Monday, February 22, 2010

Atira - 49

"Assalamualaikum" satu suara menegur mengangkat pandangan Atira dan mengalihkan pandangan dua orang lelaki itu serentak. Seorang perempuan berdiri dengan mambawa sebuah beg kertas yang agak padat.

"Kenapa lambat?" tanya Atira.

"Kemaskan barang nih.., nanti nak kirim pada abang. Untuk Mama" terang Aishah sambil matanya memandang lelaki yang tidak dikenalinya itu duduk bersama abang dan kakak angkatnya, pandangan mereka bersatu seketika sebelum lelaki itu mengalihkan matanya memandang sekeliling. Kekosongan yang ada dalam mata Aiman berpindah ke dalam hati Aishah menyebabkan kesunyian mula berlagu di jiwa gadis itu.

"Ini... orang gila tu kan" tanya Aishah setelah lama menilai riak wajah Aiman.

"Erm inilah Aiman" kata Atira memperkenalkan pemuda dari kampungnya itu kepada adik angkatnya.

"Wahhh.. awak tahu saya orang gila" celah Aiman sambil tersenyum.

"Semalam, saya tengok album gambar kak Atira kat bilik dia. Gambar awak masa sekolah pun ada. Tu yang dia cerita tentang awak masa sekolah dulu. Katanya awak nih gila-gila sikit. Nakal, bergaduh dan selalu malukan dia" terang Aishah sambil memandang lelaki di depannya. Pandangan lelaki yang baru di kenalinya itu kosong menyebabkan hasratnya ingin tahu tentang lelaki itu semakin menimbul. Atira menundukkan wajah bila mendengar Aishah menceritakan apa yang di beritahunya kepada lelaki itu sementara Aiman memandang Atira seketika, kata-kata dari gadis yang belum di kenalinya itu terasa menyentuh dasar hatinya. Pilu.

"Tak sangka awak dah ada kat sini hari ini. Bila balik?" tanya Aishah lagi.

"Saya akan ada di mana-mana yang saya berada. Dah beberapa hari balik. Dan beberapa hari lagi nak pergi" kata Aiman tersenyum sambil memandang ke arah gadis yang baru sampai itu tampa emosi. Kepiluan yang baru berputih di hatinya di lontarkan jauh.

"Boleh saya tahu siapa awak?" tanya Aiman sopan.

"Oh lupa.. saya AishAhadik angkat Atira dan adik kandung Abang saya nih" kata Aishah memperkenalkan dirinya. "Bila sampai ke UM nih?" sambung Aishah lagi.

"Baru aja sampai. Tapi dah nak pergi" kata Aiman kemudian. Air panas di dalam cawan di depannya di teguk hingga separuh. Kemudian dia memanggil pelayan kedai untuk mengira harga semua makanan tersebut.

"Eh.. duduklah dulu, boleh saya berkenalan dengan awak. Kak Atira kata awak tak suka berkawan dengan perempuan" tanya Aishah menyebabkan Aiman tersenyum.

"Erm.. kalau dia katakan macam tu, maknanya saya dengannya bukan kawan, tapi musuh. Jadi pertemuan ini barangkali pertemuan dua orang yang sering bercakaran melewati permusuhan yang tertangguh bila kami berjauhan" kata Aiman sambil menoleh ke arah seseorang yang berdiri di tepi meja tersebut.

"Berapa cik. Kira semua ya" sambung Aiman kepada pelayan yang telah berada di tepinya.

"Tak apa encik Aiman, saya bayar" tegah Zamzuri

"Untuk pertemuan ini, apa kata saya yang belanja" kata Aiman kemudian

"Eh.. cepatnya nak balik" Atira mula bersuara setelah lama hanya menjadi pendengar.

"Entahlah encik Aiman nih. Saya baru aja nak berkenalan dengan awak. Nak juga saya kenal orang gila yang pandai mengaji dan menang pertandingan Tilawah Al-Quran. Akak Atira kata suara Aiman sedap" kata Aishah kemudian. Aiman yang sedang ingin berdiri kembali duduk sambil mengangkat cawan di depannya. Matanya memandang ke arah Atira.

"Suara Aiman tentu sedap" kata Aishah lagi.

Kesibukan pelajar yang lalu lalang di pesta pada waktu itu tiba-tiba berubah berganti dengan hembusan dingin hujan yang gugur dari kayangan yang pecah di langit, bertaburan membasahi alam seakan telapak yang besar. Berjuta-juta titisan hujan mula menjadikan pasir pantai yang putih itu berubah basah, bersama tempiasnya yang di tarik oleh bayu lembut yang datang dari laut, permukaan lautan yang seperti cermin itu pula melompat-lompat nakal menyambut tawar air yang jatuh dari langit, dari awan berarak sarat.

Aiman memandang gadis di sebelahnya lunak, kemudian kembali ke arah hujan yang mula mencurah-curah. Pertanyaan dari gadis itu di biarkan berlalu bersama air yang mula melimpah di pasir yang telah basah.

"Aku tak tahu pun selama nih kau yang mengaji. Suara kau sedap, selalu kejutkan aku bila kau mengaji kat masjid tu" tanya gadis itu lagi.

"Ala.. biasa aja Atira. Suara aku macam suara katak yang memanggil hujan" kata Aiman kemudian "Tapi teruk tau. Aku kena paksa dengan Ayah Aji. Dia kata nanti dia akan paksa jugak aku kawen dengan kau" sambung Aiman sambil tersenyum nakal menyebabkan gadis di sebelahnya itu mengalihkan pandangan ke arah pepohon ru yang dikaburkan oleh kabus yang terangkat dari lantai alam. Aiman tersenyum sambil mengangkat cawan yang di hidangkan untuknya.

"Kau ker yang buat air nih?" tanyanya setelah air itu di teguk.

"Ha.. nak kenakan aku lagi la tu. Aku yang buat, kenapa?" kata Atira.

"Tak ada apa-apa. Sedap aja" pujinya

"Kau tu semua sedap. Batu ngan kayu pun sedap"

"Kalau dah nama makanan, semuanya pun sedap kan"

"Ada juga makanan yang tak sedap"

"Apa dia?"

"Rumput. Cuba kau makan rumput tu macam lembu. Tentu tak sedap"

"Atira, rumput itu juga sedap bagi lembu. Kalau tak sedap, tentu lembu tu tak makan" kata Aiman sambil matanya memandang ke arah bunga melor yang merendang di halaman rumah Atira. Kudup-kudup kecil bunga itu menari-nari mengikut irama titisan hujan.

"Semalam kau kata nak letak jawatan. Cikgu Omar terima tak?" tanya gadis itu setelah lama terdiam.

"Ha.. tu lagi seorang yang mungkir janji. Dulu dia menaburkan janji-janji manisnya. Katanya aku cuba dulu beberapa minggu. Kalau tak mampu, aku boleh letak jawatan. Tapi bila sampai masa untuk dia menunaikan janji-janji manisnya, dia pula yang tak bagi" kata Aiman.

"Kalau aku pun aku tak akan bagi. Sebab bila kau dilantik, cikgu Omar selalu puji tahap disiplin semua pelajar baik. Mereka semua hormat kepada kau, lagipun aku rasa itu adalah cara yang paling bijak untuk menjadikan kau pelajar yang mengikut peraturan. Aku tengok sejak kau dilantik, kau datang awal ke sekolah. Kasut pun kau dah reti pakai kasut sekolah. Respek la aku kat cikgu Omar yang boleh mengubah kau" senyuman di bibir gadis itu di tatapnya lembut sebelum gadis itu terburu-buru tunduk bila pandangan mereka berdua bertaut.

"Kenapa kau jarang-jarang tersenyum kepada aku Atira?" tanyanya "Selalu kalau aku buat lawak, orang lain bergelak ketawa tapi kau pula sebaliknya" sambungnya lagi ingin tahu.

"Sebab lawak yang kau buat tu tak melucukan aku. Kau tak pandai buat lawak untuk menghiburkan aku. Tapi kau pandai mengaji. Suara kau memang sedap" puji gadis itu lagi menyebabkan Aiman tersenyum.

"Suara aku tak sedap. Biasa aja" katanya sambil cawan yang berisi air di depannya di angkat untuk di minum.

"Tapi kak Atira kata suara Aiman sedap. Lunak di dengar" kata satu suara menyebabkan alam yang merintih kala kayangan pecah itu berubah.



No comments:

Post a Comment