Monday, June 7, 2010

Bukan bintang biasa - 2

Dari celah tingkap biliknya, Siti melihat dua buah kereta masuk ke
laman rumahnya. Dia menjadi pelik. Sejak bila pula bapanya punya kawan
yang berkereta besar-besar begini? Dia tidak pernah nampak pun. Saudara
mara? Tentunya tidak kerana dia mengenali kenderaan kepunyaan saudara
mara, baik belah emak atau bapanya. Paling mewah pun kereta Honda milik
bapa saudaranya di Kuala Lumpur. Kak Melah dan Abang Mohsin pun hanya
punya Kancil. Habis tu, siapa pula yang bawa kereta-kereta besar itu?
Siti kembali mengadap cermin. Dia menyikat rambutnya yang basah baru
disyamfu. Membuka gerobok kayu, sambil matanya tertancap pada
helaian-helaian baju yang tersangkut. Satu persatu, tetapi tidak ada
satupun yang berkenan di hati. Takkan tengahari buta nak pakai baju
kebaya? Gila! Hari Raya pun aku tak pakai baju kebaya. Siti
membelek-belek kebaya Kak Melah yang diwariskan kepadanya.
“Habis tu, nak pakai apa? Mak kata pakai baju
cantik-cantik….ahhh…lecehlah!”Rengus Siti.Ditutup kembali gerobok
tersebut lalu beralih pula pada rak rotan yang termuat pakaian
basahannya setiap hari.
“Emm….pakai yang ni je lah!”Ditariknya sepasang baju kurung kedah dari
lipatan.”Ini pun cantik jugak apa! Tak pun susah-susah sangat, aku
pakai je kain batik…”
Dia tersengih memandang wajahnya di cermin.
Dibelek-belek seketika tubuhnya yang hanya bersalut tuala paras lutut.
Dia suka sekali merenung tubuhnya di balik cermin itu. Dia suka melihat
pinggangnya yang ramping, kakinya yang panjang, pinggulnya yang penuh.
Dan yang paling dia suka, melihat kulitnya yang putih mulus. Hanya
rambutnya saja yang agak ikal. Dia tidak begitu menggemarinya. Dia
lebih suka kalau rambutnya lurus seperti rambut Shidah. Dia sedikit
cemburu melihat rambut Shidah secantik itu.
Siti mengenakan baju kurung kedah itu ke tubuhnya. Rambutnya yang
masih basah disimpul dengan tuala. Sedang membelek wajahnya, dia
terdengar panggilan emaknya dari arah dapur. Cepat-cepat Siti menempek
bedak bayi Johnson di pipinya.
“Buat apa lama sangat kat bilik tu?”Siti tersengih malu. Rambutnya
yang diseka perlahan. Diperhatikan emaknya yang sedang mengatur
hidangan dalam dulang. Semerbak bau rendang ayam menusuk ke hidung.
“Tu, air tu tuang dalam cawan, bawak ke depan…..”Mak Jah memuncung ke
arah jag air.
“Hantar ke depan?”Siti terkejut.
“Tolong mak hantar ke depan. Mak dah bentang tikar kat depan
sana…”Balas Mak Jah.
“Alah……Siti malaslah. Siti hantar sampai depan pintu je. Seganlah
Mak…..”
“Nak segan apa? Bukan tak ada batang hidung.”Mak Jah angkat dulang
berisi lauk pauk.

Siti merengus. Dia memang tak suka benar bab yang ini. Dia tak mahu
menonjolkan dirinya di depan tetamu-tetamu yang tak dikenalinya itu.
Kalau boleh dia hendak memerap saja di dalam bilik. Biarlah emak dan
bapa saja yang melayan mereka itu. Tapi, dia tahu, dia tak boleh
melawan kata emaknya. Siapa lagi yang hendak diharap kalau bukan dia!
Siti berjalan lambat-lambat menuju ke ruang tamu. Dia perlu menaiki
anak tangga untuk sampai ke situ. Dulang berisi minuman digenggam erat.
Terasa berpeluh jari jemarinya. Dia seperti hendak menjerit memanggil
emaknya, tapi mulutnya seperti terkunci. Perasaannya berdebar tatkala
sampai di ruang tamu. Terasa semua mata beralih ke arahnya serta merta.
Ya Allah…jangan terlepas dulang ni sudahlah…..Siti gigit bibir sampai sakit.
“Dah besar sangat Siti, ni Cik Jah….cantik….”Satu suara kedengaran
menegur.Ish!!…Siti mencari-cari suara itu. Siapa diorang ni? Boleh
kenal pula aku? Sambil tangan lincah mengatur cawan, matanya sempat
melingas mencari arah suara tadi. Sebaik terpandang wajah perempuan
yang duduk menghadapnya itu, hati Siti semakin berdebar. “Eh..macam
kenal je makcik nih!”Dahi Siti berkerut, cuba mengingatkan. Cepat-cepat
dia susun cawan dan mahu beredar.
“Siti tak makan sekali?”Perempuan itu menegurnya lagi. Siti menoleh,
pura-pura melempar senyum.
“Eh…jemputlah makan, makcik. Saya baru lepas….”Siti menunjukkan
isyarat untuk berlalu. Dia rasa mukanya sudah naik merah. Dia pelik
kenapa semua orang terarah kepadanya tadi. Atau……aku ker yang
perasan?..Siti menggeleng-geleng.
Siti kembali ke bilik lalu merebahkan tubuhnya ke katil. Dia memandang
atap zink yang bersawang sambil fikirannya mula mencongak sesuatu.
Siapa mereka ya? Hati Siti tertanya-tanya. Dia teringat perempuan yang
menegurnya tadi. Rasa-rasa macam pernah lihat, tapi di mana?Agaknya
saudara jauh….ahhh….biarlah…buat apa nak sakit kepala fikir ni semua?
Petang ni jumpa Murni dan Shidah lagi bagus!

“Mek Ti, cuba kau tengok siapa yang datang tu?”Shidah memuncungkan
mulutnya ke satu arah. Siti dan Murni menoleh serentak. Seorang lelaki
kelihatan sedang berjalan ke arah mereka..
“Emm…cik abe mu dah datang Mek Ti….”Murni ketawa kecil.Dia menyinggul
bahu Siti menyuruhnya bangun. Tapi Siti tidak bergerak. Dia
memerhatikan saja langkah Huzair satu persatu.
Akhirnya lelaki itu sudah berdiri di hadapannya. Wajah Siti merona
merah.
“Mek Ti, apa kau buat kat sini?”Huzair menegur. Siti mendongak,
menatap wajah anak muda itu. Wajahnya dibasahi renek-renek peluh. Siti
tahu setiap petang, Huzair bermain bola di padang balai raya itu.
“Saja duduk-duduk….”Balas Siti acuh tak acuh.
“Eh…kan rumah kau ada orang datang?”
“Mana kau tahu?”Mata Siti membulat.
“Eh…errr…aku…aku nampak tadi…”Huzair telan liur.
“Mana kau nampak? Rumah kau kan jauh dari rumah aku?”Siti renung
Huzair sungguh-sungguh. Lelaki itu kelihatan sedikit tak keruan. Murni
dah Shidah sudah menekup mulut menahan ketawa.
“Aku lalu depan rumah kau tadi…..”Huzair alih pandangan. Tak mahu
bertentang mata dengan Siti.”Aku nampak ada kereta besar depan rumah
kau…”
“Kereta besar?”Murni dah Shida bersuara serentak. Siti mendengus.
“Kawan bapak aku lah…..”Siti menolak Murni yang menempel di
sebelahnya. “Aku tak kenal pun…”
“Eh..kot-kot orang datang pinang kau tak?”Shidah dah Murni ketawa
serentak.
Siti mendengus. Asal nampak kereta besar, orang datang
pinang….Ishh….menyampah betullah…..
Huzair disebelah tersenyum penuh makna.

No comments:

Post a Comment