Tuesday, July 6, 2010

Bukan Cinta Biasa - 8

Perlahan-lahan dia menghampiri Mak Ungku. Wajah tenang itu di tatap.Mulutnya terkunci. Tidak tahu apa yang harus ditanyakan. Mak Ungku seperti mengerti keadaan Siti. Dia tersenyum

"Siti takut ke?"Tanya Mak Ungku. Siti tersenyum malu.
"Apa yang nak ditakutkan. Makcik tak makan orang...."Mak Ungku ketawa.Siti tertawa sama. Rasa debar mula mereda.
"Saya tak biasa duduk rumah orang Mak Ungku...."Balas Siti perlahan. Mak Ungku mengangguk.
"Melah kata, Siti ni anak manja. Mana pernah berenggang dengan emak.."Wajah Siti merona merah.Ah Kak Melah ni, apa saja yang dia cerita pada Mak Ungku?

"Tak adalah Mak Ungku. Siti bukannya manja. Tapi sejak kecil memang duduk dengan mak. Tak pernah pergi mana-mana. KL ni pun baru dua kali datang termasuk yang ini. Siti ni memang asal kampung Mak Ungku" Siti merendah diri.
"Kampung pun banyak istimewanya Siti. Mak Ungku pun ada kampung kat Perak sana. Tapi dah tak ada sapa-sapa kat sana. Lama dah tak balik. Sejak arwah suami makcik meninggal, makcik pulak sakit macam ni,memang makcik tak pernah lagi ke sana.."Dia merenung jauh. Bagai mengingati masa silam."Kadang-kadang rasa rindu juga pada kampung halaman...."
Siti hanya menunduk.
"Makcik ni kalau boleh nak cerita banyak benda pada Siti, ,tapi tak apalah. Siti pun baru sampai.Lain kalilah kita cerita panjang."Mak Ungku genggam jemari Siti.Terpancar sinaran kasih dari matanya. Siti dapat rasakan. Hatinya tersentuh.

"Mari masuk. Makcik nak tunjukkan bilik Siti. Nanti bila Didi dan Fifi balik, boleh kita makan sama-sama.."
Siti bangun lalu menyorong kerusi roda masuk ke rumah.
"Didi dan Fifi tu nakal sikit. Biasalah budak-budak. Selalu nak bergaduh. Lisa memang tak tahan dengan diorang tu. "Mak Ungku bercerita lagi. "Tapi diorang tu dengar kata.Kalau kita suruh makan, dia makan. Kalau suruh mandi dia mandi. Suruh tidur lagi senang."Siti tergelak kecil."Saya tak ada adik kecil, Mak Ungku. Anak Kak La sorang tu la anak saudara saya. Pernah juga merasa jaga budak kecil masa Kak La berpantang dulu. Tapi tak adalah pandai sangat."
"Ala...Didi dan Fifi tu tak susah jaganya. Cuma nak ditengok-tengokkan makan pakai dia. Jadual belajar
dia....Kalau tak dikawal, memang main saja sepanjang hari..."

"Mari masuk. Makcik nak tunjukkan bilik Siti. Nanti bila Didi dan Fifi balik, boleh kita makan sama-sama..Siti bangun lalu menyorong kerusi roda masuk ke rumah.
"Didi dan Fifi tu nakal sikit. Biasalah budak-budak. Selalu nak bergaduh. Lisa memang tak tahan dengan diorang tu. "Mak Ungku bercerita lagi. "Tapi diorang tu dengar kata. Kalau kita suruh makan, dia makan. Kalau suruh mandi dia mandi. Suruh tidur lagi senang."Siti tergelak kecil."Saya tak ada adik kecil, Mak Ungku. Anak Kak La sorang tu la anak saudara saya. Pernah juga merasa jaga budak kecil masa Kak La berpantang dulu.Tapi tak adalah pandai sangat."
"Ala...Didi dan Fifi tu tak susah jaganya. Cuma nak ditengok-tengokkan makan pakai dia. Jadual belajar dia....Kalau tak dikawal, memang main saja sepanjang hari..."

Siti tergerak hati untuk bertanya lebih lanjut tentang anak Mak Ungku yang menghidapi barah itu. Tapi hati Siti berbelah lagi. Dia takut kalau-kalau pertanyaannya itu nanti akan mengguris hati Mak Ungku. Atau mungkin Mak Ungku akan beranggapan dia seorang yang suka mengambil tahu hal orang lain. Banyak perkara yang hendak dia tanyakan, tapi lidahnya kelu.Wajarkah dia bertanya hal-hal keluarga itu pada hari pertama bekerja? Rasanya tidak wajar. Tunggulah sehari dua lagi. Dia ingin bertanyakan Mak Ungku tentang keluarganya. Tentang anak-anaknya,tentang cucu-cucunya. Tentang kakinya yang separa lumpuh itu.
Pasti Mak Ungku tidak keberatan menceritakannya.

"Kartini!" Panggil Mak Ungku sebaik mereka sampai di ruang tamu. Siti nampak Kartini berjalan lenggang lengguk dari arah dapur.
"Ya, Puan..."Dia mendekati Mak Ungku.
"Tunjukkan Siti bilik tidurnya. Saya nak naik ke atas."Dia berpaling ke arah Siti pula. "Siti rehat dulu ya.
Makcik pun nak berehat sekejap. Orang tua macam makcik ni cepat saja letih. Nanti kita makan sama-sama.
Lepas makan kita boleh berbual lagi ya.."
"Mak Ungku nak naik sekarang ke?"Siti cepat-cepat memeluk pinggang Mak Ungku yang terkial-kial cuba berdiri. Siti cuba mengimbangi badannya agar tidak sama terdorong ke depan. Badan Mak Ungku sedikit gempal, tidak setara dengan tenaga Siti. Tetapi dia cuba juga untuk mengampu orang tua itu. Siti menoleh ke arah Kartini, tetapi wanita itu hanya memandang tanpa reaksi hendak menolong. Hati Siti sedikit geram. Tapi mulutnya tidak mampu bersuara. Dia memimpin Mak Ungku perlahan-lahan
hingga sampai di atas.Setelah didudukkan di atas kerusi roda, Siti sorong pula hingga ke dalam bilik.

Bilik Mak Ungku begitu luas. Lengkap dengan set meja untuk bersantai dan juga televisyen untuk menonton. Langsir yang beropol-ropol meredupkan suasana. Macam bilik pengantin! bisik hati Siti.Rasa-rasanya bilik pengantin anak ketua kampungnya yang paling kaya itupun tidak setanding dengan bilik Mak Ungku.

"Mak Ungku nak baring?"Tanya Siti.
"Eh, tak apalah Siti. Makcik boleh buat sendiri. Siti pergilah rehat dulu. Kalau nak mandi boleh mandi,kalau nak makan boleh minta dengan Kartina.."Siti tersenyum. Baik hati betul orang tua ni!

Siti beredar dari bilik. Dia menuruni tangga lalu masuk ke ruang dapur. Ruang dapur juga luas. Di luar sana ada set meja makan. Di ruang dapur juga ada meja makan tetapi kecil sedikit. Tertarik dia melihat dinding yang dihiasi gambar buah-buahan. Kalau dia punya dapur secantik ini, pasti dia rajin memasak tiap-tiap hari. Pagi petang siang malam! Siti sengih lagi. Dia menghampiri Kartina yang sedang mengacau sesuatu di dalam periuk besar. Semerbak bau masakannya menusuk hidung.

"Kak Tini..."Tegur Siti. Kartini berpaling. Wajahnya berkerut sedikit memandang Siti.
"Mau apa kamu?"Tanyanya dalam loghat Indonesia.
"Emmm...bilik saya di mana? Boleh tunjukkan?"Balas Siti lambat-lambat. Dia berdiri tegak menghadap Kartini.
"Apa kamu tidak nampak saya sedang perbuat apa? Nggak bisa tungguin saya?"Kartini merengus. Dikecilkan api dapur lalu menuju ke sinki, membasuh tangan.

Siti terdiam sebentar. Aku salah cakap ke?

"Tadi Mak Ungku suruh Kak Tini tunjukkan. Saya tidak tahu di mana biliknya...."Siti bersuara lagi.
"Issh ... gaya apa kamu ini, terus-terusan nanyain saya."Dia sedikit meradang."Ayo cepat, saya nggak punya banyak masa...!"

Kartini berjalan laju. Siti mengekori dari belakang. Geram juga dia melihat gelagat pembantu rumah itu. Baru tanya sedikit, sudah mahu marah-marah. Aku tanya baik-baik, dia meradang pulak. Cengil! gerutu Siti. Tapi dia hanya diam saja. Walaupun hatinya sakit ditengking begitu, tapi dia sedar dia orang baru sedangkan Kartini sudah lama bekerja di situ. Jadi tidak wajar dia melawan kata-kata wanita itu.Teringat dia akan pesanan emaknya. Tapi....kenapa Kartini tiba-tiba marah-marah begitu. Tadi sewaktu mereka sampai,gayanya biasa-biasa saja. Nada suaranya juga agak lembut dan sopan.

"Nah, di sini kamar kamu." Kartini menunjuk ke arah pintu coklat yang tertulis perkataan 'WARINA'. Siti angkat beg besarnya lalu pintu bilik itu dibuka. Dia tercegat seketika di muka pintu. Sedikit terkejut dia dengan keadaan bilik itu. Diperhatikannya satu persatu.

Bilik itu memang luas. Katilnya besar dan ada tiang pada setiap penjuru katil. Di satu sudut terletak televisyenkecil yang menghala ke tingkap. Dari tingkap pula, terus menghadap kekolam renang. Pemandangan di luar memang cantik. Agak redup melihat tumbuhan-tumbuhan hijau di luar sana. Siti tersenyum lega. Walaupun bilik itu letaknya di tingkat bawah, tapi kedudukannya agak tersorok dari pandangan kerana terlindung oleh tangga.

Siti berpaling untuk mengucapkan terima kasih kepada Kartini, tetapi wanita itu sudah tiada. Sudah ke dapur agaknya, fikir Siti. Siti tutup pintu bilik lalu beg diletakkan di tepi katil. Sekejap lagi dia akan kemaskan baju-bajunya.Dia buka pintu almari baju. Ada beberapa pasang baju tergantung di dalamnya. Dia membelek belek helaian pakaian tersebut. Semuanya singkat-singkat belaka. Takkan Kartini pakai baju macam ni pulak kot?...Siti kerut dahi. Baju Lisa agaknya....

Siti kembali ke katil. Direbahkan tubuhnya ke tilam. Dia tersenyum lebar. Seumur hidup rasanya tidak pernah dia tidur di katil seempuk itu. Bagai tenggelam tubuhnya. Bilik orang gaji pun sebegini besar, macamanalah agaknya bilik anak-anak Mak Ungku ya? Tentu lebih mewah lagi. Siti cuba membayangkan. Kalau dia punya duit yang banyak, tentu dia dapat belikan katil secantik ini untuk emak dan bapanya. Tak payahlah lagi emak merungut rungut setiap kali tulang belikatnya sengal-sengal kerana tidur di katil uzur itu. Kesian mak! Bilalah agaknya aku dapat membahagiakan mereka?

Siti renung siling yang berukiran. Jauh sekali bezanya dengan atap rumahnya yang bersawang.Tapi...secantik-cantik,
semewah-mewah pun, bukannya rumah aku!. Rumah kat kampung lagi seronok. Walaupun serba kekurangan,tetap memberi ketenangan. Buat apalah rumah besar kalau hati tak seronok. Siti pejamkan matanya. Wajah Huzair pula yang tiba-tiba muncul. Dia bingkas bangun. Rasa bersalah tiba-tiba bersarang dalam hati. Dia teringatkan lelaki itu. Apa agaknya perasaan Huzair bila membaca surat terakhir dia itu? Kecewakah dia? Sakit hatikah? Mungkin Huzair tidak sekali-kali menyangka dia akan diperlakukan sebegitu. Akan ditinggalkan begitu saja. Tapi..aku dah terangkan semuanya dalam surat tu....hati kecil Siti berkata. Aku dah
bagi alasan yang kukuh. Aku dapat kerja dan ingin tinggal bersama Kak Melah. Huzair tiada hak untuk menghalang aku.

"Huzair...maafkan aku...."Keluh Siti perlahan. Dia kembali berbaring.Dipejamkan matanya rapat-rapat. Cuba menghapuskan bayangan Huzair. Dan akhirnya dia terlena.

No comments:

Post a Comment