Wednesday, February 24, 2010

Atira - 58

Bayu musim luruh bertiup lembut membawa khabar dingin yuki (salji) yang kian menghampir. Perpindahan dari natsu (musim panas) ke fuyu (musim dingin) menyebabkan peralihan nafas monsun itu di penuhi bau salju yang akan menambahkan keharuman suasana. Dedaun Momiji (Maple) yang menghijau pada musim panas itu telah mula menampakkan warna merah setelah disentuh angin musim luruh yang melukis warna kuning pada dedaun yang merendang mengkhabarkan musim luruh kian berakhir serentak dengan pepohon yang mula tidak berdaun.

Aiman melemparkan pandangan ke ufuk, berdiri menyosang angin yang mula memerah di simbah mentari yang bakal menjemput malam. Kakinya berbekas memijak pasir yang agak kuning di bumi Fukauwara Machi (bandar fukauwara). Sengaja dia mengajak Daus dan Ina yang sedang enak dilamun asmara serta Fika dan Acik untuk pulang awal dari mengunjungi tasik Jyuni Ko (Tasik 12) yang menjadi tumpuan untuk pesta Koyou (melihat daun luruh) bila tiba aki (musim luruh). Jarak tasik Jyuni dari rumah-rumah sewa mereka di pinggir Hirosaki University, Hirosaki ialah dua jam dengan dengan berkereta dan tempatnya berdiri kini berada di tengah perjalanan pergi dan pulang. Mentari yang bakal berlalu itu dinanti penuh khusuk. Biarpun setaip tahun yang berlalu di benua asing ini, dia sering melihat mentari itu memerah, namun hatinya tidak pernah jemu, seakan melengkapkan peraturan mentari yang di lihatnya bangkit di Kampung Teluk itu tenggelam di hadapannya kini.

Lagu senja yang ditunggu itu mula berkumandang, melukiskan tinta merah di ufuk barat seperti menceritakan kisah mimpi kepada bulan yang mula mengintai pengaruhnya di langit timur. Tidak ada unggas bersayap menghiasi langit Fukauwara Machi, benua asing yang mula terselimut namun biasan cahaya merah dari mentari yang mula melangkah pergi tetap menyuluh alam dengan cahaya terakhirnya. Seketika kemudian alam seperti bersemarak dengan cahaya yang melimpah dari senyuman yang di ukirkan oleh mentari, kemudian secara perlahan-lahan nafas dari bola gergasi itu mula hilang. Aiman tersenyum senang, itulah yang dinantinya. Senyuman terakhir dari mentari itulah yang ingin dinikmati, bairpun ianya hanya untuk sedegup jantung dan sering diabaikan oleh orang lain, namun arwah ayahnya mengajar cara bagaimana untuk menikmati damai petang yang tersembunyi. Seketika kemudian dia berpaling melangkah ke arah Fika dan Acik yang sedang berdiri di tepi kereta sementara Daus dan Ina masih bermain-main di pinggir pantai untuk mengajak pulang.

Hampir empat tahun dia berada di bumi yang menyubur dengan pohoh sakura, benua timur yang wujud bersama mentari pagi. Dulu ketika kecil, di sinilah matanya menyaksikan laut dan langit bertemu namun saat dia mengejar ufuk yang menjanjikan impian, langit tetap menyentuh bintang yang mula bertaburan di angkasa malam. Aiman tersenyum sendiri mengingati impian kecil di saat dia mula mengenal ufuk, impian yang ada dalam dirinya untuk bermain-main dengan biru langit yang merendah di hujung pandangan.

Setelah berpisah dengan rakan-rakan yang perlu pulang ke rumah masing-masih, kakinya mula meredah kegelapan yang ditawarkan sedikit oleh lampu-lampu jalan yang membulat, menebarkan pandangannya ke arah barat, menatap kekosongan kaki langit yang cepat menjemput malam. Kedudukkan dearah Hirosaki, bandar diraja bagi kawasan Aomori yang berada ke utara tanah samurai ini menyebabkan waktu siang lebih singkat dari malam, biarpun dulu ketika mula-mula menjejakkan kaki di sini, kitaran tubuhnya janggal menerima perubahan cuaca dan waktu yang mendadak, namun masa telah meniupkan penawar suasana yang berbeza berbanding negara asal. Aiman terus meredah kegelapan seakan menjelaskan hidupnya yang kesepian.

Berada di negara orang, kesunyian itu datang menjemput kekosongan untuk menjadi teman yang paling rapat. Tidak sampai 15 orang pelajar malaysia dan 5 dari mereka adalah pelajar yang datang pada tahun yang sama dengannya ke dearah itu untuk mencabar kesepian bagi meraih segenggam kejayaan demi masa depan, namun itulah yang perlu dihadapi. Pergi dan pulangnya tidak ada yang menghiraukan, makan dan minumnya sendiri bertemankan sunyi. Terkadang dia akan terlantar keseorangan di rumah bila kesihatan terganggu. Pernah berhari-hari tidak ada suara yang menegurnya bila dia berada di rumah ketika menghabiskan waktu saat teman-teman pulang bercuti atau merantau mengatur langkah melihat negara yang menjemput pagi di bumi, kesunyian itu adalah kenyataan yang perlu dilalui olehnya sendirian. Hanya kerapkali suaranya mengaji mengajak waktu subuh berkumandang di malam hari.

Bumi memutar masa mengantikan peristiwa yang berlaku, menjemput perubahan waktu yang akan berlalu. Dingin telah mula memeluk suasana menyebabkan Aiman melontarkan pandangan ke luar jendera bangunan yang bernama Aota Haitsu, bangunan dua tingkat yang mengandungi tujuh buah rumah kecil pada setiap tingkat untuk di sewa oleh seorang pelajar. Taburan yuki (salji) menimbung menyelimuti bumi yang menyubur dengan pohon sakura yang merendang tanpa daun dalam dingin yuki yang galak melatari suasana. Matanya kemudian dialihkan ke arah pasu yang berada di tepi jendela, sebatang pohon yang ketiadaan daun itu telah kehilangan ranting yang di ambil untuk di hadiahkan kepada Atira. Angin dingin gagal menyerbu masuk kerana terhalang oleh lapisan cernih kaca yang menjadi permukaan jendela, namun jari-jari lembut yuki itu menyebabkan Aiman menoleh ke arah puncak Iwaki yang memutih. Kemuncak tertinggi dearah Aomori itu kini dipenuhi yuki yang juga sedang membungkus seluruh kawasan utara Japan.

Aiman menuju ke dapur. Dingin suasana yang sedikit dihangatkan oleh danbou (heater) yang di pasang di tengah rumah menyebabkan langkah kakinya pantas meluru ke ruang tamu yang kecil itu kembali. Air yang di buat dalam cawan setengah jam lalu telah sejuk. Suhu yang di bawah paras beku menyebabkan tubuhnya cepat lesu dan membekukan semua cecair yang ada di biliknya. Aiman menguatkan danbou sekejap, menambah suhu biliknya agar lenguh dan sengal akibat di peluk kedinginan itu segera berlalu. Kemudian dia kembali ke meja tulisnya. Beberapa buah buku rujukkan untuk dia menulis robun (tesis) yang diarahkan oleh sensei (pensyarah) di pusat pengajian itu ditatap lagi.

Beberapa ketika berlalu, Aiman hanyut belajar. Hidupnya hanya untuk mengejar impian dan ianya bakal menjadi kenyataan bila tibanya permulaan musim bunga. Ketika yuki mula melangkah pergi dan dingin bayu yang bertiup berganti dengan monsun harum kelopak-kelopak bunga yang menyubur, Aiman bakal menamatkan pengajian dan permulaan musim bunga itu adalah saat yang di nanti untuk membawa ibunya pulang mendengar gelombang.

Telah hampir empat tahun Aiman di bumi Hirosaki mengutip segala ilmu yang ada di Hirosaki University, hanya sekali dia pulang untuk mencari kekuatan bagi mencabar kesunyian berada di bumi matahari terbit itu sendirian. Kudup-kudup bunga melor yang dikutip di bawah pohon yang merendang itu di letakkan dalam botol yang tertutup di atas mejanya. Beberapa bingkai gambar terisi di situ di tatap sebagai kenanganya. Gambar ibunya yang tersenyum adalah segala kegembiraan untuknya dalam kesunyian hidup sebagai pelajar di benua asing. Dua keping gambar pemberian Maria dulu di tatap bisu. Kemudian Aiman kembali menatap buku. Menghalau segala kenangan yang indah itu berlalu bersama timbunan yuki yang mula melebat. Keindahan kenangan akan membuatkannya menyimpul sejuta impian gembira pada masa depan, namun hakikatnya dia perlu sedar tentang kenyataan yang terjadi. Ada kalanya apa yang diinginkan itu tidak berlaku mengikut jalan hidupnya yang berliku.

Kesunyian itu kian terasa saat dia keseorangan menguruskan semua perkara berkaitan dengan kehidupan. Menyusuri jalan sendirian untuk pulang ke rumah tanpa ada sesiapa yang menanti, menaiki keretapi JR Line untuk ke bandar Aomori, melangkah sunyi ke Sunkus (kedai runcit) untuk mencari keperluan, mengisi kekosongan di Daeie dan Ito Yakado (pasaraya) saat melihat gelagat manusia berdarah samurai, menatap lengok-lengok tulip yang tumbuh seperti lalang di kiri dan kanan jalan, memancing bersama teman-teman di pantai Ajigasawa apabila rindukan kehidupan nelayan di kampung, gegaran gempa bumi yang menyebabkan suasana rumahnya bergegar, semuanya menambah kesunyian hidup di perantauan. Nada azan hanya di dengari dalam komputer dan bila tiba Hari Raya, hatinya tambah menghiba terkenangkan tangan Usu Utih yang telah sekian lama tidak dikucupnya.


No comments:

Post a Comment