Tuesday, March 30, 2010

Calon Pilihan Abah - 9

Malam itu seperti biasa aku bersembang dengan emak sebelum tidur. Selalunya kami bercerita tentang drama-drama di tv sambil emak mencuri-curi menasihatkan aku itu dan ini. Tapi malam itu, lain pula agenda emak.

“Ana..Mak rasa..dah tiba masanya Ana nikah dengan Azmi…” Aku terkejut memandang emak. Tidak kusangka secepat ini emak mahu aku berumah tangga.

“Azmi pun dah matang mak tengok. Dah mampu nak jaga Ana…Lagipun cuti ana dah nak habis..tinggal seminggu lebih aje lagi kan..Kalau boleh,..Nikah aje lah dulu sebelum ana balik sana..Kenduri kita boleh buat nanti..Senang sikit hati mak kalau ana dan menikah..Manalah tahu esok lusa mak pergi..” kata emak panjang..

Aku sayu mendengar kata-kata emak. Dalam masa yang sama, terasa lemah diri ini memikirkan masa depan yang akan aku serahkan pada orang yang tidak kucintai. Aku telah berfikir panjang semalam. Aku telah pun mengambil keputusan untuk memilih Hisham. Aku tekad.

“Ana…Ana janganlah terkejut ye..Ana..2 tahun lepas, mak disahkan ada ketumbuhan buah dada…Tapi alhamdulillah, kata Azmi, ketumbuhan tu tak merebak…Mak dibedah tahun lepas, masa tu ana di Ireland..” Aku tergamam.

“Mak…Apa mak cakap ni..mak tak bagitau ana pun..”kataku dengan air mata yang sudah bergenang di mata.

“Mak tak nak ganggu ana belajar..Mak simpan aje..Ni ana dah habis belajar..Boleh lah mak ceritakan pada Ana..Mak takut umur mak tak panjang..Mana tahu, ketumbuhan tu datang semula..” Empangan air mata aku tak tertahan lagi lalu pecah mengalirkan titis demi titis air mata..Aku tak sanggup kehilangan emak!! Aku segera memeluk emak erat.

“Mak…” itu sahaja yang terucap..Emak mengusap kepalaku.

“Ana jangan tinggalkan mak ye..” Aku sebak. Ujian apakah yang kau berika padaku ya Allah..Aku bagai hilang arah tujuan. Aku mengeratkan pelukanku. Mak..Mak jangan tinggalkan Ana..Mak..Ana sayang sangat-sangat pada mak..Mak.. Malam itu, aku berjanji yang aku akan pulang terus ke Malaysia. Aku tak akan tinggalkan emak. Aku lihat emak menangis gembira mendengar kata-kataku. Cuma tentang Azmi, aku minta agar emak jangan bertanya lagi. Tunggu lah hatiku tenang dahulu. Itu sahaja yang aku pinta pada emak. Emak Cuma mengangguk dengan senyuman kerana masih gembira dengan keputusanku untuk terus pulang ke Malaysia selepas graduasiku.

Lusa aku akan berangkat ke Ireland. Aku melipat-lipat baju yang hendak kubawa. Semalam, Azmi menghadiahkan sepasang baju kurung berwarna merah jambu beserta tudung kepadaku. Dia meminta agar aku memakainya di hari graduasiku nanti. Aku Cuma tersenyum kelat menerima hadiah itu. Hatiku ini kurasakan tidak ada perasaan langsung padanya. Sejak Hisham menelefonku minggu lepas, aku seolah-olah telah menetapkan fikiranku bahawa Hisham lah orangnya untukku.
Malam sebelum aku bertolak ke Ireland, Izzah menelefonku. Rupa-rupanya dia masih lagi di Ireland. Dia sedang bekerja sambilan sekarang, sebelum pulang ke Malaysia. Aku sendiri tidak menyangka anak manja seperti Izzah itu boleh menangguhkan kepulangannya. Dia seolah-olah ingin merajuk denganku kerana tidak membalas emelnya. Aku sendiri terlupa tentang emelku dengan segala masalah yang melanda. Dia mendapat tahu tentang pemergian abahku dari Hisham rupanya. Aku sendiri tidak sabar-sabar hendak berjumpa dengannya untuk kuluahkan segala yang terbuku di hatiku ini. Cuma dia sahaja yang tahu segala masalahku.

Sebelum aku berangkat, aku sempat menulis sekeping surat buat Azmi. Aku terangkan segalanya dalam surat itu. Di airport, aku lihat wajahnya gembira sekali menerima surat yang kuhulurkan.

“Surat apa ni..ala..cakap aje lah lain kali..” kata Azmi sambil tersenyum malu-malu. Seketika aku terasa sungguh bersalah pada Azmi. Aku tak pasti apakah reaksinya setelah membaca suratku itu. Kasihan dia..

Aku melambai-lambai emak, Azmi dan Abang Long dan Kakti. Abang Long dan Kak Ti, baru pulang beberapa jam sebelum aku berangkat. Sudah hampir sebulan aku di rumah, baru kini mereka mendapat cuti untuk pulang. Aku pula sudah hendak berangkat.

“Jaga diri baik-baik..” pesan Azmi dengan senyuman yang tak putus-putus dari wajahnya. Sesungguhnya, aku berasa sangat bersalah dengan surat aku hulurkan tadi padanya. Ingin rasanya aku ambil semula surat itu dari genggamannya. Tak sanggup aku melihat wajah manis dengan senyuman itu bersedih. Apakan daya..segalanya sudah terlepas..Aku masuk ke balai pelepasan dengan hati yang diselubungi serba-salah yang teramat-sangat.

“Assalamualaikum,
Ke hadapan saudara Azmi, pertama sekali, Ana ingin ucapkan jutaan terima kasih kerana selama ini Mi ambil berat tentang diri Ana dan emak. Sesungguhnya, jasa Mi itu tak terbalas dan akan ana kenang hingga ke akhir hayat. Hanya Allah sahaja yang mampu membalas segalanya.

Mi, Ana ingin meminta maaf terlebih dahulu atas apa yang akan ana perkatakan ini. Ana terasa sungguh berat meluahkan ini pada Mi. Tapi, ana terpaksa lakukannya. Ana tak mahu Mi menaruh harapan terlalu tinggi. Mi..Sesungguhnya, pertunangan kita bukanlah dengan persetujuan Ana..Bukan ana marahkan Mi, Cuma ana rasa ana tak mampu meletakkan Mi di hati ana. Terus terang, ana tak mampu menerima Mi. Bukan Mi tidak sempurna, tapi Mi cukup segalanya. Cuma, soal hati ini, sukar untuk ana bicarakan. Ana doakan agar Mi akan berjumpa dengan seseorang yang lebih baik dari Ana. Lupakanlah Ana, Mi.. Ana minta agar kita putuskan sahaja ikatan ini..untuk kebaikan bersama. Mi, maafkan Ana..

Cukup sekadar ini, Ana harap Mi tak marahkan Ana…Walau apa sekali pun, ana akan sentiasa ingat Mi sebagai seorang kawan yang sangat baik dan mengambil berat tentang ana. Segala jasa Mi takkan ana lupakan..
Ikhlas,
Nurul Hanaa Aisyah binti Anuar.

Aku telah masuk ke perut kapal terbang kini. Aku duduk selesa di tepi tingkap, memandang ke luar. Aku membuka beg sandangku untuk memeriksa barang-barangku. Manalah tahu, kalau tercicir apa-apa. Tiba-tiba aku ternampak kad berwarna biru lembut. Kad apa pula ini? Aku segera mengeluarkannya dan membaca tulisan hadapannya. ‘Buat tunang tersayang, Nurul Hanaa Aisyah’. Terasa seperti ingin mengalir air mataku. Aku membuka isi dalamnya. Kad ucapan tahniah untukku rupanya.

‘Assalamualaikum Ana,
Mi ingin ucapkan tahniah buat Ana atas kejayaan Ana. Mi tahu macam mana susahnya belajar nak menjadi seorang doctor. Mi doakan agar Ana akan gembira di hari graduasi nanti walaupun Mi tak dapat melihat Ana nanti. Mi pasti akan merindui Ana di sana. Pulang lah segera nanti ke Malaysia. Mi nak tengok gambar-gambar ana di sana ketika graduasi. Jaga diri Ana baik-baik. Jaga iman dan amal.’

Salam sayang,
Mohd. Azmi Idris.

Ada kad nama Azmi disertakannya sekali untuk aku hubungi jika ada sebarang masalah. Air mata aku menitis. Madu yang diberikan, tuba yang aku balas padanya. Baju merah jambu pemberiannya pun aku tinggalkan sahaja di rumah. Terasa diriku ini berdosa padanya. Ya Allah…Apakah semua ini..Ya Allah Ya Rabbi..Bantulah hamba-Mu ini..

Kapal terbang sudah mula bergerak dan naik ke awan. Aku memejamkan mataku. Terasa berat kepalaku. Seribu satu perkara bermain di fikiranku. Aku melihat jari manis kananku yang telah kusarung cincin pemberian Hisham pagi tadi. Perlahan-lahan aku tanggalkan cinicin itu dari tanganku dan aku masukkan ke dalam beg. Berpuluh kali emak bertanya padaku kenapa tidak kupakai cincin pertunanganku. Aku Cuma diam dan akan menjawab yang aku masih belum bersedia. Bodohkah aku ini? Atau aku ini mementingkan diri sendiri? Atau aku ini memang dasar yang tak mengenang budi orang. Aku hamun diriku di dalam hati. Aku menutup mataku. Aku mahu tidur dan lupakan semuanya. Biarlah masa menentukan segalanya. Biarlah..Atau biar aku ini pergi sahaja dari dunia yang tak putus-putus mendatangkan aku dengan segala macam onak durinya sekarang ini.

Terasa berdenyut-denyut kepalaku ini. Pening sekali. Mungkin kerana terlalu banyak berfikir dan menangis. Makanan dalam kapal terbang itu tidak sedikit pun aku jamah. Aku selamat tiba di London dan menukar kapal terbang Aer Lingus ke Cork, Ireland. Aku berharap Izzah menungguku di airport. Sudah kumaklumkan padanya jadual perjalananku. Aku telah melewatkan keberangkatanku ke Ireland kerana ingin lebih lama bersama emak. Jadi, majlis graduasiku Cuma lusa sahaja.

Ketibaanku di Cork Airport disambut oleh Izzah. Aku terus memeluk Izzah erat. Mataku terpandang Hisham yang turut ada di situ bersama Hanif, teman serumahnya yang juga rakan sekelas Izzah. Wajah yang sangat kurindu itu aku tatap agak lama sebelum menunduk malu. Mungkin mereka dapat melihat riak-riak kesedihan masih bertapak di wajahku. Aku disambut dengan senyuman, bukan dengan gelak tawa gembira. Aku memandang Hisham yang nampak kecewa melihat jariku yang tidak bersarung cincin pemberiannya. Aku cuba senyum padanya. Dia senyum kembali padaku tapi tanpa lawak jenakanya seperti selalu. Hisham menjemputku dengan keretanya. Dia satu-satunya pelajar melayu yang mempunyai kereta di sini. Keluarganya orang berada. Dia pula anak kesayangannya ayahnya. Apa lagi, segala kemewahan dicurahkan pada Hisham. Di dalam kereta, Izzah dan Hanif bercerita pelbagai perkara kepadaku. Kak Tini, doctor senior itu sudah bersalin anaknya yang ketiga. Dr Ramli pula akan berkahwin minggu depan. Macam-macam lagi lah cerita komuniti Melayu di situ diceritakan kepadaku. Aku Cuma tersenyum dan sekali sekala tergelak kecil dengan telatah Hanif yang suka menyakat Izzah. Setibanya di rumah, aku terus sahaja bercerita segala-galanya yang berlaku pada Izzah. Setiap satu perkara aku ceritakan pada Izzah. Tidak ada satu pun yang aku tinggalkan. Mata Izzah bergenang mendengar luahan hatiku.

“Kak..Izzah tak dapat buat apa-apa..Cuma mampu mendengar aje..Izzah akan doakan setiap kali lepas semayang untuk akak ye..Akak jangan risau sangat. Insya-Allah..Allah akan beri yang terbaik untuk akak selepas diuji pelbagai dugaan ni kak..” Aku terasa sayu mendengar kata-kata Izzah. Aku Cuma mengangguk sahaja.

“Kak..Izzah nak Tanya, akak dah buat istikharah ke untuk Azmi dan Hisham ni kak?” Aku terkejut mendengar soalan Izzah. Ya Allah!! Kenapa lah aku tak terfikir untuk bersolat istikharah?? Selama ini aku Cuma bersolat hajat setiap hari, berdoa agar Allah tenangkan hatiku dan menunjukkan aku pilihan terbaik.

Esoknya aku duduk di rumah dan mengemas barang-barangku untuk dibawa pulang semula ke Malaysia. Sebahagiannya, seperti buku-buku ku yang berat itu akan aku pos melalui kapal laut sahaja. Aku membuka beg besarku. Terkejut aku melihat baju kurung merah jambu itu di dalam beg ku. Kotak merah cincin pertunanganku juga ada. Aku rasa semalam aku tinggalkan saja di atas katil di bilik. Ini mesti emak yang masukkan. Mak! Aku segera menelefon emak untuk memberitahu yang aku sudah pun selamat tiba di Ireland.

Tak mengapalah, esok akan kupakai juga baju merah jambu ini sebagai memenuhi permintaan Azmi. Jasanya menjaga emak dan aku sepanjang ketiadaan abah ini terlalu besar. Hisham..aku tetap menyintaimu..

Tapi, Azmi? Dia banyak berjasa padaku dan emak, dia juga pilihan arwah abah…

1 comment:

  1. hoohohoh...
    adeh....
    ssh jg jk brkaitan ngn prsaan ni....

    ReplyDelete