Monday, April 5, 2010

Tiada Noktah Cinta - 87

Sara berdiam dibilik bacaan hingga kepagi. Dia terlena dengan buku novel Pesona Rindu yang baru dibelinya. Dia amat kagum dengan kehidupan bermadu yang dialami oleh dua orang sahabat baik yang berkongsi suami. Kehidupan mereka amat bahagia sekali. Tapi, adakah kehidupan sebegitu didunia realiti ini? Mungkin ada tapi tak banyak. Dan aku bukanlah salah seorang yang sanggup hidup sebegitu.

Sara melangkah keluar dari bilik bacaan. Dia masuk kedalam biliknya. Dia berharap agar Haikal masih ada didalam bilik tetapi hampa. Nampaknya dia masih marah lagi. Bisiknya sendirian. Hasratnya yang sejak semalam berlegar dimindanya tergantung tiada bernoktah. Ah! Biarlah dulu. Nantilah aku beritahu. Biar reda dulu marah dia. Ujar Sara perlahan.

Berita gembira yang ingin dikongsi bersama dengan suaminya sudah tertangguh selama seminggu. Haikal masih lagi dengan sikap dinginnya. Malah semakin kerap pulang lewat kerumah. Komunikasi antara mereka hampir tiada. Pelbagai cara Sara cuba untuk meminta maaf, tapi dipandang sepi. Sara pelik. Halnya hanyalah kecil saja tapi seperti sengaja diperbesarkan oleh Haikal.

“Abang, Sara ada sesuatu nak cakapkan,” ujar Sara malam itu didalam bilik. Petang itu Sara gembira kerana Haikal pulang lebih awal dari biasa.

“Hmm...........” Haikal nampaknya kurang berminat dengan kata-kata isterinya. Dia masih lagi khusyuk dengan buku ditangannya.

“Abang........... abang dengar tak apa yang Sara cakapkan ni?” soal Sara sekali lagi lebih tegas apabila percakapannya dipandang ringan oleh suaminya. Dia terkilan.

“Apa dia?” kasar pertanyaan Haikal. Sara telan liurnya.

“Abang ni kenapa? Takkan benda kecil tu pun abang nak ambil hati sangat. Sara dah minta maafkan? Apalagi yang Sara perlu buat untuk puaskan hati abang? Dah dua minggu macam ni. Abang tak rasa penat ke? Abang nak Sara sujud dekat kaki abang baru abang puas hati? Macam tu?” keras suara Sara. Kesabarannya hampir hilang melihat kelakuan Haikal. Haikal mendongak melihat wajah Sara yang berada dihadapannya.

“Apa lagi yang tak kena ni? Apa yang Sara nak beritahu? Cakap aje la. Abang belum pekak lagi.” Haikal masih bersikap selamba.

“Memang la abang belum pekak tapi telinga abang tu dah tuli. Aah.... sudah lah. Tak guna nak beritahu pun. Abang bukannya nak serius. Sara dah cukup beralah, bang. Sekarang ni terpulanglah pada abang. Sara dah penat,” bentak Sara. Sabarnya sudah hilang. Segera kakinya melangkah kekatil dan baring membelakangkan suaminya.

Setitis airmatanya mengalir lesu. Ditahan esakan agar Haikal tidak menyedari tangisannya. Sara ingatkan berita perkhabaran dirinya mengandung akan membuatkan Haikal gembira tapi suaminya itu mengambil lewa sahaja. Bukannya Haikal tidak menyedari yang dirinya semakin tidak sihat sejak akhir-akhir ini. Dia kerap muntah diwaktu pagi tapi tak pernah sekalipun Haikal bertanya. Dia berkecil hati.
Kesihatannya semakin merosot. Terasa dirinya semakin lemah. Dihadapan keluarganya, Sara terpaksa kuatkan hati. Malas mahu memanjangkan masalah yang ada. Kerap juga mamanya bertanya itu ini tapi dijawab mana yang perlu. Selebihnya dia tersenyum sahaja. Hubungannya dengan Haikal semakin renggang walaupun Haikal kini kerap berada dirumah. Tapi kehadiran Haikal tidak dapat merubah apa-apa. Sara berjauh hati.

Pagi itu Sara gagahkan diri kepejabat setelah menerima panggilan dari Johari yang memintanya menyelesaikan satu masalah dengan program yang sedang mereka bangunkan. Sara melangkah longlai kerana dia muntah agak teruk pagi tadi.





“You tak sihat ke? Muka you pucat sungguh,” tegur Johari yang menyedari Sara kelihatan tidak bermaya.

“Demam sikit. Don’t worry. I dah ambil ubat tadi,” jawab Sara malas.

“Haikal tahu tak ni you datang sini?” soalnya lagi.

“I tak jumpa dia pun lagi. Tadi Jue kata dia ada meeting dengan board of director. I malas nak ganggu. Tak apa. Jangan bimbang.” Sara memberi keyakinan pada Johari. Hati Johari tetap bimbang.

Mereka melangkah kedalam lab yang menempatkan sistem yang sedang mereka laksanakan. Sara memulakan kerjanya walaupun kepalanya berdenyut. Sesekali dahinya berkerut menahan sakit yang datang. Johari terperasan perubahan mimik mukanya.

“Kalau you sakit, kenapa datang juga? Bagitahu aje pada tadiI. Tak apa I faham. I boleh handle,” tegur Johari lagi.

“Ala tak apa. Lagipun petang ni I tetap nak kena keluar juga. Ada kuliah,” balas Sara.

Kira-kira dua jam kemudian Sara sudah menyiapkan kerjanya. Kerja itu terlalu mudah baginya tapi mungkin pengaturcara yang baru agak sukar mengesan kesilapan yang berlaku. Dia bangun kerana ingin berkejar keuniversiti pula.

“Joe, my work’s done. I pergi dulu. Dah lewat ni,” ujar Sara sambil segera melangkah tanpa menunggu kata-kata dari Johari.

Johari hanya memandang langkah Sara yang meninggalkan pejabat itu. Serentak itu juga bilik mesyuarat terbuka dan dia berpaling memandang Haikal yang baru keluar dari bilik itu. Johari mengikut Haikal masuk kedalam biliknya apabila mendapat arahan dari Haikal.

“Your wife baru balik. Dia nampak teruk sangat la. Nampak macam orang tak sihat. Muka dia pucat sungguh,” beritahu Johari. Haikal hanya memandang wajah sahabatnya itu.

“Dia datang buat apa?” soal Haikal seperti kurang berminat. Bukannya dia tak tahu mengapa Sara harus kesini.

“Hai..... takkan la itupun kau nak tanya. Macam la kau tak tahu. Kau ni kenapa? You all ada masalah ke? Lain macam aje aku tengok. Sara macam tak bersemangat aje,” soal Johari.

“Entah la......... dia dah kecilkan hati aku ni,” beritahu Haikal selamba.

“Ala..... Kal. Benda kecil jangan dipanjangkan. Takkan kau tak serik-serik lagi. Nanti menyesal baru tahu. Pisang takkan berbuah dua kali, Kal. Aku kesiankan dia. Dia nampak pucat sangat. Jue, pun perasan. Aku takut apa-apa terjadi pada dia. Dia kata dia nak pergi universiti,” beritahu Johari lagi. Dada Haikal berdebar tiba-tiba.

“Entah.... la. Dua hari sudah dia ada nak beritahu aku sesuatu. Tapi, aku ambil kisah tak kisah je. Akupun tak tahu apa yang dia nak beritahu. Bila aku tanya balik dia pulak marah. Akupun diam la,” ujar Haikal. Johari duduk mengadap Haikal.

“Kau ni merajuk mengalahkan budak-budak tak dapat gula-gula. Sikit-sikit sudah la. Sabar orang pun ada hadnya.”

“Nantilah balik nanti aku tanyakan pada dia. Akupun perasan juga yang dia tak sihat. Pagi semalam dia muntah teruk. Sampai kemalam. Makanpun sikit aje. Bila mama tanya dia kata dia demam,” beritahu Haikal.

“Muntah? Dah lama ke?” soal Johari.

“Dah lama juga. Dulu kurang sikit. Tapi sejak kebelakangan ni selalu sangat pulak. Tapi aku buat tak tahu je.”

“Kau ni memang betul la, Kal. Kau tahu tak itu salah satu tanda-tanda perempuan mengandung. Muntah, sakit kepala, letih itu semua tanda-tandanya la,” beritahu Johari tentang ilmunya.

“Kau ni macam tahu-tahu pulak. Macam berpengalaman je,” usik Haikal.

“Kal, tak semesti dengan pengalaman je kita boleh tahu perempuan tu mengandung atau tak. Melalui pembacaan juga boleh. Aku rasa Sara mengandung Kal. Kau sepatutnya ada dekat dengan dia selalu sekarang ni. Bukannya merajuk tak tentu pasal,” tegurnya lagi.

Haikal tergamam. Mungkin juga. Sara ada beritahu mamanya yang dia ada pergi ke klinik. Mungkin juga untuk mengesahkan kandungannya. Dan mungkin hal ini jugalah yang ingin diberitahu Sara padanya dua hari lepas. YA ALLAH. Keluhnya.

1 comment:

  1. hohohoo....
    adeh...
    napa la haikal jd mcm ni....
    klu thu kal mcm ni....
    baik sara x yah trma dia blik....
    skrg ni kal xprnh mnghargai sara....
    klu dia khlngn sara msa 2 bru dia mnysal...
    dah trlmnt haikal....
    sara trlalu baik untk ko skiti....
    lama lg ke crta ni nak hbs...
    x sbr nak thu ending dia...

    ReplyDelete