Wednesday, February 24, 2010

Atira - 59

Satu ketukkan di pintu bangunan yang memuatkan rumah kecil yang di sewanya menangguhkan irama sepinya seketika. Aiman berjalan terburu-buru untuk melihat tetamu yang datang, apabila daun pintu seorang lelaki berpakaian tebal berdiri di luar pintu sambil tersenyum.

"yuubin desu (saya dr pejabat pos)" sapa lelaki tersebut sambil tersenyum.

"Konnichiwa" sambungnya lagi

"Hait..konnichiwa" jawab Aiman sambil merendahkan sedikit kepalanya sebagai tanda hormat.

"Genki desu ka (apa khabar)"

"Hait.. genki desu (Baik..)"

"Kimi wa aimanu hasanu desuka? (Encik Aiman Hasan)" pelat lelaki itu menyebut namanya.

"Hait..watashi desu (ya saya)"

"Ano.. mareshia kara.. onimotsu ga arun desukedo (Ini ada bungkusan untuk Encik dari Malaysia)" kata lelaki itu menyebabkan Aiman menatap bungkusan itu seketika.

"Koko ni sain wo shite kudasai (sila tandatangan di sini, encik!)" pinta lelaki itu sambil menghulurkan sekeping kertas yang berlapik dengan file keras kepada pemilik bungkusan itu, Aiman menurunkan tandatangannya di tempat yang di tunjukkan oleh lelaki tersebut.

"Arigato gozaimasu (terima kasih)" kata Aiman setelah mengambil bungkusan tersebut.

"Hait.. doumo (sama-sama)"

Aiman kembali ke ruang tamu kecilnya sambil meletakkan bungkusan tersebut atas kotatsu (meja kecil) yang ada di tengah ruang tamu. Di hujung rauang tamu, mendengung-dengung bunyi danbou yang menggunakan toyu (minyak) sebagai bahan bakar untuk membekalkan haba kepada penghuninya. Bungkusan itu dilihatnya sekilas sebelum Aiman kembali ke ruangan dapur. Gas yang menggunakan paip itu dipasang seketika untuk memanaskan air bagi menyediakan minuman seterusnya dia kembali ke mejanya untuk menyambung pembacaan.

Beberapa ketika kemudian Aiman kembali ke ruangan dapur yang sedikit hangat dari haba yang datang dari api yang menyala. Aiman menyediakan air di dalam gelasnya yang berwarna biru dan memasukkan air panas yang lebih ke dalam bekas yang akan memelihara kepanasan air tersebut. Seterusnya Aiman ke ruang tamu membawa segelas air yang masih panas. Bungkusan itu ditatap lagi sebelum meletakkan air yang baru di buatnya ke atas meja kecil di tengah ruang tamu sambil memandang bungkusan itu untuk di buka. Mungkin abangnya menghantar sesuatu tanpa dia meminta kerana sebelum ini bungkusan yang tiba dari negara kelahirannya adalah dari abangnya setelah dia meminta sesuatu.

Tangannya mengoyak kertas minyak berwarna kuning yang membaluti bungkusan tersebut setelah membuka tali mentah yang mengikat luar bungkusan itu. Sebuah kotak Double A4 yang tertutup kemas itu di angkatnya seketika menimbang-nimbang berat kotak tersebut, kemudian tangannya membuka penutup kotak itu. Matanya memandang kosong ke dalam kotak yang terbuka itu pegun.

Kudup-kudup bunga melor menyentak ingatannya kepada sesuatu yang jauh di halaman. Beberapa tangkai bunga melor yang masih berdaun namun hampir kering itu juga ada dalam bungkusan itu. Jatungnya mula berdegup meneka satu nama yang telah mengungkit segala kenangan dan impian indah untuk datang bersama yuki yang semakin menghujan gugur melatari suasana yang ketandusan hangat. Jari-jarinya yang sedikit kemerahan dan menggelupas kerana di peluk kedinginan itu menyentuh kudup ini seketika, merasai lembut kelopak yang datang dari tempat tumpah darahnya. Lama Aiman melihat kelopak bunga yang lembut, mencuri peluang untuk hatinya yang menyepi itu bersuara, mengucup segala harapan lama untuk berlagu semula. Kemudian Aiman mengangkat plastik jernih yang menutup isi bungkusan yang di hantar kepadanya. Sebuah lipatan kertas di ambil di atas sehelai baju yang di lipat menampakkan tulis Universiti Malaya menyebabkan Aiman menoleh ke tepi katilnya. Tergantung di situ sehelai sweater yang di belinya sendiri ketika melangkah mengejar mimpi sewaktu pulang mencari kekuatan. Matanya kembali menatap lipatan kertas yang tertulis untuknya.




Assalamualaikum

Harap Iman sihat di sana.

Tadi Atira mendengar berita, sajli sedang berguguran jatuh menimpa bumi yang Iman pijak. Agak teruk juga kerana ada yang kehilangan nyawa. Terlintas di hati Atira, Iman sendirian tanpa siapa yang menjaga. Terasa ingin melihat sendiri keadaan Iman namun apalah daya Atira yang tidak mampu untuk mengejar ufuk bersama Iman.

Iman,

Pohon maaf setulusnya kerana langkah Iman untuk pergi setelah pulang bercuti itu tidak sempat untuk Atira melambainya, mungkin masa dan waktu tidak menyebelahi Atira yang ingin menemui Iman, di saat Atira pulang, waktu itu juga Iman telah melangkah mengejar Impian. Hanya doa yang boleh Atira kirimkan buat menemani Iman, doa yang meminta Dia menjaga keselamatan Iman mengantikan Atira.

Iman,

Atira tidak pandai untuk menyusun kata yang menarik, tidak tahu berjenaka agar Iman tersenyum senang, malah tidak mengerti bagaimana untuk menerangkan kepada Iman tentang bayang-bayang yang sering menjelma menemani Atira, namun ada sesuatu yang ingin Atira nyatakan kepada Iman.

Bukan Iman tidak mampu membuatkan Atira tersenyum dengan usikkan Iman yang sememangnya menyebabkan hati Atira bergembira, tidak juga kelucuan yang Iman ciptakan untuk menghiburkan itu menjadi sia-sia, segalanya menjadi kekuatan buat Atira di sini.

Entah kenapa banyak berita yang datang mendedahkan Iman sedang berduka. Kata emak, Iman mengaji lama untuk melepaskan kepiluan yang tidak di cerita, kata Mak Usu, Iman pergi tanpa sempat menyampaikan salam untuk Atira. Malah Mak Usu ada berikan kepada Atira bungkusan yang tidak Iman sampaikan, apakah yang telah Atira lakukan hingga menyebabkan Iman seperti menutup segala peluang untuk Atira bertanyakan punca. Kiranya ada kesalahan yang tidak Atira ketahui, nyatakan kepada Atira agar tidak Atira tercari-cari banyangan yang semakin jauh pergi.

Iman,

Gambar yang ada dalam kotak nih, adalah gambar yang Maria berikan pada Atira beberapa tahun lalu, saat Atira memakaikan sampin dan butang baju kepada Iman. Atira sendiri malu untuk memberikan kepada Iman, tapi mungkin gambar itu boleh memberikan kekuatan kepada Iman untuk menghadapi cabaran hidup di perantauan.

Iman,

Maafkan Atira jika ada kesalahan yang tidak sengaja Atira lakukan..

Pulanglah dengan kejayaan kerana Atira ingin sekali melihat Iman dapat membawa Mak Usu kembali mendengar suara gelombang. Erm.. kudup bunga melor itu untuk Iman. Jika Iman mahukan, Atira akan memetiknya sendiri tanpa perlu Iman mengutip mekarnya yang telah gugur, kerana Atira akan cuba penuhi apa saja yang Iman inginkan

Jaga diri Iman, moga terus berjaya...

Atira

Atira Hj. Arsad





No comments:

Post a Comment