Monday, April 5, 2010

Badai Pasti Berlalu - 11

Hujung minggu itu, Fatin datang berkunjung ke rumah Iman. Gadis yang bekerja sebagai Eksekutif Pelaburan di salah sebuah bank di ibu kota itu , setiap 2 minggu sekali pasti akan pulang ke rumah keluarganya di Johor Bahru. Kami mula berkawan semenjak tingkatan satu. Hanya Fatin, satu-satunya kawan yang rapat dengan dirinya setelah pemergian Haziq. Ibu dan bapa Fatin mempunyai kedai menjual barangan perabot yang di import dari Indonesia yang terletak di Jalam Kolam Air. Anak kacukan Melayu-Australia itu sungguh cantik dan baik hati. Fatin akan berkawan dengan sesiapa saja tanpa memilih darjat dan rupa. Dia senang sekali berkawan dengan gadis itu. Sedikit pun dirinya tidak merasa terasing dan rendah diri apabila berada di samping gadis yang bernama Fatin Khadeeja itu.



“Iman, kita keluar tengok wayang kat City Square sekejap lagi, nak tak?” Fatin berkata sewaktu kami berdua sedang menikmati minum petang. Ibu yang sedang menonton TV aku pandang sekilas. Kebisuan ibu itu sudah sangat di fahami Fatin.

“Ibu, Aina keluar dengan Fatin sekejap lagi boleh?”

“Erm, tapi jangan balik lewat sangat.” Ibu memberi persetujuannya. Matanya masih terfokus kearah TV3 yang menayangkan telenovela Rubi. Tanpa berlengah Iman segera berlalu ke dalam bilik untuk bersiap. Fatin di biarkan berbual-bual dengan ibunya di ruang tamu.



‘Cik Iman, pergi mana hari ni?’ Iman membaca sms yang di terima sebentar tadi. Dia mengeluh lalu segera membalas, geram dengan pengirim misteri itu.



‘Saya punya sukalah nak pergi mana pun! Susahkan awak ke???’



Fatin memandu tenang kereta perdana V6 hitam mamanya menuju ke bandar. Jalan raya agak sesak dari depan Pejabat Pos besar menuju ke pusat bandar. Keadaan biasa semenjak proses menaik tarafkan imej bandaraya Johor Bahru di lancarkan. Kini sudah terdapat jalan ala-ala Petaling Street seperti di Kuala Lumpur. Laluan pejalan kaki juga sudah kelihatan cantik dan teratur. Dalam masa yang sama, projek pembinaan jambatan baru yang menghubungkan tambak Johor dengan Woodlands, Singapura juga turut dalam pembinaan. Namun, projek gerbang perdana ini telah agak lama dihentikan buat sementara waktu memandangkan timbulnya beberapa isu pertikaian di antara dua negara jiran ini. Hujan renyai yang turun menjadikan keadaan jalan lebih sesak dari kebiasaannya.



“Iman, ibu kau nampak lebih rilek aje sekarang ni. Dia dah ok ke dengan kau?” Fatin bertanya. Barangkali dia hairan melihat Ibu yang kelihatan sedikit lembut dengan dirinya saat ini. Iman sendiri turut perasan akan perubahan itu semenjak beberapa hari yang lalu. Namun, dalam kelembutan itu masih terselit sedikit kedinginnya.

“Erm, ok sikitlah dari dulu. Sekarang ni dia dah jarang marah-marah tak tentu pasal. Dah bosan, penat agaknya Fatin.” Iman berseloroh. Fatin tersenyum kecil.

“Betul ni ibu kau tak marah kita keluar tengok wayang? Balik lewat pun tak marah?” Iman menggeleng, yakin sekali.



Ibu tidak pernah ambil peduli apa yang dia lakukan, kemana arah tujuannya, kepulangan dirinya juga tidak bersambut jadi, Fatin tidak perlu bimbang. Namun begitu, Iman jarang sekali mengambil kesempatan dengan sikap ibunya itu. Dia mempunyai garis panduan di dalam melayari setiap arah, tujuan dan perkara yang akan di lakukan dalam kehidupan sehariannya. Dia tidak mahu ibu di cemuh jiran tetangga hanya kerana seorang Iman pulang larut malam mahupun di hantar teman lelaki. Setiap rakan akan di bawa pulang untuk di kenalkan kepada ibunya kerana dia mahu ibunya tahu dengan siapa dia berkawan. Ibunya tidak kisah tapi, Iman amat memahami sekeping hati milik seorang ibu. Dan apa yang lebih penting, dia tidak mahu dirinya di curigai, pemergiannya di sangsi, pergaulannya di salah erti.



Selepas habis menonton cerita Miss Call-2 di aras 5, Iman dan Fatin meronda-ronda di dalam pusat membeli belah yang terkenal di bandar Johor Bahru itu. Dia bercadang membeli sepasang sandal manakala Fatin pula ingin membeli sehelai dua kemeja. Setelah puas meninjau mereka berdua akhirnya ke butik Vincci dan Padini Authentic. Di situ terdapat pelbagai pilihan dengan potongan harga jualan yang agak tinggi. Setiba di situ, mereka mengambil arah masing-masing, Iman ke bahagian kasut Vincci dan Fatin pula ke bahagian pakaian G2000 di bahagian belakang butik itu. Iman leka mencuba beberapa bentuk sandal namun belum satu pun menambat hatinya. Semuanya bagaikan ada yang tidak kena dengan citarasa dirinya. Handset di tangannya mengeluarkan bunyi tanda ada SMS di terima, barangkali dari Fatin. Iman mengeluh sebaik melihat nombor yang tidak dikenali itu sekali lagi menghantarkan mesej, entah untuk kali yang keberapa untuk hari ini.



‘Hai cik Iman, tengok wayang tak ajak saya ya. Nak saya tolong pilihkan sandal ke? ;)…’



Iman pantas melihat sekeliling, pasti lelaki itu kini berada dekat dengan dirinya. Tiba-tiba dia terasa bagaikan di ekori, riak tidak selesa mula menghambat diri, lalu memaksa kakinya melangkah pergi mendapatkan Fatin yang pasti masih lagi leka memilih baju di bahagian belakang. Dalam kekalutan Iman terlanggar seorang lelaki, tangannya tanpa sedar telah memeluk tubuh lelaki itu untuk mengelak dirinya dari tersungkur ke lantai. Sesaat dua dia bagaikan terkaku, sempat lagi hidungnya menangkap haruman milik tubuh lelaki itu.



“Opss..sorry abang, saya tak sengaja.” Ucap Iman kalut sebaik dapat mengimbangi badannya. Saat Iman mendongak, wajah di depan itu sedang tersenyum lebar, matanya tajam memerhatikan wajah Iman yang mula merona merah.

“Awak! Ini pasti kerja awakkan???” Iman menjerit geram, pandangan beberapa pasang mata tidak dia hiraukan.

“Saya? Kerja? Kerja apa?” Tanya lelaki itu kembali. Sepantas kilat handphone nokia 7200 di genggaman tangan lelaki itu di rampas, jemari Iman laju menekan keypad mencari sesuatu.

“Huh! Dah buat tak mengaku! Dasar penipu!!!” Tingkah Iman kuat, selamba dia mencampakkan handset milik lelaki itu ke atas timbunan baju potongan 70% di situ.

“Iman….nanti dulu. We need to talk, Iman..." Panggilan dari lelaki itu tidak di hiraukan. Dia segera mendapatkan Fatin yang sedang beratur membuat pembayaran.



“Hei, kenapa dengan kau ni Iman? Mana kau punya sandal?” Fatin bertanya sebaik melihat riak tegang di wajah Iman.

“Aku tak jadi belilah Fatin, semuanya aku tak berkenan.” Iman menjawab tapi matanya masih memandang tajam ke arah sudut butik itu. Sengaja dia menentang sinar mata lelaki itu, cuba menunjukkan tahap kemarahan dirinya saat itu. Hanya beberapa saat matanya segera di larikan tatkala mendapati lelaki itu tanpa rasa bersalah terusan membalas renungannya. Iman hanya mampu mendengus geram.



Sepanjang minggu ini pasti akan ada sms yang di terimanya dari nombor misteri itu. Kini dia pasti lelaki itulah yang selalu memberikan ucapan selamat malam sekalian mengejutkan lenanya setiap subuh. Dia amat berterima kasih untuk itu tapi, dia tidak akan semarah ini jika lelaki itu tidak terus menyembunyikan identitinya. Dia berang kerana lelaki itu sengaja mengekori, mengintipi dirinya. Bukan sekali dua dia berpapasan dengan lelaki itu, dia tidak ambil kisah memikirkan kemungkinan itu hanya sebuah kebetulan. Sudah puas dia bertanya namun pertanyaanya di biarkan sepi. Bila dia cuba menelepon, panggilannya tidak berjawab. Lelaki itu membuat dia tertanya-tanya sekalian berada di dalam keadaan ketakutan menghadapi setiap detik masa. Dia langsung tidak terpikir bahawa nombor misteri yang sering menghuni ‘inbox’ nya adalah milik lelaki itu. Dan hari ini, teka-tekinya terjawab sudah. Lelaki itu tidak akan di benarkan mengganggu lagi perjalanan hidupnya yang selama ini aman dan tenteram.

No comments:

Post a Comment