Tuesday, February 9, 2010

Biar Cinta Berlagu di Hati - 32

Sofia tunduk merenung lantai. Tidak berani bersuara walau sepatah kata. Selama mengenali Hazmi, inilah kali pertama dia melihat lelaki tersebut naik angin. Menyinga bagaikan singa yang sedang kelaparan. Mujur ada papa dan mama di sisi, kalau tidak mahunya dia menangis ketakutan.

"Kenapa engkau kurang ajar sangat ni Hazmi? Langsung tak tahu menghormati orang yang lebih tua!" Tengking Sarifuddin geram. Suaranya ikut sama meninggi. Hazmi yang berdiri tegak di hadapannya, ditenung tanpa berkelip.

"Pakcik dah mungkir janji dengan saya!"

"Bukan aku yang mungkir janji, tapi engkau Hazmi! Engkau sepatutnya mengahwini Sofi bukan bertunang dengan perempuan tu!" Hazmi mendengus geram.

"Bukan itu yang saya janjilkan dengan pakcik. Saya cuma berjanji menjaga Sofia seumur hidup saya jika tiada lelaki lain yang ingin mengahwininya. Saya tidak pernah kata akan memperisterikan Sofia.!" Nafas Hazmi mula turun naik. Kalau ikutkan hati, memang sudah lama papa Sofia menerima punumbuknya.

"Saya tak ada perasaan lagi pada Sofia. Dia cuma sahabat baik saya dan tak ubah macam adik saya sendiri. Tapi pakcik tu yang mungkir janji. Pakcik berjanji tak akan ganggu hidup saya selagi saya menjaga Sofia. Kenapa tiba-tiba datang berjumpa tunang saya???!!!!" Suara Hazmi bergema di segenap ruang. Bergaung bagaikan di dalam gua.

"Heh!" Sarifuddin sedikit mengejek.

"Kalau tak sebab aku berjumpa dengan tunang engkau sekalipun, hubungan kau dengan dia mesti tak kekal lama. Mana ada isteri yang sanggup membenarkan suaminya menjaga perempuan lain seumur hidupnya!" Hazmi terdiam. Pandangan jatuh pada wajah Sofia yang mula bergenang air dikelopak matanya. Sofia cepat-cepat tunduk kembali. Merah anak mata Hazmi begitu menakutkan!

"Sebab pakcik mungkir janji maka saya membatalkan segala perjanjian kita. Selama ini saya begitu patuh pada janji saya meskipun tanpa surat perjanjian hitam putih. Saya ikhlas menunjukkan rasa tanggungjawab saya terhadap Sofia pada makcik dan pakcik. Tapi sayang......... Pakcik dan Sofia terlalu tamak, keikhlasan saya ini jangankan hendak berterima kasih, menghargainya pun jauh sekali!"

Habis menutur kata-katanya, Hazmi segera melangkah pergi. Cukuplah! Segala-galanya berakhir di sini!

"Mi! Mi!" Sofia cuba bangun mengejar Hazmi namun langkah terhalang dengan pegangan kejap papa di lengannya. Hazmi!


No comments:

Post a Comment