Tuesday, February 9, 2010

Bila Cinta Berlagu Di Hati - 38

Adibah menarik nafasnya dalam-dalam. Menyedut udara segar di pantai yang putih bersih ini. Dari jauh, sayup-sayup pandangannya menyapa sekumpulan burung putih berterbangan sekawan di langit.

"Adi!" Dia segera menoleh dan tatkala empunya suara itu dikenalinya, senyuman manis segara terukir. Hazmi berlari-lari anak mendapatkannya. Dibelakangnya kelihatan anak comel yang terkedek-kedek mengejar Hazmi.

"Alah......... Kesian anak umi! Abi lari tak tunggu Kimi ye?" Anak comel yang termengah-mengah kepenatan itu mengangguk laju. Hazmi yang berdiri di sebelahnya sekadar ketawa kecil. "Jahat abang ni! Kesian Kimi!" Sebuah cubitan singgah di perut Hazmi.

"Aduh! Sakitlah Adi! Abang saja nak latih Kimi berlari. Manalah tahu, esok-esok anak kita yang sorang ni jadi jaguh lumba lari" Meledak ketawa di bibir Adibah. Hakimi yang berusia tiga tahun itu turut ketawa meskipun tidak faham apa yang dimaksudkan oleh abinya. Umi ketawa, jadi, dia pun ikut ketawa!

"Dah empat tahun berlalu, tapi Adi masih juga macam ni..." Lirih suara Adibah bertukar rentak. Pandangan dilarikan ke arah Hakimi yang sudah berkubang di dalam pasir. Sibuk betul anak kecil itu mengutip cengkerang yang berteraburan di gigi pantai.

"Kenapa cakap macam tu? Bukan ke Adi dah makin baik sekarang ni? Kalau dulu berkerusi roda tapi sekarang Adi mampu bergerak sendiri biarpun sekadar bertongkat." Tangan Adibah dibelainya dengan lembut.

"Tapi....Adi masih tak mampu menjadi isteri yang sempurna buat abang..."

"Siapa cakap Adi bukan isteri yang sempurna buat abang. Tu! Tengok kat sana tu! Hakimi dah tiga tahun takkan itu masih tidak dianggap sempurna!"

"Abang ni! Ke situ pulak!" Adibah tersipu malu.

"Hehehe....Abang bergurau je. Adibah adalah wanita yang terbaik dalam hidup abang. Kita cuma manusia sayang, kesempurnaan itu memang tidak pernah ada!" Tubuh Adibah ditarik rapat ke sisinya.

"Umi! Abi! Tengok tu!" Hakimi menjerit girang tatkala terlihat kelibat sepasang tubuh yang mula datang menghampiri mereka.

Lutfi dan Yana beriringan tangan sambil tersenyum. Pasangan yang baru setahun mendirikan rumah tangga itu masih dengan mood "bulan madu" mereka.

"Dah petang baru nampak batang hidung korang ye!" Ujar Hazmi sambil ketawa kecil. Lutfi sekadar tersengeh.

"Kami ada berita baik yang nak diumumkan!" Yana sudah tersipu-sipu di sisi Lutfi. Adibah dan Hazmi berpandangan sesam sendiri. Berita baik? Berita baik apa lagi yang Si Lutfi ni ada?

"Apa?" Soal Hazmi tidak sabar.

"Kami pun akan jadi parent tak lama lagi!"

"It's?!" Mata Hazmi bulat meminta kepastian. Yana mengangguk perlahan-lahan. Wajahnya mula merona merah.

"Nampaknya Kimi akan dapat adik tak lama lagi!" Mereka berempat serentak ketawa.

"Korang berdua ni macam berjanji dengan Sofi je" Kening Lutfi mula berkerut.

"Sofi?"

"Tengok ni! MMS yang dia hantar dari London pagi tadi pada hand phone Adi" Hand phone Samsung kepunyaan Adibah bertukar tangan.

"Alamak! Sofia pun sama ke?" Lutfi hampir menjerit melihat gambar Sofia yang sudah sarat 8 bulan. Ketawa keempat-empat mereka pecah lagi.

Itulah lagu cinta kedua pasangan itu. Lagu cinta yang bermain dalam setiap insan berbeza rentak dan melodinya namun tatkala keduanya bersatu, rentak & melodi itu menjadi senada, sekata dan susunan liriknya juga menjadi lebih merdu!

TAMAT




No comments:

Post a Comment