Wednesday, April 7, 2010

Tiada Noktah Cinta - 88

Haikal segera mencapai gagang telefon. Didailnya nombor telefon bimbit Sara tetapi hanya peti suara yang menjawabnya. Haikal gelisah. Dia rasa bersalah. Dalam hati dia berdoa agar Sara segera menjawab panggilannya. Dia bimbang kalau-kalau sesuatu terjadi pada Sara. Bagaimana kalau benar telahan Johari yang Sara telah mengandung. Bertambah bersalah dia dibuatnya. Maafkan abang Sara. Bisiknya sendirian.
Sara terasa lapar dalam perjalanan keuniversiti. Dia singgah di BSC kerana terdapat banyak pilihan disana. Dia terasa ingin makan spagetti. Kakinya melangkah ke restoran The Chili. Sebaik melabuhkan punggungnya, kenangan lama menjengah kembali diruang matanya. Saat dia makan bersama dengan Azman. Segalanya bagaikan baru semalam terjadi. Oh ! Azman dimanakah kau saat ini? Adakah kau sedang berbahagia? Soalnya sendirian. Kenangan semalam terlayar diruang matanya.

Lamunannya terhenti tatkala pelayan datang mengambil pesanan. Dia kembali mengelamun. Itulah tabiatnya sejak akhir-akhir ini. Dia lebih senang melayan perasaannya sendiri. Tiba-tiba lamunannya mati apabila telinga menangkap satu perbualan yang menarik minatnya.




“Haikal? Haikal mana?” kedengaran suara itu bertanya.

“You ni Zack. Haikal mana lagi. My-ex la. Haikal Hisham Holdings tu. Takkan you tak kenal,” marah suara perempuan itu pula.

Sara segera menoleh kebelakang. Dia melihat sepasang teruna dan dara sedang menikmati makan tengahari. Dia kembali memasang telinga.

“Selalu ke you jumpa dengan dia, Sherry?” soal lelaki yang bernama Zack itu.

“Selalu juga. Petang semalam baru I jumpa dia lagi,” jawab perempuan yang bernama Sherry.

Sara menoleh sekali lagi. Kali ini lebih lama. Dia ingin menatap wajah gadis yang bernama Sherry itu. Hatinya berdebar. Cantik. Mungkin inilah bekas kekasih suamiku. Ujarnya didalam hati. Dia kembali menelinga.

“You ni. Bukan ke you tahu dia dah beristeri. Apa lagi yang you harapkan dari dia?” soal Zack kembali.

“I pernah kata pada dia. Jadi second wife pun tak apa,” jawab Sherry.

“Apa kata Haikal?”

“Dia diam aje. Tapi, I tahu dia masih cinta dan sayangkan I. Kalau tidak masakan dia selalu datang jumpa I. Hampir setiap malam kami berjumpa,” beritahu Sherry lagi walaupun ada sedikit pembohongan disitu. Bukannya setiap malam. Cuma bila mereka terserempak sahaja mereka akan keluar makan bersama.

Sara rasa tubuhnya mengeletar. Badannya seram sejuk. Segalanya sudah jelas didepan matanya. Patutlah suaminya berubah laku. Rupanya sudah berjumpa kekasih hatinya semula. Patutlah dia kini sedingin salju. Rupanya insan yang sering dirinduinya telah kembali. Hati Sara menangis hiba.

“You ni dah gila la, Sherry. Macam dah tak ada lelaki lain dalam dunia ni. Haikal tu juga yang you kejar. Apa istimewanya dia?” marah Zakuan.

“Banyak istimewanya dia pada I. Dia sendiri dah mengaku salahnya pada I. Semuanya kerana salah faham yang terjadi antara kami. So, I tuntut lah balik janji dia pada I,” ujar Sherry tanpa rasa bersalah.

“Wife dia tahu tak yang you selalu jumpa dia ni?”

“Entah la. Kalau tahu pun, I sanggup bersemuka. I akan terangkan segalanya. “

“Kalau la you yang hadapi situasi macam wife Haikal hadapi sekarang ni, apa tindakan you, Sherry?” soal Zakuan lagi. Sherry terdiam. Dia kelihatan serba salah menjawab soalan Zakuan.

“Tak baik buat macam tu, Sherry. Between you all berdua dah tak ada jodoh. You kena terima tu. Sejauh mana you tolak dan sebaik mana pun you terima, kalau sudah itu takdirnya, you kena accept. Kalau wife dia tahu, tentu hatinya luka, Sherry. You kan perempuan. You lebih tahu dari I. I dengar isterinya baik. Sanggup terima Haikal seadanya. Mana ada orang macam tu. Lagipun diaorang tengah bahagia sekarang ni,” nasihat Zakuan. Sherry menelan kata-kata Zakuan dalam diamnya.

“Sofea ada beritahu I yang wife dia dah mengandung,” ujar Zakuan lagi. Sherry tersentak. Begitu juga Sara.

“Mengandung? Mana you tahu?” soal Sherry kurang percaya.

“Sofea tu kan tunang I. Minggu lepas wife dia ada datang klinik dia,” beritahu Zakuan lagi.

“Mana Sofea tahu itu wife Haikal? Tengokpun tak pernah,” sangkal Sherry.

“Sofea tu sebenarnya sepupu Haikal. Tapi sebelah mamanya. It’s very complicated to explain. Tapi, apa yang you patut tahu memang wife dia dah pregnant two month something,” tekan Zakuan lagi agar Sherry percaya apa yang dikhabarkannya.

“Tapi, Kal tak beritahu apa-apapun,” ujar Sherry.

Sara terasa diawangan. Dia sudah tenggelam dalam perasaan lukanya. Perbualan antara Sherry dan Zack tidak dipedulikan lagi. Makanan yang telah terhidang dipandang sepi oleh Sara. Seleranya yang tadi membuak-buak mati tiba-tiba. Tekaknya menolak untuk menelan makanan tersebut. Lalu dia melangkah longlai keluar dari restoran itu.

1 comment:

  1. hohoho....
    smuanya dah trlmbt haikal....
    better sara n haikal brpsh untk smntra wktu....
    dua2 prlukan ruang untk brfkir....
    crta smkin best...
    cpt la smbung...
    x sbr pe yg brlku pas ni...
    yg pst mst sara kcwa giler...

    ReplyDelete