Wednesday, February 24, 2010

Atira - 57

"Aiman" panggilnya mengalihkan pandangan lelaki itu yang sedang asyik menatap kelopak sakura yang memutih. Hirosaki Kouen (taman rekreasi hirosaki) seperti ditaburi kapas bila tiba musim bunga yang bernafaskan haruman dari kembang-kembang bunga yang bertaburan. Kelopak putih itu semakin berseri kerana dijamah oleh sinaran lampu yang menerangi taman tersebut. Di angkasa, bintang bertaburan menjadi saksi keindahan ciptaan Tuhan.

"Erm.."

"Jauh termenung, apa yang di pandang?" tanyanya ingin tahu.

"Aku melihat kembang bunga ini, tapi aku nampak seperti kudup-kudup bunga melor yang ada di halaman tumah Ayah Aji" kata lelaki itu sambil menoleh ke arah pohon sakura yang merendang di depannya, menyebabkan dia juga menoleh ke arah bunga yang di pandang oleh lelaki itu.

"Wah.. tentu bunga itu istemewa. Siapa yang tanam?" tanyanya menduga

"Mak Aji" jawab Aiman sambil tersenyum

"Mak Aji ada anak dara erk"

"Ada.. namanya Atira"

"Atira tu makwe Aiman ya" tanyanya menyebabkan Aiman menoleh ke arahnya sambil tersenyum.

"Aku dengannya adalah musuh" kata Aiman sambil menatap gadis di depannya.

"Musuh?" ulangnya lagi ingin tahu.

"Erm.. musuh yang sering bergaduh" kata Aiman, matanya memandang bunga itu lagi

"Aiman rindukan dia?"

"Aku rindukan semuanya di kampungku"

"Atira tu siapa di hati Aiman" tanyanya ingin tahu menyebabkan lelaki itu menoleh ke arahnya kembali.

"Fika nak tahu siapa yang ada di hatiku?" tanya Aiman.

"Erm"gadis itu mengangguk perlahan.

"Di hatiku hanya ada seorang perempuan. Dia adalah ibuku. Dan aku tidak akan mengantikan tempat itu dengan sesiapapun" kata Aiman penuh kesungguhan. Keputusan itu telah dinyatakan oleh Aiman secara jelas menyebabkan Fika menoleh ke arah Daus, Ina dan Acik yang sedang duduk di bawah sepohon sakura. Mereka berlima menyambut pesta Hanami (berkelah melihat bunga) yang dirancangkan pada malam itu. Hasrat untuk lebih mendekati lelaki terbantut. Pandangan kembali luruh ke lantai taman yang di hiasi kelopak bunga sakura yang gugur dari jambangan. Hatinya tiba-tiba ngilu.

"Fika, aku nak ambil air kejap" Acik bersuara menamatkan ingatan pada keputusan yang ditetapkan oleh lelaki itu. Fika atau Dayang Afika menoleh ke arah Acik yang berjalan ke kereta kemudian kembali melontarkan pandangan ke tengah tasik. Di sebelahnya wajah redup Aiman menoleh memandang dirinya.

"Erm.. Fika.."

"Erm"

"Chotto..kiite ii? (Boleh aku tanya sesuatu)" tanya Aiman lembut.

"Apa yang Aiman nak tahu"

"Mungkin soalan nih agak pribadi untukmu. Tapi aku sering tertanya-tanya. Abang Shamsul tu bersungguh-sungguh cuba mendekati Fika. Tapi semacam Fika tidak merimanya" tanya Aiman lembut menyebabkan gadis itu menoleh ke arahnya. Pandangan mereka bersatu seketika sebelum Aiman kembali tunduk.

"Erm,ada kalanya Aiman, kesungguhan itu bukan penentu kepada penerimaan" jawab gadis itu sambil memandang ke dalam mata Aiman yang kembali menatapnya. "Fika bukan tidak menyukai Abang Shamsul, cuma penerimaan itu hanya sebagai tanda hormat dari seorang (kohai) junior kepada seorang senpai (abang senior)" sambung gadis itu lagi.

"Maksud Fika, ada sesuatu yang lain menjadi penentunya"

"Erm.. terkadang kita tidak boleh memahami hal yang berkaitan dengan hati Aiman. Ada kalanya kita tidak tahu hati kita telah dimiliki oleh orang lain"

"Erm,hati perempuan, aku memang tidak mampu nak memahaminya"

"Bukan tidak mampu Aiman, cuma Aiman yang tidak ingin memahami" jawab gadis itu sambil merenung ke dalam mata Aiman, membayangkan apa yang ada dalam hatinya kepada lelaki itu sebelum lelaki di depannya itu kembali menatap Towada Ko yang berolak.

"Aku berusaha untuk memahami apa yang diingini oleh hati perempuan. Namun aku tidak menemui jawapan kepada pemahaman tersebut Fika. Aku pernah cuba mengembirakan seorang perempuan, menggunakan segala kelucuan dan keadaan untuk membuatkan dia tersenyum, tapi senyumannya tetap mahal untukku. Dan satu waktu aku melihat dia bukan saja tersenyum, malah ketawa ceria dengan satu ayat mudah yang aku tak mampu nak sebutkan, pada waktu itu aku tersedar dari igauan indah yang tidak wujud. Aku tak mampu mencipta kegembiraan pada hati seorang perempuan" kata Aiman perlahan. Nada suaranya penuh dengan kepasrahan menyebabkan Fika menoleh memandangnya. "Benarlah katamu Fika, kesungguhan bukan penentu kepada penerimaan bila hati telah membuat pilihan" sambung Aiman lagi seperti berbisik.

"Maksud Aiman, Atira?" tanya Fika menduga lelaki di sebelahnya namun Aiman hanya membisu tidak menyahut pertanyaan dari Afika.

"Arwah ayah ada katakan pada Iman dulu. Hati adalah roh bagi manusia dan ianya lebih penting dari segalanya, justru itu jodoh bagi hati adalah hati juga. Apa yang lahir dari hati dengan ikhlas akan jatuh ke hati dalam keadaan bersih dan ikhlas juga. Heh, mungkin aku tidak cukup ikhlas untuk menyampaikan yang bersih itu ke hati milik seorang perempuan, dan kerana itu aku gagal memahaminya" kata Aiman setelah lama terdiam. "Ada kalanya juga hasrat hanya mekar pada satu hati. Dan bila ianya terjadi, hati yang mengasihi akan menyendiri sepi. Namun tanpa syarat hati telah menyayangi. Biarpun terluka namun hati tetap menerimanya kerana adalah salah menjadi pencinta kepada sesuatu yang tidak ada" sambung Aiman lagi menyebabkan gadis di sebelahnya mula menyelami apa maksud luahan dari lelaki tersebut. Matanya jauh melihat ufuk tasik yang terbentang namun hatinya bernada kepiluan.

"Maksud Aiman, Atira ya" ulang Fika lagi ingin tahu menyebabkan Aiman menoleh ke arahnya.

"Aku maksudkan apa yang sering terjadi. Namun tidak semua begitu. Lihat saja Daus dan Ina. Perkongsian kesunyian antara mereka berdua mewujudkan kegembiraan. Bukankan itu satu pilihan yang ada dalam hidup. Aku memilih untuk meletakkan hanya ibuku di hatiku. Erm,aku tak pernah bersendirian, arwah ayah hidup dalam hatiku, senyuman mak ada menemaniku walau di mana aku berada" kata Aiman itu dengan suara yang pasrah sambil matanya menatap lukisan alam yang abadi. Dari ufuk Towada Ko, angin menolak lantai alam, mengusir kesunyian permukaan mewujudkan olak kecil, berlari-lari di tengah tasik menjadi gelombang yang memburu harapan, bermain-main dengan angin seketika sebelum terdampar di tepian.



No comments:

Post a Comment