Wednesday, February 24, 2010

Atira - 50

Titisan hujan yang bertaburan pada pertemuan di rumah Atira itu mulai hilang berganti kesibukkan pelajar-pelajar yang lalu lalang. Hembusan dingin petang yang basah dengan titisan yang gugur dari langit itu kembali hangat mengenjutkan Aiman dari terus hanyut dalam kenangan silam yang indah. Tangannya yang telah mengangkat cawan untuk di minun itu jatuh perlahan-lahan, air di dalam cawan kekal separuh belum diminum itu kembali diletakkan ke atas meja.

"Erm suara saya biasa aja. Tak ada orang yang nak mewakili sekolah hari itu. Pihak sekolah paksa saya. Mereka gunakan secret weapon, kalah saya" kata Aiman kemudian kembali tersedar dari dibuai kenangan silam.

"Ruginya sebab tidak berada satu sekolah dengan awak. Kalau tak, tentu saya akan dapat mendengar suara awak" komen Aishah menyebabkan Aiman tersenyum. Kemudian lelaki itu kembali melihat jam di tangan kanannya.

"Saya perlu pergi dulu. Ada kerja yang perlu diselesaikan" katanya kemudian sambil memandang ke arah Atira yang kembali mengangkat wajahnya.

"Aiman nak balik dah. Nantilah dulu" pinta Atira.

"Erm aku perlu pergi Atira, aku hanya datang untuk melihat kembali kenangan lama. Mencari-cari sesuatu untuk aku jadikan kekuatan semangatku dalam meneruskan pengajian di tahun akhir nanti" kata Aiman perlahan namun jelas dengan nada yang agak pasrah kepada Atira.

"Okaylah. Pergi dulu encik Zamzuri, Aishah, Atira" sambungan lagi. Tangannya dihulurkan kepada Zamzuri yang telah sedia berdiri. Mereka bersalaman menandakan silaturrahim yang terjalin sesama Islam. Kemudian Aiman menoleh ke arah Atira lagi.

"Pergi dulu Atira. Belajar elok-elok" katanya kemudian sambil berpaling. Langkahnya diaturkan semakin jauh, bersama kepiluan yang tidak ingin hilang walaupun berkali-kali dia memaksa kesedihan itu untuk pergi. Tubuh Aiman mula menghilang dalam kegelapan malam yang melatari pesta kegembiraan yang di adakan untuk meraikan kejayaan pelajar, namun lelaki itu telah kehilangan sinar keceriaan yang menerangi hatinya.

"Kejap ya Zamzuri, Aishah" kata Atira seketika kemudian sebelum bangun. Langkah Aiman yang kian menjauh diikutnya dengan cepat. Aishah dan abangnya saling berpandangan sesama sendiri kemudian memandang ke arah tubuh Atira yang telah hilang.

Langkah Atira semakin laju. Beberapa kali dia terlanggar pelajar-pelajar lain menyebabkannya terpaksa memohon maaf, kemudian dia kembali memburu langkah. Gelap malam telah menyembunyikan tubuh Aiman yang agak jauh darinya namun Atira terus berjalan meredah kegelapan. Sekali-sekala dia berlari-lari kecil. Entah kenapa, dia ingin berbicara dengan lelaki itu. Kata-kata dari lelaki itu tidak seperti biasa, seperti sebelum ini yang menyebabkan hatinya terasa senang biarpun di bibirnya tidak terlukis senyuman.

"Aiman" panggil Atira menyebabkan lelaki sedang berjalan di depan Dewan Tunku Censelor atau DTC itu berhenti dan menoleh, redup matanya terpandang Atira yang masih melangkah kearahnya. Bibirnya mengukir senyuman.

"Bila Aiman balik?" tanya Atira bila berhadapan dengan lelaki itu.

"Dah beberapa minggu" jawab Aiman sambil tersenyum memandang persekitaran.

"Nak pergi bila?" tanya Atira lagi menyebabkan lelaki itu menundukkan wajah. Kemudian dia memang sekeliling, matanya menatap Kompleks Perdana Siswa yang sedang mengintai pertemuan mereka berdua sebelum pandangan kembali memandang Atira.

"Insyaallah.. minggu depan" kata Aiman lembut.

"Minggu depan tu bila?"

"Kenapa Atira nak tahu?"

"Sebab minggu depan Atira cuti dua hari. Kalau Aiman masih ada waktu tu kat kampung, Atira nak balik" kenyataan dari Atira menyebabkan Aiman terdiam menimbang-nimbang "Atira balik petang jumaat sampai hari Ahad, Aiman ada kat sana kan" sambung Atira lagi sambil memandang lelaki di depannya yang menundukkan wajah.

"Insyaallah, aku akan ada di sana. Di situ kan tempat aku" kata Aiman perlahan.

"Mak Usu sihat?"

"Mak aku sihat. Dia ada kat rumah Abg Irfan bermain ngan cucunya"

"Aiman datang nak jumpa Atira?" tanya Atira setelah beberapa ketika terdiam.

"Erm.. aku datang nak lihat keadaan. Dulu aku kan pernah belajar di sini. Rindu pula aku pada makanan di sixth dan seventh.Ingat lepas nih nak pergi sana. Nak tengok keadaan. Dan lama tak datang. Tapi tiba-tiba teringat ada kerja yang perlu aku uruskan. Nak kena pulang awal" jawab Aiman lembut.

"Aiman"

"Erm"

"Tadi...iman dah lama tengok Atira" tanya Atira sebelum kembali tunduk.

"Hmmm.. aku gembira melihat kau tersenyum Atira. Melihat kau ketawa aku seperti tidak percaya. Aku terkadang tertanya-tanya kenapa aku tidak boleh membuat kau gembira. Dulu waktu sekolah, bila aku bergurau denganmu, kau jarang tersenyum tapi sebaliknya melihatku garang, marah, masam dan renunganmu itu penuh dengan ancaman. Heh... kenangan lama yang akan membuatkan aku tersenyum setiap hari dalam kesepian di sana. Dan kini aku tidak tertanya-tanya lagi. Mendengar suara kau ketawa, hatiku turut gembira" kata Aiman lembut. Atira semakin memandang tanah yang dipijaknya tidak mampu mengatakan sesuatu.

"Aku pulang dulu Atira. Mereka sedang menantimu. Jaga diri dan belajar elok-elok. Aku tetap akan mendoakan kejayaan untukmu. Assalamualaikum" kata Aiman memecah kesepian yang memanjang di antara mereka berdua kemudian lelaki itu melangkah pergi sebelum hilang dalam kegelapan malam yang semakin menghitam.

Tubuh Aiman telah lama hilang namun Atira tetap berdiri kaku memandang kegelapan. Di langit, bulan melemparkan sejuta renungan buat gadis itu yang kekal berdiri sunyi memandang ke arah kehitaman tanpa tujuan. Kemudian Atira menoleh memandang DTC, bangunan yang tersergam gagah itu kelihatan kabur dalam renungan matanya yang pecah sebelum kakinya mula melangkah sepi, aturan kakinya tidak ke tempat Aishah dan Zamzuri yang sedang menantinya tapi dia melangkah ke biliknya yang berada di Kolej ke-5. Ketika langkahnya meninggalkan tempatnya berdiri, pipinya telah lama basah dengan aliran air mata yang semakin mencurah-curah. Kata-kata Aiman yang pasrah menyebabkan Atira menangis untuk sesuatu yang dia sendiri tidak tahu.

No comments:

Post a Comment