Monday, February 8, 2010

Atira - 11

Setelah cikgu Razak keluar, Aiman bangun untuk ke tandas. Pandangan matanya ke arah Atira. Tangannya pantas meletakkan sekeping kertas yang di ambil di papan kenyataan sekolah minggu lepas sewaktu dia keluar dari kelas Matematik Tambahan. Aiman telah menampal sesuatu yang di tulisnya sendiri di tempat tersebut sebelum kunci papan kenyataan sekolah itu di serahkan di pejabat sekolah.


Apa yang ditampal itu sekadar gurauan daripada saya. Harap tidak menjejaskan sebarang hubungan. Tidak ada kaitan antara yang masih hidup atau yang telah mati. Hanya hiburan semata-mata, tidak lebih dari punca untuk mencipta senyuman buat semua


Aiman Hasan


Aiman telah menampal pengakuannya, malah pengakuan itu masih belum di buang hingga sekarang. Bimbang kelakuannya hanya untuk menghiburkan itu akan menjejaskan hubungan orang lain. Paling dia tidak menyangka adalah pandangan mata Atira yang merenungnya marah. Entah kenapa, gadis itu terlalu terpengaruh dalam hidupnya. Hati Aiman tidak kisah jika guru-guru atau pelajar-pelajar lain menjeling marah kepadanya namun bila ia membabitkan gadis itu, hatinya gugup. Terasa kehilangan sesuatu dalam pandangan mata itu. Sesuatu yang dia tidak tahu.


Atira hanya mengambil kertas itu dan meletakkan di bawah mejanya. Pulang nanti dia akan meletakan kertas tersebut di dalam kotak yang hampir penuh dengan perbualannya dengan Aiman di atas kertas. Sejak tingkatan empat, hampir semua kertas-kertas seperti itu disimpannya. Terkadang bila bosan di rumah, dia akan membacanya. Hatinya sedikir terhibur. Kenakalan Aiman ada kalanya melampau namun bila di kenang ianya amat menghiburkan.

"Masih marah?" tanya Aiman yang berdiri di tepi mejanya.


"Erm" sahut Atira tanpa mengangkat wajah. Melihat gadis itu masih terguris, Aiman terus berlalu. Hasratnya ingin ke tandas. Maria yang duduk di tepi gadis itu menyiku temannya.


"Apaaaa!"


"Tu.." muncung Maria memanjang menunjukkan Aiman. Atira mengangkat wajah, Aiman telah berlalu keluar dari kelas. Entah ke mana.


"Kenapa?" tanya Atira sambil menoleh kembali ke arah sabahatnya.


"Dia sedih tu"


"Padan muka dia"


"Kau marah dia?"


"Erm"


"Orang kata kalau marah nih sayang. Kalau tak sayang, tak akan marah" ujar Maria.


"Tak logik" komen Atira. "Kau sayang mak kau kan. Tak kan kau marah pada mak kau" sambungnya lagi.


"Tapi kalau dia tak datang kelas, kau sedih"


"Bila pula aku sedih?"


"Atira.. mungkin kau tak nampak. Tapi aku, aku nampak!"


"Aku nampak kau sedih bila di tak datang" sambung Maria lagi bila rakannya itu diam.


"Tak lah.. bukan sebab itu"


"Habis?"


"Entah!"


"Tapi dia anehkan?" tanya Maria lagi cuba mencungkil sesuatu dari sahabatnya.


"Apa yang anehnya. Orang gila. Perangai memang macam tu"


"His kau nih.. yang aneh tu mata dia.. pandangan mata dia kosong kan?"


"Erm.."


"Selalu kalau aku tengok mata dia...aku nampak kekosongan, kesunyian!"


"Erm"


"Mungkin dia masih bersedih di atas kematian ayahnya" teka Maria sendiri. Atira di sebelahnya termenung jauh. Mengutip sesuatu dalam kenangannya.


Talqin yang di bacakan oleh ayahnya bergema memenuhi ruang tamu rumah Aiman, mendayu dan pasrah. Dia duduk di tepi Usu Utih, ibu Aiman itu hanya berdiam diri, matanya masih merah, namun tiada lagi tangisan yang keluar dalam pandangan mata tua itu. Beberapa orang lagi perempuan dari kampung Teluk termasuk ibunya, sedang menyediakan makanan untuk majlis tahlil yang di buat. Mendoakan agar insan yang pergi tu di tempatkan di kalangan orang yang beriman.


Sewaktu ingin pulang, pandangannya bertembung dengan Aiman. Kosong, renungan Aiman penuh dengan kesunyian. Melihat ke dalam mata Aiman, hatinya penuh dengan persoalan. Renungan Aiman telah berubah. Jasad ayahnya yang tidak berkubur telah mengubah pandangan mata Aiman.


Tiga hari dia tidak melihat Aiman di kelas. Setiap kali pulang dari sekolah, dia akan melihat Aiman duduk di bawah pohon ru mengadap laut. Merenung jauh ke dalam samudera. Hatinya memilu sedih. Remaja di kampungnya itu telah berubah.


Hari itu dia nekad, Aiman ingin di temuinya.


"Aiman" sapanya lembut. Aiman menoleh. Pandangan mereka bersatu seketika sebelum dileraikan oleh waktu. Atira menundukkan wajah. Kekosoangan itu telah menjatuhkan pandangan matanya ke pasir yang halus.


"Kenapa tak hadir ke sekolah?"tanyanya, namun Aiman tetap membisu. Pandangan lelaki di depannya itu kembali melihat gelombang.


"Ramai cikgu yang tanyakan Aiman"


"Tidak ada yang menarik dan gembira lagi bagiku untuk ke sekolah" Aiman bersuara perlahan. Nada itu didengar juga setelah tiga hari ianya tidak berkumandang.


"Banyak yang menarik di sekolah. Aiman ada kawan-kawan. Ada cikgu. Pelajaran tu penting untuk masa depan Aiman"


"Semua tu boleh buat Aiman tersenyum" sambungnya bila Aiman tidak bersuara. Mata lelaki itu tetap berenang laut. Lelaki yang duduk di depannya itu diam. Atira menoleh ke arah laut. Mencari kata-kata yang sesuai untuk pelajar kelasnya itu.


"Kalau tak ada apa yang menarik dan gembira lagi di sekolah, Aiman boleh jadikan yang tak menarik itu.., kegembiraan buat Aiman. Anggaplah saja yang tak menarik itu adalah kelucuan yang menghiburkan" kata Atira lembut. Suaranya bergemersik dalam bayu laut yang membahang. Hangat dengan sebuah keikhlasan. Aiman menoleh menatap temannya. Renungan mereka berlaga lagi.


"Lucukan Atira. Dulu waktu kecilku, ayah mengajar aku cara untuk memijak di pasir agar tapak kakiku terabadi di tanah tumpah darahku ini. Dia mengajar cara melihat gelombang. Saat gelombang datang, biasan cahaya yang dipantulkan oleh mentari itu seperti serpihannya yang jatuh ke bumi. Ayah pernah mengajarku tentang lembutnya bayu. Tentang laut dan nelayan. Dia pernah berbicara tentang pasir yang memutih. Gigi-gigi pantai yang beralun. Buih-buih gelombang yang bertaburan. Dan aku menyukai gelombang. Ombak telah mengajarku tentang senyuman ayah. Laut menjelaskan padaku renungan arwah yang pasrah. Aku menyukai semuanya. Tapi kini, bila aku melihat segalanya kembali, aku melihat kubur ayah yang terbentang. Jasad arwah ayah disembunyi oleh gelombang"


"Aiman.." spontan nama itu di sebut oleh Atira.


"Apa!" suara Maria mengejutkan dirinya dari terus hanyut dibuai kenangan silam.


"Erm.. tak ada apa-apa"


"Aku dengar kau sebut nama Aiman tadi?"


"Tak lah"


"Woit.. telinga aku tak pekak lagi la. Aku dengar tadi"


"Erm.." Atira memandang ke hadapan kelas. Kelibat Aiman telah lama hilang. Namun kenangan lama kembali memutar peristiwa. Redup pandangan Aiman telah datang menjemput dirinya.


No comments:

Post a Comment