Tuesday, February 9, 2010

Atira - 35

Bayu laut menderu bersama gelombang yang tidak putus-putus datang. Pasir pantai memutih memantulkan sinar mentari yang meninggi di atas kepala, dedaun ru yang lembut dan kecil itu gugur perlahan-lahan bila di tiup oleh angin yang datang mengejar daratan. Atira memandang ke arah lautan, melihat ufut yang menjauh tampa ada tujuan. Di atas ribanya sebuah bungkusan yang memetak belum di buka sementara di sisinya sebuah bekas yang berbungkus tidak dapat di berikan kepada Aiman. Bekas itu mengandungi bunga melor yang dipetiknya sendiri sebelum datang ke rumah Usu Utih untuk bertemu dengan Aiman, namun hajatnya tidak kesampaian, orang gila itu telah memberikan maklumat yang tidak lengkap kepadanya.

"Insyaallah.. minggu depan?"

"Minggu depan tu bila?"

"Kenapa Atira nak tahu"

"Sebab minggu depan Atira cuti dua hari. Kalau Aiman masih ada waktu tu kat kampung, Atira nak balik. Atira balik petang jumaat sampai hari Ahad, Aiman ada kat sana kan"

"Insyaallah, aku akan ada di sana. Di situ kan tempat aku"

............................

Perbualan bersama Aiman kembali diingat, kemudian matanya jatuh ke arah bungkusan yang di berikan oleh Mak Usu tadi ketika dia ingin pulang. Kata ibu Aiman tadi, bungkusan itu di berikan oleh Aiman untuk di simpan, kerana Aiman terlupa untuk beberikan bungkusan itu kepadanya sewaktu bertemu dengannya dulu. Namun hati perempuan miliknya merasakan ada sesuatu yang lain dari itu. Tentu Aiman telah menangguhkan perberian tersebut kerana punca-punca yang dia sendiri tidak tahu.

Tangannya mula lincah membuka bungkusan yang berada di atas ribanya. Penampal yang di gunakan itu dikoyak dengan berhati-hati kerana bimbang kertas yang berwarna biru itu koyak. Sebuah kotak di keluarkan dari bungkusan tersebut. Tangannya pantas membuka kotak untuk melihat isinya. Sebuah botol yang kosong tertutup dengan gabus yang berwarna coklat ditarik keluar. Di atas gabus itu terdapat seketul lagi gabus yang berwarna putih. Sebatang dahan kering sebesar batang pen terpacak di atas gabus yang berwarna putih yang dipakukan dengan jarum pada gabus yang berwarna coklat. Dahan kecil itu mengandungi beberapa ranting yang lebih kecil yang menampung kuntum-kuntuman bunga kering.

Atira melihat bunga di dalam botol itu seketika, mencari-cari nama dalam ingatannya namun dia gagal. Bunga itu mempunyai lima kelopak yang kecil nampak lembut berwarna putih kekuningan, sementara batang dahan kecilnya pula berwarna putih kehijauan itu seakan plastik namun dia tahu, itu adalah bunga hidup yang telah kering. Matanya memandang tangkai bunga itu yang memanjang kecil sebelum menatap daun bunga yang agak aneh. Kudup-kudup bunga itu pula berwarna merah jambu seperti debunga yang berada di tengah-tengah kelopak yang kering. Matanya kembali memandang ke dalam kotak, sekeping lipatan kertas di ambil di atas sehelai kain yang masih belum di angkat dari dalam kotak tersebut. Atira membuka lipatan kertas itu kemudian membaca isinya.

Assalamualaikum

Cuba teka itu bunga apa?

Kalau Atira dapat menjawabnya dengan tepat, Iman akan minta mak Iman untuk cepat-cepat meminang Atira. hehhe..

Nak ker bersuamikan orang gila nih?

Atira terdiam. Tiada senyuman yang terlukis di bibirnya namun gurauan dari Aiman yang mengikut kebiasaan itu menyebabkan hatinya menjadi senang. Renungannya semakin asyik menatap tulisan Aiman yang menegak tersusun kemas.

Atira..

Bunga itu istimewa tau. Iman tanam sendiri waktu mula-mula menjejakkan kaki di sini. Itu adalah bunga pertama yang kembang dari dahan yang paling tinggi. Iman tatap setiap waktu kerana Iman letak pohonnya yang masih kecil itu di tepi jendela, menanti dari hari ke hari Iman menunggu, mencari-cari kuntuman pertama yang mekar, tapi bila esok datang, setangkai itu telah kembang. Maybe sewaktu Aiman terlena menanti pagi dalam dingin yang semakin tiba hujungnya ini, kuntum-kuntaman itu mula terbuka. Sayang pula tidak dapat menyaksikannya sendiri

Atira..

Anehkan bila berjauhan dengan ombak, Iman rindukan redup pandangan dari gelombang yang tidak jemu-jemu datang, bila berjauhan dengan laut, Iman rindukan pula pada bau hanyir ikan yang busuk bagi orang lain, bila berjauhan dengan pantai, Iman rindukan pada pasir-pasir kecil nan putih. Tentunya rindu pada mak dan keluarga.. dan bila berjauhan dengan semuanya, Iman mula menyedari sesuatu yang selama ini kabur dibungkus kehijauan yang menutup lautan. Aneh sekali rasa ini, Iman telah biasa dengan kesunyian, telah bermain-main dengan kekosongan, namun bila berjauhan, terasa hati ini berada di halaman

Atira..

Iman akan pulang seketika untuk menjenguk desa yang damai itu. Alam yang berseri itu semakin menusuk dalam pandangan mata Iman kini. Terasa tidak sabar untuk pulang, melihat apakah halaman itu sudi menerima kepulangan Iman nanti.. Terasa hilang segala semangat untuk meneruskan tujuan di sini. Mungkin bila balik nanti jika Iman dianugerahkan kekuatan, ingin Iman tanyakan padamu tentang sesuatu yang sering bermain-main di hati Iman bila berada di sini..Insyaallah.. semoga jawapanmu akan menjadi kekuatan yang akan Iman bawa untuk menjadi teman Iman mencabar tahun terakhir Iman di sini...

Erm..

Atira..

Moga terus berjaya dalam apa jua yang di inginkan...
Iman

Aiman Hasan

p/s : Baju itu untuk Atira. Pakailah nanti bila rindukan orang gila ini.. hehhehe


No comments:

Post a Comment