Thursday, April 22, 2010

Buat Aku Tersenyum - 9

Fail berkulit kuning tu kuhempaskan atas meja. entah mengapa, akhir-akhir ni hatiku panas. Agaknya panas dengan kejadian hadiah misteri. Ataupun panas sebab tengok kemesraan Razif dengan Jasmin Yusrina. Ish, Kenapa la aku ni. Biarlah... tapi, tadi... hai hati..

Lunch tadi Ayah Ude belanja staf dia makan, termasuklah aku. Tapi, entahlah. Tiba-tiba hati terasa terusik bila tengok kemesraan Razif dengan Jasmin Yusrina. Yang di razif tu, asyik merenung saja Jasmin Yusrina makan. Hai, tak tau jaga pandangan mata sungguh la. Siap usik-usik lagi. Panas rasanya darahku. Kalau dah bekenan, kahwin saja lah..kan senang, tengok saja siang malam, toksah buat kerja len.belekle puas-puas...

Hai hati, kenapalah macam ni... rasa nak makan tiba-tiba rosak. Rahsia yang kusimpan sejak di alam kampus kubongkarkan kembali. Rahsia yang membawa kepada 1 kelukaan dalam hidupku.


Dia seorang yang bijak. malah tidak kunafikan, ramai siswi yang merisik khabar ruang kosong di hatinya. Apabila dia bangun untuk membuat presentation, mesti ramai yang akan memberikan perhatian. Taktaulah apa aura yang ada padanya. Tapi,kata-katanya memang tersusun. Cuma, dia cukup anti dengan siswi bertudung labuh yang digelar khemah bergerak.

Hari tu adalah hari yang paling menyedihkan. Dan aku takkan melupakan hari yang cukup membuatkan aku terseksa untuk menyelesaikan pengajian yang masih berbaki setahun. Hari yang cukup memalukan.

Aku dituduh perigi bocor!!! Terpinga aku tatkala melangkah masuk ke kelas pagi tu.

"Saya minta maaf, Saya rasa bukankah lebih baik awak tumpukan pada pengajian. Mengapa masih perlu difikirkan tentang jodoh. Sekarang bukanlah masanya. Kak ayunie ada menqiaskan kepada saya hajat awak . Tapi, saya minta maaf. Saya perlu mengutamakan pengajian saya...,"

Kak ayunie? Senior tahun akhir yang kurang mesra denganku. Apakah yang terjadi?! Mengapa Razif kata macam tu... sejak hari tu, 1 kelas macam memulaukan aku. Aku dikatakan perigi mencari timba. Sengaja menghantar borang permohonan walaupun tahu tak layak. Salah faham tu akhirnya terbawa sampai ke tahun akhir pengajianku. Ada teman-teman baik yang mengesyorkan kepadaku supaya menyelesaikan salah faham itu dengan kak ayunie dan Razif. Namun. Aku hanya mengambil langkah mendiamkan diri. Sampaikan ummi dan walid marah padaku. Kata walid. Aku perlu menegakkan kebenaran itu. Lantas, ku katakan pada walid..biarlah walid..satu hari nanti, kebenaran itu pasti akan berpihak pada yang hak!

Benar seperti kataku. Pada hari konvokesyen, bersaksikan walid dan ummi. Kak ayunie menangis di hadapanku dan razif telah dibawa untuk menjelaskan hal sebenarnya. Kak ayunie mengaku dia hanya bertujuan untuk memalukan aku kerana seorang senior siswa telah menolak hasratnya kerana senior itu menyatakan dia telah mempunyai pilihan hati iaitu junior bernama Nurul Syaza. Memang aku tidak kenal senior yang dimasukkan oleh kak ayunie. Kata kak ayunie, dia tidak dapat menerima hakikat itu. Seolah-olah dia tewas dengan aku yang hanya gadis biasa. Lalu, terciptalah kisah dongeng yang cukup menyeksakan aku selama setahun. Aku hanya tersenyum. Tidak pulak aku hamburkan kata-kata makian. Ahh, itu bukan didikan ummi dan walid. Dan aku sendiri punyai prinsip. Setiap malam sebelum aku lelapkan mata. Aku akan maafkan apa juga kesalahan orang. Dengan itu aku menjadi tenang. Alhamdulillah. Cuma, terfikir ada jugak lelaki yang terdesak sampaikan sanggup menyusahkan aku. Kalau dah tak suka, cakap sajalah. Mengapa perlu membabitkan aku?!

Razif hanya diam membisu.

1 comment:

  1. hohhoho...
    syaza suke kat razif ke??
    knapa dia jeles kat razif ngn jasmin..

    ReplyDelete