Wednesday, February 24, 2010

Atira - 53

Bayu laut menderu bersama gelombang yang tidak putus-putus datang. Pasir pantai memutih memantulkan sinar mentari yang meninggi di atas kepala, dedaun ru yang lembut dan kecil itu gugur perlahan-lahan bila di tiup oleh angin yang datang mengejar daratan. Atira memandang ke arah lautan, melihat ufut yang menjauh tampa ada tujuan. Di atas ribanya sebuah bungkusan yang memetak belum di buka sementara di sisinya sebuah bekas yang berbungkus tidak dapat di berikan kepada Aiman. Bekas itu mengandungi bunga melor yang dipetiknya sendiri sebelum datang ke rumah Usu Utih untuk bertemu dengan Aiman, namun hajatnya tidak kesampaian, orang gila itu telah memberikan maklumat yang tidak lengkap kepadanya.



"Insyaallah.. minggu depan?"

"Minggu depan tu bila?"

"Kenapa Atira nak tahu"

"Sebab minggu depan Atira cuti dua hari. Kalau Aiman masih ada waktu tu kat kampung, Atira nak balik. Atira balik petang jumaat sampai hari Ahad, Aiman ada kat sana kan"

"Insyaallah, aku akan ada di sana. Di situ kan tempat aku"


No comments:

Post a Comment