Wednesday, February 24, 2010

Atira - 52

"Assalamualaikum"

"W'salam.." sambut Usu Utih dari atas rumah, kemudian dia berjalan ke arah pintu rumahnya yang terbuka.

"Ha.. bila balik Atira, naiklah" pelawa Usu Utih.

"Pagi tadi Mak Usu" jawab Atira sambil tersenyum "Ini Atira belikan untuk Mak Usu" kata Atira sambil menghulurkan sebuah beg kertas kepada ibu Aiman, sebuah lagi bungkusan yang berbalut ingin di berikan kepada Aiman.

"Duduk dulu, Mak Usu buatkan air" pelawa Usu Utih setelah mengambil beg kertas yang di berikan kepadanya dan meletakkannya di atas tv yang berada sudut kiri rumah itu

"Eh.. tak payahlah Mak Usu. Atira buatkan sendiri" tegah Atira sambil mengikut perempuan yang di panggil Mak Usu itu ke dapur.

"Mak Usu duduk ya. Biar Atira yang buatkan air" pinta Atira setelah dia tiba di dapur. Usu Utih mengangguk sambil duduk di atas kerusi makan yang ada di ruangan dapur. Matanya hanya memandang Atira yang sering datang itu menyediakan minuman untuk mereka berdua.

"Mak kirim salam kat Mak Usu" kata Atira sambil meletakkan air yang dibuatnya di depan Usu Utih. Kemudian dia ikut duduk di depan ibu Aiman itu. Matanya memandang Mak Usunya penuh kasih

"W'salam" jawab Usu Utih perlahan. Air di dalam gelas yang di buat oleh Atira di minumnya seteguk kemudian tersenyum memandang Atira.

"Kamu makin cantik Atira. Senyuman kamu pun makin manis" pujinya menyebabkan gadis itu kembali tersenyum.

"Mak Usu memang selalu puji Atira" jawabnya menidakkan namun hatinya ceria menerima pujian yang ikhlas "Erm.. Iman mana Mak Usu?" sambungnya setelah beberapa kali memandang sekeliling.

"Iman tak bagitahu ker masa dia pergi jumpa Atira" tanya Usu Utih kepada gadis di depannya.

"Bagitahu apa?" tanya Atira keliru.

"Iman bertolak pagi tadi. Irfan dengan Hidayah serta anak pertama mereka menghantar dia ke stesen bas. Agaknya sekarang dalam perjalanan ke Kuala Lumpur. Malam nih dia bertolak ke sana. Kata Irfan tadi, dia nak singgah ke bandar kejap. Nak beli banyak barang. Aiman nak Mak Usu pergi, tapi Mak Usu tak nak. Hari Ahad nanti nak balik ke Kuala Lumpur, rindu Mak Usu pada rumah nih tak terubat lagi" kata Usu Utih sambil tunduk. Kenangannya bersama arwah suaminya masih segar dalam ingatan. Banyak kisah duka dan bahagia yang telah ditempa bersama arwah suaminya dulu. "Lagipun setiap kali Mak Usu menghantar Iman, tentu Mak Usu menangis. Berat langkah dia nak pergi" sambung Usu Utih lagi sambil menatap wajah gadis.

"Erm..Iman bergaduh lagi dengan Atira ya" tanya Usu Utih bila melihat wajah Atira yang berubah.

"Erm.. tak lah Mak Usu" jawab Atira, namun matanya telah jatuh ke lantai dapur rumah tersebut.

"Tapi kenapa dia tak bagitahu Atira dia bertolak pagi nih?"

"Dia ada bagitahu Atira Mak Usu. Cuma Atira yang tak tanya dia masa yang tepat" kata Atira menjaga suasana, senyuman di bibir Usu Utih kembali berputih namun entah kenapa hatinya terasa kosong.

"Oh ya" kata ibu Aiman sambil bangun. "Atira duduk kejap ya" sambungnya sebelum naik ke ruang tamu. Atira hanya mengikut langkah ibu Aiman itu dengan matanya.

"Ini untuk Atira" kata ibu Aiman setelah kembali ke ruangan dapur, di tangannya ada sebuah bungkusan. "Sebelum pergi tadi, Iman ada serahkan pada Mak Usu, minta Mak Usu simpan. Katanya terlupa nak bagi kamu hari tu. Dia minta Mak Usu bawa bungkusan nih bersama Mak Usu. Tapi, dah kamu ada ada kat sini, lagipun bungkusan nih untuk kamu, Mak Usu bagi pada kamu ajalah" sambung Usu Utih sambil menyerahkan bungkusan itu kepada Atira.

"Dia tak minta sampaikan pada Atira pun Mak Usu" tanya Atira sopan.

"Ala.. kamu bukan tak tahu Iman tu. Kalau ada apa-apa, bukannya dia nak bagitahu. Memang dia pesan agar Mak Usu bawa bungkusan tu bersama Mak Usu, tapi tidak pula dia pesan agar jangan bagi pada kamu. Dah bungkusan tu untuk kamu, lambat laun kamu akan dapat juga" terang Usu Utih sambil tersenyum melihat gadis di depannya itu menundukkan wajah. Seterusnya mereka berbual-bual tentang kehidupan yang dilalui oleh mereka berdua.



No comments:

Post a Comment