta pulak, adalah yang tak kena tu.” Bebel Pn. Dewi Fauziah lagi.

“Hish… umi ni, Ismail biasa ajer, mana ada apa-apa pun.”

“Tak payah nak bohong dengan umi, tengok muka kamu yang monyok, telinga kamu yang merah tu pun umi dah tahu Ismail… Marah dengan siapa ni, hmm? Balik nanti cerita kat umi, ya Ismail sayang…?”

“Erm... baiklah puan. Boleh kita balik sekarang?”

“Ok, jalan.” Arah Pn. Dewi Fauziah.



Ismail hanya mendiamkan diri sepanjang perjalanan. Sesekali, bibirnya menyanyi-nyanyi kecil mengikut alunan lagu dari corong radio, menutupi kegundahan hatinya saat itu. Di matanya terbayangkan wajah Iman yang ketara serba-salah sebentar tadi, berselang-seli dengan pandangan tajam milik lelaki dari sebalik cermin kereta yang berhenti di pinggir jalan.



“Eh tadikan, umi macam nampak kawan kamu Iman. Tapi, tak tahulah betul ke tidak. Mungkin pelanduk dua serupa agaknya. Mata umi ni dah kelabu, bukannya nampak sangat.” Ujar Pn. Dewi Fauziah tiba-tiba. Ismail pura-pura tidak dengar.

Wednesday, August 18, 2010

Cinta Marissa - 5

Sejak masuk kereta tadi, Marissa duduk diam sahaja. Ishqal sibuk bertanya itu ini kepada Diba yang duduk dengan Marissa di belakang. Dalam segan-segan melayan pertanyaan Ishqal, Diba cuba mengawal perasaan kurang sedapnya terhadap perlakuan Marissa. Selalunya, kalau ada apa-apa yang tak patut ditanya Ishqal, pasti Marissa akan menjawab bagi pihak Diba. Tapi kali ini tidak begitu. Marissa duduk membisu. Semacam sahaja ni... Kereta Iqbalk baru sahaja membelok di sebuah persimpangan bila tiba-tiba sahaja Marissa meminta Iqbal memberhentikan keretanya. Hah... patutlah pun... Rupa-rupanya, itu yang bermain di fikiran Marissa. Aku dah agak dah. Ada sesuatu yang tak kena. Fikir Diba dalam diam.


"Hah? Berhenti di sini?" Iqbal bertanya hairan dan spontan memperlahankan keretanya sahaja. Jam sudah menunjukkan pukul 12.15 pagi. Jalan agak sunyi. Hanya sesekali sahaja ada satu dua kenderaan yang kelihatan berselisih dengan mereka.

"Ya. Berhenti di sini!"

"Riss... kita nak ke mana ni?" Diba bertanya. Dari tadi lagi dia dah tak sedap hati. Dia memang tahu benar perangai Marissa sekalipun tak sepenuhnya.

"Hah. Kat sini pun boleh. Jom Diba. Let's go!" ajak Marissa.

Iqbal memberhentikan keretanya di tepi jalan entah di mana. Tak kelihatan sebarang rumah atau rumah kedai pun. Hanya sebuah belukar kecil di kiri jalan dan kawasan perumahan yang masih dalam pembinaan di sebelah kanan jalan. Apa hal pulak dengan budak ni? Hati Iqbal tertanya-tanya dengan penuh cemas.

"Akak nak pergi mana ni? Takkan dah sampai rumah akak? Atau... akak tak tahan perut nak 'membuang' ke?" Ishqal turut tertoleh-toleh ke kiri kanan jalan. Itupun tutur katanya masih ada sahaja yang hendak menyakiti hati Marissa.

"Jom cepat Diba. Kita balik sendiri!" Marissa sudahpun membuka pintu kereta. Cuma tunggu hendak turun sahaja sementara menantikan respon dari Diba. Jika Diba tak mahu, tak apa, Marissa boleh balik sendiri.

"Kau biar betul Riss. Takkan nak turun kat sini pula?" Diba keberatan untuk menurut kata hati kawannya itu.

Masa itulah Iqbal menekan pedal minyak, keretanya kembali bergerak laju. Nasib baik pintu yang dibuka Marissa tidak ternganga luas. Kalau tidak, bahaya! Marissa boleh tergolek ke luar tadi. Mujur juga pintu itu kembali tertutup sendiri walaupun tidak rapat.

"Hoi! Apa ni? Nak bunuh orang ke?" Marissa menyinga. Diba sedikit tergamam.

"Awak jangan nak mengada-ngada pulak. Saya dah kata tadi nak hantar awak pulang dengan selamat ke rumah awak. Jadi, itulah yang saya akan lakukan. Kalau apa-apa hal berlaku nanti, saya tak mahu bertanggungjawab!" Sebenarnya sebaik mengetahui niat Marissa melalui perbualannya dengan Diba tadi, Iqbal pun naik bengang juga. Mengada-ngada pulak perempuan yang seorang ni.

"Siapa pulak yang suruh awak bertanggungjawab? Saya boleh jaga diri saya sendiri! Tak payahlah awak konon-kononnya nak bersusah payah ambil berat pasal kami. Cepat, tolong berhentikan kereta ini!"

Marissa masih tidak berpuas hati dengan apa yang berlaku. Dari awal tadi hatinya tak tenang. "Kau nak ikut aku, ikut. Tak nak sudah!" katanya pada Diba dengan berang.

"Itulah... dari awal-awal tadi Ish dah kata. Hantar Diba je. Akak yang sorang ni memang suka cari masalah!"

Bok! Satu tumbukan Marissa hadiahkan ke kepala Ishqal. Apalagi, mengamuk si Ishqal. Mahunya tak sakit? Dan ketika itu jugalah Iqbal menekan brek keretanya secara mengejut di tepi jalan.

"Apa ni bang?"

"Woi! Nak bunuh orang ke?" Itu sahaja yang keluar dari mulut Marissa.

"Adoi, sakitnya..." rengek Diba.

"Nak turun sangat, hah turunlah!"

Rupa-rupanya Iqbal pun kurang sabar dengan perlakuan Marissa sebab itulah dia memberhentikan keretanya secara mengejut lalu mencabar Marissa supaya turun. Cabar tak cabar, memang itupun yang ingin dilakukan Marissa tapi Diba pula menghalangnya.

"Riss, kawasan kubur ni!" bisik Diba.

Marissa menoleh ke sebelah kirinya. Betul! Iqbal memberhentikan keretanya di tepi perkuburan, Memang dia sengajalah tu, getus hati Marissa.

Marissa memang keras hati. Tanpa mempedulikan Iqbal, Ishqal dan Diba, dia terus turun tanpa menutup pintu lalu menonong jalan ke depan sebelum melintas jalan bersetentangan dengan kubur. Entah ke mana dia nak pergi, seorang pun tak tahu. Masa itulah Diba baru terhegeh-hegeh nak panggil. Namun, jeritannya yang tak berapa kuat itu langsung tidak dilayan oleh Marissa. "Dahlah bang! Tunggu apa lagi. Blah lah. Tinggalkan aje dia di sini. Dia sendiri yang nak turun. Diba tak apa. Kita orang boleh hantar Diba balik."


"Hah? Nak tinggalkan dia di sini... err.. kalau macam tu nanti saya cuba pujuk dia. Tunggu ya..." Terketar-ketar suara Diba.

"Lah... nak pergi pujuk pulak?" Ishqal bersuara sebaik sahaja Diba turun dari kereta.

"Tahu pun nak merungut. Tadi Ish jugak yang sibuk suruh abang hantar mereka balik. Hah... sekarang, tengok apa dah jadi?"

"Alah... perempuan tu aje yang suka cari pasal. Kalau tak kerana dia, memang tak ada hal. Abang tengoklah tu... Memang Ish tak pernah jumpa perempuan macam ni. Fiil dia entah apa-apa."

Iqbal dan Ishqal terdiam seketika. Memerhatikan Diba yang konon-kononnya hendak memujuk Marissa. Tapi, apa yang mereka lihat tidak begitu meyakinkan.

"Macam mana ni bang, sampai bila kita nak tunggu? Susah-susah sangat, abang pergi aje dukung dia, letak kat boot belakang. Habis cerita. Kesian Ish tengok si Diba tu."

Memang Iqbal sengaja berhenti di kawasan perkuburan itu. Tapi ternyata Iqbal tersalah tafsir. Yang dicabarnya itu adalah Marissa. Bukan si lembut Diba! Tanpa diduga, sesuatu yang tidak disangka-sangka telah berlaku. Diba memerhatikannya dengan mata yang terbeliak. Ishqal tak sangka. Betul-betul tak sangka! Tadi dia sekadar bergurau sahaja apabila dia berkata kepada abangnya; lebih baik dukung sahaja Marissa itu dan letakkan dalam boot kereta. Tapi nampaknya, abangnya dah buat betul-betul...

Iqbal dah dukung Marissa! Terjerit-jerit Marissa memukul Iqbal minta dilepaskan. Kepala Marissa tergantung di Iqbal dengan perutnya di atas bahu Iqbal. Dan lebih memburukkan lagi keadaan, pada ketika itulah lalu sebuah kereta peronda polis!

Iqbal mengucap panjang...

Diba semakin takut dan panik!

Malam itu, tak pasal-pasal mereka semua ditahan di balai polis. Jika tidak kerana penjelasan Marissa yang bercanggah dengan yang lain, memang mereka semua akan dibebaskan. Ada fakta yang meragukan. Empat orang anak muda berpasangan, didapati berhenti tanpa sebab munasabah di tepi kawasan perkuburan pada lewat malam. Yang kedua, lelaki itu didapati mendukung dengan paksaan seorang gadis - pelbagai kemungkinan boleh dibuat. Dipendekkan cerita, mereka semua diangkut ke balai polis. Sudahnya, Umi Nor juga yang dipanggil untuk membebaskan mereka. Iqbal rasa kesal dan kecewa!

Dalam kejadian di awal pagi itu dahulu pun, Iqbal terpaksa buat begitu. Memang seumur hidupnya, dia tak pernah saja-saja nak sentuh apalagi nak dukung anak dara orang. Tapi pada malam itu, kedegilan Marissa meruntuhkan tahap sabar dalam dirinya. Cuma malang sedikit, mereka terserempak dengan kereta peronda polis pulak. Jika tidak, memang tak ada hal.

Apapun, Iqbal menyesal juga melakukan perbuatan 'bodoh berani bendul' seperti itu. Malunya pada Umi Nor masih menebal. Adakah patut Marissa menuduhnya cuba melakukan sesuatu yang tak senonoh. Tak patut betul!

Nampaknya, Marissa yang paling seronok dalam geram. Dia masih ingat lagi, bagaimana dia meronta-ronta begitu kuat pun Iqbal masih mampu menghalangnya daripada terlepas. Tapi Iqbal tersalah orang! Dan bukan main seronok lagi Marissa sewaktu terpandangkan reaksi-reaksi pada wajah Iqbal khususnya, Diba dan juga Ishqal apabila mereka disoal siasat oleh pegawai polis peronda itu.

Mereka cerita lain, Marissa sengaja beri jawapan yang bertentangan. Mereka bertiga sebulat suara memberitahu, apa yang Iqbal buat semata-mata demi keselamatan Marissa. Marissa terpaksa mempertahankan dirinya dengan mereka cerita. Kononnya, Iqbal nak buat sesuatu yang tak senonoh ke atas dirinya. Kerana kenyataan Marissa inilah mereka berempat dibawa ke balai polis!

Iqbal benar-benar serius kali ini! Dia tidak mahu lagi melihat Ishqal berada di Espariza Florist. Dia tidak mahu lagi Ishqal bertekak dengan Marissa. Jika amarannya kali ini tidak dituruti, Ishqal akan dihantar ke Sabah. Tinggal bersama keluarga Pakcik Halim mereka. Iqbal bukan tak tahu, adiknya memang tak suka tinggal di sana. Jadi, amaran seperti inilah yang dirasakan terbaik untuk menghalang Ishqal daripada melepak lagi di Espariza Florist. Untuk berapa lama Ishqal dapat bertahan, Iqbal tak pasti. Tapi buat ketika ini, apa yang dia pasti, amarannya kali ini mesti dipatuhi. Itu sahaja.


Ishqal pun nampaknya tidak berani hendak melanggar perintah Iqbal kali ini. Abangnya memang tak cakap main-main. Dia dapat membezakannya. Marissa punya pasal, aku pulak yang kena hukum!

Detik waktu pun berlalu. Masing-masing cuba melupakan insiden yang berlaku itu. Tapi tak dapat. Dalam kesibukan mengharungi kehidupan seharian, hati mereka begitu payah untuk menidakkan kehadiran yang lain. Dalam diam, Ishqal berjaya mendapatkan nombor telefon rumah sewa Marissa. Sudah tentu bukan Marissa yang ingin dihubunginya. Siapa lagi kalau bukan Diba! Nombor telefon tempat kerja Diba pun ada dalam tangannya.

Kalau nombor telefon rumah sewa Diba, Ishqal dapat dari Espariza. Nombor telefon tempat kerja Diba pula Diba sendiri yang beri dengan rela hati. Tiada paksaan. Tapi tanpa pengetahuan Marissa. Yang sebenarnya, kalau nak tahu, Diba pun terhibur dengan telatah nakal Ishqal itu. Sedikit sebanyak ada persamaan dengan perangai salah seorang adiknya. Itu yang membuatkan Diba tak keberatan untuk melayani kerenah Ishqal. Terubat juga rindu pada adiknya di kampung.

Dalam pada itu, hati perempuan Diba juga turut tertarik pada abang Ishqal. Diba tak tahu kenapa dia suka melihat gaya dan perwatakan Iqbal. Penuh gaya lelaki budiman. Jauh bezanya dengan perwatakan Pian. Apapun Diba terlupa. Iqbal yang dilihatnya itu baru hanya sekali. Pian pula lelaki yang telah dikenalinya hampir setahun. Baik buruk Pian, semua Diba dah nampak. Iqbal? Hanya pada pertemuan sekali itu sahaja. Dan Diba ingin mengenalinya lebih dekat.

Ishqal, mana ada perempuan lawa, semua hendak diusiknya. Saja suka-suka. Mana tahu boleh pulak sangkut dengan mana-mana, langsung boleh dibuat kekasih. Kalau tak jadi begitu pun, apa salahnya berkawan dan dikelilingi kenalan-kenalan rupawan. Aku pun memang kacak! Cuma belum ada gadis yang terang-terang mahu memuji aku begitu. Mereka takut aku perasan. Apa yang mereka tak tahu, aku memang dah perasan pun.

Adapun Iqbal, walaupun memang dalam kategori tampan dan budiman, tak pulak dia perasan begitu. Seperti kata Ishqal dulu, Iqbal bukan kaki perempuan. Bab mengurat gadis, Iqbal memang kuno habis. Apa yang Ishqal tak tahu pula, dalam kelihatan kuno itu, abangnya itupun ada hati dan keinginan untuk mempunyai seorang buah hati dan masih mencari gadis pilihan. Cuma belum berjumpa dengan gadis idaman. Namun, tidak seperti Ishqal, Iqbal boleh bersabar tentang bab yang satu ini.

Iqbal bukan tak ada kenalan wanita. Ramai juga. Dan satu ketika dahulu pernah ada seorang teman wanita istimewa lagi. Bagaimanapun Iqbal masih ingat akan batas-batas pergaulan.

Bukan Cinta Biasa - 23

Pagi itu, Siti terjaga awal kerana mendengar keriuhan di luar bilik.
Dia menjenguk ke luar tingkap melihat pemandangan yang masih kelam. Jam
loceng di atas meja dikerling sekilas. Baru pukul 6.00 pagi. Apa yang
kecoh sangat? Dia menguap sambil mengeliat. Membiarkan tulang
temulangnya mengeluarkan bunyi, yang sedikit melegakan. Seketika dia
bersandar di dinding, dengan kaki melunjur, masih dengan selimut paras
pinggang. Pagi itu tidak hujan, tetapi dinginnya menusuk ke tulang
hitam. Siti mengeliat sekali lagi sebelum merebahkan kembali tubuhnya.
Dia ingin menghabiskan sedikit masa lagi. Sementara Didi dan Fifi masih
bercuti, dia punya sedikit masa untuk menyambung tidur. Tidak perlu
terkocoh-kocoh menyiapkan mereka berdua. Biasanya waktu cuti sekolah,
jam 8 atau 9 baru mereka bangun mandi.
Malam tadi, sebaik sampai dari kampung, dia tidak sempat menemui Maria
bagi menyatakan keputusannya. Maria telah lama lena. Wari juga tidak
kelihatan, walaupun kadangkala Siti rasakan perasaannya seperti
terdesak untuk bertentang mata dengan lelaki itu. Dan berbual-bual
seperti biasa. Sudah lama rasanya mereka tidak berbicara. Siti rasakan
satu kejanggalan, tapi dia tahu itu yang sepatutnya berlaku antara
mereka. Jangan biarkan perasaan itu terus menguasai jiwa mereka.

Kelopak matanya yang semakin memberat mula dirasakan tidak mampu lagi
ditahan. Siti membetulkan duduk kepalanya, bila sayup-sayup dihujung
telinga dia mendengar ketukan di pintu. Siti mengamati lama. Ada suara
garau di luar sana. Siti bingkas semula. Dia menguap sekali lagi. Rasa
marah tiba-tiba menerjah dalam hati. Tapi digerakkan juga kakinya
melangkah ke pintu. Kalau bukan Kartini, pasti Lisa yang mengganggunya
pagi-pagi itu.

"Siti..."Suara itu kedengaran sebaik pintu dibuka. Siti mendongak.
Wajah Azimin yang segar, dengan baju sejuk tebal terjengul depan mata.
Siti sedikit kaget.
"Err..."Suaranya bagai tersekat di kerongkong.
"Maaflah kalau menganggu Siti pagi-pagi ni.....err....boleh tak Siti
tolong siapkan Didi dan Fifi?"
"Nak ke mana?"Siti membetulkan rambutnya. Sedikit segan dia dengan
keadaannya pagi itu.
"Abang nak ke hospital, nak hantar Maria..."Azimin menunduk.
"Kenapa dengan Kar Mar? "Suara Siti sedikit kuat.
"Dia pitam dalam bilik air pagi tadi...abang kena hantar sekarang.
Siti tolong kejutkan Didi dan Fifi, suruh mereka bersiap. Pukul 8
nanti, abang balik ambil mereka."
"Ya Allah..."Keluh Siti. Dia menggeleng kepala. Terbayang wajah Maria
yang pucat lesu.

Azimin berpaling, tetapi menoleh kembali setelah menapak beberapa
langkah. Dia merenung Siti lama.

"Err...Siti jangan lupa bersiap sekali ye. Kita pergi
sama-sama.."Azimin tersenyum. Siti mengangguk, tapi masih lagi tercegat
di muka pintu. Dia memerhatikan langkah Azimin yang pantas tapi kemas.
Kasihan Azimin! Begitu sabar melayan sakit pening Maria. Mungkin juga
kesetiaan Azimin itulah yang membuatkan Maria rela untuk berkongsi
kasih. Rela untuk berkorban demi kebahagiaan suaminya.

Siti membersihkan diri dan mengemas bilik sebelum naik ke tingkat
atas. Dia mengejutkan Didi dan Fifi yang masih lena. Menyuruh mereka
mandi dan bersiap sementara menunggu Azimin pulang. Sementara itu ,
Siti turun ke dapur semula menyiapkan sarapan. Sekadar roti bakar dan
susu, rasanya cukup untuk mengalas perut. Dia tidak sempat untuk
menggoreng mee atau cucur kodok. Kartini pula kelihatannya seperti baru
sampai pagi itu. Dia kelihatan seperti tidak cukup tidur. Tetapi sempat
melemparkan senyuman pada Siti. Sesuatu yang tidak terduga oleh Siti.

"Tak sihat ke, Kak Tini?"Tegur Siti.
"Emm...biasa-biasa saja.."Dia membalas agak ramah. Beg berisi
pakaiannya di letak atas meja.
"Kejap lagi, saya nak ke hospital dengan Didi dan Fifi..."Siti
memasukkan roti bakar dalam bekas kecil.
"Ke rumah sakit?"Siti angguk.
"Emm...Kar Mar tak sihat....kena masuk hospital..."Balas Siti lagi.
Kartini diam.
"Kamu pergi dengan siapa, Wari ya?"
"Tak...dengan Abang Min. Kejap lagi dia balik ambil Didi dan Fifi. Kak
Tini mahu ikut sekali?"
"Err..eh ...nggak usah lor. Kok makannya siapa yang mahu bikin...Mak
Ungku butuh saya di sini...."Siti senyum.
"Kalau gitu, saya naik atas dulu ye. Tengok budak-budak tu...."Kartini
tidak menyahut.

Siti naik semula ke atas mendapatkan Didi dan Fifi. Mengajak mereka
turun untuk bersarapan. Selesai sarapan mereka menunggu Azimin di ruang
tamu. Hampir jam 9 baru kereta Azimin masuk ke perkarangan rumah.
Azimin kelihatan sedikit mengantuk, tetapi dia tersenyum bila
terpandang Siti. Didi dan Fifi terus mendapatkan Papa mereka.

"Kita nak ke mana ni, Pa?"Didi mendongak, menarik tangan Azimin.
"Kita ke hospital ye sayang. Mama ada di sana..."Azimin mengusap
rambut Didi, kemudian dia mendukung Fifi. "Siti masuk kereta dulu,
Abang naik atas kejap, jumpa Mama..."
"Abang nak bawak Mak Ungku sekali, ke?"Tanya Siti.
"Tak lah...abang nak bagitahu Mama supaya jangan bimbang. Petang nanti
lepas zohor, baru Mama datang..."Balas Azimin sebelum melangkah.

Mereka sampai di Hospital pakar jam 10. Maria ditempatkan di wad
pertama. Sampai di sana, mereka tidak dibenarkan masuk ke bilik kerana
Maria masih dalam rawatan. Setengah jam kemudian barulah doktor keluar
dari bilik. Doktor berbangsa Sigh itu bercakap sesuatu pada Azimin.
Berkerut-kerut wajah Azimin mendengar kata-kata doktor tersebut. Siti
hanya memerhati dari jauh. Sambil memangku Fifi yang masih menangis
sedari tadi. Setelah doktor beredar, Azimin menggamit mereka masuk ke
dalam bilik.

Maria yang terlantar masih belum sedarkan diri. Urat-urat mengandungi
cecair berselirat di pergelangan tangan. Wajahnya pucat, dan ada kesan
lebam di dahi. Menurut Azimin, dahi Maria terhantuk di tub mandi ketika
dia jatuh tersembam. Fifi menangis sambil memeluk Mamanya yang kaku
itu. Terpaksa pula Siti memujuknya, takut-takut kalau Maria terjaga
dengan tangisan Fifi itu.

"Kita tunggu sampai Kak Mar sedar ye?"Azimin menarik kerusi ke arah
Siti. Siti segera melabuhkan punggung sambil meriba Fifi. Renungan
Azimin tepat di wajahnya.
"Siti lapar?"Siti menggeleng.
"Dah sarap kat rumah tadi dengan Didi dan Fifi..."Dia melemparkan
senyuman.
"Abang minta maaf kalau menyusahkan Siti..."
"Tak laa..."
"Siti sedia tanggung ini semua?"
"Maksud abang?"
"Permintaan Kak Maria..."Siti menunduk. Hatinya jadi tidak keruan. Dia
jadi serba salah. Dia sudah maklumkan pada Azimin tempohari. Dia
perlukan sedikit masa untuk lebih mengenali lelaki itu. Mereka perlu
menyesuaikan diri. Siti sendiri akan cuba memperuntukkan masa untuk
mendekati lelaki itu. Mungkin dengan cara itu mereka akan lebih kenal
diri masing-masing. Mereka perlu saling mengenali sebelum perkahwinan
itu berlangsung. Dan perkara itu yang hendak dinyatakan kepada Maria
nanti. Malangnya Maria sudah tidak sedarkan diri.

"Kenapa abang terima permintaan Kak Mar?"Siti mendongak kembali,
menentang mata Azimin. Azimin tarik nafas panjang.
"Kerana abang dah jumpa calon yang sesuai..."Balasnya lambat-lambat.
"Siti?"Dia mengangguk.
"Tapi abang baru saja jumpa Siti. Abang belum mengenali Siti..."
"Sebab itu abang ingin kenal Siti lebih dekat lagi. Bila Kak Mar
cadangkan abang supaya berkahwin lain, abang tak nak fikirkan sangat.
Lagipun, abang tak jumpa lagi orang yang sesuai untuk menjaga anak-anak
abang. Tapi, abang kasihankan Maria....."Dia melemparkan pandangan ke
luar. "Abang tak nak lukakan hati dia, tapi dia yang mendesak abang
supaya berkahwin lain. Dia rasa bersalah kerana mengabaikan abang......"
"Tapi, abang tidak mencintai Siti bukan?"Siti memberanikan diri
bertanya. Dia memandang Azimin, mencari reaksi lelaki itu. Azimin gigit
bibir. Dia merenung Siti lama. Bibirnya mengukir senyuman.
"Siapa kata?"Siti diam. Hatinya jadi tidak keruan. Dia jadi tidak
berani menentang wajah lelaki itu.
"Cinta boleh dipupuk, Siti. Yang pasti, abang sukakan Siti sejak
pertama kali jumpa Siti di airport dulu....."Sambungnya, tersenyum
nipis.

Siti memeluk Fifi erat. Sambil itu direnungnya wajah Maria yang tidur
lena. Setiap kali memandang wajah itu, dia jadi serba salah. Dia tidak
tahu adakah keputusannya itu betul atau sebaliknya. Dalam keadaan Maria
begini, adakah dia patut meneruskan permintaannya itu. Adakah wajar?
Ah...Kak Mar...sedarlah cepat. Banyak perkara yang Siti ingin katakan
ini!

Pintu diketuk dari luar, dan mereka serentak mengalih pandangan. Wajah
Wari yang terjengol di muka pintu, sedikit mengejutkan Siti. Pandangan
mereka bertembung, dan Siti lihat ada kekerutan pada wajah lelaki itu.
Wari masuk, tersenyum tawar. Nyata, dia sendiri gamam melihat dua
manusia di bilik itu. Hatinya jadi berdebar. Sudah lama rasanya dia
tidak berbicara dengan Siti. Dan kali ini mereka bertemu semula, tetapi
dalam suasana yang sungguh tidak disangka. Kenapa Siti berada di sini?
Adakah dia menemani Didi dan Fifi atau Azimin sendiri. Hati Wari jadi
geram tiba-tiba. Cepat-cepat pandangannya dialihkan kepada Azimin.
Perlahan dia mendekati lelaki itu.

"Ri dengar Kak Mar jatuh kat bilik air tadi?"Suaranya mendatar. Azimin
mengangguk. "Subuh tadi, abang tengah tidur masa tu...dia ke bilik
air..."Balas Azimin.
"Macamana keadaan dia?"
"Belum sedar lagi....tapi doktor kata tak berapa bagus...."Wari
menghela nafas.
"Mama tak ikut sekali?"
"Petang nanti abang ambil dia....pagi ni biarlah Mama rehat je...kau
dari mana ni?"Wari duduk di sebelah Azimin. Pandangannya terarah kepada
Siti. Siti cuba tersenyum tapi tiada balasan.
"Dari ofis...."
"Kau kemana semalam? Mama cakap kau tak balik rumah?"Azimin berkerut
memandang Wari. Wari terdiam seketika, memainkan hujung jarinya.
Seperti keberatan dia untuk menjawab.
"Tak kemana..."Balasnya malas. "Lepak rumah member jap...."
"Abang ingat tak balik ofis ari ni...nanti Wari tolong jumpa Mr.
Hendra, supposed abang ada appointment dengan dia hari ni..."Wari tidak
menjawab. Hanya matanya yang tancap memandang Siti. Sehingga Siti jadi
serba salah sendiri. Tak sanggup rasanya dia bertentang mata dengan
lelaki itu. Perasaannya bergejolak. Kalau ikutkan hati, dia ingin
keluar saja dari bilik itu. Tak mahu dia berhadapan dengan kedua-dua
lelaki ini.

"Siti buat apa kat sini?"Wari bersuara semula.
"Abang ajak dia tadi. Temankan Didi dan Fifi ni...."Azimin membalas.
Wari hanya tersengih. Dia menggeleng kepala beberapa kali.

Badai Pasti Berlalu - 39

Sah kini dia sudah pun menjadi tunangan orang. Sebentar tadi pihak keluarga lelaki baru saja pulang setelah sempurna adat menyarung cincin tanda di jari Iman. Tidak ramai tetamu yang diundang lantaran majlisnya hanya secara kecil-kecilan sahaja. Wakil pihak lelaki juga hanya sekadar sebuah kereta termasuk Pak Samad dan Makcik Zubaidah. Namun, Iman bersyukur kerana majlis itu berjalan dengan lancar. Keriangan jelas terpancar di wajah tua ibunya.



Iman memerhati wajahnya di cermin. Solekkan di muka masih tidak dibersihkan. Sanggul rambutnya masih rapi, kurung sutera thai berwarna putih gading masih membaluti tubuhnya. Warna-warni yang tercorak di luaran tidak seceria apa yang ada di dalam hatinya saat itu. Iman kecewa, namun itu semua sudah tidak bererti lagi. Ikatan sudah tersimpul, janji sudah dipadu. Kini, dia hanya menunggu waktu, menanti detik ijab dan kabul untuk disatukan.



"Kak Aina, apa yang di termenungkan lagi tu? Teringat tunang tersayang ke?" Tegur Irma.



Sedari tadi dia memerhatikan kakaknya itu. Wajah itu langsung tidak ceria selayak orang lain yang bertunangan. Tidak gembirakah Kak Aina dengan pertunangan itu? Tapi mengapa? Mungkinkah ada sesuatu yang di sembunyikan dari pengetahuannya?



"Kenapa Kak Aina? Akak tak gembira ke? Bukankah ibu kata akak suka sama suka, jadi apa masalahnya?" Tanya Irma cuba menyiasat.



Iman tersenyum kecil. Tidak menidak juga tidak mengiyakan. Aku suka sama suka? Ah, mungkin ibu mempunyai alasan tersendiri sehingga memberitahu begitu kepada Irma juga Kak Ain. Tidak mengapa, mungkin nanti doa ibu itu akan termakbul. Semoga pintu hatinya akan terbuka untuk menerima lelaki itu. Dia juga akan cuba membajai ikatan mereka seikhlasnya.



"Bukan tidak gembira Irma, cuma… Kak Aina rasa macam tak percaya sudah menjadi tunangan orang. Irma tak rasa pelik ke, tiba-tiba ajer akak bertunang? Semalam dan hari ini sungguh berbeza Irma..." Balas Iman menutupi kegundahan hatinya.

"Eh, pelik apa pulak, Irma gembira lagi adalah. Akhirnya, kakak Irma yang comel ni dah pun berpunya. Eee… tak sabar pulak rasanya nak jumpa bakal suami akak tu. Handsome kan dia kak? Ganteng!" Jawab Irma ceria.

"handsome? Ganteng? Mana Irma tahu ni?" Tanya Iman pelik.



Dia sebagai tunangan lelaki itu sedikit pun tidak tahu inikan pula adiknya yang selama ini duduk di Melaka. Sungguh menghairankan! Atau, mungkin juga mereka sudah bertemu barangkali. Hanya aku yang masih tidak tahu menahu perihal lelaki itu.



"Lah, takkanlah buah hati sendiri handsome pun tak tahu kot… Irma tahulah. Memang sesuai sangatlah dengan akak ni. Macam pinang di belah dua gamaknya." Usik Irma.

"Hah, iyerlah tu… entah-entah macam pinang terbelah tiga!" Balas Iman mendatar.

"Hish… Kak Aina ni, ada pulak macam tu. Betul apa Irma cakap. Kak Aina dengan si dia sama cantik sama padan…" Tekan Irma. Iman buat muka selamba mendengar kata-kata pujian dari adiknya itu.



Sekali lagi Irma memerhati raut wajah kakaknya itu di cermin solek. Solekan nipis ternyata menyerlahkan lagi kecantikkan Kak Aina. Sememangnya, di antara mereka bertiga, Kak Aina dikurniakan wajah yang menawan, wajahnya bujur sirih, kulit juga bersih, putih kemerahan. Siapa jua yang memandang pasti terpaut. Sedikit waktu dulu, dia sendiri cukup irihati dengan kelebihan yang dimiliki oleh gadis itu namun kini, Irma akur dengan kurniaan Tuhan kepada setiap insan.



Mereka berdua saling berpandangan melalui cermin. Irma memainkan keningnya nakal. Iman tersenyum sumbing. Bunyian handphone Iman tanda mesej masuk melebarkan lagi senyuman di bibir Irma.



"Hah, tunggu apalagi. Cepatlah Kak buka, mesti tunang tersayang yang hantar mesej tu. Bukalah cepat kak... " Sergah Irma tatkala didapati Iman masih membatu diri.



Mana mungkin tunangannya itu mahu menghantar SMS kepadanya. Semenjak lamaran dihantar dan diterima belum sekalipun lelaki itu menghubungi Iman berkenalan mahupun bertanya khabar. Entah-entah lelaki itu juga sama seperti dirinya, hanya menurut kehendak orang tua. Kalaulah begitu, sungguh malang nasib dirinya. Iman mengeluh seraya mencapai handphone di atas meja solek.



'A'kum. Aina terima kasih kerana menerima diri ini. Tidak sabar rasanya utk bertemu Aina-Abang.'



Ternyata telahan Irma betul. Baru kini lelaki itu mahu menonjolkan diri walaupun bukan dengan menunjukkan wajahnya. Perlukah dia membalas mesej tunangannya itu?



"Hah, balaslah cepat kak. Kesian En. Abang awak tu." Ujar Irma seraya berlalu keluar.



'Erm… welcome.'



'Itu jer? Tak rindu kat Abang? I miss U sayang…'



Sayang! Belum pernah bertemu sudah bersayang-sayang. Sayangkah lelaki kepada dirinya? . Tidak sampai sehari bertunangan sudah membahasakan dirinya 'Abang'. Tidak malukah lelaki itu? Iman membiarkan mesej itu tidak berbalas.



Tapi, benarkah lelaki itu benar-benar menerima Iman sebagai tunangan. Oh, nampaknya hanya dia yang tidak ikhlas menyimpulkan ikatan ini. Iman mengeluh lega, setidak-tidaknya dia tahu lelaki itu menerima dirinya bukan kerana paksaan mahupun aturan keluarga. Iman tidak bimbang akan dirinya, dia akan sedaya upaya merawat luka di hatinya demi lelaki itu. Kasih akan segera dipupuk. Dia tidak akan sesekali memalukan ibu, maruah keluarganya lebih tinggi nilainya dari segalanya.



Iman menekan-nekan papan kekunci handphone untuk menyimpan nombor telepon tunangannya itu. Tapi, siapa ya nama yang perlu dia letak? Ah, sehingga sudah sah bertunangan pun dia masih tidak tahu nama lelaki itu! Apa jenis punya tunanglah dia ini…



'ABANG???' Akhirnya Iman menaip sebaris abjad itu.



"Abang…" Iman mengungkapkannya penuh perasaan. Latihan praktikal, Iman tersenyum gelihati.


Bagaimanalah rupa bentuk wajah dan fizikal 'Encik Abang' nya itu. Kacakkah seperti yang dikatakan oleh Irma? Kalau betullah, itu merupakan satu bonus untuknya walaupun bukan itu yang di harapkan Iman. Memadailah jika lelaki itu seorang yang bertanggungjawab, jujur dan menghormati dirinya sebagai seorang wanita. Selebihnya dia berharap agar ada keserasian di antara mereka. Itu saja.

Monday, August 16, 2010

Milik Siapa Hati Ini

Boleh aku tanya satu soalan?" Hakimi memulakan bicara. "Hmm..." Aku mengangguk malas!

"Apa bezanya saya dan aku?"

"Ejaannyalah!" Pantas aku menjawab. Dia menggelengkan kepala. Tak setujulah tu! "Salah?" Aku menjegilkan mata tanda tidak puas hati. Kali ini aku mula berani menatap wajahnya. Not bad! Berkulit putih dan punya senyuman yang manis.

"Begini... saya pandai...," Hakimi memberikan jawapan. Aku yang sedikit kecoh, menyoalnya pula. Tak sabar langsung.

"Aku?"
"Bodoh!" Ya, Allah siang-siang dia kenakan aku. Benci!

Tiba-tiba bibirku terkunci. Suaraku tersekat di kerongkong! Selalunya aku pantang mengalah, tapi kali ni... aku seakan ketandusan idea. Kulihat Hakimi tersenyum memanjang. Bertambah bengkak hatiku!

Cepat-cepat dia memujukku; setelah menyedari aku tiba-tiba menjadi pendiam. Aku membiarkan dia terkulat-kulat menanti aku bersuara kembali. Yang pastinya, kerana soalan bangang itu.. aku menjeruk rasa. Dan pertemuan kali terakhir itu berakhir dengan rajukku yang tak berkesudahan.

***

"Tu dia... mengelamun lagi!" Ima menyondol bahuku. Pen yang aku pegang sejak tadi terlepas dari tanganku. Aku memandang sekilas ke wajahnya. Dan aku hanya mampu tersenyum pahit! Ingatanku terhadap Hakimi hilang begitu saja. Pen yang terjatuh di lantai ku kutip semula. Aku mengemas buku yang sememangnya sejak tadi tak sedikitpun ku korek isinya. Ah... segala-galanya kerana Hakimi!

Aku merebahkan diri di atas katil. Entah bila aku terlelap. Bila tersedar... azan subuh lunak berkumandang. Aku mula mengemaskan diri. Fail merah kuisi ke dalam beg. Aku perlu cepat. Ah! Kuliah Prof. Hussin lagi.

Hampir satu jam aku di bilik kuliah ini. Mataku masih terpaku ke wajah Prof. Hussin. Sekejap-sekejap, aku melirik ke jarum jam yang ligat berpusing. Ish!... bilalah kuliah nie nak habis? Aku menyeringai sendiri.

"Okey class, kuliah kita setakat nie jea... jangan lupa hantar assignment, sebelum 12.00 tengah hari... hari Isnin depan!" Kata-kata yang terpacul dari bibir Prof. Hussin mematikan lamunanku. Perlahan-lahan aku mengemaskan sedikit nota yang bagiku terlalu kreatif itu. Dewan kuliah menjadi bingit tiba-tiba. Masing-masing dengan hal sendiri. Aku mempercepatkan langkah. Sedikitpun tidak kuhiraukan 'Mat Tenggek' yang menjadi hobi mereka bertenggek di luar dewan kuliah. Muka seposen betul!

Hari ini kuliah statistik dibatalkan. Aku tak bercadang untuk terus pulang ke kolej. Mataku tertumpu ke arah sebuah bangku. Bolehlah aku duduk melepas lelah. Aku asyik memerhati rerama yang terbang berpasangan. Sama cantik sama padan. Aku mula memasang angan-angan. Sedar-sedar dah hampir dua jam aku menghabiskan masa di situ. Dengan agak malas aku meluruskan kaki. Badan ku pusingkan kekiri dan ke kanan. Lega sedikit... Langkah ku atur semula. Tiba sahaja di kolej, aku dihidangkan dengan assignment yang berlambak.. Pandangan tertumpu kepada tugasan Prof. Hussin. Segala-galanya perlu diselesaikan. Ah! Esok ada tutorial! Aku mengeluh kecil. "Wien, kau okey?" Ima menyapaku lembut. Aku berpaling dan menghadiahkannya senyuman. Ima memang kawan yang baik. Walaupun sedikit becok tapi berhati baik. Berkulit sawo matang dan bersusuk tinggi lampai. Dan aku hanya si cilik yang comel. Berlesung pipit dan punya senyuman yang manis. Chewah! Masuk bakul angkat sendiri plak!

Di sini aku cuba melukis cerita baru... nama baru dan orang baru. Ilhamshah! Berpangkat senior dan merangkap fasilitator 'minggu suai kenal'. Dan yang pasti, dia mengingatkanku dengan seseorang... Hakimi! Yah.. wajahnya saling tak tumpah. Aku hanya melihatnya dari jauh. Kalau bertembungpun, masing-masing buat hal sendiri. Bila berselisih aku tertunduk memanjang. Kalaulah di depan tu ada tiang... Buk! Bertelurlah dahi.Tapi aku tak dapat lupakan kali pertama dia menegurku. Masa tu aku dan Ima menghabiskan masa hampir sehari di kompleks Mines.

"Wien, tak main bowling?"

'Eh! Bila pulak dia tahu nama aku?' Aku berdialog sendiri. "Tak pandailah.. berat,"Aku berdalih.

"Lah..carilah yang ringan... Nie 8 paun jea,"Aku hanya menggelengkan kepala. Kalau boleh saat itu juga aku ingin melarikan diri... tak sanggup rasanya melihat lembut wajahnya. Dan yang paling penting; dia mengingatkanku pada Hakimi!

Aku berusaha melarikan anak mataku. Pandangan ku alihkan ke lantai. Ku biarkan dia dilanda kebosanan. Sekejap kulihat dia bersama semula dengan kumpulannya. Kekadang aku menyeranah dalam hati. Kenapa mesti wujud dua wajah yang serupa? Aku rimas! Serasakan dirinya memerhati setiap langkah yang kuatur. Ah! Nama Hakimi terlalu puaka bagiku.

Sayup-sayup suara Ima menerbangkan hayalanku. Dari jauh ku lihat senyumannya meleret. Ima semakin dekat. Sedang mulutnya berbunyi seperti bertih goreng.

"Cerpen kau keluarlah... hebat wui! Ini kisah benar ke?... Jangan-jangan kau dah ada buah hati tak? Tentu hensemkan?" Bertubi-tubi soalan Ima menerjahku. Sedang hatiku berbunga ceria. Sungguh tak kusangka cerpen picisanku dapat memikat majalah yang menjadi pujaan ramai itu. Bibirku menyanyi kecil. Gembira betul aku. Soalan Ima sedikitpun tidak terjawab. Takpelah Ima, sekejap nanti aku bagitau le kau!

Kutinggalkan Ima dengan soalannya. Berkali-kali aku membaca hasil tulisanku... Aku masih tak percaya. Kucubit pipi kanan. Aduh! Terasa sakit... Oh! Aku tak bermimpi rupanya. Majalah Remaja kesukaanku kubelek beberapa kali. Aku masih terpaku di ruangan yang paling kuminati. Ruangan cerpen! Tajuk cerpen itu ku baca beberapa kali. Milik siapa hati ini... Yah, milik siapa hatiku?Yang pasti ia masih kututup rapi. Buat Hakimi atau sesiapa saja. Majalah kesayanganku kuletakkan di atas meja. Sebelum kuatur langkah ke beranda, sempat tanganku menekan punat radio.

Dendangan lagu yang diputarkan mengusik danau hatiku. Malah, rindu ini telah lama membengkak. Lagu 'Desa tercinta', dendangan penyanyi Nora. Bagaimana agaknya wajah desa yang ku tinggalkan? Rindu benar rasanya hendak meredah hutan kecil di belakang rumah. Sesekali tanganku ligat memetik pucuk paku yang tumbuh subur di tepi sungai. Inilah kampungku... tempat yang menyaksikan aku belajar bertatih.

Mamat, Ejol dan Ita...teman sepermainanku. Bila tiba musim hujan kami berempat takkan lekang dengan sungai. Walaupun sudah banyak kali emak membawa kayu penyebat! Hari ini kena sebat; esok buat lagi. Itu, zaman bebudak... dan aku semakin digamit rindu mendengar deruan air dari celah batuan. Di sini aku hanya dihidangkan dengan kota batu tinggi mencakar langit! Namun, sebagai rakyat Malaysia aku turut berbangga dengan 'KLCC'.

*** Hari ini aku dan Ima menelusuri kota ini. Kepala kudongakkan. Bahang mentari semakin memijar. Aku memerhatikan wajah Ima yang mula dibasahi manik-manik peluh. Tanganku digenggamnya. Aku hanya menurut ayunan langkah Ima menelusuri kota ini. Sesekali aku mengesat peluh yang mula merenik di dahiku. Sudah sehari suntuk kami menggagahi ceruk kota metropolitan ini. Akhirnya, sampai juga tempat yang di tuju. Mydin!

"Wien dah le tu mari kita balik..." Laung Ima apabila melihat aku masih leka dengan harga barang yang murah. Dia terpisat-pisat di celah orang ramai. Aku melambaikan tangan tanda setuju.

Petang-petang begini di sekitar Central Market suasana hening dihiasi dengan petikan gitar pemuzik jalanan. Alunan lagu yang dimainkan menjadi halwa telinga. Sebenarnya, mereka nie berpotensi... Cuma, tak ada peluang nak dikomersialkan. Malah, kecantikan rupa paras menjadi syarat utama. Bukan aku pesimis terhadap industri hiburan tanahair... tapi situasi sebegini bagaikan satu trend!

Aku sempat terpaku dengan ayunan lenggok suara mereka; tetapi... terpaksa mengikut Ima menyusup di celah orang ramai. Tiket komuter kukeluarkan. Ligat tanganku memasukkannya ke dalam mesin laluan.Yes!... terlepas jugak. Pernah sekali kes tersangkut di laluan nie. Malu besar aku...

Komuter bergerak perlahan. Di luar alam mula dibaluti warna kelabu. Mataku yang kuyu sejak tadi kupejamkan. Tak sedar komuter berhenti di Stesen Serdang. "Cepatnye..." Aku mengeluh.

"Apa taknye sempat mengigau lagi!" Ima mengusikku. Aku hanya menarik muka masam. Beg yang sarat ku bimbit semula. Langkah kuatur lagi.

"Amboi.. bila nampak Ikram jea; control ayu gitu," aku mengusik Rahimah.

"Jaga kau Wien! Elleh, jealous le tu... tule, bila orang nak kat die... die jual mahal." Aku hanya menekupkan telinga. Bagiku kata-kata tu dah basi buat aku. Uweek! Nak termuntah aku dengar. Bukan aku ego, tapi entahlah. Sememangnya antara aku dan Ima sudah tidak ada rahsia lagi. Cuma, satu jea... Hakimi! Aku tersenyum lagi.

*** Tanganku masih melakar sesuatu. Luahan rasa mungkin! Atau saja suka-suka. Sebenarnya, aku hanya berniat untuk berhenti sekejap saja. Letih! Selepas mencari bahan untuk tugasan Encik Mokhtar. Ini saja caraku untuk menghilangkan rasa tension!

"Bak, tengok!" Pantas jemari Ima merampas kertas itu dari tanganku. Terencat idea aku dibuatnya. Ima nie takde kerja lain... asyik nak kacau orang aje. Getus hatiku.

Kepingan-kepingan kertas itu dibeleknya. Sekejap-sekejap dibalik-balikkan. Matanya disepet dan dibulatkan. Padan muka! Tu le.. suka sangat baca hak orang. Aku membiarkan saja Ima membaca setiap baris ayat yang kulakarkan. Bukan boleh bacapun... Tulisan aku tu, mengalahkan tulisan doktor!

"Buat insan yang tersayang, kulampirkan sebuah kerinduan yang telah lama bermukim..." Terhambur kata-kata dari bibir Ima.

"Woi!... Sejak bila pulak aku tulis macam tu..? Dah.. Jangan nak mengarut, kalau tak boleh baca tu buat le cara tak boleh baca..." Ima masih lagi merepek dengan perkataan jiwang karatnya tu! Ah! Kenakalannya sebijik Syuhadah... di mana dia sekarang? Dah lama lost contact! Mataku beralih semula ke arah Ima.

"Woi... bagilah balik harta aku tu.." kulihat Ima hanya terkekeh-kekeh menahan tawanya. Baik punya kawan! Aku yang tak puas hati mula mengejarnya. Maka, Bermulah sketsa kejar-mengejar. Habis bilik aku jadi sarang tikus. Nie.. semua Ima punye kerjalah. Tak sah kalau tak pedajal bilik aku. Macam tongkang pecah! Setelah penat kami sama-sama terduduk beralaskan lantai simen. Ima menyinsingkan lengan bajunya. Aku pula mengunjurkan kaki sambil membetulkan rambutku yang panjang melepasi paras bahu.

"Wien, sebenarnya aku nak bagi kau sesuatu.." Ima memandang aku dengan mata yang tak berkedip. Aku menoleh ke arahnya. Kulihat tangannya menggenggam sesuatu. Surat!? Surat bersampul biru lagi...

"Nie.. petang tadi aku ambik kat letter box," Ima meletakkannya di ribaku.

"Eh! Bukalah...'Ima memandangku sambil menjegilkan matanya.

"Nak buat apa?"Jawabku acuh tak acuh.

"Eh... dia tanya kita pulak. Kau tak nak tahu ke siapa pengirimnya?"

"Kalau kau nak, kau bacalah," Aku membiarkan saja Ima menelanjangkan isi surat itu. Pendek tapi penuh makna!

Buat Wienlya Sari, Puteriku, mungkin aku tak dapat memiliki hatimu. Tapi izinkan aku menyimpan namamu. Maafkan aku kerana tanpa sedar ada sebingkis rindu buatmu. Dan aku akan pastikan warkah ini bukan yang terakhir...kerana kutahu kau pasti tahu siapa aku! - yang setia menanti-

"Eh...Wien, kau berahsia ngan aku yek.. kau tahu pengirim nie? Kesian dia, rasanya orang yang sama." Ima mengunjukkan surat itu. Aku buat ndak aje. Nie mesti mamat giler yang baru terlepas dari rumah sakit jiwa! Dari mana jealah dia tahu alamat aku? Aku duduk mengadap skrin komputer. Assignment yang tertunda kusambung semula.. Kalau nak ikutkan Ima sampai esokpun takde sudahnya.

"Ish! Apalah kau nie Wien, degil sangat... Nie dah lima pucuk surat dia tulis, apa hati kau tu batu ke?" Ima melipat semula surat itu dan memasukkannya ke dalam sampul. Jari-jemariku masih terlekat pada kekunci komputer. Kulihat Ima menguap beberapa kali.

"Ima, kalau kau dah ngantuk... pegilah tidur, banyak lagi assignment yang nak aku siapkan nie," Aku berdalih.

"Emm... iyelah, tapi jangan lewat sangat...surat nie aku letak atas katil kau. Jangan lupa baca tau!" Ima menolak daun pintu dan merapatkannya semula. Sekali-sekala aku mencuri pandang surat itu. Tak payah bacapun aku dah tah

*** "Assalamualaikum!" Eh! Ramainya orang... Mataku beralih dari seraut wajah ke seraut wajah. Hatiku berdetik. Kulihat tingkap dihiasi dengan langsir berwarna biru, warna kegemaran teman akrabku Syuhadah! Rasanya aku tak silap alamat. Seseorang tiba-tiba meluru ke arahku. Manis berpakaian kebaya pendek biru muda. Wajahnya disolek nipis. Senyumannya semakin mekar dan dia memelukku erat.

"Wien, kau datang jugak..." Aku hanya membiarkan tanpa membalas pelukannya. Ada sedikit rasa keterasingan.

"Kau tak kenal aku lagi Wien... aku Syuhadah!"Aku memerhati lama ke wajah insan yang berada di depanku. Yah! Dia memang Syuhadah. Parut di dahinya masih ada cuma... sekarang Syuhadah semakin manis. Tunangan orang! Syuhadah memimpin tanganku ke biliknya. Sanak saudara dan jiran telah memenuhi ruang depan.

"Kau jahatlah Syuhadah... nak bertunang pun tak beritahu orang."

"Engkau tu yang ghaib! Tiba-tiba pulak terpacul depan pintu."

"Ewah-ewah... dia yang bertukar alamat tak bagitau orang. Kau tahu dah berpucuk surat aku hantar, patutlah tak berbalas," Syuhadah hanya tersenyum sumbing sambil bermain dengan cincin di jari manisnya.

"Wien, engkau bila lagi?" Terpacul soalan dari bibir Syuhadah.

"Bila apanya... tak ada yang suka... takkanlah perigi yang cari timba!"

"Entahlah Wien, setahu aku kau tu ramai peminat.. engkau saja yang jual mahal, kalau dah tua... tak laku tau!" Aku hanya menjadi pendengar setia khutbah Syuhadah. Sedang mataku terpaku ke arah seseorang dari celah jendela! Diakah? Syuhadah memegang lembut bahuku setelah menyedari perlakuanku.

"Wien, mari aku perkenalkan dengan seseorang," | "Siapa... tunang kau!"

"Ish! Tak adalah...adik tunang aku."

Aku hanya membuntuti Syuhadah. Perlahan-lahan kami menuju ke sebuah bangku kayu usang. Masih teguh dipayungi sepohon mangga. Satu-persatu daunnya yang telah bertukar warna gugur ke bumi. Yah! Tempat aku dan Syuhadah bercerita dari satu bab ke satu bab. Rindu rasanya.

"Woi! Termenung nampak... ingatkan orang jauhkah? Ini aku bawak orang jauh datang." Hakimi!? Aku sedikit panik. Hakimi menoleh dan memandang tepat ke wajahku. Sekejap dia melemparkan senyuman... Senyuman manisnya masih seperti dulu.

"Eh! Apa pandang-pandang saja ni... dah bisukah?" Syuhadah tiba-tiba memecah kebuntuan. Wajah kutundukkan. Dia membetulkan kopiah putihnya.

"Hm... bila Wien balik Sabah?" Hakimi memulakan soalan.

"Baru dua minggu... Saya jumpa Syuhadah nipun sebab terserempak dengan Sofiah. Dia yang bagitau alamat Syuhadah, kalau tidak Syuhadah bertunang ni pun Wien tak tahu," Aku sedikit gelabah. Sekejap aku membahasakan diri saya; sekejap lagi Wien.

"Kenapa Wien tak balas surat Kimi?" Aku hanya membiarkan soalan itu hilang ditelan kebisingan tetamu yang berkunjung ke majlis pertunangan Syuhadah! Rasanya tak perlu aku menjawab soalan itu. Daun kering yang jatuh tepat-tepat di hujung kakiku kukutip. Suasana mati tiba-tiba. Pandanganku mula mencari kelibat Syuhadah. Rupanya dalam diam dia meninggalkan aku dan Hakimi. Aku mula diserang gelisah!

"Hakimi, Wien nak naiklah, tidak manis orang nampak macam ni," Hakimi hanya mengangguk walaupun dari wajahnya seperti tidak mengizinkan aku berlalu.

"Assalamualaikum."

"Waalaikumsalam," sapanya lembut.

Dari jarak dua meter, ayunan langkahku terhenti. Telingaku disajikan lunak alunan suara.

"Eh! Apa abang buat di sini? Oh! Curang yah.. Gatal!... Apa, Shira tidak lawakah?"

"Memangpun dia lebih lawa dari Shira... tapi, Shira baik!"

Aku mempercepatkan ayunan langkah. Tak sanggup rasanya melihat kemesraan dua sejoli. Setan! Kau Hakimi.... Depan aku bukan main lagi, rupanya...?

Petang itu aku meninggalkan Syuhadah dengan sebuah kucupan di pipinya. Sempat lagi dia mengingatkan aku supaya datang menjenguknya selalu. Hakimi? Aku tak mampu lagi memandang ke wajahnya. Walaupun kutahu ada semacam persoalan tercetus lagi. Ah! Entahlah... hatiku cuma dicuri, tapi, itu bukan cinta namanya...

***

Empat tahun bukan masa yang singkat. Bahkan masa seakan mempunyai kuasa untuk merubah segalanya. Apatah lagi antara aku dan dia belum ada janji yang terucap. Dan aku tidak sekali-kali menyangka dipertemukan semula dengan Hakimi. Insan yang selama ini cuba kulupakan tapi hakikatnya... terus hidup dalam ingatanku.

Aku menghayati panorama petang. Lembayung petang hampir-hampir melabuhkan tirainya. Sedang sang camar terbang berpasangan, menghiasi langit petang. Di pantai ini, lembut angin petang menyentuh pipiku. Hari ini aku mengenakan tudung berwarna pink. Mak sempat memujiku sebelum aku bercadang keluar ke pantai Tanjung Aru ini.

Kocakan air laut masih seperti dulu... perlahan-lahan menampar gigi pantai. Seperti terlalu sayang untuk menyakitinya. Tapi, yang pasti pantai tetap akan terluka! Aku masih leka bermain ombak yang silih berganti mendatangi pantai. Hujung skirt kurung yang menyaluti tubuhku lecun dibasahi air laut. Sesekali ligat tanganku membetulkan tudung yang senget ditampar lembut dek angin petang.

Aku melabuhkan punggungku di hamparan pasir... Mataku asyik memerhati panorama nan indah! Namun, sekali-sekala terdetik hatiku; ke tanah Semenanjung lagi? Tapi bila? Ima bagaimana sekarang? Aku melepaskan keluhan.

"Assalamualaikum," Pandangan kutolehkan ke arah datangnya suara itu. Hakimi!? Mamat nie ke mana aku pergi ada jea muka dia!

"Tak jawab berdosa!"Hakimi berseloroh.

"Waalaikumsalam, Hakimi buat apa di sini?"

"Aku yang sepatutnya tanyakan soalan tu," Hakimi menujahku pula dengan jawapan yang membingungkan. Hakimi di hadapanku merenung tajam ke wajahku. Aku mengalihkan pandangan.

"Wien, kau sebenarnya bijak tapi... kenapa persoalan sekecil itu tidak terjawab?"

"Persoalan apa?" Aku cuba berdalih.

"Buat apa Wein ke sini? Nak cari jawapan? Jawapan bukannya ada di pantai ni, jawapannya ada di sini," Hakimi menekapkan tangan ke dadanya. Aku hanya membiarkan Hakimi dengan kata-katanya.

"Wien, percayalah apa yang ada di hatimu!" Aku masih merenung jauh ke laut lepas. Hakimi yang duduk sejarak dua kaki... masih setia memandang ke wajahku. Entah apa yang dicari, aku tak pasti.

"Wien, aku jahatkah? Aku tak makan orang."

"Memanglah!" Dia mula tersenyum setelah berjaya mengumpanku dengan soalan bodoh itu! Akhirnya aku bersuara juga setelah lama menjadi pendengar.

"Kenapa mesti percayakan cerita orang lain? Aku betul-betul sayangkan kau...Nak aku bersumpah!"

"Jangan bermain dengan sumpah Hakimi... Berilah kata-kata sayangmu tu padanya,"

"Siapa?.. Eh! Jangan merepeklah Wien.. aku tak ada orang lain, kau kan tahu aku sukakan kau sejak di bangku sekolah lagi, walaupun orang kata itu cinta monyet! Aku tetap tunggu sehingga kau kata kau sayangkan aku!"

"Lidah tidak bertulang Kimi, apa-apapun boleh dituturkan. Aku bukannya Tuhan yang boleh membaca isi hati orang lain dan aku bukannya ahli psikik yang boleh menelaah apa yang akan terjadi."

"Wien..."

"Sudahlah Hakimi.. dia kau nak letak di mana? Soalanku belum lagi terjawab. Tiba-tiba terpacul sesusuk tubuh yang aku kenali. Perempuan tu! Hatiku terasa seperti dibakar. Memang sah dialah kekasih Hakimi! Tengok tu... Hakimi layan dia macamlah aku tak ada depan mata. Hantu punya Hakimi! Senyap-senyap aku mengangkat kaki. Tinggal lama-lamapun buat sakit hati saja. Dasar lelaki!

"Eh! Wien... tunggu kejap," Hakimi mengejarku setelah melihat aku masih meneruskan langkah. Sekejap dia sudah berada bersebelahan denganku.

"Kenapa datang? Pergilah dengan dia, lagipun, kedatangan kau tidak kuundang; kalau pergipun takkan kucari!" Hakimi tergelak! Sama seperti hari terakhir sebelum aku ke menara gading. Yah! Dengan soalan bangang tu. Hatiku terbakar lagi. Geramnya aku! Tak sudah-sudah nak sakitkan hati orang.

"Kimi nak bersama dengan Wien.. sampai bila-bila. Kimi janji Kimi akan jadi insan yang paling setia,"Janji Hakimi sungguh-sungguh. Dasar buaya tembaga... talam dua muka! "Sudahlah Kimi... kau fikir aku tak nampak tadi? Kata-kata kau tak laku pada aku! Pergilah..." Sedaya upaya aku berlagak kuat! Tapi hakikatnya.. Tuhan saja yang tahu. Kenapalah mesti hadir insan yang bernama Hakimi jika hanya untuk menyakiti. Sepasang mata nakal Hakimi menelanjangkan wajahku yang mula dibasahi api cemburu! Tak puas-puas dia merenungku. Sedang bibirnya menguntum senyum penuh makna. Aku mula berang dengan perlakuan Hakimi. Gila mamat ni! Nak saja aku sondol bibirnya yang asyik tersenyum! Itu sajakah modalnya?

"Tunggu kejap yah? Jangan nakal-nakal tau... kalau ada orang usik, pukul dengan kasut!" Sempat lagi dia berseloroh sebelum meninggalkanku. Dari jauh kulihat dia berpimpin tangan. Perempuan ni lagi... Mereka semakin dekat.

"Wien.." Belum sempat dia menyudahkan kata aku dengan pantas memotong.

"Kau fikir aku jealouslah? Tak payah Encik Afzanshah Hakimi... anyway terima kasih kerana sudi perkenalkan aku dengan buah hati kau! Cantik.." Hakimi hanya tersenyum. Senyum lagik! Tak pandai nak serius!

"Kak, dengarlah apa yang abang Kimi nak cakapkan,"

"Hmm...pandai kau Kimi, sejak bila kau latih dia panggil aku kakak ni?"

"Berlatih panggil kakak ipar tak salahkan?"

"Kimi! Kau dah gila? Depan kekasih sendiripun kau boleh cakap macam tu? Tak hormatkan wanita langsung!"

"Cantik, Wien marah," Hakimi masih cuba bergurau.

"Be serious Hakimi! Kau bukan budak-budak lagi!"

"Yah, aku tahu... dah nak jadik bapak budak pun... tinggal 'puteri' di depan ni saja; entah setujukah tidak."

Aku dihimpit kebingungan. Sepasang mataku memandang tepat ke wajah Hakimi. Gelaran puaka itu lagi! Aku menarik nafas dalam-dalam... Kepala kutundukkan. Ya Allah! Kenapalah aku selemah ini? Kenapa mesti aku marah-marah begini? Kan, antara aku dan Hakimi tak ada apa-apa! Aku mula menyalahkan diri sendiri. Suasana sepi seketika, hanya yang kedengaran desiran ombak menyapa halwa telinga. Silih berganti ombak membasahi gigi pantai. Bibirku kelu untuk berkata.

"Kak, Shira adik kandung abang Hakimi; maaf kalau perbuatan adik mengundang kemarahan kakak. Ni semua abang Kimi yang punya kerja," Jawapan Shahirah bagaikan halilintar menyentap tangkai hatiku. Kali ini aku terduduk! Beberapa kali aku cuba beristighfar.

"Bodohnya aku! Bodohnya aku..."Aku mengeluh lemah.

"Wien bukannya bodoh, tapi inilah tindakan Wien yang paling bijak! Akhirnya, Kimi tahu yang Wien jugak sayangkan Kimi.."

"Siapa kata? Wien tak pernah katapun! Kimi saja yang perasan," Hakimi mengalihkan tempat duduknya. Kali ini kami betul-betul berhadapan. Lagaknya aku seperti pesalah yang hendak dijatuhkan hukuman. Dan Hakimi adalah hakimnya! Pandangan mata kami bersabung. Akhirnya aku juga yang tertunduk! Kalah?

"Perasaan sayang tidak perlu diperkatakan Wien, dari sinar matamu aku dah tahu jawapannya," Lembut suara Hakimi menerjah gegendang telingaku. Wajahku ku angkat semula. Kucuba mencari jawapan dari redup pandangannya yang mendamaikan... sedamai Danau Toba, mungkinkah di sana ada kejujuran?