Wednesday, February 24, 2010

Atira - 51

Aiman meredah kegelapan yang dilembutkan oleh embun dinihari yang mula memburu pagi. Mengatur tapak langkahnya yang bisu di pasir yang menawarkan sedikit kehitaman hujung malam itu. Di sebelah kanannya, gelombang tidak putus-putus menghempas ke pasir memperdengarkan lagu alam yang abadi. Entah kenapa, sejak pulang dari menagih pertemuannya dengan gadis itu, matanya tidak mampu tertutup. Lena seakan menjadi musuh tidurnya yang tidak pernah dikunjungi mimpi. Malam terakhir di tanah tumpah darahnya itu menyebabkan dia bangkit, langkah kakinya mengatur tapak-tapak yang tidak kelihatan di pasir untuk memburu kedamaian yang diminta oleh hatinya.

Masjid Kampung Teluk yang hanya diterangi oleh lampu depan menyambut kehadiran Aiman dengan tangan yang terbuka. Setelah membasuh kakinya Aiman menoleh ke rumah ayah Aji. Pandangan yang sekejap dalam malam yang tidak berarus itu kembali menyentak kepiluan yang ingin dibuang dari jiwanya, kemudian dia melangkah.

Aiman duduk di tengah masjid. Sebuah Kitab Suci Al-Quran berada di atas rehal yang di berbuat dari kayu cengal hitam itu kemudian dibaca. Aiman mengaji, melapaskan kepasrahan kepada sunyi yang memeluk suasana, suaranya mula mencengkam kesepian yang menjadi irama hujung malam. Nadanya pasrah melepaskan kerinduan kepada arwah ayahnya, menaburkan rasa rendah diri kepada Tuhan, tempat yang paling Hakiki untuk manusia bersandar mencari kekuatan.

Suaranya mendayu-dayu melepaskan kepiluan yang bergemersik dalam suasana yang mendingin menyebabkan pungguk terdiam, gagal menandingi irama kebesaran Tuhan itu berkumandang meratah sepi. Satu Surah demi satu Surah di bacanya, bermula dengan Surah Al-Fatihah sebagai pembuka pintu yang suci, di ikuti dengan Surah Al-Baqarah kemudian bersambung dengan Surah seterusnya. Aiman terus hanyut dalam kedamaian yang mula membelah langit turun ke dalam dadanya.

"Iman" panggil Hj, Arsad ketika menyaksikan Aiman ingin melangkah pulang setelah solat subuh berjemaah.

"Ya ayah Aji" sahut Aiman setelah kembali berdiri di hadapan gurunya itu yang telah berada di perkarangan Masjid.

"Dah terasa damai sekarang" tanya Hj. Arsad menyebabkan bekas anak muridnya itu terdiam. "Nada Iman mengaji semalam penuh kudus meminta pelindungan daripada Allah SubHanahuWataala" sambungnya lagi.

"Iman tak apa-apa ayah Aji" sahut anak muridnya itu menyebabkan Hj. Arsad tersenyum.

"Baguslah macam tu Iman. Kita nih hamba kepadaNya dan Dia adalah tempat yang paling layak untuk kita mengadu tentang apa saja musibah yang menimpa. Tapi Iman jangan minta Dia menarik kembali musibah itu, dugaan yang diberikan untuk itu adalah anugerah untuk kita kembali kepadaNya. Mintalah agar Dia mengurniakan kekuatan dan kesabaran kepada Iman untuk menghadapinya" nasihat Hj. Arsad menyebabkan anak muridnya itu mengangguk faham.

"Tapi sebagai manusia, kita tidak boleh saja meminta, kita juga diwajibkan berusaha untuk menyelesaikan dugaan yang di berikan. Ujian itu adalah satu tangga untuk kita terus mendaki, mendekatkan diri kepadaNya. Iman perlu melihat musibah itu dari sudut yang betul. Terkadang kita manusia nih mudah sangat lupa kepada jalan asal kita. Katakan kita kesunyian, dan kita bosan dengan kehidupan kita. Kenapa kita perlu bosan sedangkan kesunyian itu seperti hadiah untuk kita mendekatkan diri kepadaNya. Isilah kekosongan itu dengan menilai kembali diri kita. Kenapa kita perlu isinya dengan kebosanan yang akan menyebabkan kesunyian hidup kita itu kekal memanjang" anak muridnya itu dilihat mengangguk-ngangguk kepala lagi. Hj. Arsad tersenyum. "Datang ke rumah dulu Iman, kita minum-minum. Rezeki telah terbuka untuk kita memulakan hari ini" pelawa Hj. Arsah kemudian berjalan kearah rumahnya diikuti oleh Aiman.

Aiman berjalan perlahan-lahan meninggalkan halaman rumah sahabat arwah ayahnya yang bersambung dengan Masjid Kampung Teluk. Beberapa ketika berlalu langkahnya terhenti, pandangan ditebarkan ke laut, gelombang yang datang itu telah memantulkan sinar kuning mentari pagi yang mencerah dari ufuk. Kemudian Aiman memalingkan wajahnya ke arah rumah Hj. Arsad seterusnya melihat kedalam tapak tangannya yang di buka perlahan-lahan. Kudup-kudup bunga melor yang putih kekuningan itu ditatapnya seketika sebelum kembali menatap gelombang.

"Pergi dulu Atira. Semoga kegembiraan itu sememangnya dicipta untukmu"

Ucapnya sepatah dalam dingin bayu yang mulai menghangat seakan madah kudus melepaskan segala kerinduan tertangguh kepada suasana yang bisu. Di depannya satu jalan sepi menanti, melampai-lambai memanggilnya untuk melangkah pergi sementara di belakangnya berbekas memanjang aturan tapak kakinya yang selari dengan kegembiraan. Biarpun selama ini kekosongan itu jelas dalam matanya namun hatinya tidak pernah kesunyian. Tapi, ketika langkah kaki Aiman kembali tergerak, kenangan lama yang menceriakan itu ditanam di pasir yang memutih. Telapak tangannya kembali tertutup, kepulangannya kali ini, hanya kudup-kudup yang dikutip di pasir akan menjadi bekal kekuatannya mencabar sunyi. Langkah kakinya terus maju tanpa menoleh.

"Assalamualaikum" suara Atira bergema setelah tiba di hadapan rumah keluarganya. Salam yang diberikan itu di jawab oleh suara yang amat di kenali, matanya memandang di persekitaran sebelum satu suara kembali mengalihkan dirinya.

"Dah sampai pun anak mak, terkejut jugak Atira telefon kata nak balik sedangkan sekarang bukan waktu cuti" kata Endong sambil tersenyum. Lukisan manis di bibirnya itu disambut oleh anaknya yang berada di tangga. Tangan ibunya itu di ciumnya lembut kemudian dua beranak itu berpelukkan seketika, melepaskan rindu setelah beberapa bulan tidak bersua.

"Ayah mana mak?" tanya Atira setelah melepaskan pelukkan ibunya.

"Ayah kamu keluar ke pekan. Ada kerja dengan Majlis Agama katanya" jawab Endong sambil memandang ke arah bunga melor yang dipandang oleh anaknya.

"Mak jaga elok bunga tu masa kamu tak ada. Pagi tadi pun Aiman duduk sentuh bunga itu lepas minum bersama ayah kamu" dedah Endong kembali menarik perhatian anaknya. "Lama dia mengaji semalam. Pagi tadi dia ada minta dengan mak beberapa kuntum. Mak kata, kena tanya kamu sendiri. Sudahnya dia ambil yang gugur saja. Katanya dia lupa nak minta dengan kamu masa dia pergi cari kamu dulu. Ada kamu jumpa dia kat sana?" soalan yang tidak putus-putus dari ibunya menyebabkan Atira terdiam. Dia tahu Aiman memang sukakan bunga melor itu. Setiap kali lelaki itu datang pasti bunga melor itu yang dipandang. Kemudian Atira kembali memandang ibunya.

"Dia pergi cari Atira?" tanyanya hairan kepada ibunya yang sedang tersenyum.

"Ada jumpa dengan dia tak kat sana?" ulang ibunya ingin tahu.

"Ada"

"Dia memang ada datang kat sini meminta izin dengan ayah dan mak untuk berjumpa dengan kamu kat sana. Katanya lama dia tak jumpa kamu. Mak ngam ayah dah izinkan kamu jumpa dengan dia tapi kami tak sempat nak kirimkan apa-apa untuk kamu. Tak nak menyusahkan dia" terang ibunya menyebabkan Atira terdiam. Matanya kembali memandang ke dalam rumah.

"Akmal mana mak, nak ajak dia temankan Atira melawat Mak Usu" tanya Atira

"Eh.. kamu nih kenapa Atira. Tak tahu ker yang adik kamu tu tinggal kat asrama. Minggu nih kan minggu pertama, adik kamu tu tak balik" terang Endong sambil geleng-geleng kepala. "Masuklah Atira, mak dah masakkan sarapan kegemaran kamu tu. Marilah kita makan, lepas sarapan nanti pergilah kamu jumpa Mak Usu tu" ajak ibunya sambil berjalan ke dalam rumah. Atira memandang bungan melor itu lagi sebelum mengikut ibunya. Di pantai Kampung Teluk, mentari semakin meninggi di ufuk, sinaran kuning mentari pagi itu mula menjadikan dada lautan seperti cermin itu memantulkan sinar kuning dari bola cahaya yang sedang gagah melangkah di langit, menandakan perubahan waktu dan menjemput masa depan untuk berlaku.



No comments:

Post a Comment